Naia Can’t Stop Talking

9 Replies

Kid's Activity Parenting

Hari ini masih bedrest, tapi udah jauuuuh lebih mending banget sih. Karena saya akhirnya bersantai di rumah orangtua, di Priuk, which is kekurangannya sinyal mifi saya di sini jauh lebih jelek dibanding di rumah, huhuhu. Jadilah saya belum sempat bikin postingan mainan. Boleh lah ya sekali ini libur, ganti sama postingan yang udah ada di draft ini aja deh yaaa. hehehe.

Jadi gini, sekarang itu Naia kan sudah berumur 3 tahun lebih 8 bulan. Dan dia ini sedang lucuuu banget. Lucunya dalam hal cerewet gak berhenti nanya. Apaaaa aja ditanyain, apaaa aja dikomentarin. Bener-bener butuh kesabaran yang ekstraaaa buanget. Soalnya beneran capek loh njawabin dia itu, hihihi. Yaa, awal-awal mah masih jawab dengan halus dan dengan hati riang, tapi lama-kelamaan “haduuh, kok gak berenti-berenti sih nanyanya”, wahahaha. Tapi ya gitu, saya mah ngeliatnya lucu banget, gak berenti ngomong kok kuat yak xp

Sebetulnya sih cerewetnya Naia ini dimulai saat umur 2 tahunan lebih, 2,5 tahun kali ya, saat ngomongnya udah mulai lancar. Dengan ngomong yang mulai lancar gitu, kita atau orang lain deh, udah lebih ngerti. Sebelum ngomongnya lancar sih cuma mamanya aja yang ngerti, makanya ke mana-mana mamanya deh yang jadi translator, hahaha.

Anyway, kayaknya ada beberapa jurus sih supaya kita juga gak kehabisan kesabaran saat anak bertanya terus ya, hehe. Setidaknya ini yang saya lakukan untuk tetap membuat saya waras walau ditanya berbagai pertanyaan seharian tanpa berhenti 😀

Ingat Kalau Rasa Ingin Tau Anak Memang Besar

Secara mereka memang belum lama kan ya ada di dunia, jadi ya ngeliat banyak hal menarik dan baru bagi mereka makanya banyak yang ingin diketahui, jadilah banyak nanya. Dan itu yang selalu saya tanamkan dan tancapkan di otak saya: “Rasa ingin tau mereka besar”. Dan saya gak mau mematikan rasa ingin tau mereka dengan menjawab seadanya. Maunya sih ya menjawab semua pertanyaannya ya. Tapi terkadang ada juga pertanyaannya yang bikin bingung, jadilah saya jawab “Mama juga gak tau ka”. Lalu tapi abis itu minta bantuan google, hahahaha.

Atau sebelum googling sih biasanya nanya suami dulu. “Tadi Naia nanya ini, aku gak tau mesti jawab apa, gimana ya jawabnya sebaiknya?”. Gitu-gitu deh, jadi saat papanya udah pulang kantor atau saat weekend dan menghabiskan waktu banyak sama Naia, papanya deh yang giliran jelasin ke Naia.

Ingat Antusiasme Anak saat Mengetahui Hal Baru

Ya sama kayak kita ya kan. Setiap ngeliat atau tau hal yang baru dan kerasa amazing banget gitu, kita seneng dan antusias kan ya. Nah, saya sih mengingat-ingat perasaan itu aja, dan mencoba mengerti juga kalau dia juga sedang mengembangkan perasaan itu. Apalagi anak ituh kalau sudah antusias, biasanya untuk belajar dan mengembangkan kemampuan jadi lebih cepet. Ya kayak waktu Naia baru antusias menghitung dan belajar angka sih. Dia cepet bisa menghitung sampai 30 dengan bantuan kalender karena dia memang lagi antusias dan tertarik banget belajar itu. Setiap ketemu angka di jalan ya ditanya itu angka berapa. Lihat gedung yang ada huruf dan angkanya pun ditanya itu huruf apa dan angka berapa. Pun kalau naik taksi, dia selalu mengeja nomor taksi yang ada di pintu itu, hihihi. Pokoknya belajarnya jadi di manapun kalau dia antusias.

Makanya saya mah percaya banget, makin antusias dia, makin cepet daya tangkapnya dan makin cepet juga bisa menguasai sesuatu. 😀

Tarik Napas Setiap Kali Menghadapi Pertanyaan Baru

Hahaha, soalnya pertanyaan baru hampir pasti akan menuntun ke pertanyaan-pertanyaan berikutnya. Setiap kali dia mau tau sesuatu misalnya dimulai dari nanya, “Mama itu apa?”. Setelah dijawab itu apa, ya pertanyaan lanjutannya menyusul, kayak kenapa bisa begitu, dari mana asalnya, daan seterusnya deh. Malah sampai akhir ya pertanyaannya kenapa sampai sayanya mentok gak tau mesti jawab apa lagi xp. Yaudah kalo udah mentok begitu mah saya bilang aja belum tau, nanti kita cari tau bareng-bareng yaaa.. Udah deh, lanjut ke topik pertanyaan selanjutnya, gitu aja terus sampe malem sampe dia tidur, bahahaha. Sabar yah yang sedang mengalami hal serupa 😀

Santai Dan Anggap Mengobrol Dengan Teman Sebaya

Yap, saya kadang-kadang ya bersikap santai kalo ditanya. Dan menjelaskan seakan dia pasti bisa paham. Dan emang anak kecil mah dengan penjelasan berulang bisa kok paham, hehehe. Apalagi kalau kita menganggap mereka ya kayak temen kita aja tempat kita cerita. Dengan begitu mereka lebih merasa dihargai loh, gak dianggap anak kecil, gak direndahkan, hehe. Soalnya saya suka sebel sama orang yang bilang “anak kecil mana bisa ngerti dijelasin begituuu”. Ish. Jangan remehkan anak kecil lhoo. They have an amazing brain! 😀

Kalau Capek Menjawab, Ajak Beraktivitas Lain

Iyeeess! Ini senjata saya yang lumayanan ampuh sih, haha. Kalau sekiranya saya sudah capek menjawab pertanyaannya atau otak sudah mulai ruwet, saya ajak main aja atau ajak makan. Pokoknya ajak beraktifitas deh. Paling sering sih tapi saya ajak jalan-jalan keluar rumah, entah untuk jajan atau membeli makanan, hehehe.

Tujuannya bukan biar anak gak nanya-nanya sih, tapi biar kitanya yang refresh, haha. Soalnya dengan begitu, sayanya duluan yang terhibur dan jadi siap lagi menjawab rentetan pertanyaan selanjutnya 😀

Happy terus kan punya anak? hehehe ^_^

9 comments

  1. fanny fristhika nila

    aku sih sbnrnya seneng bgt ngobrol ama ankku yg jg sedang bnyk2nya nanya mba… biasanya pertanyaan ‘kenapa begini, kenapa bgitu’ dr dia ga bisa berenti deh… tapiiiiiiii, aku akuin aku jg suka moody.. apalagi kalo capek bgt pulang kntor, dan Fylly nanya terlalu bnyk, sesekali aku lgs marah.. walo abis itu nyesel bgt.. 🙁 .. ngelatih kesabaran ini nih yg blm lulus2 ampe skr

  2. ismyama

    Huaa..sama bener..kalo pas lagi on sih dijawabin dengan senang hati malah kutambah2 sekalian infonya.tapi pas lagi tepar/ga mood, duh biasanya qjawab, bunda juga ga tahu Nak. Nanti ya tanya ayah. Wkkka, pdhl lagi malaes jawab (hrsnya ga boleh gitu ya). Soalnya pernah jg dijawab tp menurut dia salah tetep ditanya ulang..kan jd gemes maunya jawabannya apa..Pernah juga nemu hal yang serba salah, waktu najla lg dimandiin sm art, saya nemenin di sebelahnya, trs dia tanya, “kenapa kok mainannya ga tenggelam?” Lha dijawab sm artku,”karena air di ember dikit.” kyaaa…haduh kepie itu jawabannya begono?? Jadi kadang harus ngawasin juga ya siapa aja yg diajak ngomong sama anak..

  3. Inayah

    sering males njawab pertanyaan anak2 kadang…hahahha…padahal kan ngga boleh gitu. daripada ntar mereka cari tau sendiri dan ngga pasti dapet jawaban yang bener

  4. Dhyah

    anakku belum sampai di tahap ini.. hihihi tapi skrg dia mulai cuap cuap bahasa planet 🙂
    harus sabar- sabar ya mbaaa… kebayang deh pertanyaan rembetannya..
    semangat mbaaaa 🙂

Leave a Reply

%d bloggers like this: