Pindah Rumah Sakit (lagi?)

19 Replies

Kehamilan Pribadi

Haha, kali ini saya memutuskan untuk lahiran di Rumah Sakit yang lain lagi. Di sebelumnya, saya memutuskan untuk lahiran di RS. Bunda Margonda dengan dr. Shinta Utami.

Tapii, setelah dikasih tau sama sepupu suami saya kalau di RS. JMC (Jakarta Medical Center) itu biaya lahirannya lumayan lebih murah dari RS. Bunda Margonda dan ternyata ada dr. Shinta Utami juga, which is dokter kandungan yang sama dengan sekarang, saya dan suami akhirnya kepikiran untuk pindah Rumah Sakit lagi 😛

Kebetulan tanggal 9 Januari 2012 kemarin adalah jadwal periksa kandungan ke dr. Shinta. Nah, itu saya masih periksa di RS. Bunda Margonda. Alasannya karena nanti sekalian tanya langsung ke dokternya bener gak dia juga praktek di JMC.

Ternyata bener, yaudah akhirnya kita bilang kalau bulan depan mau periksanya di situ aja. Dokternya juga bilang di JMC emang lebih murah, dan kalo mau pindah RS, silakan aja katanya. Terus dijadwalin untuk pertemuan selanjutnya deh, tanggal 6 Februari 2012, sekalian dia ngasih jadwalnya dia di JMC.

Terus, sekalian aja kita liat-liat kondisi kamar di dua RS itu, survey gituu 😛

1. RS Bunda Margonda

Image by indoplaces

Setelah tanya-tanya di RS. Bunda Margonda, kita diijinin buat ngeliat kamarnya, tentunya kamar yang kosong yaa, kalau gak ada yang kosong kan nanti ngeganggu pasien, hehe. Ruangan yang saya liat itu kelas utama dan kelas Perdana.

Begitu liat ruangan Perdananya, dalam pikiran saya: “enak bener ini ruangannya, sendirian, gede, fasilitasnya lumayan lengkap (AC -pastinya-, TV, kulkas, telepon, kursi dan meja tamu, sofa bed -untuk tidur suami-, n kamar mandinya enak)”, tapi pengennya yang utama aja. Eh sayangnya yang kelas utama itu 1 kamar untuk 2 orang (saya kan pengennya yang sendiri, huhu), tapi ada kulkasnya sih yang bikin lumayan, walaupun kulkasnya juga berdua.

Ok, cukup deh liat-liat kamar di RS. Bunda Margondanya. ~Sayang kemarin batere kamera saya habis, jadi gak sempet buat fotoin kamarnya, huhu~

Nah, mumpung sekalian keluar, akhirnya kita ke RS. JMC juga buat liat-liat kamar juga. Saya pikir tadinya karena kita bukan pasien situ, gak akan dibolehin untuk liat-liat kamarnya, ternyata dibolehin, yeay.

2. RS JMC

Image by JMC from http://rsjmc.com

Di sini, kita liat kamar yang kelas Utama dan VIP. Oiya, kelas Perdananya RS. Bunda Margonda itu maksudnya kelas VIP, tapi di sana nyebutnya Perdana. Kelas Utama yang di sini dibagi lagi jadi 3, pembagiannya sesuai luas kamarnya. Yang kemarin kita liat itu yang kelas Utamanya paling gede.

Di kelas utama ini aja kita udah ngerasa kaya kelas VIPnya Bunda Margonda, soalnya fasilitasnya hampir sama. Yang ngebedain itu di kelas Utama JMC ini gak ada kursi dan meja tamunya, ya gapapa lah yaa, yang penting ada sofabed untuk suami tidur. Di kelas VIP RS JMC ini yang bikin beda itu kamar mandinya lebih gede banget. Tapi saya pikir buat apa lah ya kamar mandi gede2 banget, di kelas utama saya rasa udah cukup nyaman kamar mandinya 😀

Eiya, mantepnya, di JMC ada paket kamar yang namanya “Suite Room”. Harga paket kamar Suite Room ini gak beda jauh ama harga kamar kelas Utamanya RS. Bunda Margonda.

Paket Suite Room ini maksudnya itu kita dapet khusus 1 lantai sendiri, udah beneran kaya rumah. Ada ruang tamu, ruang keluarga, dapur, dsb, pokonya beneran kaya rumah jadinya ~hotel lebih tepatnya~. Kemarin pas ke lantai 3, kita nyasar ke Suite Room orang 😛 Kayanya Suite Room ini cocoknya buat pasien yang penyakitnya berat dan dirawatnya lama banget kali ya. Yang jelas, kita gak milih ini 😛

Oiya, di JMC ini tapi gak ada kamar bayi, jadi semua pasiennya harus rooming in ama babynya. Saya pikir, baguss..!! Karena yang saya baca-baca ~di sini~, rooming in yang emang perlu banget. Karena bayi baru lahir emang butuh selalu deket ama orang tuanya.

Kalo di RS. Bunda Margonda, walaupun mereka juga mengharuskan rooming in, tapi tetep ada kamar bayi, dan harga paket tiap kamarnya itu udah termasuk kamar bayi. Jadi, walaupun nantinya rooming in, bayarnya tetap sama dan tetap bayar biaya kamar bayi jadinya. Ini yang bikin kita tambah yakin buat lahiran di JMC aja.

Mudah-mudahan setelah ini gak labil lagi 😛 ~yup, it’s the final decision~

19 comments

    1. istianasutanti

      Prediksi apa nih yang berubah-ubah?
      Saya kemarin lahiran akhirnya dengan operasi caesar. Asik ko dokter shinta, gak bikin kita stress, orangnya nyantai banget jadi ngilangin ketakutan akan lahiran. Cuman saya kemarin karena ketubannya udah jelek aja jadinya terpaksa caesar. Dan operasi caesar juga jaitannya bagus nih. 😀
      Mudah-mudahan dilancarkan yaa mba, bisa lahiran normal 😉

  1. Pingback: Tarif Melahirkan « momopururu

  2. devina

    Hallo mba,
    Kebetulan banget aku juga check upnya sama dokter Shinta di Bunda Margonda. Aku baru 11 minggu sih, tapi udah mulai liat2 harga melahirkan dan di JMC jauh lebih murah dan kepikiran buat melahirkan disitu aja. Kalo liat dari blognya berarti JMC cukup recommended ya mba? disana ada IMDnya ga? Makasih buat infonya ya mba 🙂

    1. istianasutanti

      yup, JMC cukup recommended ko, ampe sekarang saya kontrol kesehatan anak saya di situ 😀
      setau saya sih ada IMD, cuma karena waktu itu kondisi bayi saya gak memungkinkan untuk IMD, jadi langsung dibawa ke ruang perawatan deh.

      Mba tanya2 ama bidan situ dulu aja, ramah2 ko 😉
      Semoga sehat selalu yaa sampai melahirkan nanti dan seterusnya sih, hehehe ^^

  3. ria

    mba kehamilan aku bru berumur 8 minggu,, sampe skrng binggu cri tempat untuk periksa…
    klo untuk konsultasi dan periksa kehamilan bahal gak mba klo d JMC???
    Terima Kasih

  4. sukma

    asslm, ukhti, mau tanya dong, msh inget gak waktu hamil masuk 5bulan dulu, sm dr.shinta disuruh cek darah dan cek urine gak ya?

    🙂

    1. istianasutanti

      waalaikumsalam. saya sih waktu itu enggak, karena udah ngasih tes kesehatan lengkap saya. jadi, waktu sebelum nikah, saya sempat tes kesehatan pra nikah sama calon suami, nah itu deh yang dikasih ke dokter shinta jadi gak disuruh cek darah/ cek urine lagi. 🙂

  5. amelia

    Mba mau tny itu operasi caesarnya dilem atau dijahit? Maksudnya abis operasi apa langsung boleh mandi? Krn saya caesar dulu boleh langsung mandi dan ga ad buka jahit2 segala. Jadi langsung menyatu. Saya dulu di RS Cinere tapi krn makin lama makin macet bgt kesananya bisa 1-2jam di jalan,mikir mau pindah deket rumah. Kebetulan rumah di buncit. Tx a lot mba

    1. istianasutanti

      hoo gituu. kalo saya, operasi caesarnya kebetulan yang dijahit nih, boleh mandinya juga 1 hari setelah operasi. jadi operasi senin pagi, selasa pagi udah bisa mandi. nanti tanya sama dokternya juga aja, kira2 di JMC bisa yang dilem atau enggak 😀

      sekarang hamil anak kedua ya?

      1. amelia

        Anak ke 3 mba..hehe. Tadi udah tel ke JMC kt bidannya dijahit sih cuma ktnya didalem. Jadi ga keliatan. Kl punya saya skrg bekasnya ga keliatan. Langsung ditempel aja gitu pake plester.dokter cuma ganti plesternya aja tiap hari. Sakit ga mba pas benangnya dipotong? Temen saya ada yg ampe bernanah gitu di RS.ASI krn mgkn benangnya atau apa infeksi.jadi dibenerin lg. Makanya parno krn caesar ke 3. Takut aja hehe.

        1. istianasutanti

          wah, Alhamdulillah saya sih gak sampe kenapa2 yaa, hehe. saya diperban dulu sampai 2 minggu, baru dipotong dan setelah itu dikasih salep biar gak jadi keloid bekasnya. tapi kalo keloid ya bakat2an sih yaa, hehe.

          btw, yang ketiga ini milih caesar lagi kenapa ya? udah gak memungkinkan untuk lahiran normal ya? 😀

  6. Nadia Putri

    Mba, aku pernah lahiran di JMC juga sama dok Shinta. Kalau untuk dokter Shintanya sih aku fine.. orangnya asik banget jd bikin kita enak juga. tapi aku bermasalah sama dok anaknya. Karna anak ku di diagnosis macem2 sampe akhirnya aku bawa pulang paksa. Nah, sekarang aku mau lahiran anak kedua, aku maunya RS lain aja.. tapi suamiku bilang JMC gpp asal dokternya jangan yg kemarin.

    Nah mba dokter anaknya siapa ya waktu itu? enak nggak sama dokter anak itu? bayinya dulu rooming in atau sempet di perina? thx alooootttttt..

    nadia

    1. istianasutanti

      Waktu dulu sih sama dokter Rebecca, orangnya juga asik kok, lumayan. Nah, tapi anakku juga pernah ngerasain sama dokter Arie, dokter Irma, & dokter Uli (kayanya semua dokter udah yak xp). Dari kesemuanya paling asik itu dokter Arie, penjelasannya lengkap banget, mau jawab semua pertanyaan pula, terlihat sabar banget.

      Btw, boleh tau gk sama dokter siapa waktu itu?

      Semoga membantu yaa 🙂

Leave a Reply

%d bloggers like this: