#FamilyTalk #5: Anak & Gadget

18 Replies

Family Talk Keluarga Parenting
#FamilyTalk #5 - Anak & Gadget

Di #FamilyTalk pertama, kita ngomongin kenapa kita gak punya TV, dan salah satu alasannya ada yang membahas tentang anak. Dan di salah satu komentar di postingan saya ada yang bilang kalau sekarang ada yang lebih mengganggu, yaitu gadget dan menyebut tentang bagaimana tips agar anak terlepas dari gadget ini. Baca #FamilyTalk pertama kita di sini:

#FamilyTalk #1 Isti#FamilyTalk #1 Icha

#FamilyTalk #5 - Anak & Gadget

First of all, buat saya di jaman sekarang ini kayaknya sulit sih untuk betul-betul melepaskan anak dari gadget. Ya kita aja sebagai orangtua pegangannya gadget muluk sih, gimana anak mau terlepas juga ya kan. Jadilah kali ini kami mau ngomongin masalah per-gadget-an ini, bukan dengan melepaskan anak dari gadget, tapi melalui cara lainnya 😀

Baca punya Icha di sini ya:
Anak & Gadget

Lagipula era anak kita memang berbeda dengan kita dulu. Seperti yang pernah saya tulis juga setelah dateng ke acara seminar “Parenthood Style Era Digital” setahun yang lalu, kalau kita sih masih termasuk dalam digital migrant, gak kaya anak sekarang yang sudah termasuk digital native (yang sudah terpapar gadget sejak mereka lahir).

Baca juga: Waspada Bahaya Gadget untuk Anak: Parenthood Style Era Digital

Menurut anak-anak kita, kehidupan yang normal itu ya yang dengan adanya gadget, bukan yang tanpa gadget. Jadi buat saya, kita hanya bisa mengurangi saja paparan mereka terhadap gadget ini agar mereka gak sampai “kecanduan” gadget. Dan menurut saya sih, hal-hal yang perlu dilakukan itu begini:

1. Membatasi Penggunaan Gadget

Ini kunci paling penting sih menurut saya. Soalnya, ya lebih baik tetap dikasih namun dibatasi kaan dibanding gak dikasih sama sekali. Seperti yang udah saya bilang di atas, jamannya memang sudah berbeda, mereka mau gak mau ya akan terpapar dengan gadget. Kalau bukan dari kita, orangtuanya, mungkin banget dari lingkungan dan orang sekitarnya, termasuk keluarga besar kita. Jadi, di rumah, biasanya saya membatasi penggunaan gadget ke Naia dengan memberinya batasan waktu setiap kali ia ingin melakukan sesuatu melalui handphone atau laptop. Biasanya sih gak lebih dari 2 jam per hari ya sampai sekarang. Dan Alhamdulillah, dengan biasa dibatasi begitu, dia jadi gak melulu main gadget, kalau bosan ya cari mainan yang lain, atau apa aja dijadiin mainan deh 😀

2. Membuka Gadget Bersama a.k.a. Mendampingi

Saya biasanya kalo ngasih gadget ke Naia gak saya kasih gitu aja, tapi ngapa-ngapain bareng. Biar bisa ngeliat juga kan ya dia buka apaan aja. Tapi sampe sekarang sih biasanya dia cuma buka-buka YouTube atau galeri videonya dia sendiri, narsis yak, huehue. YouTube juga nontonnya biasanya review-review mainan, makanya dia kadang kalo lagi main juga suka minta direkam, biar sama kayak yang di YouTube katanya, hahaha.

Plus lagi, dia cuma buka 2 itu karena emang di hape saya gak saya install game, bahkan game edukasi untuk anak balita, hahaha. Banyak sih ya game edukasi gitu, tapi kan saya fokusnya mah dia gak mau keasikan main gadget ya kan. Sini main ama saya ajalah di rumah dibanding main sama gadget, hehe.

Dan pendampingan gini penting, supaya gak kepencet-pencet yang lain kan. Jadi ajang pengawasan gitu juga lah. Mengawasi jangan sampai dia membuka yang lain-lain yang belum layak tonton. Siapa tau ada iklan atau video dewasa apaa gitu, anak kan gak tau. Mereka taunya sama-sama video dan sama-sama menarik makanya bisa asal pencet kan kalo gak didampingi. Alhamdulillah sayanya masih bisa ngedampingin. Ya abis, saya emang gak mau “melepas” anak gitu aja sih kalo lagi megang gadget.

3. Selalu Jelaskan Apa yang Dia Tonton atau Mainkan

Ya di rumah saya sendiri sih Naia emang nonton aja kalau di hape, tapi kalo lagi ke rumah orangtua, terutama orangtua saya, dia main game yang emang diinstall sama saudara-saudaranya deh. Ya saya juga gak bisa ngelepasin gitu aja kan. Makanya sambil nonton bareng atau main bareng, sambil saya jelaskan juga deh itu apa aja. Misal nontonnya playdoh-playdohan gitu, ya saya ceritain itu playdohnya dibikin apaan aja, yang nanti suatu saat bisa-bisa diikutin sama Naia. Tau-tau dia main playdoh sambil bilang bikin ini bikin itu kayak di video yang sebelumnya dia tonton. Nah, anak langsung meniru kan, jadi penting banget banget banget buat menjelaskan semua-mua yang dia tonton atau mainkan.

Kalau misalnya permainan yang pukul-pukulan gitu, ya saya jelasin juga, itu berantem ngelawan orang jahat. Yaa, permainan bad guy and good guy gitu deh. Sambil ngejelasin juga ya kan gak semua orang itu baik, bisa kayak di mainan itu ada yang jahat, makanya hati-hati. Gitu-gitu deh pokoknya *zzz, gak ngejelasin juga akhinya* xp

4. Buat Kesepakatan

Ini terkait banget sama membatasi dan mengawasi sih ya. Setiap kali anak minta gadget, walau sekecil apapun dia, biarin deh dia ngerti atau enggak (teorinya siih sekecil apapun anak, ngerti kok sama yang kita omongin, apalagi emang dibiasain kayak Naia gini ya), saya bikin kesepakatan. Nontonnya sampai jam segini aja ya dan nonton ini aja, gitu-gitu lah.

Baca juga: [Parenting] Bersepakat

Dan kesepakatan durasi nonton ini biasanya saya lakukan dengan timer. Hahaha, timer lagi timer lagi. Abis, emang itu yang baru dia ngerti kan berapa lamanya waktu, ya dengan alarm yang berbunyi.

Baca juga: Di-alarm-in Ya Mah!

5. Memproteksi

Salah satu yang saya lakukan ya ini. Biarpun udah saya dampingi atau awasi dan batasi, saya proteksi juga. Ya kayak proteksi dari konten-konten dewasa aja sih. Atau proteksi semacam dia gak bisa buka aplikasi itu sendiri, hehehe. Iya, aplikasi YouTube di hape saya, saya kunci supaya kalau dia mau nonton itu nanya saya dulu minta dibukain, jadi saya selalu tau tiap kali dia mau nonton. Ya biar saya akhirnya bisa nonton bareng juga kan, biar saya bisa dampingi juga kan. Berkaitan lah ya satu sama lain 😀

Sebetulnya berapapun umurnya kayaknya poin membatasi gadget ya sama ya, caranya aja yang berbeda lagi. Cara saya ini ya gak bisa kan dilakukan sama anak remaja. Ya masa anak remaja masih mau nonton bareng-bareng kita gitu di hapenya? Saya sih dulu enggak mau, hahaha. Remaja mah udah mau punya privasi kan yaa.

Hokeh, segitu dulu aja yak. Sampai jumpa di #FamilyTalk berikutnyaaa! ^__^

18 comments

  1. Sary Melati | @saryahd

    Anak-anakku bebas pake gadget *punya orangtua*. Mau ngapain aja terserah, kan sambil ditemenin hehehe. Tapi waktunya dibatasin. Cuma batasan waktunya bukan dengan bilang “udah ya, setengah jam aja, 1 jam aja dsb”, karena sama kaya xylo, anak2 suka gak paham soal waktu meskipun udah dibiasain, tapi langsung diputus dengan ngajakin mereka beraktivitas yang lain. Tapi syaratnya spy bs langsung berhenti gitu, ibu bapanya jg lepasin gadgetnya dan ikutan ganti aktivitas 😀

    Kalo yg udah remaja sih udah punya gadget sendiri, apalagi utk keperluan sekolah juga tergantung bgt sama gadget. Mereka lebih bebas nentuin waktu kapan mau gadgetan. Yg penting, no gadget saat makan, acara keluarga, dan jalan2. Palingan bwt foto2 aja. Positif negatifnya udah bisa dengan diskusi. So far so good sih, mereka pegang kepercayaan yg kita kasih.

    1. istianasutanti Post author

      Suka gak langsung mau soalnya mbaak kalo diajak aktivitas lain, makanya pakai alarm itu deh. Dan iya banget, kalo ngajak berenti, kitanya juga mesti gk megang gadget. Gk mempan kalo kitanya tetep megang gadget.
      Thanks tambahannya maktee 😀

  2. dede

    Nice sharing mbak. Share aja, disini saya juga kerja sama anak anak. Yg saya tahu, mereka pagi-sore sekolah, pulang sebisa mngkin main diluar/main yg non gadget dan baru boleh nntom TV sekitar jam 17.00/17.30 sebelum mereka makan malam. Kecuali kalau memang ga bs main diluar karena cuaca ga asik, agak lama nntonnya boleh. 🙂

  3. diba

    Setuju sama Mak Sary. Cara membatasi waktunya dgn ngajak kegiatan lain, kitanya jg gak pegang gadget dl. Btw, kl Ais sukanya kutemenin main pasir or sepedaan sambil akunya pegang hp, kl gak aku kdg ketiduran, anaknya kn asyik main sendiri gt, ibunya ikut asik sendiri jg. Wkwkkw

  4. fanny fristhika nila

    sebenrnya aku rada nyesel ngenalin gadget ke anakku ini…tapi gmn ya mba… kalo ga diksh, aku srg kasian tiap kali dia main k rumah temennya ato sepupunya yg kebetulan punya -__-… tp ttp sih slama ini kita batasin jam mainnya, kita awasin apa aja yg dia putar, dan babysitternya kita ajarin utk slalu merhatiin dan ngelarang mana2 aja yg ga boleh dliat…

  5. efi

    Kayak ponakanku juga, Isti. Umur setahun udah ngerti gadget. Hobinya nonton kartun terutama mobil di youtube. Uwaknya cuma bisa pasrah kalau hp udah dibajak buat liat youtube. Iya, kudu didampingi euy takutnya nyasar ke link yang aneh-aneh.

  6. indah nuria Savitri

    anak-anakku ngg punya gadget, walaupun kita punya beberapa yang idle dan tidak kita pakai. tapi mereka tau mereka hanya bisa pakai saat weekend. Jadi biasanya yang ada saat weekend dipol-polin deeeh mainnya…untungnya mereka masih suka lari-larian di taman dan main sepeda. jadi selalu ada selingan :)..

  7. Pingback: #FamilyTalk #9: Kenapa Semua Ibu Harus Sama? | Momopururu

  8. diah

    so far Faraz blm doyan ma gadget, beda ma kakak2 sepupunya..
    klo lagi di rumah cuma berdua aja, kadang saya sodorin tab buat ngalihin perhatian dia biar gak ngerengek minta gendong mulu ceritanya biar saya jga bs ngerjain PR tapiii eehh diliatin begitu aja, beda klo lagi ngumpul ma sepupu2nya, bisa saling rebutan. apalagi klo tab saya dipake ma sepupunya, dirampaslah tab itu, kayaknya tau aja dia klo itu tab mamanya, tabnya dia juga berarti 😀

  9. Pingback: 5 Keseruan di Bloggers Gathering Samsung Galaxy Tab A6 #BeTabAFamily – Momopururu

  10. Pingback: Aktivitas Favorit di Samsung Galaxy Tab A6 #BeTabAFamily – Momopururu

Leave a Reply

%d bloggers like this: