#FamilyTalk #4: Calon Suami dan Poligami

27 Replies

Family Talk Keluarga Pribadi

Beberapa hari lalu Icha ngeshare video yang suksess bikin saya mellow dan galau pagi-pagi (gak tau kenapa mesti galau, biar rhymes aja sih mellow dan galau xp). Karena apa sodara-sodara? Karena video itu ternyata adalah curhatan seorang wanita yang sudah setahun lebih dipoligami dan memutuskan untuk menyerah T__T. Buat laki-laki mungkin video tersebut biasa aja ya (soalnya suami saya dikasih tontonan itu biasa aja katanya T_T). Tapi buat wanita, apalagi yang sedang hamil kayak saya, hal itu bikin kita yang nonton sediiihh dan ikut merasakan bagaimana perasaan si pembuat video.

So, lahirlah topik pembicaraan #FamilyTalk kami minggu ini, “Calon Suami dan Poligami”.

#FamilyTalk #4 - Calon Suami dan Poligami

Baca punya Icha di sini ya:

Calon Suami dan Poligami

Bukan, kami bukan mau membicarakan hukum poligami dan seluk beluknya, terutama secara agama. Da kita mah apa atuh, gak punya cukup ilmu untuk ituh. Kita cuma kepikiran aja kalau hal ini juga termasuk salah satu pertimbangan kita dari sejak memilih suami. Soalnya kata-kata JG, suaminya Icha, ada benernya juga sih, “Biarlaahhh, kan dia sendiri yang pilih suaminya.” Buat saya yang dengernya, JG jahaaat…! huhuhu. Tapi setelah dipikir lagi, iya juga ya. Jadi, sebaiknya hal beginian ya diomongkan sejak memilih suami itu sih ya. Menurut kami, kira-kira pertanyaan-pertanyaan ini patut ditanyakan ke calon suami terkait poligami sebelum menikah 😀

1. Tanya calon suami: apakah suatu hari akan poligami?

Yap, buat saya pertanyaan ini penting banget. Kita gak akan pernah tau kan ya dalam hati seseorang itu bagaimana. Malah sebetulnya banyak hal yang emang harus ditanyakan dan disepakati sejak awal menjalin hubungan serius sih.

Baca: 30+ THINGS TO DISCUSS BEFORE MARRIAGE

Kebetulan mah dulu suami saya emang ngajakinnya langsung ngajakin nikah juga sih, bukan pacaran lagi. Buat saya itu so sweet banget, langsung mau serius. Tapi, ya kami diingatkan lagi oleh banyak orang kalau sebelum memutuskan untuk menikah harus melakukan pembicaraan serius terkait hal apapun, termasuk kebiasaan kecilnya. Banyak hal yang akan jadi hal baru soalnya setelah menikah. Makanya saya beberapa kali melakukan pembicaraan mengenai banyak hal juga sama dia, dengan didampingi teman kami saat itu. Jadi ada saksinya gituu 😀

Dan dari segitu banyaknya pertanyaan aja, kadang ada juga kok hal tak terduga lainnya saat sudah menikah. Apalagi kebiasaan yang ternyata bertolak belakang banget sama kita. Makanya, menikah buat saya mah proses kita untuk selalu menyesuaikan diri ya dan proses gimana kita tetap jadi yang terbaik buat pasangan.

Baca: Menyiasati Kebiasaan yang Bertolak Belakang

2. Terus, apa jawaban calon suami?

Kalau suami saya ditanyakan hal ini, dia akan menjawab jujur kalau tidak terpikir sama sekali. Soalnya memang gak berniat untuk berpoligami sih buat dia (semoga untuk seterusnya pun begitu, Aamiiiiiinnn! kenceng-kenceng) dan gak melihat sejarah itu di orangtuanya, pun di orangtua saya. Tapi kalau ditanya mau, dia bilang mau (lalu nangis lagi T__T). Tapi lagi kata dia, mau belum tentu butuh dan belum tentu sanggup. Catet ya, belum tentu butuh dan belum tentu sanggup! 

3. Kenapa saya tidak mau dipoligami?

Karena buat saya pernikahan itu ikatan suci antara pria dan wanita, berdua saja, dan selamanya begitu. Melihat orangtua yang langgeng sampai tua, juga melihat keluarga lainnya yang bisa tetap hidup aman sentosa tanpa poligami.

Tapi yang terpenting sih sudah jelas ya, sebagai wanita, saya jelas gak mau diduakan! Masalah hati itu udah masalah yang paling sensitif deh buat perempuan. Saya kayanya selamanya gak mau dan gak akan pernah siap sih untuk dipoligami. Makanya saya saluuuttt banget banget banget buat wanita-wanita yang ikhlas dipoligami. Saluut banget, beneran!

4. Apakah percaya sepenuhnya?

InsyaAllah saya percaya sepenuhnya sama suami saya. Buat apa saya memutuskan menikah kalau saya gak percaya? Gitu aja sih saya mikirnya. Sambil gak henti-hentinya juga berusaha buat jadi istri terbaik yang dia mau. Makanya saya selalu menekankan ke suami saya kalau apa yang dia mau mohon untuk selalu dan selalu dibicarakan dan bilang ke saya. Ya saya kan gak bisa baca pikiran yaa. Kecuali untuk hal-hal yang kecil yang saya sudah hafal sih, hidup bersama sudah 4,5 tahunan, insyaAllah ada yang sudah kami hafal dari kebiasaan kami masing-masing.

Ya Alhamdulillahnya sampai saat ini komunikasi kami selalu lancar, dan semoga selamanya begitu. Soalnya buat saya, komunikasi itu penting banget. Ceritakan apa aja deh ke pasangan kita, dari hal yang serius sampai yang gak penting sekalipun, dari hal yang biasa aja, sampai hal sensitif macam mantan pacar. Eh, kita berdua sama2 belum pernah pacaran ternyata sebelum menikah! Suka-sukaan sih banyak, tapi gak pernah berstatus pacaran. Beda kan ya suka-sukaan sama pacaran? hahaha. Udah, iyain ajah biar kelar xp

5. Apa yang akan dilakukan kalau suatu hari pertanyaan itu muncul?

*berdoa dulu semoga gak kejadian, Aamiiinnn!!!* Yang pasti saya akan baper duluan (nonton video itu aja saya jadi baper T__T). Sedih dan menangis berhari-hari paling mungkin. Dan berpikir, kenapa suami bisa kepikiran begitu? Apa yang harus saya lakukan agar dia tetap setia dengan satu istri, yaitu saya? Apa dia gak cinta lagi sama saya? Ya pasti akan banyak lagi pertanyaan yang terlintas dalam pikiran saya nantinya. Dan mungkin akan saya kasih pilihan sih, gak usah poligami atau relakan saya (tuh kan nulis ini aja nangiiiisss T___T).

Sejujurnya, dulu sebelum menikah dengan Ilman Akbar pun saya gak menanyakan 5 poin tersebut di atas sih. Instead of menyerangnya dengan pertanyaan begitu, langsung saya tembak saja dan menjadikan hal poligami ini sebagai syarat pernikahan, hehehe. Ya macam Anna Althafunnisa dalam buku Ketika Cinta Bertasbih itu lah *korban novel LOL*. Saya beneran ngikutin dia loh. Soalnya saat baca buku itu saya jadi mikir, bener juga ya, jadikan aja syarat pernikahan demi ketentraman rumah tangga ke depannya. Ya siapa tau nanti si calon suami berubah, saat belum nikah memang gak kepikiran, tapi who knows kan nantinya?

—Edited—

Saya mau ngasih kata2 lengkap dari novel yang udah difilmkan tersebut deh, hihihi. Ini video saat Anna mengajukan syarat terkait hal poligami. And I’m inspired from this xp

PS: Jujur ajah, sebetulnya mah saya ngeriii banget banget, BANGET, ngomongin hal beginian di blog. Tema yang sensitif banget buat saya pribadi, mungkin juga jadi tema terberat dalam sejarah #FamilyTalk saya dan Icha (apasi, #FamilyTalk aja baru 4 kali sama ini kok yaa xp). Dan sepanjang saya menulis ini, gak henti-hentinya berdoa agar gak kejadian di saya. Belum tentu siap, dan rasanya gak akan pernah siap ya. 🙂

Baca juga: #FamilyTalk #1#FamilyTalk #2#FamilyTalk #3

27 comments

  1. Liswanti

    Jujur mak saya juga gamau di poligami, dan ngeri ketika beberapa waktu lalu menulis tentang hal serupa, biarpun cuma reportase.
    Saya pernah bertanya sama suami, dia tidak mau, karena selagi susah hanya sama saya *sweet bangetkan?* semoga saja sama ya sampai nanti hanya berdua dan hanya kematian yg memisahkan. Amin

    Ini pasti tntg video itu ya, sedih saya juga liatnya.

  2. eda

    Aku bug NO!

    Dr awal uda perna ngomongin ini sama tuan besar, dan ini jd pembicaraan yg seriiing banget.. Alhamdulillah jwbnya tetep samaa.. “Satu aja gak bisa ngabisin, masa mau nambah” hahaha.. alhamdulillah.. Semoga sampe kakek nenek tetep bersama .. Aamuin..

  3. handdriati

    ya mungkin aku bukan wanita solehah karena gmw dipoligami…gak mau dan gak rela banget pokoknya hehhee…
    udah nanya sama calon, alhamdulillah sesuatu bgt jwbnya cukup aku aja hihihi…

  4. tu2t widhi

    Kalau aq sih, nggak masalah asal poligaminya itu gak seperti itu sejarahnya. Semisal akhirnya gk bisa punya anak, demi meneruskan keturunan, no probs. Kalo poligami terjadi dengan hal seperti itu ya, aq juga gak mau, mbak..

  5. Tetty Hermawati

    ngeri-ngeri sedap ngomongin poligami tuh.. tapi gmn ya, karena prakteknya pd salah kaprah bnyk yg gak suka sm poligami.. sejauh ini kita memang blm pnya role model org yg berpoligami sesuai syariat kecuali Rasulullah.. tapi sbnrnya Rasulullah pun poligami stlh khadijah meninggal.. ga serta merta poligami bgtu saja..

  6. liandamarta.com

    Aku udah nonton video yang mba isti maksud dan langsung mewek :'( Aku mah dari awal juga udah bilang ke suami kalo gak mau dipoligami. Beliau sih jawabnya juga gak pernah kepikiran poligami.

    Tapi yah Allah kan maha pembolak balik hati dan pikiran ya mba. Kita gak pernah tau apa yang akan terjadi nanti. Kalo pun hal itu sampai (amit-amit) terjadi, kayaknya mending aku yang dilepaskan deh daripada aku dipoligami.

    Hiks *langsung mewek lagi* :'(

  7. dianramadhani

    waah.. salut sama mba isti.. yapp.. ga pacaran bukan berarti ga diskusi dulu ya mbaa.. justru diskusi nya bisa lebih seru dan serius lagi karena masing2 bener bener pengen nanya :-D,,
    btw, soal poligami emang berat banget bahasan nya.. persis seberat prakteknya.. dan saya juga belum pengalaman ngomongin ini, hehe..
    tapi kadang suka heran juga klw denger ada yang suara nya kenceng banget nolak poligami(yang halal) tapi adem ayem aja melihat zina(yang jelas jelas haram) di sekitarnya.. *tepokjidat

  8. Afifah

    Anna Althafunnisa aja nggak mau dipoligami padahal sholehah banget.
    Kayaknya mending langsung ngajuin syarat aja deh. Kan kalau tiba-tiba berubah pikiran dan mau…*amit-amit*, masih ada dasar buat perempuannya.

    1. istianasutanti Post author

      Masih banyak sunnah Rasul lainnya yang bisa dikerjakan kan yaa? hehe. Lagipula, fokus ke mendahulukan kewajiban yang lebih banyak terlebih dahulu kayaknya lebih baik 🙂

  9. mas into

    Poligami memang menjadi permasalahan klasik sih, ya saat ini banyak yang ingin melakukan hal itu berdasarkan nafsu aj bukan untuk agar mendapat ridho Allah. Tapi tidak sedikit juga yang sukses berpoligami dan bisa membentuk keluarga sakinah. Jadi sebenarnya apapun pilihannya balik ke pribadi masing-masing sih mampu apa gak memegang amanah.

  10. lovelyristin

    Say NO to Poligami klo aku mak.. hahaha.. ga ada wanita manapun yg mau dimadu. Klo alasannya krn sunnah Rasul, liat lah istri Rasul yg gadis hanya Annisha. Dan Rasul pun tdk setuju anak perempuannya di poligami. Manusia tdk akan pernah bs berlaku adil, mnrt aku mak.. jadi mau alasan poligami kyk apapun bukan alasan tepat. Rasul berpoligami atas dasar menolong janda2 korban peperangan. Klo sekarang beda kondisi, beda situasi,beda zaman. Jadi poligami masa kini lebih kearah nafsu aja, menurut saya..

  11. Suherlin

    ya yang namanya laki-laki, keinginan untuk poligami tentunya ada. namun balik lagi, apakah syarat-syaratnya bisa terpenuhi? kalau misalkan tidak bisa adil, ya lebih baik jangan memaksakan. hehe

  12. roni

    ada ungkapan wanita mana yang mau di poligami. ya, emang kebanyakan wanita nggak mau di poligami sih. soalnya jarang juga laki2 yang bisa adil. tp ada juga loh wanita yang malah minta untuk di poligami.

  13. okkyoctora

    Semoga ada jalan menuju ridhoNya lewat pijakan lain selain poligami hehe. poligami itu halal kok, tapi saya sebagai cowo juga merasa nggak enak hati terhadap perempuan yang sudah dipoligami. Sungguh mereka adalah sekuat – kuatnya perempuan. 🙂

  14. aliyah

    Kita bisa menolak sekuat apapun sekuat kemampuan kita, tapi klo sudah takdir Alloh suami kita masih diberi jodoh selain kita itu penolakan kita yang sekuat apapun tdk akan bisa menandingi takdir Alloh itu. Perjanjian utk tdk berpoligami sebelum nikah itu tdk menjamin suaminya kelak akan menepati janji itu, Alloh Maha Membolak balikan hati

    1. istianasutanti Post author

      iya, Allah maha membolak balikkan hati, makanya saya jadikan syarat mbak. Karena syarat pernikahan ini bukan sekedar janji biasa. kalau syarat pernikahan dilanggar, ya pernikahannya akan batal 🙂

  15. Winda Carmelita

    Di agamaku setahuku tdk ada bahasan ttg poligami, tetapi ada kalimat yg kurleb membahas ttg kesetiaan, “aku menerimamu dalam sedih senang, sehat sakit, kaya miskin” dan “yang dipersatukan Tuhan tdk dapat diceraikan manusia”. Mmg tegar betul ya perempuan yang rela hati pasangannya dibagikan separuhnya utk perempuan lain, krn meski berusaha adil … cm Tuhanlah yg bisa benar2 adil ya, Mbak, manusia enggak 🙂

  16. Pingback: How We Met – Momopururu

Leave a Reply

%d bloggers like this: