Kenapa Gak Senyum?

2 Replies

Keluarga Parenting

Haha, itu salah satu pertanyaan Naia yang bikin saya dan papanya langsung senyum lagi. 😀

Saking semangatnya, Naia gak sengaja memukul saya. Saya langsung cemberut.
Naia: “Mama kenapa gak senyum?”
Saya: (dalem hati senyum2) “tadi mama sakit dipukul kaka Naia. Kaka Naia semangat banget ya buat main?”
Naia: Beranjak ngelus2 bagian yang dipukul tadi sambil meniup2
Saya: “Terima kasiih” 🙂

Baca juga: Naia belajar minta maaf

Saat Naia makannya lamaaaa banget dan sedikit setiap suapannya dan saya atau papanya udah mulai gak sabar (duh, mestinya jangan gitu ya, tetep aja sabar ya :D)
Naia: “Mama/ papa kenapa gak senyum?”
Saya: “Kakak Naia makannya lama banget dan sedikit-sedikit banget”
Naia: Diam sebentar dan masih cuek.
Saya: Juga masih cuek dan gak senyum
Naia: menghampiri saya sambil memamerkan mulutnya “Mama, mama, liaat, liaaaatt.. nih aaaaa tadi kakak Naia nyuapnya banyak, sayurnya juga dimakan donk!”
Saya: senyum lagi “siip, mantaap!” 🙂

Saat mau sikat gigi malem sebelum tidur. Ditanya sama papanya Naia diem aja, papanya jadi gak senyum
Naia: “Papa kenapa gak senyum?”
Papa: “soalnya papa dicuekin 🙁 Kakak Naia mau sikat gigi sama siapa? papa, mama, atau sendiri?”
Naia: “sama mamaa”
Papa: senyum lagi “yaudah bilang sama mama ya minta tolong disikatin giginyaa :)”

Baca juga: Senyum Papa sangat berarti

Melting banget dikasih pertanyaan gitu aja. Soalnya itu membuktikan dunia dia itu ya kita, dan kepengennya kita senyum terus, sama kayak kita yang pengennya dia senyum terus. Dan itu juga membuktikan dia bisa memperhatikan wajah kita ini, emotional quotientnya berkembang berarti yaa, hehe.

Baca juga: Naia mengenal emosi

2 comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: