#FamilyTalk #12: Cita-cita Yang Tertunda Karena Anak

15 Replies

Family Talk Keluarga Pribadi
#FamilyTalk 12: Cita-cita yang Tertunda

Memangnya ada? Buat saya ada, haha. Dan kayaknya buat sebagian yang udah punya anak bakal ngerasain ya ada banyak atau beberapa hal yang tertunda karena kehadiran anak itu. Baik ibu rumah tangga maupun ibu pekerja kayaknya sama-sama mengalami ini. Seenggaknya udah 2 contohnya, saya dan Icha, hahahahaha.

Baca seri #FamilyTalk lainya

Makanya begitu diajakin ngomongin hal yang tertunda ini sama Icha, saya juga langsung setuju dan langsung deh berkelebatan di kepala apa-apa aja hal tertunda itu, yang ternyata lumayan banyak juga yaaa xp

Baca curhatan Icha di sini:
Cita-cita yang Tertunda Karena Anak

#FamilyTalk 12: Cita-cita yang Tertunda

Kerja di Perusahaan Besar

Wahaha. Pengennya sih setelah lulus bisa ngerasain beberapa tahun gitu kerja di perusahaan besar gini. Pengen ngerasain ngantor di gedung bagus di Sudirman dan ngerasain ngantor di tempat tinggi, wakakak. Bukan karena gajinya juga lumayan (yaa ini juga sih), tapi karena pengen ngerasain gimana rasanya sahabatan sama temen kantor, hangout bareng temen kantor, gitu-gitu deh.

Dulu soalnya setelah lulus saya sempet kerja baru di startup, Tukusolution namanya, punya mbak Ollie, dan itu juga gak lama karena langsung nikah dan hamil dan kerja dari rumah sampai akhirnya berhenti kerja sebelum Naia lahir, huehehe. Iya, memang sih bisa aja tetep kerja walau udah punya anak kayak Icha. Tapi, sekali lagi, saya gak sanggup dan buat saya ini pilihan terbaik 😀

Baca: #FamilyTalk #3: Jawaban Saya Sebagai Stay At Home Mom

Melanjutkan Kuliah

Buat yang satu ini, saya sebetulnya mau membalas dan mau membayar kesalahan saat kuliah S1 dulu. Saat kuliah S1 saya gak serius banget kuliahnya, huhuhu. Makanya lulusnya juga sampai 5 tahun. Itu juga karena di tahun terakhir baru mulai semangat kuliah, zzz.

Makanya pengen banget banget banget melanjutkan kuliah. Makanya pengen kerja di perusahaan besar gitu, biar gajinya bisa disimpan untuk membiayai kuliah berikutnya gitu, hahaha. Tapi, sampai saat ini, cita-cita ini betul cuma tertunda, bukan dihilangkan, karena memang lagi mencari kesempatan untuk bisa melanjutkan kuliah. Yaa setelah make sure anak2 saya terhandle dengan baik 😀

Traveling Keliling Dunia

Yess! Dulu waktu ditanya suami tentang cita-cita saya apa, saya jawab salah satunya itu ini. Pengen banget bisa keliling dunia! Dan waktu kepikiran ini sih sama sekali gak ngarep dari kuliah di luar atau tugas dari kantor yang ke mana-mana yaa. Murni pengen ngumpulin uang dan keliling dunia deh. Dan setelah dipikir sekarang, emang dikira gampang?! dan emang dikira murah?! Huahahaha.

Entahlah, semoga aja nanti punya kesempatan keliling dunia, malah lebih romantis karena punya pasangan ya, hehehe. *lirik Ilman #eh, suami*

Tinggal Beberapa Tahun di Jepang

Naah, ini nih yang ngarepnya dari kuliah. Makanya ngiri banget sama temen angkatan yang lagi di sana. Sebut saja Rizki, Mia, dan Bram, hehehe. Mungkin karena emang dari kecil terpapar banget yaa sama kebudayaan Jepang, apalagi pas SMA sempet sok2an main Go gitu deh di Summitmas setiap hari Jum’at. Terus ikut bela dirinya juga Kempo, yang berasal dari Jepang. Sempet diseriusin dan jadi atlet pulak. Makin parah karena ternyata suami pun freak sama jepang-jepangan. Mungkin itu juga sih yang bikin kita cocok dan nyambung banget obrolannya. Tiap saya nyanyi lagu Jepang, suami tau. Tapi tiap suami nyanyi lagu Jepang saya belum tentu tau -__-

Bagus lah, dalam hal Jejepangan juga dia di atas saya, jadi saya makin respek. Halah, apa sih, hahaha.

Bikin Usaha Bareng Suami

Sebetulnya ini bisa dicapai sambil punya anak juga yaa. Tapi untuk sekarang karena tujuan kami masih berbeda, jadi yaa kami masih menggapai tujuan kami terlebih dahulu. Ya terlebih karena masih berbagi tugas juga sih. Suami make sure saya bisa full ngurus dan mendidik anak di rumah jadi dia aja yang mencari nafkah katanya. Walau suami juga ikut terlibat donk dalam pengasuhan juga, kerja sama lah intinya.

Dan saya juga sejak punya anak ya gak mau lepas sama mereka karena ya dari dulu cita-cita terbesar saya ya bisa ngurus anak dengan tangan sendiri kayak gini, bukan dititip orangtua, mbak, atau ke tempat lain. Sekali lagi, ini tergantung orang ya. Bukan berarti dengan begitu saya mendiskreditkan ibu-ibu yang bekerja, cuma masalah pilihan dan balik lagi ke pribadi masing-masing. Lebih bahagia yang mana dan lebih sanggup yang mana? 😀

Baca juga: Happy Mom Raise Happy Kids

Nyesel?

Terus, sekarang nyesel gitu punya anak karena cita-citanya tertunda, mungkin akan jauh lebih lama?

Sama sekali enggaaaakkk.. Karena ternyata punya anak itu jauuh lebih menyenangkan daripada itu semua. Dan punya anak itu makin membuka kesempatan buat belajar segala hal dari awal. Belajar memperbaiki diri, belajar menahan emosi, dan belajar mengasuh anak tentunya xp

Jauh Lebih Bahagia

Iyaa, punya anak itu bahagiaa banget deh. Dari mulai saya tau kalau ada janin dan makhluk hidup yang bersemayam di perut saya ini, rasanya udah bahagia banget. Karena anak itu juga emang bikin bahagia terus sih, lucu terus di setiap tahap perkembangannya.

Waktu hamil lucu karena ada gerakan-gerakan aneh di perut. Begitu lahir, lucu banget setiap melihat dia ngelirik sana sini dan ngeliat dia senyum. Apalagi ngeliat anak tidur, rasanya nyesss banget, damaaaiii banget dunia. Gedean dikit, udah mulai mengoceh dan jalan. Lucu karena jalannya masih sempoyongan tapi kekeuh pengen banget jalan sendiri kalau ke mana-mana, hehe. Dan begitu seumur Naia lucu karena gak berhenti ngomong dan gak berhenti bertanya. Saya udah yakiin banget semakin besar ya mereka semakin bisa memberi kita, orangtuanya kebahagiaan deh 😀

Baca juga: Beragam Perasaan Ibu Baru

Semakin Rajin Membaca

Nah, biar saya gak ngeblank-ngeblank banget gitu dalam hal pengasuhan anak, akhirnya ya saya jadi rajin baca sana-sini deh. Dan ya akhirnya bisa memutuskan gimana gaya pengasuhan yang tepat buat keluarga kami ini. Alhamdulillahnya suami juga doyan baca, jadi terkadang saya malah dapet bacaan dari beliau. Dan dari bacaan-bacaan ini saya jadi punya banyaaak hal dan kesempatan untuk belajar banyak lagi.

Mengenal Diri Sendiri

Paling penting sih belajar menerima diri sendiri. Menerima apa kekurangan dan kelebihan diri sendiri. Dengan punya anak, biar saya bisa melihat anak saya gaya belajarnya gimana dan karakteristiknya gimana, saya yang harus belajar tentang diri saya sendiri dulu. Saya sih mikirnya, jangan berharap bisa melihat karakter anak gimana kalau kita gak mengenal diri kita sendiri, hehe.

Baca: [Parenting] Infografis Kekeliruan Komunikasi dari Seminar Elly Risman

Karena ya jujur aja, sebelum menikah mah manajemen diri saya itu bisa dibilang gak bagus, bahkan mungkin kurang mengenal diri sendiri yaaa, hee. Setelah menikah dan terlebih setelah punya anak, saya jadi paham saya itu gimana, saya juga jadi paham gimana memaksimalkan yang ada di diri saya, saya juga jadi paham harus diapain kekurangan-kekurangan yang ada. Dengan begitu, nantinya semoga saya juga bisa paham gimana anak-anak saya nanti, juga bisa paham gimana memaksimalkan potensi mereka. Begitu lah 😀

Mengatur Emosi

Ples saya juga bisa belajar mengendalikan emosi saya juga. Soalnya menghadapi anak itu memang butuh pengendalian emosi yang baik. Gimana enggak, kalau gak bagus dan gak bisa berdamai dengan diri sendiri, rasanya kecerewetan anak dan rasa ingin tau anak itu terasa menyebalkan. Ya ngeliat orangtua yang suka teriak-teriak ke anak aja sih karena gak tahan dengan rentetan pertanyaan dan gak tahan dengan ocehan mereka. Saya dari awal punya anak gak mau teriak ke anak (walau beberapa kali kelepasan sih, huhuhu), makanya belajar mengendalikan emosi biar tetap bisa tenang dan sabar saat anak gak berhenti bertanya, eh terlebih saat anak tantrum sih. 😀

Baca juga: [Parenting] Infografis Tantrum

Memanage Keuangan

Selain itu, saya juga jadi bisa belajar banyak lagi gimana cara mengatur keuangan yang baik. Yaelah dulu mah sebelum nikah boro-boro bisa nabung. Gaji aja habis terus sebelum tanggal 10 kok, wkwkwk. Boross banget deh, dan ya gitu, gak bisa menahan diri kalau punya uang. Sekarang? Terlebih lagi saat sudah punya anak ya, saya gak mau uang yang didapat dan capek-capek dihasilkan dengan susah payah sama suami habis begitu saja setiap bulannya. Saya jadi cari-cari tau bagaimana make sure uang pendidikan untuk anak-anak akan tersedia nantinya tanpa mengganggu cashflow bulanan.

Saya juga jadi belajar menabung lagi sedikit demi sedikit, belajar menabung dari yang kecil dan tabungannya diberi tujuan. Saya belajar dari bertujuan untuk punya dana darurat terlebih dahulu. Ya Alhamdulillah waktu pindah rumah dan punya kebutuhan ini itu akan rumah baru kami jadi gak mengganggu perputaran uang per bulan deh, karena ada dana darurat itu, hehehe.

Menemukan Tujuan Hidup

Yap, dengan lebih bisa mengenal diri sendiri itu saya jadi punya tujuan hidup lagi. Tujuan hidup saya sebelum nikah? Ya menikah dan gak galau, hahahahaha. Dan cita-cita tertunda saya akhirnya makin mantap deh karena sudah diberi tujuan. Yang tadinya mau melanjutkan kuliah asal melanjutkan saja karena dulu gak mantap kuliah S1nya, sekarang paham saya mau kuliah apa, dimana, dan untuk apa. Dan kapan. Karena sesuatu tanpa tujuan itu ya gak akan menghasilkan apa-apa. Kayak jalan jauh tanpa tujuan, hasilnya gak nyampe ke mana-mana kan? Mampir-mampir aja gitu ke tempat yang bisa disinggahi tanpa tau di sana saya mau ngapain, hehe.

***

Buat kalian sendiri, ada gak mimpi atau cita-cita yang tertunda juga kayak saya sejak punya anak? Dan nyesel gak punya anak? hehehe 😀

15 comments

  1. lenidisini

    semoga suatu saat, cita2 yg tertunda kesampaian ya ti! aamiin. kalo gw setelah berkeluarga justru makin banyak cita2 yg mau dicapai bareng keluarga, seperti travelling keliling dunia bareng keluarga, terlebih gw ingin nunjukkin betapa luasnya dunia sama anak2 (ini beneran, gw sudah memulainya dengan salah satunya suka membacakan peta ke Hania, biar dia mengenal dunia dari peta, paling sering yg suka bacain ayahnya, dan memulai perjalanan kami dr bbrp tahun lalu, ketika ke singapura dan malaysia dengan menabung hehe). Tahun depan sebenarnya sudah ada target negara tujuan juga, tapi bisa jadi, agak ditunda karena ternyata ada anak kedua hihi, masih liat sikon nanti

    1. istianasutanti

      Aamiin.. Hehe, iya Len, tapi kalo gw jadi disesuaikan. Jadi kepengen keliling Indonesia karena sangat terprovokasi sama keindahan alamnya. Bismillah dimulai pelan2 juga kita buat keliling Indonesia ini sebelum keliling dunia ?

  2. uci

    Apa ya, kayanya terbayar dgn kehadiran anak yah. Membesarkan anak dengan tangan sendiri itu udah cita2 terbesar dari dulu. Palingan belum pernah honeymoon after nikahan heheee, itu aja sih

  3. Dhyah

    Halo mbaaa,, salam kenal.. hehe
    iyaaa,, bener banget banyak yang berubah sihhh cita- cita saya,, dibandingkan dlu sebelum nikah.. tapi bener juga i’m happy now and may be happier later.. hihihi
    gapapa lah beberapa hal tertunda,, banyak juga gantinya kan ya mbaaa.. 🙂

  4. fanny fristhika nila

    kalo mau jujur ya mba, aku tuh ga pengen punya anak… tp nikah ama suami skr, ngalah ceritanya, jd mau punya anak, hanya krn suami.. tp lama2 ya pasti jatuh cintalah ama anak sendiri.. ga nysel udh ngelahirin dia.. walopun, memang harus diakui, ada 1 hobiku yg jdnya sdkt tertunda gara2 anak… Traveling… kalo dulu kita berdua traveling sampe ngabisin jatah tahunan cuti kantor yg 18 hr, ditambah sabtu minggu dan tgl merah, kdg2 bisa ampe 1 bulan :D..

    tp skr ya ga bs selama itu …. paling lama kalo mw ninggalin anak traveling ya cuma bs 2 minggu aja.. krn aku kurang bgitu suka traveling dgn anak secara dia msh kecil… tp kalo trpaksa nak hrs dibawa, ya perjalanannya lbh singkat lg…palingan 10 hr ;p Tapi ya gmn lagi.. nikmatin ajalah.. yg ptg msh bisa jalan2 😉

  5. Pingback: Mau Mulai Berbisnis Online? Harus Punya Ini Dulu! – Momopururu

Leave a Reply

%d bloggers like this: