Melibatkan Naia saat Hamil

7 Replies

Pribadi

Sebelum hamil anak kedua, saya selalu mikir gimana supaya anak pertama itu gak kehilangan perhatian. Secara saat kita hamil kan pasti fokus lagi donk ke kesehatan kita dan segalanya tentang dede bayi yang ada dalam perut. Nah, saya mau walau saya hamil, Naia tetap dapet perhatian yang dia perlukan. Malah kalau bisa dilibatkan yaa biar sudah berasa attachment-nya ke adiknya semenjak saya hamil. Sejak saya hamil, beberapa hal ini deh yang saya lakukan untuk melibatkan Naia dan memperkenalkannya ke calon dedenya nanti 😀

Masih Sering Memeluk

Kebiasaan yang sudah dilakukan jauh sebelum saya hamil ini jangan sampai berkurang saat hamil anak kedua. Malah sering saya bilang, pelukan bertiga yuk, berempat kalau sama papanya, hehe. Sekarang akhirnya Naia deh yang bilang “pelukan berempat yuuk” saat mengajak berpelukan. 😀

Mencium Dua Kali Lebih Banyak

Kadang kami (saya dan Naia) ganti-gantian mencium. Dia itu kalau mencium harus satu paket, pipi kanan, pipi kiri, dan kening, hihihi. Dan kalau saya tiba-tiba dicium sama dia, sekarang saya balas deh dengan menciumnya 2x di bagian-bagian tadi. 2 di pipi kanan, 2 di pipi kiri, dan 2 di kening. Alasannya, saya bilang mewakili dedek untuk mencium kakak Naia juga, karena dedek juga sayang sama kakak Naia, hehe. Terlihat dia seneng sih kalau sudah dicium begini, hihi. Terkadang malah bilang blak-blakkan “Kakak Naia seneeeng deh” hihihi. Mama juga seneng lho kaa 😀

Meminta Menyuapi Obat

Kalau ini sebetulnya tanpa diminta sih. Setiap kali dia melihat saya mau meminum vitamin hamil, dia menawarkan diri untuk menyuapi saya. Malah terkadang kalau dia terlewat, dia nanya, mama udah minum obat *karena bentuk vitamin mirip2 sama obat yaa, jadi dia menyebutnya obat :D*? hee. Terus mukanya terlihat kecewa kalau saya bilang sudah minum tanpa dia tau, huhu. Padahal minum vitamin kan 1x sehari.

Akhirnya, karena saya gak mau melihat muka kecewanya, setiap kali saya minum vitamin, saya usahakan dia tau. Dan saya tawarkan dia juga mau menyuapi saya atau enggak. Kalau dia lagi sibuk main dan gak mau menyuapi saya, yaudah, yang penting dia tau kalau saya sudah meminum vitamin hamilnya. Tapi biasanya sih walau lagi ngerjain sesuatu, dia meninggalkan itu sebentar untuk menyuapi saya sih, hihihi. Tau deh, dia kok antusias banget yak nyuapin vitamin gitu, hihihi.

Kekhawatiran

Tapi ada kekhawatiran yang muncul sekarang. Berhubung saya 2 bulanan ini harus bedrest, jadi gak bisa maksimal lagi untuk mengurus segala kebutuhan dan keperluan Naia, huhu. Takutnya, Naia merasa gimana-gimana karena ada dede bayi dalam perut. Takut mikir mama gak bisa diajak main lagi karena dede bayi, takut dia mikir karena dede bayi ini saya jadi tiduran terus dan gak bisa memandikan dan menyuapi dia lagi (bener sih, tapi gak mau dede bayi jadi disalahin, huhuhu). Semoga sih dia gak berpikir ke situ yaa. Aamiin.

Soalnya, walaupun emang Naia sudah bisa mandi sendiri, pakai baju sendiri, makan sendiri, bahkan bermain sendiri, tapi dia tetap mau donk sewaktu-waktu atau sesekali disuapi dan dimandikan sama saya. Sedangkan akhir-akhir ini saya bergerak sedikit aja perut rasanya sakit banget, mules dan terasa kencang. Puncaknya ya weekend kemarin, saya sampai harus dirawat 2 hari di rumah sakit karena kontraksinya sudah teratur dan gerakan dede bayinya berkurang. Padahal saat itu umur kandungan saya baru 32 minggu, belum waktunya si dede bayi ini untuk lahir. Naia sudah kangen aja sama saya kata papanya. Setiap kali papanya pulang untuk nemenin, dia bilang kangen sama papa mama, pengen main sama papa mama, huhuhu.

Bener aja, begitu pulang dari rumah sakit, dia langsung meluk saya dan bilang kangen. Huhuhuuu, terharuuuu. Dan saya bikin kejutan dengan memakai kaos uteesme yang bergambar keluarga dalam imajinasinya Naia. Suka banget melihat ekspresinya, heran sih, tapi terlihat seneeeng banget. Tapi lalu langsung nanya kenapa gambarnya bisa ada di kaos yang mama papanya pakai. Terus langsung nanya juga, kaosnya ada yang kecil gak? hahaha.

Baca juga: Mencetak Imajinasi dalam Kaos Uteesme

Anyway, semoga kehadiran adiknya Naia nanti makin mendekatkan kami deh ya, hehe. Makin bisa main bareng, makin bisa diajak kerjasama, dan makin mandiri Naianya. Semoga adiknya Naia juga sayang sama kakaknya ^^

7 comments

  1. innnayah

    aku dulu waktu ibuk hamil..agak khawatir sih, cemburu gitu. tapi makin besar hamilnya..makin nunggu si adek..pas adek udah gede sekarang ini,malah suka nyebeliin huuhuhu maklum dia beranjak Abege..

  2. Bibi Titi Teliti

    Pasti Naia nanti bakal sayang banget sama adek nya yah, soalnya sekarang aja udah rajin ngingetin minum vitamin hehe…

    Tapi aku juga dulu punya kekhawatiran yang sama sih waktu hamil Fathir.

    Bahkan waktu udah lahiran dan banyak yang kasih kado buat Fathir, aku bisikin beberapa saudara deket juga buat bawain kado untuk Kayla..yang murah2 aja sih, jepit rambut atau pensil gitu…

    Trus habis lahiran pun, Kayla aku kasih posisi sebagai seksi kado, tiap ada yang ngasih kado dia yang sibuk. Bahkan pernah tuh tetanggaku yang udah niat nengok dan nyiapin kado, pas Kayla lagi main di rumahnya, kadonya malah dibawa duluan ama Kayla bhahahaha…

    Ramdom banget itu, tetanggaku dateng nengok sambil ngomong, itu kadonya udah dibawa duluan sama Kayla yah, tadi ditagih bhahahaha….bikin malu aja siiih!

    *eh, kenapa jadi panjang komennya?*

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: