Momopururu » July 2011

Monthly Archives: July 2011

Uncategorized

Hadiah pernikahan paling besar

Silakan mengartikannya secara harfiah. Karena memang kita dapet hadiah pernikahan yang paling besar bentuknya dan paling menuhin rumah (lumayan lah rumah sekarang jadi gak kosong2 amat xp).

Hadiahnya itu rak buku dan dikasih oleh teman-teman dekat saya, Ero, Gema, Pipit, dan Dita. Terima kasih banyak banget buat kalian. Tapi tetep mengharapkan mereka bisa berkunjung ke rumah kita dan melihat hasil rakitan kita, hoho. Ya, ya, rak buku ini dateng-dateng gak langsung berbentuk rak, tapi papan-papan yang harus kita rakit.

Butuh waktu seharian loh buat ngerakit ini *lebay, sesiangan doank ko :p*

Yah, walaupun kita gak jago-jago amat dalam hal pertukangan dan rakit-merakit rak atau lemari, walhasil ada masalah sedikit di raknya. Ah, jangan dibahas bagian masalahnya, yang penting kita berhasil ngerakit rak yang sudah dikirim oleh temen-temen deket saya ini. Terima kasih yaa kalian πŸ˜€

Ini dia raknya….

Published by:
Pribadi

It’s My Husband’s Birthday

Yup, sekarang itu hari lahir suami saya, M. Ilman Akbar. Yang keberapa? yang pasti umurnya sekarang sama dengan umur saya sekarang. Tapi 1 bulan lagi umur saya bertambah lagi. Lumayan lah umur kita samaan walaupun cuma 1 bulan :p *maksa*

Muhammad Ilman Akbar & me

Saya cuma bisa berdoa aja deh

Semoga Allah selalu memberkahi kehidupan kita berdua. Bisa menjadi keluarga yang sakinah, mawadah, wa rahmah (klise banget, tapi emang itu yang paling diharapkan). Bisa memiliki anak-anak yang sholeh/sholeha. Bisa menjadi keluarga yang memberikan manfaat yang banyak untuk keluarga dan masyarakat sekitar. Bisa menjadi contoh ideal masyarakat.

Gak lupa juga, semoga kita diberikan umur panjang, sehat selalu, dan menjadi insan yang lebih baik setiap hari. Bisa selalu mencintai satu sama lain dan bisa selalu berdua selamanya. Yup, selamanya. Amiiin

Sekali lagi, selamat hari lahir ya momo… πŸ™‚

Published by:
Uncategorized

Labil

Eits, tenang… Bukan perasaan saya yang lagi labil, tapi saya labil dalam memutuskan themes buat blog :p *gapenting*

Dari berhari-hari kemarin (mungkin dari minggu lalu) saya merasa ingin mengubah tampilan blog saya, tapi bingung nyari themesnya (maklum, bukan domain sendiri, jadi gak bisa customize themes sendiri, haha). Berhari-hari kemarin tampilan themes ganti mulu tiap hari. Yak, mudah-mudahan hari ini themesnya udah fixed yang ini aja, hoho.

Published by:
Hobi Pribadi

Kitab Masakan [Hadiah Pernikahan]

Yohoho, dapet hadiah begini dari anak Fasilkom (Ryu, Niken, Taufiq, Nurul, & Ahmadi). Alhamdulillah banget, mereka tau banget saya belum bisa masak :p

Sebelumnya sih udah beli-beli buku masak-masak juga, tapi yang kecil-kecil, yang tipis-tipis, yang memang gampang dipelajarin buat orang yang bener-bener baru belajar masak, hehehe.

Yak, dengan begini semangat untuk belajar masak dan menghidangkan makanan terbaik untuk suami tercinta makin nge-boost deh πŸ˜€

Terima kasih banyak yaa kalian yang udah ngasih buku inii.

Eh, tapi hadiah-hadiah pernikahan lainnya juga banyak banget yang berguna lho, kapan-kapan saya tulis juga deh di blog. Malah sebelumnya emang pengen nulis hadiah-hadiah pernikahan tapi gak bisa-bisa login blog mulu, jadinya gak jadi-jadi dah πŸ™

Published by:
Pribadi

My Husband’s Blog

Sejak suami saya pindah ngeblog jadi keΒ http://ilmanakbar.web.id/ dia jadi lebih rajin ngeblog dan saya jadi lebih sering nge-like postingan2nya. Cuma bisa nge-like karena ngerasa itu juga yang saya rasakan tiap liat postingan di blognya tapi dia yang bisa membahasakannya menjadi bahasa tulisan, saya tidak.

Dan karena pekerjaan freelance suami saya juga bidang tulis menulis, makin terasah sajalah kemampuan menulisnya.

Blognya sekarang isi tiap postingannya gak sepanjang yang dulu sebelum pindah. Dulu sih saya agak males baca tulisannya karena panjang :p Jadi kalo baca, saya selalu skimming, cuma sebagian aja yang saya baca :p Tapi yang sekarang enggak donk, karena emang banyak postingannya yang pendek-pendek juga.

I love his blog

I love his writing

I love everything about him xp

Published by:
Pribadi

Masih Adaptasi

Fyuuh, akhirnya bisa login ke blog sendiri… *lap keringet*

Sudah berhari-hari, berminggu-minggu *lebay* nyoba login ke dagdigdug gak bisa-bisa, jadinya mau ngeblog ketunda mulu, hisss..

Ah, sudah lupakan tentang gak bisa login, yang penting sekarang bisa ngeblog lagi. πŸ˜€

Yak, sekarang saya sudah menjadi ist[R]i dari Ilman Akbar dan tinggal terpisah dari kedua orang tua kami, tinggal di surga dunia kita sendiri (rumah kontrakan maksutnya :p). Sudah hampir 3 minggu dan saya masih menyesuaikan diri hidup cuma berdua, menyesuaikan diri menjadi ist[R]i orang, dan menyesuaikan diri dengan kehidupan sehari-hari.

Minggu pertama nikah, ceritanya sih kita bulan madu *cieh* ke Bandung selama 3 hari 2 malem dan berangkat tepat setelah acara selesai terus pulang hari Selasa. Pulang bulan madu niatnya sih mau langsung ngisi rumah kontrakan kita itu (rumahnya gak jauh-jauh banget sih dari rumah orang tua Ilman), tapiii keinget belum ada apa-apa di rumah kita itu jadilah baru bisa ditinggalin malem jumatnya. Belum ada apa-apanya bener-bener masih kosong. Jadilah seminggu pertama nikah itu ribet bawa-bawa barang dan beli barang-barang buat isi rumah kita. Sampe minggu ke 2 masih aja ribet ngurusin rumah, beli barang-barang yang kurang, beli barang-ini-itu-tetek-bengek urusan rumah lah pokoknya. Baru agak lebih beres dan rapi itu di akhir minggu ke-2.

Jadilah di awal minggu ke-3 saya baru benar-benar menyesuaikan diri menjalani kehidupan baru. Bangun pagi harus pagi, harus punya waktu untuk sempet masak, nyuci, dsb sebelum berangkat ke kantor. Yup, pagi-pagi waktunya sangat terbatas, sering banget berangkat kerja agak lebih siang dan agak telat :p

Terus, pulang kerja harus cepet-cepet pulang biar sampe rumah masih sempet masak makanan untuk makan malam kita berdua. Harus cepet-cepet biar makannya juga gak kemaleman dan biar malemnya bisa ngerjain kerjaan lain lagiΒ (kerjaan rumah, kerjaan tambahan, dsb). Dan tidur juga gak bisa malem-malem banget biar besok paginya bisa bangun pagi lagi.

Yap, saya belum terbiasa dengan hal kaya gini. Sekarang sih ngerasa masih ribet banget tapi kalo dijalanin terus pasti saya jadi biasa dan itu semua udah jadi hal yang mudah buat saya.

Daan, saya semangatt banget-banget dan sama sekali gak merasa capek akan hal ini, Alhamdulillaaah. Ya, semua itu tentu karena memang sudah menjadi kewajiban saya yang telah berkomitmen menikah dan menjadi seorang ist[R]i ini πŸ™‚

Published by:
%d bloggers like this: