Tips Menjaga Kulit Sehat saat Hamil

5 Replies

Beauty Kehamilan Pribadi Review
Buah

Di kehamilan kedua ini saya gak mau banget mengulang kesalahan di kehamilan pertama. Soalnya kesalahan itu berbekas banget dan bikin jadi sedikit gak PD depan suami. Apalagi setelah saya baca-baca juga bekasnya gk akan bisa hilang, hanya bisa tersamarkan. Makanya begitu lahiran saya langsung cari tau gimana caranya menyamarkan bekasnya ini, ya setidaknya gak terlihat terlalu jelas banget kan yaa.

Kesalahan itu bernama strecthmark, wehehe. Dan saya gak nyalahin stretchmarknya sih, tapi nyalahin diri saya sendiri, huaa. Saya nyesel aja kenapa waktu itu gak kepikiran kalau apa yang saya lakukan bikin strecthmark gitu, baik di bagian perut maupun di bagian tubuh lainnya. Saat perut saya meregang karena bayinya tambah membesar, itu rasanya gateeeel banget. Dan yes, bukan cuma di perut, tapi di paha dan bokong juga gak kalah gatelnya. Ya reflek donk ya kalau gatel gitu digaruk, rasanya ya enak. Gatel emang obatnya digaruk kan? Dan ya gitu deh, menggaruk perut dan bagian yang gatel akhirnya jadi hobi karena gak tahan banget. Eh, gak taunyaaaa… belum lahiran aja stretchmarknya udah banyak T___T

Dan itu beneran lho saya gak tau banget kalau efek menggaruk bagian yang gatal saat terjadi peregangan ya akibatnya bisa memunculkan stretchmark. Gak sehat banget kaan dilihatnyaaa, huhu. Setelah tau hal itu, saya jadi bingung gimana harus mengatasi rasa gatel yang ada itu. Akhirnya ya ditahan-tahan aja deh atau sesekali pakai baju yang digesekkan ke bagian yang gatel. Tapi kalau lagi lupa, ya tetep garuk lagi garuk lagi. Dan itu bikin tambah paraaah dan banyaaaakkk stretchmarknya T___T

Begitu Naia udah lahir, wuiiih, jadi keliatan banget deh bekas-bekas hitamnya. Dan katanya gak bisa hilang. Sumpah deh waktu itu saya gak PD banget kalau buka baju di depan suami. Karena ya itu, ngerasa jelek karena ada bekas hitam-hitam itu, huhuhu. Walau suami bilang mesti PD PD aja sih, tapi kan kitanya sendiri kalau di depan kaca jadi gimanaa gitu kan yaa.

Baca juga: Baby Blues

Makanya di kehamilan yang ini saya mau banget menjaga kulit buat tetap sehat dan gak mau menambah stretchmark yang ada, malah maunya mengurangi deh. Hal-hal yang biasa saya lakukan untuk menjaga kulit tetap sehat saat kehamilan sekarang itu kira-kira ini:

Tidak Menggaruk Bagian Gatal

Saya gak mau mengulang kesalahan yang sama. Pokoknya dari awal mau hamil lagi udah bertekad kalau nanti gatel gak akan saya garuk! huehehe. Pokoknya gak mau lagi, GAK MAU LAGI yang namanya menggaruk bagian  yang terasa gatal saat hamil. Ya parno semua yang saya garuk itu jadi stretchmark gitu kan yaa. Karena pengalaman itu ya tekadnya jadi kuat banget buat gak menggaruk. Alhamdulillah sih sampai saat ini berhasil, saya menahan banget buat gak menggaruknya, tapi ya gitu lah. Mesti kuat banget, soalnya gatel banget cyiiinn T__T

Menjaga Asupan Buah

Nah, selain bertekad mau gak akan menggaruk bagian yang gatel lagi, saya juga bertekad buat selalu menjaga asupan lewat buah. Yang alami memang lebih baik kan? Hehe. Jadi, ya saya setiap hari menyempatkan untuk membeli dan mengkonsumsi buah deh. Biar kulit tetap sehat selama hamil dan saya selalu happy deh liat kulit yang sehat 😀

Buah

Minum Air Putih yang Banyak

Selain menjaga asupan buah, saya juga banyak banyak minum air putih. Biar menjaga kandungan mineral dalam tubuh, juga biar badan makin segar. Bener lhoo, minum air putih itu bikin segerr deh! Gak heran kalau galon di rumah cepet habis xp

Banyak Istirahat

Ini sih emang hobi saya di kehamilan ini, tidurr melulu, hahaha. Soalnya emang harus banyak istirahat kan, karena saat istirahat itu kan merefresh keadaan kita juga kan ya. Selain merefresh keadaan, juga meregenerasi kulit, sel-sel kulit yang sudah lama terbarui lagi saat sedang istirahat.

Memakai Bio-Oil

Masalah stretchmark yang sudah terlanjur ada gimana? Buat menghilangkan itu, saya juga maunya pakai produk dari bahan yang alami, lebih aman kan yaa soalnya. Akhirnya ya gitu deh, saya cari tau penghilang strecthmark yang alami itu dan suami pun mendukung. Sok atuh kalau saya mau beli apa aja, yang penting itu bikin saya happy lagi dan jadi PD lagi. Udah pernah terlaksana sih, udah pernah nyobain beberapa produk juga. Tapi, begitu awal tahun ini kenalan sama yang namanya Bio-Oil dan tau kalau kandungannya terbuat dari bahan alami semua, malah jadi seneng make itu. Soalnya dari awal udah banyak testimoni pemakai lama kan, dan mereka bilang ya sangat tersamarkan itu bekas luka dan stretchmark itu. Penasaran, ya saya coba juga donk.

Bio-Oil

Bio-Oil

Apalagi ternyata Bio-Oil ini baru dipasarkan di Indonesia sejak Oktober tahun lalu, tahun 2014. Jadi, sebelumnya si pemakai lama itu selama ini beli dari Singapore. Bayangin coba, selama 5 tahun dia relain beli Bio-Oil ini ke sana demi kulit yang lebih cantik dan sehat. Ya habis kulit yang cantik dan sehat bikin kita tambah happy kan yaa. Beruntung banget kan saya? Bio-Oil udah ada di Indonesia, tinggal cuss ke Guardian buat beli ini.

Baca juga: Happy Skin with Bio-Oil

Begitu sekarang hamil lagi dan perut meregang lagi, saya yang selalu inget untuk gak menggaruk lagi. Malah saya tetep memakai Bio-Oil ini baik di tempat bekas luka operasi Caesar maupun di bekas stretchmark. Iyaa, sebetulnya Bio-Oil ini kandungannya dibuat untuk menyamarkan bekas luka karena mengandung vitamin A dan minyak kalendula yang bertugas meregenerasi serta memperbaiki tekstur dan warna kulit. Masih banyak sih kandungan utamanya yang berfungsi sebagai anti oksidan dan anti peradangan, sebagai bahan pendukung lah yaa. Tapi, bahan yang jadi andalannya itu adalah PurCellin Oil™ yang berfungsi sebagai emolien yang membuat kulit halus, lembut, dan kenyal, serta berfungsi memastikan bahan aktif yang terkandung bisa terserap dengan baik di kulit. Kalau punya kandungan yang berkualitas tanpa dipastikan semuanya terserap kan sama aja bohong yaa. Makanya itu jadi bahan andalannya Bio Oil ini.

Cara Pemakaian

Selain di kehamilan ini saya menjaga dan menahan supaya gak menggaruk bagian yang meregang, ya akhirnya saya juga pakaikan Bio-Oil ini donk, biar bekasnya makin tersamarkan dan gak bertambah. Saya sih biasanya memakai ini setiap habis mandi ya, 2x sehari. Itu juga gak banyak-banyak. Tetes sedikit aja juga udah bisa melingkupi banyak area di kulit kita. Udah gitu, karena adanya PurCellin Oil™ itu tadi, bahannya jadi bikin cepat menyerap banget di kulit, gak jadi licin gitu deh abis make, padahal kan minyak yaa. Soalnya terserapnya cepet banget emang.

Hasilnya?

Sebelum saya hamil lagi dan setelah mulai merajinkan pakai Bio-Oil ini, emang loh tersamarkan stretchmarknya. Dari yang hitam terlihat gitu jadi gak keliatan deh kecuali diliat dari dekat sambil memicingkan mata *lebay sih, haha*. Intinya emang warnanya tersamarkan banget, dan kulitnya jadi terlihat lebih sehat. Karena kulit sehat gitu, jadi bikin saya lebih happy dan lebih PD lagi donk. Makanya akhirnya memutuskan hamil lagi juga gak ragu, karena udah punya senjata andalan deh jadinya buat mencegah stretchmark lagi, hehehe.

Baca juga: Panggilan “kakak” dan Pertimbangan Memberi Adik

Harga dan Di Mana Belinya?

Waktu saya akhirnya tau ada Bio-Oil ini sih harganya Rp 120.000. Itu untuk botol berukuran 60ml. Jangan tanya harga yang lebih besar lagi ya, soalnya di Indonesia baru dipasarkan yang ukurannya segitu. Etapi itu juga bisa buat 6 bulan pemakaian loh, hemat kan jadinya? Lha wong makenya juga dikit-dikit banget udah cukup kok, beneran deh.

Oiya, tapinya Bio-Oil ini baru tersedia di Guardian aja, gak tau ya tempat lainnya. Soalnya dari pihak Bio-Oil baru melakukan kontrak eksklusif gitu deh sama Guardian. Lupa sih sampai kapannya, tapi semoga aja bisa tersebar ke lebih banyak apotik yaa, biar banyakk yang makin terbantu biar kulitnya makin sehat, hehe.

Happy skin, happy pregnancy, happy me! ^_^

5 comments

    1. temancantik

      Wah bisa ya pakai baby oil biasa? Soalnya kalau pakai Bio-Oil harganya cukup mahal juga ya… Yang penting intinya untuk membuat kulit tidak kering kan? Terimakasih sudah berbagi. Salam.

Leave a Reply

%d bloggers like this: