Momopururu » March 21, 2014

Daily Archives: March 21, 2014

Uncategorized

Gagal ke JCC

Hari ini sebenernya mau ngikut Momo ke JCC, ada acara di sana. Sebenernya gak ngerti juga sih acaranya ngapain, cuman pengen jalan-jalannya aja, wokwokwok XP. Tapi emang kayaknya kebiasaan saya deh itu. Pergi ya pergi aja, gak penting acaranya nanti ngapain dan bener2 gak berharap dari acara yang didatangi. Akhirnya ya gitu, malah jadi lupa gitu acara apaan.

Awalnya sih mau berangkat sekitar jam 11an dari rumah. Tapi, begitu nelpon Momo, dia bilang abis sholjum aja, yaudah deh saya makan siang dan bersantai dulu di rumah. Alhamdulillah Naia makan agak banyak.

Begitu adzan, saya lalu mengambil air wudhu untuk segera sholat dan abis sholat saya siap2in barang2 yang mau dikirim hari ini. Alhamdulillah tadi pagi ada pembeli yang langsung transfer untuk pembelian 2 baju. Etapi pas lagi bungkus2 baju itu Naia di sebelah saya tiduran dengan berbantalkan bantal univind sambil lemes2. Dalam hati ini membatin kalau Naia ngantuk. Jam segitu emang jamnya Naia tidur siang sih *jam 12an*. Yasudah deh, saya biarkan saja. Kalau merem, ya silakan tidur dan kita gak jadi pergii. Kalau gak merem yaudah saya lanjutkan niat ke JCCnya.

Dan ternyataaa. Naia beneran tidur sodara2, hahaha. Yasudah, jadilah saya di sini menulis ini, bukannya di jalan menuju JCC atau sudah sampai di JCC 😀

Published by:
Hobi Keluarga Parenting

Balita Senang, Kita Nyaman

Sewaktu umur keponakan saya belum menginjak usia 5 tahun alias masih balita, saya menyaksikan sendiri bagaimana keingintahuannya dan kreativitasnya berkembang. Apalagi saat mereka baru pertama kali diberi pulpen atau semacamnya. Mereka jadi berpikir bisa corat-coret seenaknya deh di mana-mana. Tembok rumah ibu saya pun bisa jadi korban. Dan saya yang tinggal di dalamnya jadi risih sendiri melihat tembok yang tidak bersih rapi. Tapi mau diapain lagi, namanya juga balita yang masih suka corat-coret di mana-mana.

524606342_2a788d5da9

Image by Toni Verdú Carbó on Flickr

Saya jadi berpikir gimana supaya anak saya nanti gak corat-coret sembarangan di tembok begitu. Bikin saya gak nyamaaan euy rumah penuh coretan, huhu. Bagusnya sih diberi arahan sebaiknya mereka boleh nulis itu di mana saja. Saya pernah lho mempraktekkannya langsung ke anak tetangga, itung-itung uji coba lah sebelum ke anak sendiri, hihi. Dia meminta pulpen karena ingin menulis-nulis sesuatu. Saya kasih deh dia pulpen tapi dengan perjanjian kalau hanya boleh menulis di kertas atau buku yang saya kasih aja *alias buku kakaknya* dan kalau dia menulis di tempat selain itu, pulpennya saya ambil lagi. Dia setuju dan berhasil, gak ada tuh coretan di tembok.

Tapii coretan di tembok kan bisa jadi bagus juga yaa

Published by:
%d bloggers like this: