Bye Rumah Rapi!

9 Replies

Infografis Parenting Pribadi

Waktu belum punya anak sih saya PeDe banget rumah tetep bakal bisa rapi kalau saya betul-betul disiplin dan mendidik anak yang bertanggung jawab juga. Yaa, sayanya aja kurang disiplin sih, jadi sebelum punya anak aja membiasakan untuk rumah rapi itu kerja keras banget.

Lha setelah anak lahir? Masih bisa sih rutin nyapu atau ngepel gitu, malah masih sempet banget buat ngerapiin pakaian yang dicuci dan disetrika sendiri. Tapiii, begitu Naia udah gedean, begitu udah bisa “main” deh, baik sama temennya atau main sendiri di rumah gitu, rumah rapi tinggallah harapan *menatap nanar mainan yang belum beres*.

Apalagi kalau di siang hari saat Naia sama temennya main di rumah. Itu rumah udah gak ketauan deh bentuknya gimana, mainan menyebar di segala penjuru pojokan ruang depan, hahaha. Udah gitu, saya yang tadinya berharap Naia gak corat-coret tembok, ya pupus juga, temboknya akhirnya jadi korban kretivitasnya dia juga, haha. Eh, sebetulnya Naia sih udah ngerti kalo gak boleh coret-coret di tembok, tapi saat temennya main di rumah dan megang krayonnya, mereka nulisnya di tembok. Dan Naia sebagai teman yang baik, ikutan donk nulis di tembok juga T_T.

Messy House

Duuuh, bisa stress sendiri kali ah saya ngeliat rumah yang berantakan banget gitu. Makanya kalau dia lagi main gitu saya melakukan hal yang saya suka aja bukannya ngerjain kerjaan rumah, bahaha. Biar sayanya happy terus gitu dan gak masalah rumah berantakan xp. Happy mother raise a happy kids, yes? 😀

Itu sih di siang hari ya tapinya. Saya biarkan aja deh sesiangan rumah mau berantakan segimana juga, gapapa, haha. Daripada larang sana sini marah sana sini, kitanya stress marah-marah melulu, anak juga stress dilarang melulu. Iya kaaan? *mencari pembelaan*. Nah, begitu udah malam, maghrib gitu lah saya langsung mengusahakan setidaknya ruangan depan itu rapi. Berhubung Naia udah diajarkan tanggung jawab sedikit demi sedikit juga, jadi dia mau diajak membereskan mainannya. Jadi, papanya kalau pulang masih bisa lah saat membuka pintu, melihat rumah yang sedikit rapi. Ini prestasi banget loh buat saya, papanya pulang rumah udah rapi, hahahahah.

Tapii saya belum bisa lega juga sih, karenaa… Berantakannya berganti ruangan! Huahuaa. Ruang depan emang udah rapi sih, begitu mau tidur, Naia bawa mainan apaa aja yang lagi mau dia mainkan dan dimainkan di kamar. Mainannya diberesin sebelum tidur? Iya kalo dia lagi inget, kalau enggak, ya gitu deh, huhuhu. Kalaupun inget, tempat mainannya tadi juga ditaro di dalam kamar dan malah membuat kamar jadi penuh, huaaa. Jadi ya gitu deh kalau anak udah di atas umur 2 tahun aja, bye bye deh rumah rapi! hahaha

Trik Agar Anak Mau Membereskan Mainannya Sendiri

Anyway, sebetulnya ada banget cara supaya anak bisa membereskan mainannya sendiri. Yaitu, bikin kesepakatan untuk anak membereskan mainannya sebelum berpindah ke mainan yang baru. Saya terkadang melakukan ini juga sih, dan terkadang itu ya memang berhasil. Malah temen-temennya Naia juga terkadang bisa melakukan ini. Ngeberesin mainan Naia sebelum mereka ngambil yang baru. Tapi, ya gitu deh, masih kadang-kadang juga, belum selalu, hehehe. Yaa, tiap hal memang ada prosesnya sih 😀

Infografis Membereskan Mainan

Selain itu, anak kan emang gak suka disuruh yah. Lha kita aja emang suka sebel sih kalo disuruh-suruh, hehehe. Jadi sebelum mengajak atau meminta mereka membereskan mainannya, ikut dulu aja dalam permainan mereka. Kalau Naia biasanya mengajak saya untuk melihat apa yang dia bikin, ya saya ikutan aja sampai dia selesai main. Tapi, di tengah permainan, saya suka ngajak Naia begini, “Naia, sebelum selesai, kita beresin mainannya dulu yuk!”. Biasanya sih dia mau. Soalnya, kalau kita ikutan mereka main, mereka akan lebih happy, coba deh. Dengan hati yang lebih happy itu, mereka bisa banget untuk diajak membereskan mainannya, hehehe. Intinya bikin mereka happy terus itu penting juga loh! biar gampang disuruh-suruh xp

Terakhir, pastinya dengan contoh yaa. Karena tindakan lebih menancap daripada sekedar kata-kata. Makanya, jangan lupa selalu membereskan sisa pekerjaan kita juga, biar mereka melihat orangtuanya pun melakukan hal yang selalu diomongkan, hehe. Tapi, saya masih sering faiiiiiileddd, huhuhuh. Masih adaaa aja yang suka kelupaan diberesin. Makanya, buat saya ini masih PR juga sih. Membiasakan Naia ngeberesin mainan sambil belajar untuk selalu ngeberesin pekerjaan juga, huahua.

9 comments

  1. Ihwan

    Samaa, rumah kami juga selalu berantakan karena mainan Aim yang selalu berserakan di depan meja teve dan kamarnya he3
    Salam kenal dari Keluarga Biru di malang 🙂

  2. Pingback: #FamilyTalk #43: Life With Kid(s) – Momopururu

Leave a Reply

%d bloggers like this: