#FAMILYTALK #13: Anak & Mainan

22 Replies

Family Talk Keluarga Parenting Pribadi
Anak dan Mainan

Seri #FamilyTalk lainnya

Yuhuu.. Sekarang udah masuk 2016, yeaay. Dan di hari pertama kemarin saya nulis langsung 2, wahaha. Semoga sih itu pertanda kalau saya bakal lebih produktif ngeblog di tahun 2016 ini yahh, hihihi

Anyway, #FamilyTalk saya dan Icha tetap lanjut donk ah. Kali ini masuk seri ke 13. Dan kita mau ngomongin yang namanya mainan buat anak 😀

Baca punya Icha di:

#FamilyTalk: Anak dan Mainan

Anak dan Mainan

Gini ya, buat anak, mainan itu kan emang dunianya ya, mereka belajar ya dari main. Makanya mainan anak-anak itu buanyaaak banget macemnya, dari mainan edukatif sampai mainan elektronik. Dan sebetulnya saya bukan orang yang pelit pelit banget sih buat beli mainan anak, tapi lebih sering dan lebih suka beliin buku buat Naia. Soalnya saya mikirnya agak sayang juga yaa beli mainan yang “agak” mahal buat anak. Habis, mereka itu cepet banget bosannya kaan? 1 atau 2 hari sih masih antusias mainannya dimainkan, tapi berikutnya udah lah dianggurin gitu aja *padahal enakan diapelin yaa #krik*.

Makanya kan saya mah lebih suka bikin bikin sendiri aja. Ya makanya juga akhirnya saya tulis di Blog yang tentang playful Wednesday ituh, ya buat “menyimpan” macam-macam mainan yang saya bikin. Toh bikinnya juga kebanyakan dari barang-barang bekas, jadi gk butuh modal banyak, wihihi. Jadi kalau besoknya atau beberapa hari kemudian langsung rusak dan dibuang ya gak sayang, haha. Ini ibu irit atau pelit sik xp

Tapi tetep juga sih beli beberapa mainan juga, terutama yang edukatif atau yang menunjang kreativitasnya Naia. Kayak matras alfabet, yang ternyata dia jadi antusias belajar menghafal alfabet dari situ, sekarang udah kenal hampir semua huruf alfabet, haha. Walau belum bisa membaca 1 kata yaa, hehe. Atau waktu dia masih numbuh gigi dulu. Dulu saya belikan teether supaya yang dia gigit gigit ya teether itu aja, bukan puting saya. Alhamdulillah berhasil bikin dia gigitnya gigit teether itu ya, cuma sekali saya menggigit puting saya 😀 Sakit ya buuu kalau tiap nenen putingnya digigitin, huhu. Malah kadang nenennya bukan karena haus, melainkan ya karena giginya gatel dan butuh sesuatu untuk digigit. Makanya saya rasa teether itu salah satu mainan wajib sih, hahahaha.

Saya jarang beliin mainan aja, rak mainan Naia penuh coba -_-. Karena apa? Karena kebanyakan Uti atau Yangtinya yang beliin. Biasa kan ya nenek2 mah kalau ama cucu begitu, hehe. Utinya sih yang lebih sering buanget. Habis, hampir tiap kami menginap di Priuk, Utinya beliin mainan sih buat Naia. Kalau Yangti,  biasanya ngasih saat Naia ulang tahun. Dan hadiah dari ulang tahun pertama Naia masih awet dan tersimpan sampai sekarang, hihihi. Mayaan, bisa buat mainan adeknya juga nanti 😀

Anyway, walau Naia emang suka main, tapi saat lagi jalan misalnya ke mall dan dia ngeliat banyak mainan menarik, dia gk minta beliin sih. Karena gk kami biasain untuk menuruti semua yang diminta. Dan dia ngerti gitu. Kalau mainannya menarik hati banget, paling-paling dia minta agak lama berhenti di depan mainan itu, dilihat lihat, mainkan sedikit kalau bisa dibuka, terus begitu dia udah puas, udah deh lanjut jalaan. Gk minta beliin atau apa tuh, hehe. Jadi Alhamdulillah sampai sekarang bebas drama Naia ngambek sampai mengamuk meraung raung di lantai karena minta sesuatu, hehehe. Soalnya dia tau, kalau kami mau membelikan, ya akan kami tawari. Kalau enggak, yaudah, toh dia tetap bisa mainan apaaa aja yang dia mau di rumah 😀

Kalian sendiri gimana pendapatnya tentang mainan anak ini?

22 comments

  1. Heni Puspita

    Alhamdulillah Rayyaan bukan tipe anak yang nangis meraung-raung minta mainan di pasar or di Mall he he. Biasanya dibiarin aja lihat sampai puas 😀 Meski jarang beli mainan juga tau-tau raknya udah penuh aja he he. Mainan memang nggak harus beli ya. Buat juga bisa. Trus yang penting itu ada yang nemenin si bocahnya main/nggak.

  2. diah

    Saya lebih suka beliin sesuatu yg bisa jadi asah otak, permainan susun atau apalah utk melatih kreativitas anak, itu dulu klo mau kasih ponakan2. Sekarang pun kayaknya akan spt itu ke anak sendiri 😀

    Setuju yah Mbak, teether itu wajib. Saya udh rasain tuh puting luka karena digigitin si Bayi 🙁

  3. fanny fristhika nila

    sama bangett… aku ga pernah mau ngebiasain utk nurutin semua permintaan Fylly, kalo dia pengin sesuatu gitu.. jd dia tau, prcuma aja mw guling2 ato teriak2 di lantai, krn ga bakal kita turutin.. utk mainan sih, aku jg ga terlalu suka beliin mba… krn ankku trlalu suka ngebongkar mainan smpe parts nya kebuka semua -__-.. bgs sih krn artinya dia penasarannya tinggi..tp kan kita yg ngeliat ngenes ;p.. jd rusak gitu..

    makanya sedari kecil aku cuma beliin dia buku… kalo bukunya bnyk bgt tuh.. dan skr ini dia juga lbh suka ngeliatin bukunya walo blm bisa baca ;p.. Eh tapi dia apal isi bukunya, krn tiap kali minta kita bacain, trnyata dia inget isinya.. jd seolah2, dia bisa baca ;p

  4. Nadia khaerunnisa

    Yg lebih mupeng kalo liat mainan sih saya daripada cemplu mah. Hahaha. Tapi saya dan suami sepakat, beliin mainan macem yg d kidz station itu kalo ultah aja. Tapi kalo mainan edukatif yg kecil2 kayak busy bag sih, kalo misal diperlukan, ya beli. Abisnya saya belom bisa bikinin. *sedih*.

  5. Lidya

    biasanya sih ortunya yang juga lapar mata hehehe pingin beliin mainan buat anaknya. Untungnya sih anak-anak gak pernah sampai nangis ,paling lilhat2 aja mainana di toko (emak tega)

  6. Ira Guslina

    Kalau lagi belanja ke pasar modern, Bintang biasanya akan lengket dengan jenis mainan mobil-mobilan. Tapi ya dianya pegang2 aja… lalu dimainkan kalau plastiknya terbuka… lalu meilihat ke kami sebagai persetujuan minta beli. Kalau dikasih kode ndak setuju… Bintang biasanya dapat mengerti… #tapitentukecewaya…

  7. Inayah

    Naia setipe nih sama akuh dulu hahaha. Dulu mainanku kebanyakan warisan om. Jarang beli mainan..
    Sukak deh ngeliat para bunda sekarang berlomba lomba bikin mainan buat buah hatinya.

  8. Annisa Steviani

    Jadi Alhamdulillah sampai sekarang bebas drama Naia ngambek sampai mengamuk meraung raung di lantai karena minta sesuatu –> ini mah naianya aja kalem. xylo mah belum ngerti jajan aja udah maunya nangis di lantai terus. -_____-

  9. ismyama

    Aku nggak pernah beli mainan yang mahal2. Malah investnya ke buku anak. Kalau buku kan ga bisa DIY ya.Hehe. mainan lainnya yang murmer aja ato mainan edukas kayak puzzle kayu. Anakku malah lebih sering berimajinasi sendiri mainannya..bikin pantai2an dari bantal guling, bikin ayunan dari kordern rumah, kyaaa rumah jelas jadi kayak kapal pecah:D

  10. Pingback: #FamilyTalk #16: Mainan Edukatif – Momopururu

  11. Gia

    Pendidikan yang bagus buat anak mbak. Tidak membiasakan anak untuk menuruti semua keinginannya itu penting lho, biar gak kebiasaan sampai dia besar. 🙂 Selain itu dengan membuat mainan sendiri, kita bisa memanfaatkan barang-barang bekas dan juga mengajak anak kita untuk bepikir kreatif.

Leave a Reply

%d bloggers like this: