#FamilyTalk #6: Jangan (Dulu) Menikah Kalau…

14 Replies

Family Talk Pribadi
#FamilyTalk #6 - Jangan Dulu Menikah Kalau

Waah, udah seri ke 6 sekarang yaa. Dan minggu ini kami mau ngomongin masalah pernikahan lagi, wehehe. Tapi bukan dari persiapan gedung, catering, dan sebagainya dan sebagainya loh ya. Kita mau ngomongin kalau menikah itu perlu dipikirkan masak-masak, gak bisa ujug-ujug situ seneng saya seneng yuk lanjut nikah 😀

Baca: Menikah harus Siap Mental

#FamilyTalk #6 - Jangan Dulu Menikah Kalau

Baca punya Icha di sini:
Jangan (Dulu) Menikah Kalau

Soalnya buat saya nikah itu seumur hidup dan cuma sekali. Ya emang begitu juga kan ya yang dimau sama kita ini, pernikahan yang langgeng sampai selamanya, bahkan dipertemukan di surgaNya kelak, Aamiin. Makanya buat saya, jangan dulu deh memutuskan buat menikah kalau:

Gak Sekufu *uhuk*

Maksudnya gak sekufu itu buat saya gak satu level baik dalam jenjang penghasilan maupun jenjang pendidikan. Bukannya ngebeda-bedain ya, tapi seriusan sih, hal-hal kayak gini yang akhirnya nanti bisa memicu perselisihan yang agak berat saat sudah menikah.

Buat jenjang penghasilan, terutama kalau istrinya punya penghasilan lebih besar ya dari suami, bisa banget dan umum jadi bahan pertengkaran kan yaa, hehe. Tapi bukan berarti si istri juga harus yang kerja kantoran ya biar penghasilannya sama. Macam kondisi saya aja sih, saya ibu rumah tangga yang fokusnya di rumah itu mengasuh anak-anak, makanya gak punya penghasilan tetap. Ya kadang-kadang aja sih dapet rejeki dari ngeblog Alhamdulillah, semoga aja suatu hari bisa jadi sama ya penghasilannya sama suami, hihihi. Tapi, hal itu sudah kami sepakati sejak mau punya anak dulu, kalau saya mau fokus mengasuh anak di rumah, jadi suami aja deh yang kerja. Makanya, kalaupun gak punya jenjang penghasilan yang sama kayak kondisi saya gini, setidaknya suami istri punya jenjang pendidikan yang sama. Kenapa?

Karena kalau gak satu level jenjang pendidikannya, terutama buat saya sih, saya sebagai perempuan bisa-bisa “meremehkan” suami melulu (kalau posisinya jenjang pendidikan saya lebih tinggi dari suami ya). Atau sebaliknya, misalnya saja istrinya yang lebih rendah jenjang pendidikannya dari suami, bisa-bisa si suami meremehkan dan gak mau sama sekali mendengar pendapat istri deh. Padahal masing-masing kita berhak dan butuh didengarkan pendapatnya, karena itu salah satu bukti perhatian kan yaa.

Gak Punya Mindset (Pemikiran) yang Sama

Iya, emang, walau berbeda jenjang pendidikannya, tapi kalau pemikiran ataupun mindset kalian sama, bisa juga kok menikah dan menjadi keluarga yang bahagia. Soalnya bisa saja keduanya memiliki pemikiran demokratis atau “nyambung” banget segala-galanya. Dari mulai obrolan gak penting sampai obrolan pekerjaan bisa aja gitu terus nyambung dan saling ngasih pendapat. Kalau kayak gini, justru ini jadi salah satu sinyal kalau sudah klop, hehe.

Malah walau jenjang pendidikan dan penghasilan sudah sama, tapi gak satu pemikiran tetap akan susah ya berkomunikasi. Lha yang kita pikirkan dan sampaikan ternyata gak “nyambung” sama apa yang ditangkap oleh pasangan, gimana mau klop yaa. Anyway, emang suami istri juga belum tentu akan selalu satu pemikiran juga sih, tapi at least nyambuuuung banget banget dan “klik” aja gitu kalau berkomunikasi sama dia. Dan dalam berkomunikasi, walau terjadi pertentangan, keduanya bisa aja gitu nemu cara supaya pertentangan itu gak berlanjut-lanjut, dan nemu jalan tengahnya. Bisa sama-sama mengalah dengan masing-masing lah yaa.

Baca: Menyiasati Perbedaan yang Bertolak Belakang

Belum Mau Mengalah

Kalau keduanya belum sama-sama mau mengalah, jangan harap juga sih pernikahannya adem ayem. Yah, yang banyak mengalah atau saling toleran aja terkadang banyak perselisihan kan yaa, apalagi kalau keduanya sama-sama gak mau mengalah. Jadi, kalau saat proses menikah ataupun saat pacaran sudah mulai ada tanda-tanda salah satu dari kalian gak pernah sama sekali meminta maaf ataupun mengalah, saya sih gak mau melanjutkan, huee. Soalnya kata maaf itu penting, sepenting terima kasih dan tolong -buat saya dan suami-.

Baca: Arti Tolong, Terima Kasih, dan Maaf

Masih Ada yang Mengganjal

Yeah, ini kayaknya yang paling penting. Jenjang pendidikan udah sama, pemikiran juga nyambuuung banget banget, keluarga juga sudah setuju, mau apa lagi yaa. Tapi, kalau ada satuu saja yang mengganjal, saya juga masih berpikir pikir lagi dilanjutkan atau enggak. Soalnya, ganjalan ini nanti bisa jadi bom waktu. Entah sih mengganjal di mana, buat saya dulu semacam ganjalan yang gak sreg aja gitu entah sama “tampangnya” (jadi, doyan tampang doank nih? wkwkwk) atau sama kebiasaannya, atau sama apa aja lah yang mengganjal. Apalagi ganjalan ini sering banget muncul saat berproses menikah atau saat pacaran dan membuat rasanya hubungan itu gak ada bahagianya, sediiiih terus dan jadi negatiiif terus. Kalau sudah seperti itu ya saya mungkin akan mundur teratur dan mencari yang lain. Ya ngapain juga dilanjutkan kan ya kalau udah gak ada bahagianya bahkan sebelum menikah. Padahal yang salah satu yang dicari dari menikah adalah bahagia punya pasangan.

Atau, karena saya muslim, untuk membulatkan keputusan, ya saya tanya lagi sama Allah, semacam sholat istikharah lagi lah gitu *edisimuslimah, uhuk* biar ganjalan itu hilang. Entah hilang karena kondisi membaik atau ganjalannya hilang karena memutuskan untuk gak jadi menikah, hehehe.

Single Happy

That’s why buat saya kalau kira-kira pernikahan gak membuat kita bahagia (soalnya salah satu tujuan menikah selain ibadah ya biar kita bahagia kan yaa gak galau melulu), mending nanti dulu deh, tetap sendiri dan bahagia rasanya lebih nyaman buat hidup. Karena pernikahan juga bukan suatu kompetisi kok, harus cepet-cepetan 😀

“Situ enak udah nikah,  lha buat kita2 ini yang udah sering banget ditanyain kapan nikah yang gak enak” kata yang baca ini dan sedang menggalau xp. Buat kalian, ada bacaan bagus nan menenangkan deh dari senior saya, mbak Jihan Davincka tentang menikah ini juga. Karena hal itu juga saya jadi mau nulis ini, hehehe. Baca yaa: Until Both Your Head and Your Heart Say “Yes”

Selamat menikah! #eh

14 comments

  1. ari aeco

    iya ganjalan, semacam kerikil di dalam nasi yang akan kita makan (hahaha nggak ada perumpamaan yang lebih kece), itu akan jadi bom waktu. Ketika udah terkunyah, wadeww tuh kerikil bisa menyambar kemana-mana dan moo dmakan jadi hangus. Kadang kita nih nggak enak, kalau misal semua sudah saling kenal dan tinggal ntar tahap pertunangan (misal) terus ya udah deh, tinggal selangkah dan nggak enak sama orang tua kalau mau batalin. Duuuh,,jangan deh, kalau emang nggak sreg. Ngacung, saya adalah aktor didalamnya, tapi berfikir berulang dan berulang akhirnya saya putuskan untuk tidak melanjutkan…
    jadi bener kata mak isti, kalo udah ada ganjalan yang berulang-ulang mending stop dulu deh ^_^

  2. fida

    Waktu aku menikah, umurku masih 22 tahun. Suamiku juga.
    Gimana memutuskannya? cepet baangettt. Nggak terlalu banyak mikir juga. Ntahlah, mungkin karena aku tipe yang nggak suka mikir banyak-banyak hehehehehe…
    yang penting suamiku udah kerja, bisa menghidupi. Ntar kalo perlu aku bantu..ya aku bantu..saling meringankanlah.

    Alhamdulillah sekarang udah 12 tahun kami menikah, anak sudah dua. yang sulung mau masuk SMP, tetep..emaknya nggak suka mikir yang pake ribet. Yang pengen dijalani..tinggal dijalani…yang pengen dibikin ..tinggal diusahain biar terwujud.

    anyway… salam hangat dari Depok, Mbak.

    1. istianasutanti Post author

      Waah, aku dan suamiku juga termasuk nikah muda kok mbak 🙂
      Dan menurut saya, yang mbak alami itu bukan karena gak mau mikir terlalu banyak juga sih, saya nganggepnya itu yang termasuk gak ada ganjalan, mengalir aja gitu rasanya feeling kita dan klop banget aja gitu rasanya. Iya kan ya? 😀
      Anyway, makasih udah mampir yaaa 😉

  3. Ophi Ziadah

    Dulu waktu masih lajang kayaknya kurang lebih catetannya sama deh kayak begini. Itulah mungkin akhirnya menikah di usia cukup matang yaa hampir menyentuh 30 gt. Klo sekarang justru mikirnya, nanti anakku nikah muda aja deh, jangan kebanyakan pertimbangan kayak aku dulu. Biar aku masih kuat maen sama cucu *eh apaan sik hehehe

  4. irmasenja

    Dulu saat di kenalin sm hubby gak berfikir sejauh itu, cuma ada keyakinan bahwa dgn pria ini saya akan happy dan baik-baik saja. Dan percaya bgt sm adanya doa dan restu org tua… akkkkk aku memang kadang naif, tapi itu yang terjadi, Pernikahan yang di jodohkan isti, di kenalin 5 bulan itu pun LDR lalu menikah. Sekarang sudah melewati tahun ke 16 …. allhamdulillah 🙂

  5. Pingback: #FamilyTalk #7: Tentang Memanjakan Anak | Momopururu

  6. Pingback: #FamilyTalk #9: Kenapa Semua Ibu Harus Sama? | Momopururu

Leave a Reply

%d bloggers like this: