#FamilyTalk #7: Tentang Memanjakan Anak

6 Replies

Family Talk Keluarga Parenting
#FamilyTalk #7 Tentang Memanjakan Anak

Ish, beneran yah seminggu itu cepeeett banget. Jangankan seminggu sih, 4 tahun ajah cepet banget, rasanya baru banget gitu kemarin saya nikah, eh sekarang udah mau punya anak 2, cepet bangeeettt.

Anyway, tema #FamilyTalk saya dan Icha minggu ini tentang memanjakan anak. Selama 3,5 tahun saya mengasuh Naia, entah deh saya pernah memanjakannya atau enggak.

#FamilyTalk #7 Tentang Memanjakan Anak

Baca punya Icha di sini:
Family Talk: Tentang Memanjakan Anak

Sebetulnya artian memanjakan juga banyak sih. Buat saya, memanjakan anak itu banyak bentuknya. Kalau dibuat list, begini kira-kira bentuk memanjakan anak versi saya:

Memberi Apa yang Diminta (Terutama) Saat Nangis

Ini paling sering terjadi sih ya. Walaupun ada banyak juga orangtua yang ngerti kalau itu nangisnya nangis strategi, jadi ya biasanya dicuekin aja sampe guling-gulingan di lantai mall juga, hahaha. Tapi, buat orang-orang yang udah keburu kepancing emosinya, di rumah pun juga jadi suka langsung memberi apa aja deh yang diminta asal anak itu diem. Iya gak sih?

Awalnya, saya juga suka gak tahan sih kalau Naia ngerengek atau menangis meminta sesuatu gitu. Tapi, lama-kelamaan, kalau dia merengek dan saya mulai kepancing, saya tiduran aja atau pindah ke ruangan lain. Biasanya berhasil sih, saya jadi lebih tenang, bisa ngerti itu strategi, dan bisa menghadapinya dengan logika lagi. Misal, minta dia diam dulu, jelaskan apa yang diminta (kalau belum bisa menjelaskan, minta dia nunjuk), baru deh dijelaskan bisa diberikan atau enggak yang diminta itu. Kalau enggak ya jelaskan lagi kenapanya. Intinya emang perbanyak komunikasi sih, hee.

Membela Anak Entah Dia Benar Atau Salah

Biasanya kalau terjadi konflik sama anak lain nih. Yah, seumur Naia palingan konfliknya rebutan mainan sih. Tapi, terkadang rebutannya bisa sampai pukul-pukulan kan, hee. Saya sih biasanya ngeliatin aja mereka rebutan. Kalau sudah terselesaikan, yaudah, saya gak usah ikut campur kan (emang gak perlu sih). Kalau sudah terjadi kontak fisik, saya pisahkan deh, tanpa ngomelin anak orang lain atau menyalahkan dia.

Teorinya gituu, tapi kadang, saya juga sampe sebeeelll banget sama anak tetangga, sampe pengen ngomelin juga sih. Tapi ya gitu, itu ujian lagi buat kita, tahan gak buat gak cuma ngebela anak kita, tapi ngebela yang bener, haha. Pokoknya beneran tahan-tahan banget deh. Makanya saya perlu banget me-time ya biar emosi yang tertahan itu bisa menghilang, hyehehe *alesann* xp.

Yah, itung-itung ngajarin anak juga kan ya kalau mau membela orang ya jangan yang cuma kita kenal, tapi yang benar gitu laah.

Baca juga: [Parenting] Notes from Sabtu Bersama Bapak

Menyalahkan Hal/ Orang Lain

Saat jatuh misalnya, atau kesandung, atau apalah yang menyebabkan anaknya jadi nangis. Kecelakaan lah gitu istilahnya. Orang tua saya atau orangtua jaman dulu (eh, gak jaman dulu juga deng, jaman sekarang seumuran saya juga masih ada x( ) terbiasa refleks untuk menyalahkan benda sekitar anak itu.

Ya kalo kejedot lemari, yang disalahin masa lemarinya, emang lemarinya salah apaa coba. Terus kalau kesandung batu juga, masa batunya yang disalahin karena ada di jalur anak itu jalan -__-

Kalau saya sih selama ini cuma nanya mana yang sakit (kalau mukanya terlihat sakit atau nangis sih, kalau enggak ya cuma senyum aja, wkwkwk) dan bilang “lain kali hati-hati ya”, udah itu aja. Itu nyalahin anaknya karena gak hati-hati donk? Enggak juga sih, cuma mengingatkan aja dan bilang juga saya dan papanya juga pernah gak hati-hati.

Atau, kalau lagi disuntik (buat imunisasi misalnya) dan dia langsung nangis. Masa ya nyalahin dokternya. Kasih penjelasan aja (walau mungkin anak belum tentu ngerti juga ya) kalau suntikan itu untuk imunisasi dan itu penting. Sakit sedikit, tapi gapapa. Udah. Nangis? Ya biarin, namanya juga anaknya lagi mengeluarkan emosinya. Tunggu aja nangisnya reda, atau dialihkan perhatiannya dengan yang anak suka, hehehe. Intinya gitu lah pokoknya, gak mau ujug-ujug nyalahin benda atau orang yang ada di sekitar anak itu 😀

Baca Juga: [Parenting] Kebiasaan Buruk 1, Menyalahkan Orang Lain

Membelikan Mainan yang Diinginkan

Sebenernya mirip-mirip sama memberi apa saja yang diminta sih ya, hehe. Tapi, buat saya, saya lebih suka bikinin aja. Berhubung emang banyak waktu juga kan yaa di rumah, ples, anak kecil itu bosenan cyiiin, agak rugi gak sih beli mainan mahal-mahal tapi dimaininnya cuma sebentar, hehehe.

Eh, kecuali mainan yang merangsang kreativitas sih semacam playdoh (playdoh juga keseringan bikin sendiri sih) atau alat musik, atau paket mainan yang dirakit sendiri , DIY gitu-gitu deh. Itu juga jarang saya beliin, balik lagi, anak sekecil Naia masih bosenan mainnya, jadi paling dimainin bentar, terus udah deh besokannya atau lusa juga udah lupa, terus ngejogrog deh itu mainan sampai nanti entah kapan dimainkan lagi xp

Baca: Playful Wednesday

Tapi kadang kakek neneknya ini lho yang suka manjain, terutama utinya sih. Mainan Naia yang ada sekarang malah kebanyakan ya dibeliin utinya itu, huehue. Namanya nenek ya, emang sayang bener kan ama cucu. Ya saya seneng-seneng aja sih.

Anyway, kalau anaknya udah bisa diajak kompromi juga bisa kok dikasih pengertian. Misal dia mau mainan tertentu atau buku tertentu. Saya biasanya ngebatesin, sebulan cuma bisa beli 1-3 buku misalnya. Kalau dia mau beli yang lain lagi, harus bersabar sampai bulan depan lagi deh. Delayed gratification yes? Dan kalau udah biasa gini, anaknya ngerti kok InsyaAllah.

Ikut Mengerjakan Tugas Sekolah (Kalau Sudah Sekolah)

Kebetulan Naia emang belom sekolah ya. Tapi, saya udah memantapkan diri dari sekarang kalau apapun tugas yang dikasih sama sekolah nantinya gak mau saya bantuin. Ya paling diarahkan aja dan jadi kamus. Bantunya dalam hal lain gitu. Membantu supaya dia punya rasa tanggung jawab karena tugas sekolah itu masalah anak, tanggung jawab anak, jadi dia yang harus mengerjakannya sendiri. Dan membantu dia punya perasaan berjuang dan menikmati hasil dari apa yang dikerjakannya. Kalau hasilnya bagus, toh dia yang seneng kan karena udah berusaha keras. Dan emang rasanya seneng kan kalau hasil kita sendiri diapresiasi? Gitu aja sih saya mikirnya.

Baca juga: Cara Berjuang

Soalnya dulu ngerasain sendiri. Saat SD, prakarya saya ada yang dikerjakan mama, dan gak berasa aja gitu itu nilainya berapa dan sekarang aja udah lupa itu dapet nilai berapa. Gak berasa hasil usaha sendiri soalnya. Beda sama jaman SMA yang tugas gambar saya sendiri yang ngerjain. Bangga banget aja kalau nilainya memuaskan, hasil usaha sendiri pulak!

***

Hmm.. Apalagi yaaa.. Rasanya udah dulu deh, udah panjang ternyatah, hahaha. Kalau ada yang mau nambahin monggo looh. Manjain anak itu bentuknya apa lagi sih kira-kira? 😀

6 comments

  1. Astri Hapsari

    Nambahin dikit Mak Isti
    Kadang anak2 tuh sok pingin mandiri
    Apa2 pingin sendiri
    Mandi sendiri
    Pakai baju sendiri
    Makan sendiri
    Sebagai orang tua harusnya membiarkan sambil mengarahkan
    Tapi ada juga yg memang suka ‘melayani’ anak
    Nanti giliran anaknya udah gede masih manja, orang tuanya yg pusing 😀

Leave a Reply

%d bloggers like this: