Momopururu » August 2015

Monthly Archives: August 2015

Infografis Lomba Blog Pribadi Review

Apa Benar Pakai Samsung Galaxy Note 5 Bikin Hidup Lebih Mudah?

Simpicity is the ultimate sophistication

Sejak hamil pertama sampai sekarang ini nih, saya lebih memilih untuk bekerja dari rumah saja, jadi freelancer aja lah ya istilahnya, freelancer untuk web developing lebih tepatnya. Awalnya sih masih semangat freelance untuk developing web, tapi mah sekarang mulai berkurang, udah gak bakal kepegang soalnya kalau udah main sama anak *bilang aja males xp*. Sekarang saya jadinya malah lebih seneng ngeblog dan bikin-bikin mainan yang seru aja buat anak, hehe.

Dan saya mah ngeblog itu buat mengekspresikan diri aja lewat tulisan, jadi sesuka hati deh mau ngeblog kapan. Tiap ada ide baru deh ngeblog, itu juga kalau idenya belum menguap, kalau sudah, ya gak jadi ngeblog deh, huehehe. Saya pelupa banget sih, kalau gak segera dicatat ya gak yakin bakal tetap nyangkut. Ya mau gimana, baru aja mau nyatet, kerjaan rumah dan anak udah manggil-manggil lagi sih ya. Walaupun akhirnya kerjaan rumah gak kepegang juga sih, lebih asik main sambil ngerekam aktivitasnya anak, wkwkwk. Makanya foto dan video yang banyak di handphone saya ya fotonya anak saya ini. Saya bikin dokumentasi banyak-banyak gitu buat saya simpan di proyek tahunan saya soalnyah :D.

Pengen banget deh punya smartphone yang memudahkan hidup saya, mulai dari mudahnya mencatat segala sesuatu, memaksimalkan kinerja, serta mempercepat proses pemindahan dokumentasi saya yang seabrek ini dari smartphone ke laptop. Tapi apa ya yang secanggih itu? Continue reading

Published by:
Review

Advan Barca HIFI M6 Punya Speaker di Bagian Depan Lho!

Advan M6

gambar dari http://hariangadget.com/

Kalian pernah ketinggalan hp di rumah? Rasanya gimana deh? Saat lagi bete atau nunggu sesuatu itu kayak mati gaya kan ya kalo gak bawa hp? Apalagi hp-nya rata-rata sekarang udah smartphone yang bisa dipakai buat apa aja. Ya buat main game, buat dengerin musik, baca berita, sampai nonton streaming drama korea, hihihi. Multi function lah itu si smartphone.

Habis gimana ya, smartphone sekarang mah udah jadi kayak kebutuhan wajib sih ya buat kita. Harus gak boleh banget ketinggalan. Barang wajib yang harus ada di tas selalu selain dompet ya smartphone ini lah.

Continue reading

Published by:
Pribadi

We Are Parents First

Jadi ibu-ibu ituh emang paling gampang yang namanya ngejudge orang deh ya. Eh, orang kebanyakan deng, bukan cuma ibu-ibu doank. Saya pun pernah dan mungkin masih jadi orang yang judgemental untuk beberapa hal. Berharap banget sih sikap tersebut bisa sangaaat terus berkurang biar hidup lebih damai dan tentram. Tapi, menghilangkan sikap judgemental gitu juga gak gampang sih, kita harus ngeliat atau bahkan merasakan sendiri keadaan yang gak ideal. Dengan begitu pikiran kita makin terbuka untuk gak bilang “gw aja bisa, kenapa lo enggak?” hyee.

Lahiran Normal vs Caesar

Dulu waktu hamil Naia saya berusahaaa banget buat bisa lahiran normal. Saya malah sampai gonta-ganti dokter (eh, cuma sekali deng, yang ganti terus rumah sakitnya :D) demi nemuin dokter yang nyaman dan rumah sakit pro normal-pro ASI-pro IMD-pro rooming in. Hahahah, banyak amat pro nya. Agak ribet sih, tapi ya namanya mau jadi ibu, dari hamil aja udah mau melakukan yang terbaik banget buat anaknya. Intinya waktu itu saya selalu berpikir kalau semua persalinan itu pada dasarnya bisaaaa banget buat normal deeh.

Eeeh, begitu udah di ruang persalinan

Published by:
Kid's Activity

Kartun Favorit Naia

Saya dan suami sejak awal menikah memutuskan untuk tidak memiliki TV. Saya sih awalnya masih gak bisa terima dan kekeuh banget pengen TV, tapi suami pun tetep kekeuh gak mau ada TV, mudharatnya jauh lebih banyak dibanding manfaat yang didapat katanya. Ya berhubung saya sudah berniat patuh terhadap suami, ya saya gak menentang lagi donk 😀

Akhirnya saya kuat-kuat aja tuh sampai sekarang gak punya TV di rumah, hihihi. Soalnya setiap ke rumah mertua atau orangtua saya puas-puasin nonton, muahaha. Enggak deng, saat ke rumah mertua atau orangtua juga sedikit berkurang antusiasme menonton TVnya.

Ratatouille

Tapi, berhubung saya emang demen banget nonton, ya akhirnya saya serind download banyak film deh, termasuk film-film kartun. Nah, saat Naia berumur setahunan, saya tanpa sengaja mengenalkan dia dengan film kartun. Saat itu kartun pilihan saya adalah Ratatouille. Waktu itu karena Naia takut dengan petir dan gledek karena hujan. Nah, karena dalam film tersebut ada adegan tikusnya tersambar petir, Naia malah menganggap itu lucu dan jadi gak takut deh dengan petir dan gledeknya, hehe. Tapi akhir-akhir ini dia kok takut lagi ya, hiks 🙁

Ratatouille

image credit

Continue reading

Published by:
Pribadi

Naia Sayang Mama, Naia Sayang Papa!

So sweet dan terharuuu banget deh tiap kali Naia ngomong begini. Dan akhir-akhir ini makin sering, malah sama dia ditambahin “Naia sayang adik”. Ouuu banget deh rasanya.

Malah lagu 1-1 aku sayang ibu aja angkanya ditambahin sampai 5. Yang ke-4 dan 5nya mengulang angka 1 dan 2, ahaha.

Padahal saya juga pernah marah-marah sama Naia, terutama sih saat udah sangat mengantuk dan pusing. Saat-saat begitu suka sedikit terganggu dengan kecerewetan Naia. Padahal mah pas Naia cerewet itu lucuuuu minta ampun. Beneran gk berhenti ngomong deh dia. Saya sama suami sampai suka liat-liatan sambil menggumam “lucu bangettt siiih” saat Naia sedang cerewet begitu 😀

Pokoknya ini nih yang jadi salah satu alasan papanya Naia gk sabar mau pulang ke rumah saat selesai kerja. Lha wong saat waktu kerja Naia pernah minta telpon papanya cuma buat bilang “Naia sayang papa”. Gimana papanya gk langsung kangen coba, huehue. Saya suka dan Alhamdulillah banget deh Naia dan papanya deket begini. Semoga sampai seterusnya yah dia deket sama saya dan papanya, dan seterusnya juga gk malu buat bilang “Naia sayang mama, Naia sayang papa” 😀

Published by:
Pribadi

Rumah Uti

Naia ituh seneeeng banget deh ke rumah utinya di Priuk. Saya sih gk tau ya penyebab pastinya apa, padahal ya kalo di Priuk terkadang dia juga main sendiri persis kayak di rumah. Malah di Priuk gk ada temen 1 gengnya, Ammar & Aska.

Mungkin di rumah uti ini homey banget kali ya dengan banyaknya “penduduk” rumah, hihihi. Soalnyah ibunya Naia alias saya ya emang nyaman banget lah ya di rumah ini. Gimana gk nyaman coba, lha dari lahir sampai menikah “hidup” di sini. Mungkin Naia ngerasain perasaan nyaman saya ini kali ya, makanya dia juga kangen tiap kali pulang dari sini.

Abis lebaran kemarin aja, baru juga sehari pulang dari rumah uti itu, eh tiap kali mengantuk dia selalu menggumam “mau ke rumah utiiii, huuu uu uu” sambil sedikit menangis. Akhirnya ya kita deh, saya dan suami, selalu cari cara supaya tidurnya tetap enak walau gk di rumah uti. Mulai dari cerita seru, baca buku, nonton video, sampai bermain sulap. Walaupun pernah sih, kita berdua sudah terlalu capek jadinya ya nyuekin aja Naia merengek gitu sampai dia capek juga dan akhirnya tertidur, huehue.

Sekarang Alhamdulillah rengekan untuk ke rumah uti berkurang kalau tidur. Tapi saya pribadi cukup terbilang senang sih, artinya Naia menemukan hal yang sangat nyaman di rumah orangtua saya  😀

Published by:
%d bloggers like this: