#FamilyTalk #2: Me on Working Mom

11 Replies

Family Talk Keluarga Pribadi

Kalau bicara perdebatan mana yang lebih baik, Stay At Home Mom (SAHM) atau Working Mom (WM) itu emang gak ada habisnya ya. Baik sih, satu sama lain mau “memamerkan” kelebihannya menjadi SAHM atau WM, tapi keseringan malah jadi mendiskreditkan yang lainnya, huhuhu. Eh, tapi di sini mah saya gak mau ngomongin pertentangannya lagi sih ya, capek, hihihi.

Saya cuma mau cerita betapa saya bahagia jadi SAHM dan bukannya WM. Bukan apa-apa, soalnya gak mampu cyiin jadi WM. Buanyak hal yang gak saya punya saat ini buat jadi seorang WM siich. Soalnya nih ya, seorang WM di mata saya itu banyaaak banget kelebihannya, terutama buat WM yang tetep bisa maintain hubungannya sama pasangannya (tetap harmonis gitu), dan WM yang bisa tetep menjaga kedekatannya sama anak-anaknya, kayak mertua saya.

#FamilyTalk #2

Anyway, yeeeesss, tulisan ini buat #FamilyTalk kedua saya dan Annisa Steviani, hehe. Beda dengan Icha, dia sih lebih bisa menjadi seorang WM. Malah katanya dia gak sanggup jadi SAHM, hahaha. Baca alasananya di link ini ya:

Me on Stay At Home Mom

WM itu lebih disiplin

Yes, saya ngerasa WM itu lebih disiplin, dan state saya saat ini, saya belum punya sikap se-disiplin yang diperlukan oleh WM itu. Tapi, dengan punya anak kayak sekarang, saya pun dituntut untuk belajar disiplin, ya supaya bisa ngajarin anaknya lah ya. Ibunya gak disiplin, jangan harap anaknya disiplin deh! hehe. Disiplin dalam hal apa aja ya, kayak kerjaan yang segera dilaksanakan, melakukan segalanya teratur, dan sebagainya deh. Soalnya pengaturan diri saya sangat kacau sebelum menikah dulu. Sekarang? Ya mendingan sih, walau gak disiplin disiplin amat xp

“Tega” ninggalin anak

Hahaha, bukan tega sih, tapi bisa mempercayakan orang lain untuk menjaga dan mengurus anaknya sesuai dengan yang kita mau. Kalau saya? Mana tegaaaa, dan mana percayaaaa, huhuhu. Eh, kecuali sama suami dan keluarga sendiri ya. Itu pun juga saya jarang ninggalin Naia sama keluarga. Kalau saya dan suami yang betul-betul butuh waktu berdua baru deh nitipin Naia ke keluarga, selebihnya, enggak mauuuuu xp. Tapi kalo weekend sih, suami yang suka nyuruh saya ber-me time biar pikiran saya refresh lagi dan sanggup lagi menghadapi Naia seminggu ke depan 😀

Saya terlalu banyak baca-baca berita jelek kali yak yang mengancam anak-anak kita, mulai dari baby sitter maling lah, baby sitter yang kejam lah, sampai daycare yang gak memperhatikan anak. Makanya sebelum mendelegasikan tugas mengurus anak ini, kayaknya harus riset setengah mati buat betul-betul yakin anaknya akan aman dengan orang yang kita percaya itu atau dengan daycare yang kita pilih itu. Beneran sampe setengah mati menurut saya mah. Ngeri kalau harus membayangkan akibatnya kalau akhirnya dapet daycare yang jelek atau baby sitter yang gak bener.

Lebih sedikit tidur

Nah, mereka juga lebih sedikit tidur lho. Bayangin aja, kalau misalkan pulang kerja aja udah malem nih, mereka kan pastinya menyisihkan waktu buat main dulu kan ya sama anak-anaknya. Nah, jadi tidurnya mereka jadi lebih malem lagi deh. Besoknya? Harus bangun paling pagi sebelum semuanya bangun buat masakin makanan untuk seisi rumah sebelum berangkat kerja, which is berangkatnya pun pagi, sekitar jam 7-8. Mertua saya sih begitu, beliau bangun pagii banget buat nyiapin sarapan untuk anak-anaknya sekolah. Selesai masak sarapan, jangan dikira udah selesai juga masaknya, enggak. Beliau lanjut masak untuk makan siang sekaligus. Coba, udah ngabisin berapa jam di dapur tuh sepagian? Saya mah pagi-pagi bukannya ngejogrog di dapur buat masak, malah ngejogrog depan laptop gini buat ngeblog, wekekek.

Lebih bisa membagi emosi

Iya kan? Coba, di kantor kalau stress sama kerjaan, gak ada deh tuh yang dibawa ke rumah. Mereka di rumah ya waktunya buat suami dan anak. Kayaknya begitu sampai rumah, udah lupa deh tuh emosi yang tadi ada di kantor, haha. Jadi, begitu berinteraksi sama anak, ya happy lagi deh.

Ini sebetulnya salah satu konsekuensi jadi WM juga ya, harus pintar memaintain emosi mereka. Beneran deh, BT di rumah jangan dibawa ke kantor, dan vice versa, BT di kantor jangan dibawa ke rumah. Dan buat saya, ini masih susaaaaaahhhhh, hahha! Apalagi kalau lagi PMS, orang gak salah aja bisa disinisin, apalagi orangnya bikin salah, termasuk anak, hiks. Etapi sekarang Alhamdulillah mendingan sih, apalagi saya udah memutuskan buat hamil. Artinya, saya udah setingkat lebih tinggi nih levelnya dalam pengendalian emosi, wihihi.

Baca: Panggilan “Kakak” dan Pertimbangan Memberi Adik

Lebih bisa membagi waktu

11-12 sama lebih disiplin lah ya. WM itu lebih bisa membagi waktu juga. Ya ini juga tuntutan kan? Apalagi kerjanya yang di kantor jam 8-5 kayak Icha dan mertua saya gitu. Harus memperhitungkan waktu di segala kegiatannya. Ya kayak masak, gimana caranya supaya masakan bisa siap sedia sebelum beliau berangkat kerja, harus bangun jam berapa dan berapa lamanya itu harus udah diperhitungkan. Kalau Icha, misalnya ada acara blogger gitu, ya dia harus memperhitungkan waktu “bebas” keluar kantornya berapa lama dan jam berapa, termasuk memperhitungkan waktu untuk di jalan. Makanya dia seneng bener nge-Gojek, soalnya cyepet kesana kemarinyah, hahaha.

Anyway, saya juga lagi belajar hal ini dengan menjadi freelancer dan ngerjain kerjaannya dari rumah. Pelan-pelan saya belajar sambil ngajarin Naia juga sih, gimana caranya supaya kerjaan saya beres, Naia tetap bisa main. Nah, saya mulai dengan timer deh. Selalu memberi batasan berapa lama saya harus depan laptop dan berapa lama ngerjain yang lain dengan timer itu. Pokoknya, saya belajar lebih banyak hal lagi ya sejak jadi SAHM ini, hehe.

Baca: Di-alarm-in Ya Mah!

Apapun, yang penting bahagia!

Naaah, ini nih yang paling penting. Mau SAHM atau WM, yang penting dari pilihan itu kita menjalaninya dengan bahagia! Ya kalo gak bahagia cuman numpukin stress doank ya kan, gak bagus juga buat hubungan kita ke suami atau anak. Kalo dengan jadi WM malah ngerasa ribet dan terus menerus stress karena kerjaan, coba cek lagi aja, bener gak pilihan kita itu? Pun apakah dengan menjadi SAHM kita juga udah bahagia? Di rumah gak ada yang kerjaannya ngutukin kerjaan rumah gak abis-abis, rumah berantakan terus, sampai anak yang gak doyan makan?

Kalau iya, cuman bisa numpukin stress di salah satu pilihan itu, coba cari-cari cara dulu supaya lebih bahagia. Kalau enggak, mungkin emang piihannya yang salah? Intinya, jadi ibu itu kuncinya ya harus bahagia donk! Because, happy mom raise happy kids, yes?

Baca: Happy Mom raise Happy Kids

See you on next #FamilyTalk 😉

11 comments

  1. ratusya

    Hummmm aku yg Mana ya? Huahahaha
    Aku jg stay at home mom mak, ninggalin anak beberapa jam trus pulang lalu dia nya udah tidur eh kok rasanya sedih banget, padahal besoknya jg ketemu lagi unyel2an lagi, ngelarang dia ini itu, ngabisin STOK sabar, eh tapi nya kok kangen aja gitu. Huahahaha

  2. usagi

    haii mbakkk,,,
    aku juga punya jadi SAHM setelah menikah nanti,,
    biar gak nyesel sekrang puas-puasin kerja dulu ,,,
    karena jam kerja ku gak memungkinkan untuk ada dirumah buat anak2
    perjalanan ke kantor sehari 5 jam
    dikantor bisa 12 jam,,
    sebulan keluar kota 2 minggu,
    kasian anak2 kalau ditinggal-tinggal terus

  3. Pingback: #FamilyTalk #9: Kenapa Semua Ibu Harus Sama? | Momopururu

Leave a Reply

%d bloggers like this: