Momopururu » May 2015

Monthly Archives: May 2015

Beauty Pribadi Review

Makin Kenal Beauty Softlens di Launching 1-DAY ACUVUE® DEFINE™

Masih inget kan ya sama postingan saya yang nyobain 1-DAY ACUVUE® DEFINE™ dan akhirnya punya? Nah, beberapa hari setelah saya trial itu, saya dapet undangan buat hadir sebagai blogger di acara launching 1-DAY ACUVUE® DEFINE™ “Get Your Beauty Confidence with Healthy and Shining Eyes All Day”. Gimana saya gak tambah seneng coba, udah mah saya emang seneng banget sama Acuvue, seneng lagi karena Acuvue punya softlens harian berwarna, eh diundang pulak ke acara launchingnya. Wuiih, serasa jadi jodoh banget lah sama Acuvue  *lebay dikit gapapa ya kakaaa xp*

Media Launch E-Invitation - Acuvue Define 7 May 2015

Media Launch E-Invitation – Acuvue Define 7 May 2015

Hadir Tanpa Anak

Sayangnya saya gak boleh bawa anak di acara tersebut. Kayaknya acara resmi banget gitu yaa. Nah, saya agak galau nih buat hadir. Soalnya itu hari biasa, which is kalo hari biasa saya wajib bawa Naia ke mana-mana, huhuhu. Etapi akhirnya saya dan suami memutuskan buat coba nginep aja di rumah ortu saya dan Naia jadi bisa dititip di sana deh. Dan ternyata Naia pun bisa diberi pengertian. Saya bilang sama dia “mama mau dateng ke acara yang gak boleh bawa anak nih, jadi Naia main sama mba Bilah ya di rumah uti.” Alhamdulillah bangeeet dia bisa ngerti dan ngangguk-ngangguk saat dikasih tau.

Begitu pun saat hari-H nya. Saya sengaja membangunkan Naia lebih pagi, biar saya bisa memandikan dan memberinya sarapan terlebih dahulu sebelum saya berangkat. Alhamdulillah lagi juga Naia bisa diajak bangun pagi. Nah, begitu saatnya saya pergi, dia yang agak sedih sebetulnya. Tapi karena diajak utinya buat ikut belanja, ya dia akhirnya seneng-seneng aja deh, hihihi. Makanya pulangnya saya bawa oleh-oleh. Berhubung tempat acaranya di Kuningan City, jadi saya mampir deh ke ITC kuningan buat beli baju buat Naia, hehe. *emak2 nyogok xp*

Anyway, saya bersyukur banget akhirnya bisa dateng ke acara launching 1-DAY ACUVUE® DEFINE™ kemarin. Soalnya, saya bisa dapet pengetahuan baru seputar softlens. Ya secara selama ini saya hanya sebagai pengguna aja ya, hehe. Pengetahuan apa aja tuh? Mulai dari sejarah softlens itu sendiri sampai teknologi yang digunakan oleh 1-DAY ACUVUE® DEFINE™ yang akhirnya bisa memberi 3 manfaat (nyaman, aman, dan sehat) kepada pemakainya. Mau tau juga? Yuk lanjut baca ya 😉

Published by:
Hobi Pribadi

Tulisan Kamu Udah Ngikutin 3 Langkah Ini? Udah Termasuk Tulisan yang Menghipnotis tuh!

Ini sebetulnya materi waktu di kelas blogging yang saya hadiri beberapa minggu lalu. Materi ini didapet dari mas Reza Gardino, jurnalis dan blogger juga. Intinya adalah cara bagaimana sebuah tulisan bisa membuat kita betah lama-lama membacanya walaupun panjang. Malah kita juga bisa mengajak pembaca untuk melakukan yang kita mau mereka lakukan lewat tulisan ini. Saya sih juga masih banyak belajar dan belum jadi ahlinya, makanya ilmunya mau saya sebar lagi, siapa tau bisa lebih nempel dan bisa lebih dipraktekkan. Dengan gitu saya juga bisa lebih ahli lagi deh, hehe.

Practice makes perfect, yes?

Nah, langsung aja ah gimana caranya, atau apa2 aja yang harus diperhatikan dalam menulis sebuah tulisan yang bikin betah lama2 dibacanya. Maaf kalo kurang lengkap yak, ini bermodalkan oret-oretan catatan saya waktu pelajaran itu soalnya 😀

1. Kenali & tentukan target pembaca. Yes, it’s so important!

Iya, iya, kayanya semua juga udah pada tau ya poin pertama ini. Kalau gak kenal target pembaca, gimana kita bisa “ngobrol” sama mereka, ya kan? Komunikasinya ya gak bakal nyambung kalau kita bingung siapa target pembaca kita. Kaya saya misalnya. Karena sekarang gaulnya sama emak2 blogger, ya kebanyakan postingannya yang target pembacanya emak2, sok2 parenting gitu deh, walaupun sesekali curhatan-curhatan dikit sih. Kalau mau liat, sok atuh liat di http://istiana.sutanti.com *iklan boleh ya kakaaa xp*

Oke, back to the point. Pokoknya sebelum mulai menulis, pikirkan siapa yang akan membaca ya! Tulisan kita harus tentang kamu, kalau kamu ada sama saya, kalau kamu ngerasain juga, kalau kamu.. pokoknya kalau kamu kalau kamu yang lainnya deh. Dengan begitu tulisan betul2 akan mengalir deras. Karena kita seakan-akan melihat siapa yang membaca tulisan kita. Yaa, anggep aja kita ngajak ngobrol seseorang. Walaupun orang itu gak membalas di sela2 kita ngomong, tapi dia akan ngangguk2 di setiap omongan kita. Gitu deh kali ya contoh gampangnya 😀

2. Rules of attraction

Inih hal2 yang bisa menarik perhatian pembaca, at least berdasarkan pengalaman dan penelitian para penulis senior yaaa 😀

2a. Rahasia

Yap, sebuah tulisan yang mengandung rahasia biasanya dibaca lebih lama. Makanya hindari deh tuh kata2: “seperti kita ketahui bersama” atau “sudah menjadi rahasia umum”. Kalau udah pada tau semua mah ngapain baca yak xp

Oiya, contohnya ada di toko online yang mas Reza ini bikin saat itu dan sukses. Beliau bikin tulisan “kenapa toko kaos online ini hanya menjual 13 buah kaos?”. Dan tulisan itu sukses bikin pembacanya penasaran, dan muncul pertanyaan di kepala mereka “iya ya, kenapa cuma jual 13 kaos sih?”. Nah, di situ deh poin rahasia-nya. 🙂

2b. Buat pertanyaan terbuka

Kalau ini judul artikel, bikin penasaran mau baca gak?
– sifat kamu seperti ini? zodiak kamu pasti aries!
– kamu hobi traveling? selamat, kamu pasti orang sukses!

2 judul tersebut bikin kita membuat pertanyaan lanjutan dalam kepala kan? yaitu, “kenapa?” Nah, karena mau tau “kenapa”, orang jadi penasaran dan baca deh tulisan kita! 😀

2c. Pain & pleasure

Nah, salah satu cara paling mudah menarik pembaca juga bisa dengan coba merasakan pain & pleasure-nya mereka. Pokoknya, semakin dalam emosinya akan hal tersebut, semakin tertarik buat baca deh.

Always start with why!

Contoh:
– sering dihina karena doyan petai? santai saja, 4 hal ini membuktikan manfaat petai!
– sakit hati? ini 5 lagu kejam untuk para mantan!

3. Induksi

Di catatan saya, ternyata ini poin terakhir, yeay! xp Intinya adalah untuk mempertegas lagi tulisan kita untuk siapa. Sekaligus, kita bisa sedikit memaksa pembaca untuk mendeskripsikan. Misalnya, pakai kata2 “bayangkan!” “Perhatikan!” “Ingat!” dsb.

contoh pendek: “Ingat sebuah situasi ketika kita menggunakan kaos yang sama dengan orang lain? Malu? Risih? Canggung? Pastinya! Sekarang bayangkan jika kita punya kaos dengan desain yang hanya dimiliki 11 orang lainnya. Eksklusif, limited, dan unik!”

Oiya, hindari juga kata tidak dalam tulisan ya, pakai kalimat positif deh pokoknya. Inget film inception kan? Untuk menanamkan suatu pemikiran, Cobb bilang pemikiran tersebut haruslah sepositif mungkin supaya bisa menancap lebih dalam dan lebih bisa dilakukan. Nah, tulisan pun ternyata menganut paham yang sama, harus sepositif mungkin!

Eniwei, kalau mau liat contoh tulisan-tulisan tipe begini lainnya, coba deh cek hipwee.com. Tulisan mereka selalu tentang kamu dan selalu enak dibaca sampai habis *salah satunya karena gak terlalu panjang sih*. Tapi, tau gak? Founder hipwee emang ahlinya hypnotic writing *ini info dari mas Reza sih, beliau kenal langsung katanya*, makanya bisa banget deh bikin tulisan-tulisan gitu 🙂

Oiya, ada beberapa catatan kecil lain yang sempat saya tulis nih, yaitu:
– usahakan selalu pakai kalimat aktif, bukan pasif
– bunyi berulang bikin keyakinan yang membaca jadi berkembang > 80%

PS: kalau sudah mulai menulis, jangan sekalian edit. Pokoknya tuliiiiis aja dulu sampe selesai, baru deh di-proofread. Saat itu baru kita edit secukupnya. Kalau sudah oke, publish deh 😉

PS *lagi: ini pasti dibaca kan? ya kan? ya kan? hayo ngaku! hihihi. Jadi, pastikan PS ini cukup penting, karena orang akan selalu baca. Banyak kan ya orang yang males baca panjang2, eh, begitu di akhir tulisan liat note kecil ini, bacanya malah yang ini deh. Begitulah *angkatpundak*

Published by:
Beauty Pribadi Review

Perjalanan Memakai Softlens

Waktu kecil mata saya itu normal-normal aja, hampir gak ada masalah, belajar di kelas juga asik-asik aja, apalagi duduk selalu di bagian depan. Tapi, begitu masuk SMP, pernah saya duduk bukan di bagian depan, yaa sekitaran baris ke dua atau ke tiga deh. Saat itu ngerasa ngeliat papan tulis tuh udah sedikit burem, tapinya saya gak engeh kalau ternyata mata saya ternyata saat itu sudah minus. Lha pas masuk SMA, baru deh saya mulai periksa mata, mulai cari tau aja beneran gak mata saya sudah minus. Ternyata bener, udah mencapai minus 1.5 pulak, huhuhu.

Langsung deh saya beli kacamata saat itu juga, yaa daripada minus saya nambah kan yaa. Tapi saat kacamata saya patah dan rusak, saya terlalu takut buat minta ganti ke orangtua. Secara belum punya uang sendiri dan tanggungan ortu bukan buat saya sendiri juga, jadi gimanaa gitu kalau minta ganti kacamata. Terpaksa lah saya gak pakai selama hampir 2 tahun. Makanya begitu selanjutnya memutuskan buat menggunakan kacamata lagi di kelas 3 SMA, minus mata saya bertambah semakin banyak, mencapai angka 2,25 coba, hiks.

Pengalaman Pertama Pakai Softlens

Saat kuliah dan ketemu dengan lebih banyak orang,…

Published by:
Hobi Pribadi

Iklan Samsung Avenger Age of Ultron

Wekekek, iseng banget inih saya nyimpen link youtube di sinih. Pagi tadi ditunjukin suami iklan Samsung terbaru yang “Marvel’s Avengers: Age of Ultron and Samsung Mobile present ‘Assemble’ Part 2″. Dia bilang “you’re gonna like the ending“. Ya karena dikasih tau begitu jadi penasaran lah ya, apalagi dia yakin banget saya bakalan suka. 

Setelah nonton, ternyata bener, saya suka endingnya! hihihi. Suka karena sering nonton Return of Superman dan familiar sama tokohnya siiih, hehe. Penasaran juga? Coba tonton juga deh, serius keren! 😀

*spoiler alert*

Pas nyampe menit 3:30an ada artis Korea Choo Sung Hoon, saya langsung  “Ooh, jadi karena ini suami bilang saya bakal suka, karena dia yang bakal jadi Hulk”. Tapi gak taunyaaa…  pas nyampe akhiirr.. Aaak.. Saraaanggg *love love looove* hihihi.

Sarang In Samsung Avenger

Sarang In Samsung Avenger – Photo courtesy

As I said before, Sarang itu tokoh favorit Naia akhir-akhir ini. Dia jadi kayak role model buat Naia gitu deh, makanya saya juga jadi gemes sama dia, hehehe. So, I definitely like this ads & my hubby wasn’t failed me, hihi ^^

Published by:
Review

Senyum Ceria Tanda Tidur Berkualitas

Gimana sih rasanya disenyumin anak begitu dia bangun tidur? Nyesss banget kan ya di dada? Rasanya tuh langsung bahagia gimanaaa gitu. Serasa dia bilang kalau “mama, terima kasih yaa, tidurku nyenyak lhooo” hehe. At least itu juga yang dirasakan Artika Sari Dewi sebagai salah satu Brand Ambassador-nya Pampers. Pokoknya senyum anak kita itu pemacu semangat kita banget deh. Iya apa iya? 😀

Brand Ambassador Pampers

Brand Ambassador Pampers – courtesy of Kartina Ika Sari

Tidurnya Naia

Etapi beneran lho, tidur yang nyenyak itu bisa bikin mereka puas dan seneng gitu. Naia aja kalau tidurnya nyenyak, begitu bangun langsung segar dan langsung minta main. Tapi kalau tidurnya terganggu?

Published by:
Parenting Review

[Parenting] Iklan Bisa Mendidik?

Bisa donk, hehe. Tapiii, saya bukan ngomongin iklan yang di TV-TV itu yaaa. Saya ngomongin pengertian iklan secara umumnya. Iklan itu tampilan yang dikemas sangat menarik agar targetnya bisa mengikuti apa yang diinginkan pembuat iklan kan? *definisi saya pribadi, muahaha*. Nah, yang kita inginkan buat anak itu apa? Kita kemas saja apa yang kita inginkan tersebut dalam bentuk seperti iklan. Menurut saya pribadi sih ada beberapa jenis iklan yang bisa diterapkan buat anak. Berikut ini beberapa contohnya:

Buku

Iyes, dengan membaca *at least dibacakan ya kalau belum bisa membaca*, anak bisa paham mana baik mana buruk. Malah, kita juga bisa mengajarkan emosi dengan membaca juga. Ya misalnya saja, ada seorang anak yang sedih kehilangan ibunya. Kita yang membacakan buku juga ikutan sedih dan ngasih tau ke anak kalau kehilangan seseorang itu sedih banget.

Koleksi Buku Naia Tambah Satuu

Buku-buku Naia

Atau, saat di buku tersebut ada cerita anak yang sedang bermain tiba-tiba mainannya direbut. Saat itu si anak marah. Nah, kita kasih tau deh kalau marah itu seperti apa, dan gimana seharusnya tindakan kita saat marah tersebut. Mengajarkan kecerdasan emosi ke anak ini betul-betul penting lho! Saya mau menjelaskan pentingnya mengajarkan kecerdasan emosi ini di postingan yang berbeda ya, hehehe. 😉

Bentuk iklan lainnya apa?

Published by:
%d bloggers like this: