Belajar Jualan Online: Jangan Beriklan di Page Orang!

19 Replies

Belajar Bisnis Online

Stop

Image by Rishi Bandopadhay on Flickr

Kenapa judulnya pakai tanda seru? Karena menurut saya itu suatu hal yang sangat diharamkan *lebay*. Hehehe. Sebenarnya sih, berjualan atau promosi di page orang gak masalah selama kita punya ijin untuk promosi di situ. Tapi, hal tersebut kayanya sudah bisa disebut dalam pelanggaran etika yaa. Dalam berjualan atau membangun usaha sendiri pastinya ada beberapa etika yang harus dijalani kan? Apalagi berjualan di facebook atau media sosial lainnya yang notabene memang banyak banget customer atau pembeli yang melihat dari channel tersebut.

Nah, kita sebagai pemilik toko online tersebut haruslah ekstra hati-hati untuk melakukan promosi. Memang ada beberapa cara promosi tanpa berbayar yang biasa dilakukan. Tapi promosi-promosi tersebut sebaiknya diiringi etika atau sopan santun juga. Berikut ini contohnya:

1. Ngetag teman atau ngetag beberapa orang di gambar barang jualan.

Ini yang sekarang lazim dilakukan. Kalau saya pribadi, bisa sedikit terganggu sih dengan tag-tag yang banyak ini. Kecuali barangnya emang saya suka, wekekek. Ya tapi namanya usaha, siapa tau yang ditag suka kan yaa 😀 Tapiii, jangan asal tag banyak dan tag orang yang sama terus-terusan yaa kalau orang tersebut tidak mengambil umpan yang kita pancing.

Dalam ngetag orang-orang saya biasanya membebaskan mereka juga untuk untag themself, jadi ya boleh boleh aja untuk menghilangkan tagnya dari gambar yang saya share tersebut. Dan biasanya tulisan mereka bebas untuk menghilangkan tagnya saya tulis juga. Kira-kira kata-katanya gini: “Maaf untuk yang sudah ditag, feel free yaa untuk untag ;)”. Kalau ternyata ada orang yang kita tag melanjutkan dengan bertanya-tanya, berarti selanjutnya gak masalah untuk nge-tag dia lagi, karena nyatanya dia tertarik sama produk kita.

Intinya, selalu kedepankan kesopanan dengan permohonan maaf telah ngetag “sembarangan” hehehe.

2. Beriklan di page orang atau timeline orang (kalau twitter).

Kecuali seijin yang punya page atau timeline sih yaa. Saya paling sebeeel banget kalau ujug-ujug ada toko online lain yang main pasang gambar di page hijaiya. Iya, sudah beberapa kali ada yang berpromosi di timeline page hijaiya. Akhirnya, *dari awal siih, haha* saya langsung delete and ban aja si empunya usaha. Kejam yak, hihi. Biarin deh, soalnya menurut saya, cara tersebut tidaklah santun untuk berbisnis online. Kalau dia setidaknya meminta ijin dulu dengan inbox ke page-nya, kemungkinan saya ijinkan *kemungkinan lho yaa, hehe*. Setidaknya saya ijinkan sekali saja berpromosi untuk membayar kesantunannya meminta ijin.

permission

Image by Victor1558 on Flickr

Kalau teman sendiri bagaimana? Walaupun teman, tetep harus minta ijin juga laa, toh kemungkinan besar akan saya ijinkan kok. Masa kalau teman sendiri, apalagi teman dekat gak diijinkan untuk numpang promosi di page sih? hehe. Ijin itu sekedar untuk menjaga tata krama dan kesantunan aja sih. Yaa ibarat rumah lah. Kita gak mau kan kalau ada orang yang ujug-ujug *daritadi kok pakenya ujug-ujug terus yak*, oke, tiba-tiba berjualan di halaman depan rumah kita tanpa sepengetahuan kita. Kesal bukan main kan? Lha wong gak kenal kok ya berani-beraninya dia berjualan di depan rumah. Kalau meminta ijin dan diijinkan ya monggoo berjualan. Kalau sudah meminta ijin tapi ternyata gak diijinkan, ya jangan. Kecuali mau membayar atau bikin perjanjian bagi hasil yaa, itung-itung sewa tempat jualan. 😀

Poin kedua ini yang benar-benar saya tekankan. Karena beneran deh, beriklan di page orang itu enggak banget!

Kira-kira apa lagi ya hal-hal yang membuat berbisnis online jadi gak santun? Kalau kepikiran, monggo dishare di komentar yaa 😉

Yuk berbisnis dengan santun ^^

19 comments

  1. nindya

    Paling males kadang lihat di grup FB suka asal aja nyelonong ngiklan. Grup masak, iklannya kosmetik. Grup bumil, iklannya obat pelangsing. Di page-page yang lumayan ternama juga banyak yg suka ngasal komen isinya iklan. Kalau adminnya tegas ya dibann orangnya. Yang memusingkan, adminnya juga masa bodo. Jadi kita pikir itu komen banyak isinya penting semua, nyatanya……..

    Yang nge-tag postingan jualan, udah saya setting sih pribacy FB saya. Sekali dua kali dia nge-tag (dan ga pernah saya confirm), its okay lah. Kalau udah terlalu sering, ya saya unfriend, sekalian block orangnya. Ga peduli mau kenal atau ga. Hiihiiihiii…

    Terus juga, yang setiap 5 menit posting jualannya. Kalau emang page khusus jualan, terus yang diposting beda-beda, aku ga keberatan sih. Cuma ini FB pribadi. Jualannya yang diposting itu-itu mulu dalam sehari. tiap buka FB selalu deh iklan dia ga ketinggalan nampang. Pada akhirnya saya unfollow dia. 😀

    Saya juga jualan sih, tapi sebisa mungkin memahami netiket jualan online, biar orang juga seneng sama kita…

    1. istianasutanti

      wihihi.. betul mak. kalo sekali dua kali saya juga masih gak keberatan, tapi kalo tiap hari? -_-
      dan saya juga melakukan langkah yang dilakukan dirimu. delete n banned atau block orangnya, hihihi XP

  2. Arifah Abdul Majid

    Fanpage jualan saya juga suka kena mak, awalnya aku diemin aja.. aku pikir biarin lah.. eh, lama2 kok nagih yaa..malah sampe rutin. akhirnya skrg kalo ada yg ngiklan di wall fanpage saya, aku delete dan banned user juga.. tp tetep lho mak, suka ada lagi yg ngiklan *addeeeuh* :p

  3. Brillie

    jaman sekarang jualan pakai web sendiri,, kalau pake FB itu pake facebook fans page,, dan ada tab sendiri untuk memasang dagangan..

    emang orang indonesia agak seenak udelnya sendiri kalau jualan online, hehe

  4. myra anastasia

    Nah! itu yang paling ngeselin. Dulu saya pernah buka toko online, sering banget yang nyelonong jualan atau ngetag ke saya. Padahal jelas2 nama akun saya pake nama Butik di depannya. Bete banget yang kayak gitu

  5. Lusi

    Setuju. Haram! Kita aja digituin teman kesel, kita jangan gitu juga ke teman, akrab sekalipun. Jangan sampai pertemanan terganggu karena terlalu bernafsu jualan 😀

Leave a Reply

%d bloggers like this: