Drama ASI dan Pelajaran Dari Menyusui

11 Replies

Kehamilan Lomba Blog Parenting Pribadi
Drama ASI

Sebenernya sih ya waktu menyusui Naia, saya mah ngerasa gak banyak drama, hahaha *sombong*. Soalnya Alhamdulillah banget lancaaarrr jaya ASI saya keluarnyah. Malah waktu itu mah belum terpapar, eh baru sedikit deng, sama pengetahuan seluk beluk ASI. Tapi saya mah udah PD banget banget buat pasti bisa ngasih ASI buat Naia. Soalnya mendengar cerita ibu saya dan mertua juga lancar-lancar aja kok menyusuinya, jadi ya saya berpikir pemberian ASI itu hal yang lumrah dan terjadi alami begitu saja. Jadi ya gitu deh, berhasil berhasil aja dan sama sekali gak ada dalam pikiran saya kemungkinan saya gak bisa ngasih ASI. Jadi, no drama banget deh cerita ASI saya sampai saya berhasil menyapih *lalu pada close tab, gak dilanjutin baca xp*

Baca juga: Panggilan kakak dan pertimbangan memberi adik

Eh, paling-paling sih ada lah ya beberapa cerita saat saya memberi ASI ke Naia, kayak yang gagal IMD sampai payudara bengkak. Anggap saja itu termasuk drama ASI juga lah yaa 😀
Drama ASI

Gagal IMD

Saat awal menyusui Naia dulu ya, saya sempat menyesal karena gak melakukan IMD (Inisiasi Menyusu Dini) ini, huhuhu. Hal itu bukan dikarenakan saya yang melahirkan dengan caesar, tapi kondisi Naia yang gak begitu bagus. Soalnya banyak kok ibu yang melahirkan caesar tetap bisa melakukan IMD dengan suksess. Dan sebelum proses operasi caesar juga saya sudah bertanya ke dokternya dan meyakinkan kalau saya tetap masih bisa IMD. Namun, ya apa daya, saya melahirkan caesar aja karena ketuban saya sudah sangat keruh, yang artinya kondisi bayi dalam perut ini belum tentu bisa dalam kondisi maksimal. Selesai operasi, saya hanya sempat mendengar tangisan dan melihat Naia sebentar saja sebelum dia dibawa ke inkubator. T_T

Baca juga: Penyebab Ketuban Hijau Keruh

Malah, setelah operasi dan akhirnya saya masuk ruang perawatan, saya sempet nangis di pelukan suami karena merasa menyesal udah melahirkan dengan caesar dan gak melakukan IMD, hiks. Tapi suami membesarkan hati saya dengan bilang kalau saya gak segera dioperasi, belum tentu bayinya bisa lahir dengan sehat kan. Huhu, iya juga sih. Alhamdulillahnya waktu itu Naia gak sampai menelan cairan ketuban yang sudah keruh itu ya, jadi bisa langsung diantarkan ke ruangan saya dan menyusu segera setelah saya berada di ruang perawatan. Saat itu rasanya gak percayaaa banget akhirnya saya bisa memberi ASI pertama ke Naia walau gak melalui IMD.

Harapannya sih di anak kedua nanti saya sempat untuk melakukan IMD. Semoga aja sih kelahiran kedua nanti lancar dan bayinya sehat, jadi memungkinkan untuknya melakukan IMD ke saya yaa. Ayo tolong diaminkan yaa… 😀

Payudara Bengkak

Yap, ini masalah yang beberapa kali saya hadapi. Entah ya waktu itu mungkin karena sayanya banyak pikiran atau gimana, ASI sudah penuh tapi gak bisa gitu keluar, terhambat aja. Jadilah saya yang demam karena ASI yang menumpuk di dalam payudara itu. Beberapa hari saya minum obat penurun demam sambil terus berusaha mengeluarkan ASI yang penuh tersebut. Baik dengan cara tetap menyusui, yang lumayanan tapi gak banyak keluarnya jadi saya tetap demam, sampai saya kompres dengan air hangat dan diperah manual. Iyaa, perah manual pakai tangan maksudnyah karena waktu itu sama sekali gak punya pompa ASI. Ya gimana mau kepikiran buat beli pompa ASI ya kan, mikirnya toh Naia gak butuh ASI perah soalnya bisa menyusu langsung dari sumbernya kapanpun dan di manapun dia mau, jadi ya bye deh beli-beli pompa ASI, hehe.

Rasanya kayak tersiksaaa banget waktu payudara bengkak begitu. Soalnya payudara jadi mengeras dan besar. Dan dengan begitu saya juga jadi gak PD buat ke mana-mana. Payudaranya keliatan banget cyiiin. Mana baju menyusui yang saya punya juga gak banyak, kebanyakan baju rumahan. Baju pergi dan breastfeeding friendly itu gak banyak dan udah lama banget, udah gitu bakal ketat di bagian payudara itu. Jadi ya gitu deh, jarang pergi keluar rumah jadinya. Baru setelah Naia gedean dan udah gak menyusu lagi saya PD pergi-pergi.

Baju Menyusui

Di anak kedua, saya mau berusaha supaya gak terjadi lagi payudara bengkak. Itu sih tergantung dari hormon oksitosin sih ya nantinya. Pengen ngingetin suami dan menjaga lingkungan supaya saya bahagia terus deh. Salah satunya mungkin bisa dengan belanja baju yang breastfeeding friendly yaa, hahaha *mulai modus*. Belanja membuat kita bahagia yes? Malah dari sekarang, saat masih hamil gini, yang saya siapkan lebih dulu malah baju ibu menyusui, bukan baju-baju si dedek bayi duluan, buahaha *ibu macam apaaa sayaah!*

Habisnya bajunya bisa dipakai juga sih saat hamil begini, jadi ya sekalian lah yaaa. Hamilnya juga masih 6 bulan soalnya, jadi masih ada waktu lah buat belanja-belanja baju bayi nanti, hehehe. Tapi ya berhubung di kehamilan ini, apalagi bulan ini nih khususnya, saya sedang lemah-lemahnya *halah*, jadilah saya mesti bedrest gitu di rumah. Makanya gak bisa deh pergi buat belanja, akhirnya ya belanja online lah. Apalagi kemarin baru harbolnas, yang tentu saja tidak saya lewatkan, huahaha. Iyah, saya termasuk yang belanja di hari belanja online nasional kemarin. Terutama di HijUp, karena udah ada baju dan celana yang saya incar, lumayan lah ya dapet potongan 50ribu waktu itu, hehe. Dan gak nyesel donk, karena saya nemu baju yang sekarang jadi favorit saya, baju Fella Breast Feeding dari casaelana. Selain emang baju ini saya beli dari kategori breastfeeding, warnanya memang warna favorit saya dan suami, biru. Ples, dia udah bisa dipake dari sekarang doonk, saat saya masih hamil gede gini, hehehe. Itu yang penting! 😀

 Udah gitu pas dipake, baju ini bikin efek tinggi ke saya, wihihi.

Selain itu, ada juga sih baju lain yang breastfeeding friendly walau gak masuk dalam kategori breast feeding di HijUp, yaitu baju-baju berkancing depan dan luaran. Dan setelah melihat isi lemari, ternyata udah lumayanan ada beberapa. *banyak lebih tepatnya*. Dan baru saja bertambah 2 kemarin, Calla Tunik dan Ryhan Longdress. *lalu menatap nanar rekening yang dengan cepat menyusut*.

-yang Calla Tunik belum pernah dipake jadi belom ada fotonya, wkwkwk *pentingnih! xp*

Anyway, walau saya gak mengalami banyak drama di penyusuan anak pertama, saya tetap mendapat beberapa pelajaran dari menyusui itu. Karena punya anak itu belajar lagi kaan? Nah, beberapa yang saya pelajari, menyusui itu:

Memberi kedekatan emosi ibu-anak

Ini jelas semua ibu *semua orang kayaknya* udah pada tau yaa. ASI itu bikin bonding ibu anak makin eraaat banget. Gimana gak bikin erat, tiap menyusu kan anak selalu kita peluk ya kan. Itu bikin anak nyaman banget, dipeluk sama ibunya, sama orang yang memberi mereka kehidupan. Dan buat ibu juga nyaman meluk anak begitu. Berasa aman dan punya perasaan melindungi. Bener kan? Dengan memeluk begitu, rasanya kita berdayaaa banget untuk melindungi anak kita yang sedang menyusu itu.

Meningkatkan Kepercayaan Diri

Dengan perasaan bisa melindungi anak itu membuat kita sebagai ibu lebih percaya diri lagi. Bener lho, dulu mah saya gak PeDe sama sekali buat jadi ibu. Bisa apalah saya ini, masih suka main dan masih kayak anak kecil. Begitu melahirkan pun saya gak ngerti gimana mengatasi rasa krisis percaya diri ini terlebih lagi masih merasa belum bisa mengurus Naia dengan baik. Nah, dengan menyusui itu deh bikin saya jadi mikir “ah, saya ternyata bisa juga jadi ibu, saya ternyata dibutuhkan” gitu-gitu deh.

Perasaan percaya diri ini memotivasi saya untuk belajar banyak hal. Belajar tentang pengasuhan, mengurus bayi baru lahir (kebanyakan didapat dari orangtua kalau yang ini, hehe), sampai belajar tentang gizi. Tapi sampai sekarang masih saja belum paham dan baru sedikit menerapkan ke anak masalah gizi ini 🙁

Semakin yakin kalau diri ini berharga

Karena ya, ada makhluk hidup yang sangat tergantung sama saya, yaitu Naia. Apalagi di awal-awal masa pertumbuhannya kan. Dia gak akan bisa hidup tanpa ASI dari saya. Jadi merasa berhargaaa banget setiap kali dia rewel meminta susu dan setiap kali akhirnya dia mendapatkan ASI sampai tertidur dengan pulasnya. Melihatnya tertidur itu rasanya membawa kedamaian sendiri buat saya. Dan makin deh merasa berharga karena ngerasa dengan ASI inilah dia bisa tertidur dengan damai begitu. Seru yah jadi ibu itu.

Ini baru dalam masalah ASInya saja ya, belum masalah pengasuhannya yang perlu belajar buanyaaaakkk banget. Makanya setiap saya belajar, saya catat di blog, dan saya terapkan. Semoga selalu bisa saya terapkan bukan cuma di Naia ya, tapi di anak-anak selanjutnya 😀

Baca: Parenting

Hayo, kalian punya drama waktu ngasih ASI juga gak? Coba donk share jugaa. Lagi ada lomba blognya loh dari HijUp 😉

A photo posted by HijUp.com (@hijup) on

11 comments

  1. Inayah

    dan…sebagai wanita yang belum nikah..saya belajar dari ‘drama’ kalian para emak biar nanti ngga kaget..
    eniwei…foto pertama ngga kelihatan hamil lho

  2. irmasenja

    Menyusui kedua anakku penuh drama, is… karena butuh kerja keras banget supaya ASI tetap lancar. Tapi allhamdulillah krn besarnya tekad keduanya khatam di susui sampe 2 tahun, horaayyyy

  3. Eni Martini

    gak seru kalau ASi tanpa drama ya hehheheh
    setidaknya kelak akan jadi kenangan yang terindah
    PD bengak, dsb kisah di atas pasti kelak jika anak2 tumbuh..akan jd kenangan tersendiri

Leave a Reply

%d bloggers like this: