Di-alarm-in Ya Mah!

14 Replies

Infografis Parenting Pribadi

Waktu Naia udah mulai gedean dan udah punya kemauan, dia ya pengennya kemauannya dituruti dan kalau main udah gak mau selesai-selesai. Mana kalau main juga mintanya ditemenin. Padahal mah dia kalau main di luar (atau di rumah sih) sama temen-temennya, saya mah nonton doank -_-. Tapi ya gitu, saya harus mesti kudu wajib ada di deketnya dia. Ya mungkin dia make sure keadaan lingkungannya aman gitu yaa. Soalnya bermain kan ya emang kebutuhan Naia sih ya, itu cara terbaiknya buat belajar dan bersosialisasi.

Bermain

Capek juga sih ya kalo nemenin terus. Bukan ke capeknya sih lebih tepatnya, tapi lebih ke jadi gak bisa ngerjain kerjaan laiiiin, huhuhu. Makanya harus pagi-pagi ngejar semua yang bisa dikerjain di rumah, biar siang bisa bebas main sama anak. Yang ternyata gak kekejar juga walau udah bangun sepagi apapun, heu. Ini emang sayanya aja yang kurang bisa ngatur waktu apa kerjaan yang memang gak abis-abis yak? hee

Ternyata kalau sudah terbiasa berkomunikasi yang enak, anak itu enak banget diajak kerja sama lho. Naia aja Alhamdulillah bisa untuk diajak main sendiri sambil saya mengerjakan hal lain. Waktu umurnya setahunan lebih sih masih bisa diajak menunggu saya mengerjakan hal lain dulu baru menemani dia main.

Tapi, begitu saat udah umur 2 tahunan, dia udah gak mau kalah dan harus dituruti kemauannya, jadi susah lagi dengan metode begitu. Pokoknya untuk menghentikan dia yang asik main dan untuk bisa membuat dia menunggu itu udah susah banget deh saat udah umur 2 tahunan gitu. Berarti metode saya ketinggalan jaman nih yang cuma ngasih pengertian aja, udah gak cukup lagi dengan begitu. Oke, saya harus cari cara baru. Akhirnya gimana?

Saya Pakai Timer!

Persis kayak cara yang diceritakan mamak internasional inih, saya pun menggunakan timer sebagai penentu berapa lama saya kerja atau berapa lama kita main bersama, haha. Kebiasaan memakai timer ini berawal dari Naia yang meminta nonton video di YouTube. Tapi, karena saya dan suami gak mau Naia sampai kecanduan nonton atau kecanduan gadget, ya kami batasi waktunya. Tapi saya bingung, waktu itu kan Naia belum paham mengenai waktu, berapa lama 15 menit itu atau berapa sebentarnya 1 menit itu. Akhirnya saya beri ide untuk di-alarm-in. Saya bilang ke Naia, “pake alarm ya Nai, nanti kalau hp mama bunyi, Naia udahan nontonya”. Dan dia setuju donk, Alhamdulillah 😀

Alarm

Dan, begitu alarmnya berbunyi, awalnya dia gak mau terima dan nangis. Tapi, karena sebelumnya kita udah sepakat dia berhenti nonton saat alarm berbunyi, ya saya tetep kekeuh dia berhenti. Biarin deh dia nangis, yang penting saya udah mengajarkannya mematuhi aturan. Lha wong ternyata nangisnya juga sebentar kok, hahaha. Nangisnya itu hanya strategi supaya nontonnya diperpanjang, hehehe. Akhirnya sampai sekarang ya kita berdua patuh dengan alarm yang berbunyi itu deh. 😉

Kita berdua? Iyes, kita berdua, dalam melakukan pekerjaan saya pun akhirnya saya beri timer agar saat timer itu selesai Naia bisa bebas bermain sama saya lagi. Tapi, sebelum timer itu selesai, ya dia gak bisa ganggu gugat saya yang lagi kerja dan asik main sendiri. Ah iya, kalau anak dibiarkan menghilangkan kebosanannya sendiri, dia udah bisa lho diminta main sendiri kayak gini 🙂

Baca: Menghilangkan Kebosanan

Nah, tapi ada beberapa syarat untuk menggunakan timer ini loh ya.

Berhenti Saat Alarm Berbunyi

Yap, harus langsung berhenti dan lakukan apa yang telah kita janjikan sebelumnya. Jangan bikin anak menunggu lagi, karena ia udah sabar menunggu selama waktu yang ditentukan sebelum alarm berbunyi tadi kan yaa. Dan iya, walaupun kerjaan belum selesai, tetap harus utamakan penuhi janji ke anak ya. Biar dia bisa memenuhi janjinya juga saat giliran dia yang memakai timer.

Soalnya, dengan meneladani sikap begini, anak juga keikutan. Kayak Naia yang sekarang sudah bisa berhenti dengan senang hati saat alarm berbunyi. Dia betul-betul langsung meletakkan gadget atau mematikan tontonan saat timernya berhenti tersebut. Atau lagi, saat main, dia bisa segera berhenti dan melakukan apa yang telah disepakati sebelumnya. Intinya, contohkan! Anak belajar lebih cepat dan lebih hebat melalui contoh 😉

Buat Kesepakatan Berapa Lama Kita akan Bermain

Kalau misalkan kerjaan kita tadi belum selesai, bisa juga saat bermain kita beri waktu juga. Misalnya kita bikin kesepakatan gini: “saat alarmnya bunyi lagi, kita makan dan terus tidur yuk! Naia mau berapa lama mainnya?”. Kalau kayak Naia yang udah bisa setting alarm sendiri udah enak, kita tinggal ikuti dia maunya berapa lama. Kalau belum bisa, bisa kita yang ajukan waktunya ke anak ya, hehe.

Main Sepenuh Hati

Nah, yang ini nih penting banget. Anak itu bisa banget loh merasakan emosi dan perasaan ibunya. Apalagi kalau interaksinya setiap hari dan dalam jangka waktu yang lama kayak saya. Bakal kerasa banget di dia kalau kita mainnya setengah hati. Masih mikirin kerjaan yang tadi belum selesai misalnya. Ah, itu harus dihindari banget.

Walaupun saya juga masih sering terjebak dengan keadaan yang gak puas karena kerjaan belum selesai 🙁

Pokoknya, kalau sudah main ya bermainlah! Nikmati waktunya. Soalnya bermain sama anak ini bisa meningkatkan ikatan dan komunikasi kita ke anak, bondingnya bisa lebih erat gituu antara ibu dan anak, gak cuma sekedar main. Kita memikirkan pekerjaan kita lagi ya saat kita mulai mengerjakannya lagi aja ya! 😀

Baca: Play IQ, Mainnya Mereka bukan Sekedar Main

Bermain Dengan Timer

Akhirnya sekarang-sekarang, tanpa diminta pakai timer pun Naia paham sendiri. Saat dia meminta nonton dari YouTube, atau saat saya akan kerja dia akan bilang “Di-alarm-in ya mah!”. Oke deh Naia 😉

14 comments

  1. prima hapsari

    Klo ntn youtube memang saya batasi atau saat bermain diluar panasan, sblmnya udah janjian 10 menit lagi yaa. Dan saat waktunya mereka mau berhenti, bagus juga ya nyalain weker jd mereka denger sendiri klo waktu nya udah abis.

  2. Yati Rachmat

    Hihihii…anak pintar, mama yang cerdik, Patut ditiru nih untuk diterapkan sama cucu bunda yang udah umur 9tahunan, bisa gak ya. Soalnya dia kalo udah maen PS udah gak mau diganggu, kaya Bos aja, huhuhuuu…

  3. Pingback: Kelebihan Hamil Kedua – Momopururu

  4. Pingback: #FamilyTalk #25: Tontonan Anak – Momopururu

Leave a Reply

%d bloggers like this: