Eternal Flame

2 Replies

Review
Eternal Flame

Wiih, udah lama banget gak review buku-bukuan, hahaha. Daan kali ini mau ngereview buku lagi gegara inih… Buku.. karangan…. anak Fasilkoooommm, aaakk. Sekaligus dia juga teman yang cukup dekat sama saya daan pastinya menginspirasi dooonk, Naya Corath. Sebetulnya ini buku karangan lima orang penulis. Saya pikir awalnya kumpulan cerpen gitu dari kelima penulis tersebut, gak taunyaa ini novell, haha. Dan, buku ini udah ada juga lho di goodreads, buat yang mau baca review lebih banyaknya sebelum membeli, silakan ke sana yaa 🙂

Judul: Eternal Flame
Karangan: Kristina Yovita, Dheen Rheean, Naya CorathNurisya Febrianti, Susi Lestari
Tahun: 2015
Rating: 4/5

Sinopsis

Seorang Edo terluka karena cinta.
Seorang Dimas diombang-ambingkan cinta.
Seorang Satria tertampar oleh cinta.
Tiga pria dewasa dengan karakter yang tak sama, mengungkapkan sisi yang berbeda.
Cinta.
Sekuat apa pun seseorang menghindarinya, dia akan tetap hadir. Entah memberikan rasa nyaman atau luka hati yang menganga.
Karena cinta itu abadi.

***

Sebetulnya saya termasuk orang yang males sih baca teenlit teenlit gitu. Sekarang kebanyakan baca buku parenting, mainan anak, atau novel kayak Sabtu Bersama Bapak, novel yang sedikit lebih dewasa lah gitu *jyah, gaya da ah*. Ples berasa masih alay aja gitu baca teenlit, wakakak. Padahal teenlit juga banyak yang bagus kan ya ternyata, lha ini salah satunya, hehe.

Baca juga: Parenting Notes Sabtu Bersama Bapak

Baca ini seakan saya nonton FTV, hahaha. Beneran deh, saya senyum-senyum terus setiap baca adegan yang “FTV banget” gitu. Kayak misalnya adegan saling tatap secara gak sengaja. Nah, saya tuh udah ngebayangin banget deh kalo nonton jadinya gimana, hahaha. Semoga aja ini jadi doa yaa biar novelnya beneran difilmkan, hihihi *lirik Naya Corath*. Dan hubungan antar tokohnya juga beneran kayak di film-film FTV gitu deh, saling gak tau kalau ternyata mereka berhubungan satu sama lain yang tanpa disadari ujung-ujungnya akan saling kenal.

Udah gitu ada sedikit twist juga di novel ini. Bagian mananya? Baca sendiri ya, yang jelas twistnya ya berhubungan dengan si tokoh utama, si Edo itu 😀

Oiya, alur ceritanya sih maju, tapi beberapa kali aja Edo teringat masa lalunya yang membuat karakternya seperti sekarang. Hal ini yang cukup membuat saya bingung waktu awal membaca bukunya. Tapi begitu lanjut ya ngerti banget kok kalau itu ternyata cuplikan dari mimpi yang memunculkan rasa bersalah Edo yang terpendam.

Bukan hanya Edo aja sih yang diceritakan dengan cukup bagus. Masa lalu kedua tokoh utama lainnya pun dibuat halus dan mengalir. Gak terkesan memaksa dan pas gitu penceritaannya.

Tapi saya agak kecewa sebenernya begitu baca bagian saat Sophia kehilangan nyawanya. Berasa terlalu kejam aja gitu buat ukuran teenlit. Habis, saya bacanya sambil ngebayangin sih, jadinya berasa “beuh, sadis banget yak ini kecelakaannya, huhuhu”. Gitu deh pokoknya, hehe.

Aniway, bisa yah berlima tapi menghadirkan bahasa yang gak gitu terlihat berbeda siapa menulis bagian yang mana. Salut buat kerja samanya. Pastinya gak gampang kaan menyatukan 5 pikiran sekaligus dalam satu novel kayak gini 🙂

Sukses terus yaa Naya Corath. Best wishes for you dear :*

2 comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: