Momopururu » July 2014

Monthly Archives: July 2014

Keluarga

Naia & Papa’s Day

Kemarin ituh betul-betul hari yang menyenangkan. Ya buat saya, buat suami, juga buat Naia, hihi.

Buat saya karena saya bisa menikmati “me-time”, dengan jalan-jalan sendirian ke mall hyehehe. Suami dan Naia? Mereka menikmati waktu mereka juga di rumah, yaa daughter & Papa’s day gituh ceritanyee ūüėÄ

Tadinya sih rencananya mau berbagi tugas membereskan rumah saja, tapi ternyata ada kesempatannya buat kami menikmati waktu masing-masing ya dipakai saja deh. Soalnyah, selama bulan puasa ini weekend  kami selalu terisi dengan undangan bukpus, baru kemarin saja yang masih kosong *sok sibuk*, walhasil yaa gitu deeh xp

Dari sejak saya bangun sampai mau tidur, mereka masih asik main berdua, sayanya dianggurin. Bukan apa-apa, soalnya jadwal tidurnya beda, saya tidur mereka main, mereka tidur saya segar, hahaha. Saat mereka masih tidur setelah sholat Subuh, dan mumpung semangat sedang meninggi, saya berpikir untuk memanfaatkan semangat itu semaksimal mungkin dengan membereskan rumah.  Nah, saat pekerjaan saya selesai, mereka baru bangun dan giliran saya dah yang ngantuk. Akhirnya, mereka mah masih segar dan energinya banyak untuk bermain, sayanyah tepaaar.. Berhasil deh mereka bermain tanpa saya.

Saat saya segar lagi, giliran mereka yang ngantuk lagi dan bersiap tidur siang, huaah. Betul-betul saya merasa jadi orang lain jadinyah xp Dan di saat suami mau tidur saya minta ijin untuk keluar jalan-jalan sedikit ke mall untuk cuci mata sekalian belanja. Untungnya mereka tidur agak lama, Naia sih yang lebih lama. Mungkin dia memang sedang mengembalikan kondisi badannya dengan beristirahat. Sudah 3 hari ini hidungnya meler dan agak batuk. Semoga kamu cepet sehat ya Naia :-*

Setelah lama gak naik angkot sendiri. Setelah lama juga gak jalan-jalan sendiri. Mendapat kesempatan seperti kemarin ituh rasanyaa…¬†tak terbayangkan *halah*. Akhirnya saya betul berbelanja sedikit. Tapi, maksud hati mau menikmati diskonan, barang2 yang saya suka dan beli malah bukan yang berdiskon, hiks T_T. Sekali-sekali lah yaa gak modis (modal diskon) xp

Tapi karena saya jalan-jalan begitu, saya jadi gak masak untuk berbuka deh. Yaudah lah ya, bisa beli, wihihi. Yaa, kan kesempatan menikmati kesendirian itu jarang-jarang yaa dapetnya saat sudah punya anak gini, hee. Akhirnya ya sebelum pulang saya beli makanan untuk berbuka sekalian. Dan betul saja, saat saya sampai rumah, pass banget adzan Maghrib berkumandang. Alhamdulillah ya Allah, jalanan pulang lancar jaya jadi gak buka di jalan dan suami juga bisa langsung menikmati makanan yang saya beli.

Apa kabar suami dan Naia di rumah? Selama saya pergi, mereka masih tidur tuh, wahaha. Eh, suami udah bangun duluan sih sebelum Naia. Naia bangun tidak lama sebelum saya pulang. Nikmatnyaa berbuka bersama begitu. Makanan yang saya beli tapinyah ternyata cukup sampai sahur. Niatnya beli 2 porsi untuk saya dan suami masing-masing 1 porsi. Etapi saat kita makan 1 porsi berdua kok ya udah kenyang ya. Akhirnya yang 1 porsi lagi dengan senang hati disisakan deh, saya jadi gak repot2 lagi masak untuk sahur kalau begitu xp

Tapi setelah itu sayanya capek lagi -_- Akhirnya saat saya udah tepar dan sudah bermimpi kemana tau, dan berhubung Naia baru melek sebelum Maghrib, mereka (suami dan Naia) masih bermain asik, entah deh jam berapa mereka tidurnya. Selain itu suami juga sabar banget nanganin Naia, minum susunya banyak plus dia bisa mengeluarkan lendirnya cukup banyak juga. Semoga kondisinya membaik hari ini, sehat kembali, bisa bermain lebih semangat lagi jadinya.

Dan, karena kemarin mereka berdua menikmati waktunya, bisa lah yaa saya bialng kalau kemarin jadi Naia & Papa’s day, hoho.

Published by:
Lomba Blog Review

Pure It Menghasilkan Air Layak Dikonsumsi

Dulu, saat galon belum setenar sekarang, keluarga saya itu kalau minum selalu dari air keran yang dimasak. Jadi, dari kecil yang terpatri dalam otak saya air yang layak diminum adalah air yang sudah dimasak terlebih dahulu.

Masak Air

Masak Air

Image credits

Tetiba saat menonton film, film orang “bule” dulu mah bilangnya, saya melihat orang-orang itu minum langsung saja dari air keran tanpa memasaknya terlebih dahulu. Saya mikir, orang-orang itu gak mementingkan kesehatan banget yak, masa air kotor begitu bisa langsung diminum sih? Tapi, ternyata saya salah. Air yang mengalir melalui keran-keran di lingkungan itu *saya betul2 lupa itu negara apa* ya sudah merupakan air layak minum.

Air Layak Dikonsumsi

Etapi air layak minum atau layak dikonsumsi itu sebenernya yang kaya gimana sih? Nah, standar air minum layak dikonsumsi di Indonesia itu merupakan standar yang berdasarkan pada Permenkes no. 492/ MENKES/ PES/ IV/ 2010 dan sama seperti yang digunakan oleh WHO. Intinya sih, harus memenuhi persyaratan fisik, mikrobiologis, kimiawi, dan radioaktif.

Syarat lengkapnya air layak dikonsumsi itu apa donk?

Published by:
Keluarga Parenting

Naia Lulus Toilet Training

Setelah 1 tahun toilet training, akhirnya Naia lulus juga, hehe.

Alhamdulillah sekarang Naia sudah paham dan ngerti kalau mau BAB atau BAK bilang mama atau papanya dan ke kamar mandi. Malah sekarang BABnya maunya di WC yang sama kayak mama-papanya. Padahal dia udah dibeliin WC sendiri -_-

Toilet Naia

Toilet Naia

Untuk pipis sih sebenernya sudah terbiasa dari kapan tau, yaah, kira-kira 2-3 minggu dari mulai toilet training dia sudah bisa bilang kalau mau pipis dan pipis di kamar mandi. Nah, pup ini yang sampai 2 minggu atau 3 minggu yang lalu masih saja di celana.

Tapi pipis yang sudah bisa bilang itupun masih sering “kecolongan” sih. Terkadang, di saat saya yang sedang PMS atau emosinya sedang tidak stabil, Naia ngompol.

Emang ngaruh gitu emosi kita ke anak?

Published by:
%d bloggers like this: