#FamilyTalk #3: Jawaban Saya Sebagai Stay At Home Mom

12 Replies

Family Talk Keluarga Pribadi

Yuhuu.. Ketemu lagi di #FamilyTalk, minggu ini udah minggu ketiga aja ih, dan mau ngomongin hal yang masih berhubungan dengan minggu lalu. Yang masing-masing kita ngomongin betapa gak sanggup di keadaan yang berkebalikan. Saya yang gak sanggup jadi Working Mom atau Icha yang gak sanggup jadi Stay At Home Mom. Jadi, ceritanya ini jawaban saya tentang apa yang dituduhkan Icha di postingannya minggu lalu. Belum baca yang minggu lalu? Iiih, basi iih, baca nih cepetan! 😀

#FamilyTalk #2: Me on Working Mom | #FAMILYTALK: Me on Stay At Home Mom

#FamilyTalk #3

Icha bilang, dia gak sanggup jadi stay at home mom karena beberapa hal. Nah, ini jawaban saya satu per satu mengenai hal-hal itu yaaa. Anyway, baca jawaban Icha juga ya di sini:

#FAMILYTALK Jawaban Saya Sebagai Working Mom

1. Ibu Rumah Tangga Gak Suka Bekerja

Bukan berarti jadi stay at home mom gak suka kerja juga sik, saya tetep suka ada hal yang dilakukan selain kerjaan rumah. Berasa penting dan bermanfaat aja gituh *uhuk*. Tapiii, saya lebih ke gak mau kerja dalam waktu yang ditentukan, eight to five gituh, pengennya bebas aja saya mau ngapain dan kapan. Makanya saya bilang yang kerja kantoran lebih disiplin.

Bener lah, saya orangnya nunggu mood dulu baru kerja. Dan moodnya jarang sekali datang, HAHAHAHAA… Enggak deng, hampir tiap hari saya nguplek depan laptop buat Facebookan dan 9gagan xp Ngeblog dan ngerjain hal-hal lain. Yaa buktinya aja saya mau banget terlibat dan jadi makmin KEB. Kalo gak ada aktifitas gini, saya juga setreesss di rumah gak ada kerjaan selain nguplekin kerjaan rumah yang gak habis-habis T___T

Beneran deh, setelah berhenti nge-freelance dan sebelum ketemu KEB dan sering pergi-pergi ke acara blogger gitu, saya kerjaannya ngeluuuh muluk, gak bersyukur banget sama hidup. Karena ngerasa gak kenal dunia luar, mainnya di situ-situ ajah. Bawaannya pengen pindah rumah muluk *lah, gak ada hubungannya*. Makanya hiburan satu-satunya ya ngeblog. Begitu ketemu KEB, senang bukan main saya. Bisa pergi sendiri dengan alasan, juga bisa sok-sok sibuk pergi ke sana kemari acara blogger, walau gak sesibuk makpon sih #eh.

2. Ibu Rumah Tangga Saya Banget?

Enggak jugaaa, bahahahaha. Gak ada deh dulu cita-cita saya buat jadi ibu rumah tangga. Cita-cita luhur saya mah buat ngurus anak sendiri di rumah, bukan buat ngurusin rumahnya, wekekek. Makanya, walaupun sekarang jadi SAHM nih, kerjaan rumah mah saya maless banget megangnya. Taneman aja sampai mati terus saya urus, hiks T__T

3. Gak Sanggup Mengerjakan Pekerjaan rumah

Samaaaaa, bahahahahahah. serius, saya cuma seneng main aja sama anak, urusan rumah? Eerrrrr, gimana yah xp

Untungnya suami gak masalah sama itu. Kalau bisa saya kerjakan, ya dia bersyukur banget, kalau gak bisa ya dia deh yang ngerjain. Walaupun sekarang-sekarang nyuci & nyetrika sudah kami serahkan ke tukang cuci kiloan, hahaha. Nyucinya sih saya masih sanggup, tapi afterworknya itu loh, ngelipetin dan nyetrikanya yang gak sanggup. Yaudah lah, mumpung deket banget tukang cuci kiloannya. Lagian kata suami, bagi2 rejeki juga lah sama orang. Mulia sekali yah alasannya xp

4. Sanggup Ngurus Anak

Kalau yang ini emang cita-cita saya sejak kecil. Kalau punya anak nanti, maunya saya ada terus dan saya yang ngurus sendiri di rumah. Entah deh kenapa ya saya punya pikiran gitu sejak kecil. Terlebih lagi sekarang-sekarang ya banyak berita negatif itu, makin ngeriii, makin mau ngurus anak dengan tangan sendiri deeeehhh…

5. Suami Mendukung Untuk Tetap Bekerja

Sama sih, suami saya juga gitu. Makanya waktu saya bikin toko online tahun lalu itu didukung banget. Sekarang aja saya ngeblog tetap didukung (ini sih dari dulu, secara dia juga blogger, hahaha)

Dan, kalau saya minta saya kerja lagi, dia juga mendukung banget banget kok. Cuma ya itu, apa saya sanggup ninggalin Naia, dan apa saya sudah “percaya” orang lain untuk mengurus Naia. Intinya ya balik lagi ke saya sih, mau gak kalau anaknya diurus dan diserahkan ke orang lain selagi saya kerja. Udah, itu aja. Sisanya mah mendukuuuungggg bangettt!!

Tapi ya gitu, ternyata ya saya lebih bahagia begini ajah. Ngerjain kerjaan di rumah sambil ngurus Naia tiap hari, main tiap hari, memberi pengajaran karakter dan terlibat dalam kegiatan sehari-harinya dia, udah. Pengen banget jadi orangtua yang deket sama anaknya, tempat curhat pertama anaknya, gitu gitu lah pokoknya. Intinya, jadi bahagia aja dengan jadi diri sendiri yak. Selalu inget ajah, happy mom raise happy kids 😉

12 comments

  1. liandamarta.com

    Cita-citanya mba isti sama banget ih sama akuu. Aku juga pengennya kalo nanti punya anak, mau ngurus anak sendiri. Mau berhenti kerja aja biar bisa sama anak. Pengen nerapin ilmu yang aku dapetin selama kuliah ke anak aku. Makanya nih, aku kebelet banget pengen kuliah lagi, biar bisa buka praktek sendiri. Kalo punya klinik sendiri kan aku bisa ngatur jam kerjaku sendiri hihihi.

  2. Pingback: #FamilyTalk #16: Mainan Edukatif – Momopururu

  3. Lisna

    Bagi2 rejeki, garis bawah, bold, italic, hahaha. Sama banget kyk suami bilangnya. :)) Kadang mau jd SAHM kyk definisi isti, tp belum bisaaaa. Smoga one day bisa. *lah curhat :))

Leave a Reply

%d bloggers like this: