Momopururu » April 2012

Monthly Archives: April 2012

Kehamilan Pribadi

Penyebab Ketuban Hijau Keruh

Berhubung waktu itu saya jadinya operasi caesar karena air ketuban saya yang sudah berwarna hijau keruh, saya jadi penasaran kenapa air ketubannya bisa berwarna seperti itu.

Awal saya cari tau, suami saya yang bertanya ke dokter kandungan saya apa yang jadi penyebab air ketuban jadi seperti itu. Dokternya jawab itu karena si bayi sudah pup di dalam perut saya. Dan kenapa si bayi sudah pup itu karena si bayi sudah stress selama masa persalinan.

Nah, ada 1 lagi yang bikin saya penasaran. Kenapa si bayi bisa sampai stress. Tapi pertanyaan suami saya berhenti sampai kenapa si bayi bisa pup di dalam itu. Alhasil kenapa si bayi sampai stress gak terjawab.

Banyak asumsi yang menyatakan kalau si bayi stress karena si ibu stress. Tadinya saya juga akhirnya jadi mikir begitu, bayi dalam kandungan saya stress karena sayanya stress.

Nah, tapi saya bingung. Saya merasa saya baik-baik aja selama kehamilan. Gak ada hal yang membuat saya stress. Hum, ada sih tapi begitu masuk bulan ke 8 udah gak ada lagi hal yang bisa membuat saya stress.

Tapi, kebetulan saya punya kakak yang sudah lama banget bekerja sebagai perawat di RS. Hermina. Saya jadi mau tanya-tanya lebih jelas sama dia.

Jadi begitu saya sampai di priuk dan punya kesempatan untuk ngobrol panjang lebar dengan kakak saya, saya tanya dan minta penjelasan lengkap deh kenapa si bayi bisa stress dan pup di dalam.

Dan dia bilang si bayi itu stress karena dia sudah terlalu lama mencari jalan untuk segera keluar. Untuk menuju ke pembukaan selanjutnya juga sudah terlalu lama.

Tapi dari penjelasan itu saya jadi bingung lagi. Kan saya merasa kontraksinya baru dari jam 4.20 senin paginya dan sudah 10 menit sekali. Nah, kata dia mungkin kontraksinya sudah lama tapi saya yang gak ngerasa itu kontraksi.

Hum, setelah saya pikir betul juga sih. Dari hari minggu pagi perut saya memang sudah terasa kencang tapinya saya yang gak ngerasa kalau itu kontraksi. ~Namanya juga baru pertama kali hamil dan baru pertama kali ngerasain apa itu kontraksi 😛

Sebenarnya sebagian besar penyebab kenapa air ketuban bisa berwarna hijau keruh itu karena usia kandungan yang terlalu lama (lebih dari 40 minggu). Tapi dalam kasus saya, dimana kandungan saya baru berusia 37 minggu, pastinya bukan karena usia kandungan yang lama kan, hehe.

Akhirnya jelas kenapa air ketuban bisa berwarna hijau keruh dalam kasus saya.

Jadi karena si bayi sudah mencari jalan keluar tapi terlalu lama pertambahan pembukaannya akhirnya si bayi jadi stress. Karena si bayi jadi stress, akhirnya dia pup di dalam. Nah, pupnya itulah yang membuat air ketuban jadi hijau keruh.

Kalau diurutkan langkahnya jadi seperti ini:

~ Bayi terlalu lama mencari jalan keluar -> bayi stress pada masa persalinan -> pup di dalam -> ketuban hijau keruh.

Yak, begitulah. Akhirnya rasa penasaran saya terpenuhi juga 😀

Published by:
Pribadi

Baby Blues Teratasi?

Belum sepenuhnya sih, tapi sekarang sudah cukup teratasi.

Jadi, banyak yang menyarankan agar saya tinggal bersama orangtua saja. Saya pun maunya begitu, sewaktu baby blues sedang parah kemarin saya kepengeeen banget pulang ke priuk.

Keinginan pulang ke priuk rasanya karena saya merasa kesepian. Di rumah priuk begitu banyak orang di rumah dan saya sudah terbiasa dengan suasana rumah yang ramai. Sedangkan di rumah mertua, saya merasa sepi 😛

Tapi saya gak enak sama mertua. Dia sudah rela mengambil cuti tahunannya agar kami (saya, suami, dan Naia) tinggal di rumahnya.

Lalu, saya disarankan oleh suami dan kaka saya agar bersabar dan menunggu sampai cutinya habis. Tapi saya merasa gak bisa bersabar.

Akhirnya sepulang kantor, suami berusaha menyenangkan saya dengan memberikan saya kejutan. Dan, cukup berhasil. Suasana hati saya sedikit lebih tenang.

Esoknya, jadwal saya kontrol ke dokter untuk buka perban. Karena jadwal dokter Shinta pada hari itu siang, jadi suami tidak bisa menemani. Akhirnya kita sepakat kalau diundur aja kontrolnya jadi hari setelahnya yang jadwal dokternya malam agar bisa ditemani suami.

Tapi, begitu suami pengen berangkat ke kantor, saya tiba2 menangis lagi. Akhirnya suami rela untuk gak masuk kantor demi menemani saya seharian itu. Nah, karena udah ijin, akhirnya kontrol ke dokter jadi di hari itu. Hari itu suasana hati sudah jauh membaik.

Esoknya lagi, suami masuk kantor tapi dia selalu mengirim kabar atau setidaknya mengobrol lewat sms agar saya tidak kesepian. Mulai hari itu akhirnya dia selalu mengirim dan mengobrol lewat sms dengan saya jika sedang di kantor.

Dan sekarang, saya engeh kalau keadaan saya jauh membaik. Dan saya baru engeh juga keadaan saya membaik sejak suami memberikan saya kejutan itu.

Akhirnya baby blues saya lumayan teratasi dengan sikap suami yang sangat pengertian itu. Terima kasih ya Ilman Akbar :*

Published by:
Pribadi

Baby Blues

Hum, sepertinya saya sedang mengalami sindrom ini. Yap, baby blues syndrome, keadaan dimana emosi ibu baru melahirkan cenderung tidak stabil -menurut pengertian saya sendiri, dari baca beberapa sumber- 😀

Ya, saya terkadang jadi menangis sesenggukan dan saya sendiri gak tau alasan kenapa saya bisa menangis. Atau terkadang saya bisa merasa kecewa dengan diri sendiri atau dengan suami. Dan terkadang saya bisa marah-marah sama suami karena perasaan ingin selalu ditemani.

Gejala tersebut baru saya rasakan setelah seminggu melahirkan. Sepertinya tepat setelah si Naia kontrol pertama ke dokter anak yang mengurus sewaktu di RS.

Naia kontrol ke dokter pada hari Senin, 9 April 2012 kemarin. Dan hari itu dia beberapa kali disuntik. Suntikan pertama untuk imunisasi hepatitis B. Suntikan kedua untuk diambil darahnya untuk cek lab karena Naia terlihat kuning -karena kurang dijemur, huhu-.  Suntikan ketiga dan keempat di kuping karena ditindik.

Saya jadi sediih liat Naia disuntik-suntik gitu, huhu. Apalagi waktu tindik kuping, anting yang dipasang agak susah jadi agak lama nindiknya jadi Naia nangis lebih lama dan lebih kenceng T_T

Tadinya mau langsung saya kasih ASI setelah ditindik, tapi Naia tidur lamaa banget. Sepertinya kecapean nangis terus karena disuntik. Saya jadi sediih dan mulai menangis. Saat itulah saya pertama kalinya menangis pasca melahirkan, padahal sebelumnya bahagia2 aja.

Yap, rasanya setelah itu saya jadi sering menangis dan sering merasa khawatir. Setelah googling, baca-baca dan inget2 yang dibilang orang2 ‘hati-hati baby blues’, saya baru engeh saya sepertinya terkena gejala itu.

Baca juga: Baby Blues Teratasi

Published by:
Pribadi

Maemi Naia Syadza

Nama anak saya yang lahir pada tanggal 2 April 2012 kemarin, berjenis kelamin perempuan dengan berat 2,9 kg dan panjang 47 cm. Arti dari namanya adalah ‘anak (wanita) yang kejujuran/keberkahan/kecantikannya mengalir dengan harum’ 😀

Maemi Naia Stadza

Bedaknya celemotan 😛

Nama panggilannya Naia.

Di sini saya cuma mau cerita proses kelahiran Naia, hehe.

Jadi, sebenernya Hari Perkiraan Lahir (HPL) nya itu masih tanggal 20an April nanti. Tapi dari akhir bulan Maret kemarin udah mulai nyicil beli2 perlengkapan bayi. Nah, awal April emang rencananya mau stand by di rumah mertua saya yang emang gak jauh sih dari kontrakan dan gak jauh juga dari RS JMC.

Sampe tanggal 1 April kemarin, barang2 kebutuhan bayi baru sedikit yang kita siapin. Yaa, tapi tas untuk ke rumah sakit nanti udah disiapin siih. Nah, begitu tanggal 1 April kemarin itu kita malemnya udah mulai stand by deh ke rumah mertua.

Tapi, baruu aja nginep malem itu, Senin paginya jam 4.20 perut saya udah terasa kenceng banget dan sakit (yap, saya inget banget jamnya karena saya emang ngeliat jam, persiapaan kalo2 aja itu kontraksi). Namanya orang baru hamil 1x ini, saya jadi belum tau gimana rasanya kontraksi 😛 Walaupun udah sering diceritain orang2 kontraksi itu gimana, tapi tetep pengalaman sendiri kan yang bisa ngerasain.

Nah, saya pikir itu kontraksi palsu kaya yang sering saya baca gitu. Tapi ternyata ko cuma beda 10 menit perut saya udah sakit dan kenceng lagi dan ternyata rasa itu berulang setiap 10 menit sekali. Yaudah, kakak dan mertua saya nyuruh saya langsung periksa aja deh ke RS, kali2 aja beneran mau lahiran.

Akhirnya setelah sholat subuh dan nunggu ampe rada siangan dikit jadi saya sempet mandi dulu, baru deh ke RS. Kira-kira jam 6 pagi baru berangkat ke RS. Begitu sampe RS ternyata saya sudah pembukaan 5, waw. Saya juga kaget dengernya, haha. Saya udah PD aja bisa lahiran dengan normal berhubung sudah setengah jalan.

Untungnya dokter kandungan saya lagi ada saat itu dan baru saja menolong ibu lain lahiran. Begitu diperiksa ama dokternya, dicek ketubannya sama dia. Kalo ketubannya bening bagus, saya bisa lahiran normal dan kalau enggak, mesti diambil tindakan.

Begitu ketubannya dipecahin ama dokternya, ternyata ketubannya sudah berwarna hijau keruh, suami saya yang ngeliat. Akhirnya suami mutusin untuk dioperasi aja biar saya dan bayinya gak kenapa2. Yaudah deh, operasi caesar lah saya, bye bye lahiran normal.

Namanya operasi dadakan, dokternya belum stand by semua jadinya. Jadilah saya harus nunggu dokter anestesi untuk nyuntik membius saya sambil mules2 gak karuan. Yaa, mules2 gak karuan, rasanya udah campur aduk gak ngerti gimana lagi. Begitu dokter anestesi datang dan membius, rasa mules langsung segera hilang dan dokter kandungan saya langsung mengoperasi saya.

Walaupun di tengah2 badan saya dikasih tirai biar saya gak bisa ngeliat ke bagian bawah badan saya, saya tetap bisa ngeliat dari pantulan lampu operasi. Yap, saya ngeliat gimana bentuknya perut yang lagi dibelek 😛

Jam 08.05 bayi saya lahir.

Rasanya gak percaya begitu bayinya lahir dan saya mendengar tangisannya. Gak percaya kalau bayi itu keluar dari tubuh saya. Gak percaya kalau selama 37 minggu bayi itu yang ada dalam perut saya. Gak percaya kalau bayi sebesar itu yang beberapa bulan terakhir bergerak-gerak dalam perut saya. Pokoknya serba gak percaya..!

Awalnya saya berniat IMD, tapi kata dokternya tergantung keadaan bayinya nanti. Ternyata setelah bayinya lahir, dia sudah lemah dan gak memungkinkan untuk IMD. Hiks, yasudahlah.

Begitu saya sudah di ruang perawatan, bayinya langsung diantar untuk rooming in. Dan begitu dia diantar dia langsung saya beri ASI. Alhamdulillah ASInya lancar jaya..!! 😀

Nama “Maemi Naia Syadza” sudah kita persiapkan dari beberapa bulan yang lalu. Sebenernya nama yang kita persiapkan ada 2, untuk laki2 dan perempuan. Jadi kita gak kebingungan begitu tau yang lahir perempuan.

Published by:
Hobi

Ikutan Oriflame

Hehe, ini dia postingan terpisah lanjutan dari postingan ini.

Saya akhirnya ikutan oriflame ~lagi~. Kenapa lagi? Karena dulu (mungkin sekitar tahun 2005 atau 2006an) saya udah pernah ikutan oriflame. Waktu itu alasannya simple, biar bisa beli produk-produk oriflame lebih murah sekaligus dapet untung dari ngejualin produknya.

Waktu itu saya sama sekali gak peduli tentang bisnisnya. Masa bodoh sama bisnisnya, yang penting saya beli dengan murah dan jualan, hehe. Tapi, begitu saya udah bosen dan males ngejualin ya selesai gitu aja, gak dilanjutin sama sekali.

Terus, kenapa sekarang gabung lagi?

Terus terang aja, saya orangnya anti banget sama MLM. Bener-bener males banget denger namanya apalagi kalo diprospek, haduuuuh males banget. Saya lumayan punya beberapa pengalaman tentang penawaran MLM, mulai dari MLM obat, suplemen, sampe pembalut.

Dulu saya gak tau kalo oriflame itu MLM makanya ikutan gabung dan satu-satunya alasan saya gabung ya kaya yang saya sebutin di atas tadi. Sekarang udah tau tapi tetap ikut gabung karena saya bukan mikir MLMnya, tapi mikir bisnis jualannya.

Ya, salah satu cara saya belajar bisnis juga dengan melihat gimana bisnis penjualan yang bisa besar banget kaya oriflame ini. Dari yang saya perhatiin, ada beberapa alasan kenapa bisa besar gitu.

Yang Jual Produk Ini Gak Jualan Sendiri

Bayangin aja, ngejual barang dan dijualin oleh banyak banget orang. Kalau jualan sendiri hasilnya udah lumayan, apalagi dijual oleh lebih banyak orang, hasilnya pasti lebih besar.

Saya ngeliat yang paling atasnya lho ya, yang bikin produk ini dan ngejual pertama kali, bukan jaringan2 yang udah ada. Jaringan-jaringan yang udah ada kan intinya ya membantu jualannya yang jualan Oriflame 😛

Pinter juga ya idenya, dengan nyuruh orang jualan juga, barangnya pasti bakal dibeli oleh lebih banyak orang. Ya pastinya yang berjualan itu dikasih keuntungan dengan dapet potongan harga. Ya setiap reseller atau tangan kedua kan pasti dapet keuntungan langsung dari potongan harga itu.

Omsetnya Jadi Besar Banget

Oke, omset memang bukan segalanya, yang penting kan profitnya. Tapi yang namanya jualan barang itu kan setidaknya profit atau keuntungan bisa beberapa puluh persen (10%-30% kali ya) dari omsetnya.

Nah, yang saya tau, dari 1 jaringan aja mereka udah dapet omset 18 milyar. Itu baru 1 jaringan di Indonesia. Bayangin aja, jaringannya udah banyak banget kan di seluruh dunia, bukan cuma di Indonesia aja.

Nah, kalo alasan pribadinya sih ada beberapa juga.

Pertama, Oriflame Masih Bertahan Sampe Sekarang

Saya mikir, oriflame beda ama MLM2 yang ada itu. Dulu saya gabung waktu kantor pusat Oriflame di Jakarta itu masih di daerah Bulungan. Nah, begitu lewat beberapa tahun sampe sekarang, oriflame tetap ada dan kantor pusatnya malah jadi lebih besar di daerah Sudirman.

Artinya, ya oriflame bisa bertahan dibanding MLM2 lainnya. MLM yang dulu memprospek saya begitu saya cari tau lagi udah entah kemana namanya, hehe.

Mungkin tupperware juga begitu, sampe sekarang bisa bertahan juga, tapi saya rasanya lebih bisa jualin produk-produknya oriflame daripada tupperware 😛 ~kaka saya ikutan tupperware dan hasilnya lumayan juga tuh.

Kedua, Oriflame Ngasih Keuntungan Buat Banyak Orang

Dari bertahun-tahun itu, Oriflame tetap ada karena orang-orangnya masih aktif dan yang masih aktif itu karena berarti terbukti Oriflame ngasih keuntungan buat mereka. Saya sih mikirnya begitu, hehe. Dan emang pernah ketemu orang yang beneran ngerasain keuntungan langsungnya sih.

Ke depannya kepengen juga punya bisnis yang ngejual produk gitu dan yang ngejual ya banyak orang gitu juga. Tapi saya masih bingung, bentuknya harus MLM kah? Gak adakah bentuk yang lain tapi bisa dijual oleh banyak orang dan ngasih keuntungan ke banyak orang itu? ~jujur aja masih males denger MLMnya 😛

Pokonya intinya sih bisnis yang bisa ngasih keuntungan ke banyak orang sekaligus ningkatin keuntungan bisnisnya. Kepengen banget..!!

~Punya suami yang setiap harinya mikir dan ngomongin bisnis melulu, jadi begini deh 😛

Published by:
Hobi

Belajar Bisnis

Eheheh, belajar bisnis? Yup, saya sekarang sedang melakukan itu.

Dengan ngapain? Dengan jualan/berdagang. Hoho, suami saya emang baru saja cerita di blognya (di sini)  tentang untuk mau mulai suatu bisnis mulailah dengan berdagang.

Jadi saya dagang apa? Oke, saya mulai dengan cerita sedikit kenapa saya mau berdagang.

~Postingan kali ini agak sedikit panjang (banget)~ 😛

Awalnya, saya sama sekali gak pernah kepikiran mau bisnis sendiri, sama sekali. Tapi begitu saya hamil dan udah mulai bosen kerja di tempat saya bekerja dulu, saya mulai mikir mau keluar aja dan kerja di rumah aja biar urusan rumah bisa tetap kepegang dan anak juga bisa diasuh sendiri. Saya gak mau saya udah cape-cape hamil, punya anak, tapi begitu anaknya lahir, saya sibuk kerja dan nyewa pengasuh. Saya mikir, kalau begitu ceritanya, saya gak bisa kenal deket sama anak saya dan anak saya jadi anak pengasuh karena sehari-harinya ya ama mereka. Kalaupun ada yang membantu, ya saya maunya bantu-bantu untuk urusan rumah aja bukan untuk urusan anak, jadi anak tetap saya yang megang.

Nah, kalau begitu saya jadi ibu rumah tangga donk? Iya, tapi gak bener-bener jadi ibu rumah tangga, karena saya bisa bosan setengah mati kalau cuma jadi ibu rumah tangga.

Bukan, bukan mengecilkan ibu rumah tangga. Ibu rumah tangga itu pekerjaannya juga gak ringan. Ngurusin suami, anak, juga kerjaan rumah yang gak ada habisnya. Tapi, saya mau jadi ibu rumah tangga yang lebih dari itu. Ngurusin suami, anak, kerjaan rumah, plus ngurusin bisnis sendiri, lumayan kan hasilnya bisa nambahin penghasilan keluarga juga tapi dikerjakan dari rumah.

Jadi saya bisnis apa? Oke, saya rinci deh saya bisnis apaan aja / dagang apaan aja. Mulai dari dagang jasa ampe barang #eh, banyak 😛 *enggak banyak deng, ehehe*

Pertama, Undangan Online

Nah, pertama kali kepikiran untuk bikin bisnis itu, saya ingin bikin bisnis undangan online. Saya mau bikin bisnis jasa membuat undangan online untuk ~pastinya~ orang-orang yang ingin nikah. Nah, sekarang memang udah ada sih jasa yang sama, tapi saya mau bikinnya yang beda. Bedanya apa?

Yang saya liat, jasa undangan online yang sekarang itu tampilannya tiap undangan ya sama, sesuai template yang diusung si penjual jasa undangan online. Nah, saya mau bikin yang tiap undangan online ya tampilannya beda karena setiap pasangan itu unik dan beda daan narsis juga, hehe. Jadi, saya mau bikin yang mirip-mirip undangan online saya: istiana.ilmanakbar.web.id dan undangan online sahabat saya nasrulgema.com. ~Heheh, yang nasrulgema ternyata domainnya udah habis 😛

Tadinya, saya mau bikinin web khusus tentang jasa saya ini, namanya arehappy. Namanya begitu karena saya mikir setiap pasangan yang mau nikah pasti bahagia. Begitu ada yang pesan undangan online mereka bisa milih mau subdomain di arehappy (ilmanisti.arehappy.com misalnya) atau domain sendiri ~yang pasti harganya beda~.

Tapi akhirnya saya gak jadi bikin web khususnya, tapi tetap jadi dan jalan lho. Jadi kalau ada yang mau saya bikinin undangan online bisa langsung kontak saya lewat email istianasutanti[at]gmail.com 😀

Kedua, Jual Clodi (Cloth Diaper)

Ini yang bikin saya gak jadi bikin web khusus undangan online, 😛

Jadi, begitu umur kehamilan menginjak 5 bulan, saya mengenal clodi (cloth diaper). Apa itu clodi? Intinya clodi itu adalah diaper yang bisa dicuci dan dipakai ulang. Saya mikir dengan punya clodi selain bisa lebih hemat, lebih baik juga untuk kesehatan anak kita. Ya, saya mau anak saya terhindar dari resiko alergi kaya ruam kulit, iritasi dan alergi lainnya yang mungkin timbul dari campuran bahan kimia dalam disposable diaper.

Tapi, tiba-tiba jadi kepikiran untuk membagi perasaan yang sama ke ibu-ibu lain yang ingin punya bayi atau yang baru punya bayi. Perasaan untuk bisa lebih menyehatkan anak dan lebih berhemat. Saya berpikir belum banyak ibu-ibu yang kenal dengan clodi ini, jadi bisa sekalian mengenalkan juga ke mereka.

Nah, saya jadi punya ide kenapa saya gak jualan clodi aja sekaligus mengenalkan ke ibu-ibu lain untuk lebih bisa membuat bayinya lebih sehat sekaligus berhemat. Karena emang lumayan banget lho hematnya. Clodi ini bisa dipakai sampai dengan berat 25 kg, kira-kira bisa sampai anak 2 tahunan. Belum lagi kalau sudah gak dipake, bisa dilungsur ke adiknya nanti. Lumayan kan bisa dipakai lama tapi beli cuma 1 kali?

Akhirnya saya mulai cari-cari deh gimana caranya saya bisa jualan clodi ini. Begitu akhirnya dapet, saya awalnya mau jadi reseller. Tapi distributor resmi salah satu merk clodi ini berniat nyari orang yang bisa bikin web untuk dibikinin web ecommercenya, jadi pake model keranjang belanja gitu.

Mereka udah 1 tahun ngejalanin bisnis clodi ini lewat FB dan bikin blog khususnya di sini.

Yaudah deh, akhirnya saya kerja sama aja sama mereka, saya yang bikin web plus jalanin pemasarannya lewat web itu (hehe, ketauan kan kenapa gak jadinya bikin web khusus undangan online?).

Sekarang emang belum jadi sih, tapi udah bisa dibeli di istianasutanti.com/clodionline. Yup, sementara saya udah bisa ngejualin clodi-clodi itu lewat sini sebelum dipindah ke nama resminya clodionline.com. Yang sekarang, clodionline.com masih mengarah ke blog mereka ini.

Jadi, untuk ibu-ibu yang ingin punya bayi kaya saya atau yang sudah punya bayi atau yang baru saja punya bayi (sebut Leni n Fithri aah :P) bisa beli clodi lewat saya aja ya, beli langsung di istianasutanti.com/clodionline 😀

Ketiga, Ikutan Oriflame

Yang ini dijadiin satu postingan terpisah aja deh 😀

Dengan ngejalanin itu semua, intinya saya sedang belajar bisnis, hehe. Suami saya belajar lewat S2nya, saya belajar otodidak 😛

~eh, tapi yang oriflame dijalanin berdua sih.

Nah, tapi ada 1 lagi juga yang saya kerjakan sekarang, bukan bisnis sih. Intinya self employee aja, freelancer web. Saya terima juga pesanan-pesanan web. Yap, saya sampe udah bikin portfolionya di sini. 😀

Hohoh, sekian dulu deh ceritanya.

~Fyuh, lama gak cerita di blog, begitu cerita postingannya jadi panjang gini, hehe

Published by:
%d bloggers like this: