We Are Parents First

6 Replies

Pribadi

Jadi ibu-ibu ituh emang paling gampang yang namanya ngejudge orang deh ya. Eh, orang kebanyakan deng, bukan cuma ibu-ibu doank. Saya pun pernah dan mungkin masih jadi orang yang judgemental untuk beberapa hal. Berharap banget sih sikap tersebut bisa sangaaat terus berkurang biar hidup lebih damai dan tentram. Tapi, menghilangkan sikap judgemental gitu juga gak gampang sih, kita harus ngeliat atau bahkan merasakan sendiri keadaan yang gak ideal. Dengan begitu pikiran kita makin terbuka untuk gak bilang “gw aja bisa, kenapa lo enggak?” hyee.

Lahiran Normal vs Caesar

Dulu waktu hamil Naia saya berusahaaa banget buat bisa lahiran normal. Saya malah sampai gonta-ganti dokter (eh, cuma sekali deng, yang ganti terus rumah sakitnya :D) demi nemuin dokter yang nyaman dan rumah sakit pro normal-pro ASI-pro IMD-pro rooming in. Hahahah, banyak amat pro nya. Agak ribet sih, tapi ya namanya mau jadi ibu, dari hamil aja udah mau melakukan yang terbaik banget buat anaknya. Intinya waktu itu saya selalu berpikir kalau semua persalinan itu pada dasarnya bisaaaa banget buat normal deeh.

Eeeh, begitu udah di ruang persalinan, udah pembukaan 5 padahal, taunya saya harus melakukan operasi caesar karena ketuban saya udah jeleeek banget, udah kayak air rawa kalau kata suami, hijau pekat kehitaman gitu. Udah lah saya sedih banget saat itu. Selesai operasi juga saya masih nangis menyesali kenapa sampai harus dicaesar. Karena jujur deh, saat itu mah masih ngejudge ibu-ibu yang operasi caesar itu cuma mau enaknya aja, gak tahan sakitnya. Ternyata yah, ya gak semua yang lahiran caesar itu karena pilihan, ada banyak yang karena keterpaksaan keadaan, seperti saya.

Selesai operasi saya sampai meminta maaf ke suami kalau akhirnya harus caesar. Tapi Alhamdulillaaah banget suami sangat menenangkan dengan bilang “Kenapa minta maaf? Yang penting kamu dan anaknya selamat dan sehat.” Denger satu kalimat itu doank aja dari suami beneran udah bikin tenang.

Dan begitu saya cerita di blog mengenai ketuban hijau keruh itu dan menerima komentar yang menceritakan keadaan anaknya yang tidak lebih baik dari anak saya bahkan ada yang meninggal, saya jadi sangat bersyukuuuuurr banget banget saat itu langsung menerima tindakan secepatnya untuk operasi caesar. Kalau ngebayangin anaknya bisa saja lebih lama dengan keadaan ketuban yang sudah keruh itu rasanya jadi legaaa banget langsung operasi dan langsung lahir. Itu juga Naia udah lemes makanya gak bisa IMD dan langsung masuk inkubator 🙁

Judge pertama mengenai ibu caesar ini akhirnya terselesaikan di diri saya. Saya jadi gak gampang ngejudge ibu-ibu yang lahiran caesar. Saya semakin punya pikiran kalau semua kejadian pasti ada alasannya.

ASI vs Sufor

Selanjutnya, Alhamdulillaaah banget walaupun banyak orang bilang dengan operasi caesar bikin ASI seret, tapi itu gak terjadi sama saya. Alhamdulillah banget ASI saya lancarrr jaya dan mengalir deras dari awal nyusuin sampai akhirnya Naia disapih. Dan waktu ASI saya keluar deras tersebut saya juga sempat ngejudge ibu-ibu yang anaknya dikasih sufor. “Kok tega ya ngasih anaknya sufor, padahal kan ASI makanan terbaik buat anak, bisa kok diusahakan kalau mau”. Udah banyak kok sumber-sumber informasi yang bisa dibaca. Udah banyak juga kampanye-kampanye yang menyuarakan ASI makanan terbaik. Pokoknya asal mau usaha pasti bakalan bisa! That’s what I tought back then.

Tapi setelah melihat kakak saya sendiri seret ASInya padahal udah usaha ini itu ke sana kemari, saya jadi mikir lagi. Ternyata usaha ya gak bisa sendirian juga, lingkungannya juga harus mendukung, harus gak bikin tambah stress, harus bikin bahagia terus. Dengan tekanan dari lingkungan harus ngasih ASI dan harus tetep ngasih asupan ke anak ya kakak saya tambah gak keluar deh ASInya makanya akhirnya harus ngasih sufor. Di sini saya mikir kalau support system ASI itu penting banget! Gak bisa kerja sendiri. Makanya gak bisa ngejudge ibu2 yang ASInya kurang berarti kurang usaha juga.

Ibu Bekerja vs Ibu Rumah Tangga

Setelah itu muncul judgement berikutnya, yaitu mengenai ibu-ibu yang bekerja. Secara saya direstui banget yah sama suami buat jadi ibu rumah tangga yang ngurus anaknya sendiri di rumah, saya jadi mikir ibu2 yang kerja itu kok tega sih ninggalin anak lucu dan gemesin gitu di rumah sama orang lain. Iya kalau orang itu bisa dipercaya, kalau enggak? Kan banyak kasus-kasus si mbak2 penjaga anak (baby sitter lah sebutannya) kurang sabar akhirnya mukulin dan ngomong kasar ke anak. Kan kasian anaknya dapet contoh jelek T_T Malah terkadang orangtua alias kakek-neneknya si anak yang momong anak itu. Saya mikir, ngurusin anak udah bukan tugas orangtua kita lagi ya, tapi tugas kita sebagai orangtua anak, makanya gak bisa nyerahin ke orangtua kita.

Tapi banyak juga kasus-kasus orangtua alias nenek kakek lah yang ikhlas menjaga anak. Ada juga yang dengan baby sitter tapi tetap diawasi oleh kakek neneknya juga.

Lalu kemudian saya melihat ibu bekerja juga banyak usahanya supaya anak tetap bisa terdidik dengan baik. Malah banyak juga ibu bekerja yang ikutan grup-grup parenting demi meningkatkan kualitas komunikasi mereka sama anak. Biar tetap bisa kerja dan tetap bisa mengurus anak dengan baik. Saya pun melihat ibu mertua sebagai ibu pekerja yang tetap bisa deket dengan anak dan tidak mengurangi kualitas interaksinya pada anak-anaknya. Saat itu saya engeh dan sadar, gak semua ibu pekerja itu buruk, gak semua ibu pekerja gak mikirin anaknya. Malah akhirnya saya salut sama ibu-ibu pekerja yang usaha lebih banyak buat ngasih ASI, usaha lebih banyak buat dapet ilmu parenting, usaha lebih banyak juga buat meningkatkan kualitas didikannya ke anak. Saya jadi gak ngejudge ibu-ibu pekerja lagi.

Intinya, dengan mencoba merasakan ada di posisi seseorang yang keadaannya tidak ideal, kita baru bisa berpikir dengan lebih jernih dan memandang dengan lebih luas. Karena ternyata dunia itu beragam banget. Dan diantara semua orangtua yang perang-perangan, kita tetaplah orangtua, yang mau selalu memberi yang terbaik untuk anak dan yang mau selalu melindungi anak. Makanya akhirnya berpikir mau dia lahiran normal kek, caesar kek, ASI kek, sufor kek, working mom atau ibu rumah tangga kek, yang penting mah we are parents first. Semua kita tetap orangtua yang mau memberi yang terbaik buat anak. No more judging!

PS: saya bukan mau mempromosikan iklan di video itu yak, bukan juga kampanye sufor. Cuma ngerasa video itu bagus banget aja, dalam keadaan mendesak seperti yang digambarkan, perang2an antar ibu-ibu jadi terlupakan kaan 😉 Pesannya dapet banget “We are parents first”.

6 comments

  1. karinaamalia

    well said mak. setuju, perdebatan ini ga ada habisnya, ga semua orang tua itu benar/salah, bagi saya barometer jadi orang tua itu as long as your kids happy, di asuh dengan baik, sehat, dan tercukupi semua kebutuhannya.

Leave a Reply

%d bloggers like this: