Pengalaman Memakai IUD

24 Replies

Kehamilan Pribadi

Saat saya melahirkan Naia 3 tahun yang lalu, tepatnya tahun 2012, selang 2 bulan kemudian saya langsung memutuskan untuk menggunakan alat kontrasepsi. Bukan apa-apa, cuma mau mengatur jarak umur anak aja sih. Plus saat melahirkan Naia kebetulan saya melakukan operasi caesar, makanya gak mau ambil resiko untuk gak pakai alat kontrasepsi, hehe.

Apa itu IUD?

Nah, dari jauh sebelumnya, dalam merencanakan penggunaan alat kontrasepsi ini memang saya sudah kekeuh akan memilih IUD (Intra Uterine Device), nama bekennya sih KB spiral. Walaupun bentuknya sekarang udah banyak yang bukan spiral lagi tapi berbentuk T, kebanyakan orang masih menyebutnya spiral, hehe. Saya juga seringnya menjawab KB spiral saat ditanya menggunakan KB apa sih, hihi.

Saya memilih IUD ini murni karena IUD adalah KB yang tidak mempengaruhi sistem kerja hormon dalam badan kita. Berhubung sudah banyak juga cerita penggunaan KB suntik atau pil yang lupa sebulan aja suntik atau lupa sehari aja makan pil, kalau memang sedang subur ya bisa langsung hamil lagi. Maka dari itu, saya mau yang cukup “aman” buat saya.

Ternyata ibu mertua pun dulu juga memakai alat kontrasepsi spiral ini, jadinya punya tempat cerita dan curhat deh, hehe. IUD ini memang alat kontrasepsi non hormonal ya, yaitu dengan memasang semacam alat di rahim kita. Kenapa penyebutan bekennya spiral? Ya karena sebelum ada yang bentuk T, memang IUD ini bentuknya spiral, makanya masih terkenal banget dengan sebutan spiral. Kalau jaman sekarang sih bentuknya IUD Copper T dan jenisnya biasanya adalah Cu-T 380A dan IUD Nova T (Schering). Kebetulan yang saya pakai adalah yang Nova T.

Intrauterine-device

Jangan dipikir pemasangannya sakit loh, sama sekali enggak kok. Malah gak berasa banget waktu dokter memasangnya di rahim saya. Gak sampai 5 menit malah. Saya mah udah siap-siap aja kalau bakal sakit, ternyata begitu dokternya bilang “udah” lah saya kaget, “eh, cepet banget, gak kerasa lagi”, hihihi.

Banyak orang yang bertanya ke saya saya pakai KB apa dan setelah dijawab spiral, paling pertama yang ada dalam pikiran mereka adalah rasa sakitnya. Saya malah bingung saat itu, apa yang ditakutkan dan apa yang bakal sakit ya? Mungkin karena saya udah mendengar cerita pemakaian spiral yang berhasil dan baik-baik aja kali ya makanya tenang-tenang aja dan mantep kekeuh buat pakai IUD ini.

Cara Kerja IUD

Nah, sepemahaman saya, karena IUD ini berbentuk T dan dipasang di jalur Rahim, maka IUD berfungsi untuk mencegah bertemunya sperma dan ovum, karena letaknya persis di pintu tuba falopi, tempat ovum menunggu sperma 😀

Selain itu, bentuk batang dengan lilitan tembaga membuat sperma semakin lama dan susah menuju tuba falopi, makanya bisa mencegah pembuahan deh.

Pemasangan IUD

Pemasangan IUD

Efek Pemakaian IUD

Sejauh ini ya selama saya memakai IUD, gak ada efek yang terlalu gimanaa gitu. Paling-paling jangka waktu haid saya jadi lebih banyak aja, tapi tetap dengan siklus yang sama sih. Jadi, saya yang biasanya haid bisa hanya 5 sampai 7 hari saja, saat memakai IUD ini bisa 7-10 hari. Yap, 10 hari, lama kan ya? huhuhu. Sebetulnya bukan darah haid yang banyak yang keluar, tapi di hari 6-10 itu hanya bercak merah sedikit-sedikit saja yang keluar, makanya saya sering galau haidnya sudah selesai atau belum, hyee.

Oh, efek lainnya adalah saat *ehem* berhubungan dengan suami terkadang pada posisi tertentu agak terasa mengganjal. Makanya pinter-pinternya kita milih posisi yang enak deh biar gak terasa mengganjal. Selebihnya mah gak berasa kalau ada benda sekecil ini deh di dalam badan kita 🙂

Kelebihan IUD

Alhamdulillah juga selama IUD terpasang dalam badan saya, keadaan saya aman terkendali dan tidak terjadi kehamilan. Selama kontrol pun kondisi dan letak IUDnya masih bagus, jadi tidak ada masalah apa-apa. Malah IUD ini juga termasuk alat kontrasepsi jangka panjang, bisa untuk penggunaan 3-10 tahun. Jenis Nova T yang saya gunakan ini kebetulan untuk pemakaian 5 tahun, tapi udah saya lepas sebelum itu, hihihi. Iyap, itu jadi salah satu kelebihan juga sih. Walau jangka waktu alat IUD bisa sampai 5 tahun, tapi tetap bisa dilepas kapanpun kita inginkan. Ya kayak saya itu, baru 3 tahun sudah dilepas, hehehe.

Oiya, IUD juga tidak mempengaruhi atau mengurangi kesuburan kok. Soalnya saat saya melepasnya 3 bulan yang lalu yang memang direncanakan, cukup butuh waktu selama 2 bulan saja untuk bisa hamil. Alhamdulillah kan sekarang sudah mencapai usia kehamilan 8 minggu ^^

Makanya ke depannya saya juga mau menggunakan alat kontrasepsi IUD lagi aja sebagai pengatur jarak kehamilan dengan anak selanjutnya 😀

Oiya, walau tingkat efektivitas IUD mencapai 96% – 98%, maka wajar donk ya kalau ngerasa aman-aman aja kayak saya gini. Tapi, kakak ibu mertua pernah “kebobolan” juga ternyata saat spiralnya masih terpasang. Walau kasus semacam ini jarang banget terjadi sih, tapi tetap saja ini menjadi semacam peringatan buat saya agar hati-hati. Makanya saya memastikan pasang dan copot IUD ini pada ahlinya dan alatnya benar terpasang sempurna. Dan jangan lupa juga untuk kontrol sesuai dengan jadwal ya, untuk memastikan kondisi spiral masih terpasang dengan baik. Saya sebetulnya gak kontrol sesuai jadwal sih, telat 6 bulan buat kontrol, wkwkwk lama yak. Tapi, Alhamdulillaaah banget deh ya gak kenapa-kenapa 😉

Sumber:
https://tentangkb.wordpress.com/
https://sepydiscovery.wordpress.com/2012/12/04/iud-intra-uterine-device/
http://goodpixgallery.com/intrauterine-contraception-photos/

24 comments

  1. Shintaries

    Aku juga pake IUD wekekeke
    Jangka waktu 4 tahun tapi tiap 3 tahun harus udah ganti, saran dokternya begitu. Biar ngga berkarat katanya.

    Dulu ada tuh yang jangka waktu sampe 8 tahun, ibu aku pake taunya lupa ganti. Akhirnya mungkin udah ngga berfungsi lagi dan kebobolan deh wekekek

  2. Pingback: Pengalaman Memakai IUD

  3. nia

    aku baru pakai iud 4bln an. 3bulan pertama, haid nya msh bercak2 dan sebentar, paling 3-4 hr. dan bulan ke4 ini.. darahnya banyaaaakkk bgt. sehari bisa ganti 4kali pembalut atau lebih. udah hari ke6 msh banyak aja. blm ada tanda2 mau selesai. jd gak nyaman krn darahnya banyak bgt. msh normal kah? menunggu2 kapan selesai haid. moga2 gak lama

  4. shinta

    Mbak, abis pasamg iud kluar darahnya sampe berapa hari,q udh hmipr 2minggu kok masih keluar ya….hri ini mlah banyak keluarnya k haid gtu..jdi worry nih

  5. Yeni Sovia

    Seriusan bunfa nggak sakit ?saya sampe skrg masih blum branibpake yang pasang karena takut sakit pas pasang n nyopotinnya nnti. Mksh ya bun infonya

  6. Zilqiah Angraini

    aku juga lagi pake yang sampe 5 tahun nih,, baru ingat ternyata belum checkup 2 bulan ini hihih awal2 pake rajin bgd chekup tapi kata dokter sih kalo gak ada sakit2 dibagian itu ya gak ada masalah

  7. Mutia Faridah

    Dengar kata KB spiral yang saya bayangkan juga rasa sakit saat pemasangannya. Dari pengalaman temen-temen saya yang pake KB jenis ini mengeluhkan gak nyaman saat berhubungan badan. Selebihnya kayaknya gak ada masalah.

    1. istianasutanti Post author

      hehe.. iya sih, posisi tertentu emang agak gak nyaman mak. tapi masang lepasnya buat saya sama sekali gak sakit sih… nah efek samping lainnya di saya itu aja, dapetnya jadi banyak dan lama, flek2 gitu di hari2 terakhir. 🙂

    1. istianasutanti Post author

      bagusnya sih kontrol yaak, hehehe. tapi kalaupun gak kontrol, selama gak ada keluhan kayanya sih gapapa gapapa aja. sebaiknya emang kontrol sih, soalnya itu buat ngeliat posisi IUDnya masih bagus atau enggak, masih terpasang dengan mantab atau enggak. gitu2 sih 😀

  8. Ruffie Lucretia

    Aku gak cocok pake IUD baik yang mahal maupun yang murah.
    Awal pake IUD pendarahan 3 bulan. Sekarang mah gak pake apa apa. Tapi emang belom dikasih rejeki lagi buat dapet momongan. Hehehe.

    1. istianasutanti Post author

      bisaaa.. tempo itu kan maksimal bisa dipasang sampe kapannya. mau lepas sebelum itu ya gapapa banget hehe. yang penting pasang copotnya pas lagi dapet biar gak sakit 😀

Leave a Reply

%d bloggers like this: