Sekolah Biasa atau Homeschooling?

23 Replies

Pribadi
Sekolah Biasa atau Homeschooling?

Fuah, umur Naia sekarang tuh ya umur dia mau masuk sekolah TK, TKA karena sebentar lagi 4 tahun. Sampai sekarang saya sama Naia ya paling main-main yang edukatif aja kan di rumah. Tadinya sih mau sok homeschooling-in Naia gitu deh sampai dia masuk SD atau umur 5 tahun lah. Etapi kok ya dia udah excited banget dengan yang namanya konsep sekolah ya. Gak tau sih kenapa dia bisa excited gitu. Malah udah sering banget ngajakin mama papanya main guru dan murid kalau di rumah. Mama atau papa jadi guru dia jadi murid atau sebaliknya, hahaha.

Sekolah Biasa atau Homeschooling?

Saya pun gak tau gimana awalnya dia excited tentang sekolah ini. Jadilah mulai pertengahan tahun 2015 kemarin saya coba cari-cari sekolah yang sesuai dengan tujuan saya dan suami untuk nyekolahin Naia. Emang gak ada yang ideal-ideal banget kan yaa yang namanya sekolah itu, tapi ya seenggaknya mendekati apa yang kita harapkan. Dan tujuan kita apa nyekolahin anak? Kalau untuk supaya anak ada kegiatan aja, di rumah pun banyak kegiatan yang bisa dilakukan bersama kan yaa, hehe. Tapi ya gitu deh maksudnya, memasukkan sekolah itu salah satu cara untuk mencapai tujuan pengasuhan menurut saya 😀

Terus, bedanya homeschooling dan sekolah biasa apa? Kalau buat saya, sama aja sih, karena ya itu tadi, tergantung tujuan kita apa untuk nyekolahin anak. Dan yang paling penting tergantung anaknya sih. Anaknya memilih mana? Sekolah biasa atau homeschooling. Dan pilihan itu saya bebaskan ke anak. Kalaupun anaknya mau homeschooling ya saya insyaAllah siap.

Memang sih homeschooling punya kelebihan sendiri. Anak bisa belajar sesuai dengan keinginannya dan fokus di bidang yang memang ia ingin kuasai. Terlebih kan jadi hemat yaa. Bukan hemat-hemat banget dan ngirit juga sih, tapi uang bayaran sekolahnya bisa dialihkan dan dipakai untuk beli buku-buku sesuai dengan bidang yang anak mau tau lebih banyak dan malah bisa dipakai untuk beli fasilitas pendidikan sendiri di rumah atau mainan edukatif yang banyak, hahaha.

Bener deh, biaya sekolah sekarang mahal, huhuhu. Soalnya ya gitu, makin mendekati tujuan kita menyekolahkan anak, ya makin mahal. Karena ya saya ngerti sih, pendidikan itu gak murah. Masa tugas pendidik, pembentuk masa depan yang paling penting itu hanya diberi imbalan murah sih? Saya mikirnya lebih ke bayaran mahal itu untuk membayar pendidik-pendidik yang berkualitas plus fasilitas-fasilitas yang ada (emang begitu lah yaa, hahaha). Makanya harus datengin sendiri sekolah-sekolah yang kita pengen. Ngeliat gimana pendidiknya kalau menghadapi murid dan gimana fasilitas di sekolah itu. Sesuai gak sama bayarannya yang mahal tadi?. Makanya, kita harus menyiapkan dananya ya dari jauh-jauh hari ya. Kalau gak nabung atau berinvestasi gak bakal kekejar cyiin biaya pendidikan ituh x(

Saya sebetulnya suka terintimidasi deh sama pelaku-pelaku homeschooling yang kesannya memaksakan kalau homeschooling adalah pilihan paling tepat untuk mendidik anak saat ini. Walau gak semua pelaku homeschooling kayak gitu kok 😉

Memang sih di sekolah biasa belum tentu aman, ya dari segi pergaulan maupun kedewasaan anak. Tapi, balik lagi ke anaknya itu sendiri. Karena kan setiap anak pasti berbeda donk ya, ada anak yang memang gak cocok sekolah makanya memilih homeschool ada yang anak yang mau-mau aja sekolah dan mudah mengikuti pelajaran yang diberikan. Intinya buat saya sih kembalikan lagi ke anak, liat anak cocoknya gimana.

Tau bu Septi Peni Wulandani? Founder ibuprofesional.com? Beliau pun awalnya memasukkan anaknya ke sekolah biasa. Tapi, karena anaknya sendiri yang meminta untuk belajar di rumah saja dengan metode homeshooling tadi, ya dia turuti deh. Dan untuk anak yang lainnya pun begitu, beliau menyerahkan keputusan kembali ke anak, mau homeschool atau ke sekolah biasa. Jadi, saya suka sebel sama pelaku homeschooling yang mendiskreditkan orangtua-orangtua yang memutuskan anaknya ke sekolah, hee. Karena ya kan menurut mereka paling bagus dan ideal itu belajar sesuai dengan karakter anak. Yaa, saya setuju sih, tapi kalau anaknya sendiri memilih sekolah biasa gimana donk?

Dan, jangan sekali-sekali memilih homeschooling hanya karena sekolah biasa mahal loh ya! InsyaAllah ada aja kok rejekinya, karena kayak saya dan suami yakini, anak itu hadir satu paket sama rejekinya. Jadi, insyaAllah akan ada saja jalan keluar kalau anaknya memilih untuk sekolah biasa, bukan homeschooling.

So, anaknya mau homeschooling atau sekolah biasa nih? 😀

23 comments

  1. Heni Puspita

    “Saya mikirnya lebih ke bayaran mahal itu untuk membayar pendidik-pendidik yang berkualitas plus fasilitas-fasilitas yang ada.” setuju Mak.
    Kalau ada sekolah yang biayanya lebih ramah di kantong tapi kualitasnya oke dan terjaga sih siapa yang bakal nolak ya.
    Tapi ada sekolah yang memang dari segi bayaran lebih mahal tapi fasilitas yang didapat sesuai dan sekolah berani invest buat kualitas guru-gurunya (ikut seminar, workshop dsb) plus bisa kasi gaji yang lebih mensejahterakan guru.
    Nggak mudah bagi saya & suami (terutama saya sih) buat melepas Rayyaan ke PG.
    Tapi setelah diamati memang Rayyaan ada keinginan yang kuat untuk sekolah & ketemu & berbaur dengan teman sebaya, butuh lebih banyak “sosialisasi horizontal”.
    Kalau memaksakan harus HS aja meski cuma sampai usia mau masuk SD, justru kami merasa seolah egois.
    Jadi tinggal gimana cari sekolah yang nyaman untuk Rayyaan & metodenya juga ramah & nggak memberatkan + guru2nya telaten & welcome thd karakter anak yang berbeda-beda, insyaa Allah semoga selalu ada rezekinya buat mbayar SPP hehe
    (doh ini curhat panjang banget hihi).

    1. istianasutanti Post author

      hihi.. aku selalu seneng loh kalo komennya panjang gini, hehe.
      iya, tergantung anak kan yaa, kalo kita maksain HS kitanya malah egois. Sebaliknya juga, kalau kita maksain anak sekolah tapi mereka maunya HS gimana donk yaa, hehehe

      1. Heni Puspita

        Dan mau HS/sekolah toh ortu juga tetap harus belajar terus ya Mak. Nyekolahin anak bukan berarti lepas tgg jawab nyerahin pendidikan 100% ke guru. Sekolah kan partner ortu. Sebaik2nya guru mendidik di sekolah kalau ortu cuek ya kasian anaknya.
        PGTK yang biayanya ringan banget di kantong tapi well organized sebenernya ada, cm setelah menimbang dan memutuskan, Rayyaan blm berjodoh sekolah di situ hehe.
        Ada juga yang mahal untuk ukuran di Bandar Lampung tapi ya gitu deh, dicuekin hihi (langsung coret dari daftar).
        Tapi saya pribadi tetep berharap di BDL ada komunitas HS, jadi sesama anak HS bisa lebih banyak bersosialisasi. Dan semoga juga sekolah yang metodenya ramah buat anak makin banyak di Bandar Lampung. Aamiin #curcollagi hihiy

        1. istianasutanti Post author

          Iyaa, bener banget. Mau apapun pilihannya ortu tetap harus selalu belajar dan ngebimbing anak. Ya pendidikan pertama dan utama kan memang dari rumah yaa.

          Semoga Rayyaan juga selalu seneng belajar yaa, mau di sekolah biasa ataupun HS 😉

  2. Nchie Hanie

    Kalo aku sih sama suami sepemikiran, milih sekolah yang biasa2 aja, karena kami orang biasa hahahha. Jadi yang pada umumnya aja deh.

    Tapi ga menutup kemungkinan jaman sekarang, udah jd gaya hidup juga, HS, Boarding. Ok ga masalah, asalkan dr segi biaya, mental anak dll nya pun telah dipersiapkan.

    Hmm, emang beda sih layanannya keduanya, ya ada plus minusnya.

    Jadi balik lagi ke kesepakatan pasutri eeaa maak!

  3. lenidisini

    Naia jadinya gimana ti? Kalo hani itu.. Dr kecil udh bisa banget kayaknya punya keputusan sendiri, entah dr mana itu keinginan kuat dan kadang kengeyelan yg kuat menurun haha. Sampe saat ini sih, dia sangat suka sekolah. Sangat suka. Belum ada kata bosen sekalipun. Pdhal ada jg temen sekolahnya yg suka bolos krn lbh suka di rumah. Sampe2 walaupun sakit hani jg tetap memilih masuk sekolah. Pas liburan panjang kemarin, tiap hari dia nanya kapan masuk sekolah. pas tidur dia sampe ngigau “aku mau masuk sekolah huhuhuhu”. Jd sampe saat ini sih gw sm sidik masih trus berusaha memfasilitasi keinginannya bersekolah 😀

    1. istianasutanti Post author

      Naia jadinya masuk sekolah juga Len, soalnya dia juga udah suka sama sekolah. Dari dulu juga sih suka pake2 tas gitu bilang mau sekolah, hehe. Semoga kita juga bisa selalu memfasilitasi apapun pilihan dia 🙂

  4. Tetty Hermawati

    aku jg bingung mau gimana. tapi sekarang lagi dinikmati dulu Kifah masuk ke tk biasa,kalau memang gak cocok ya mungkin nanti bisa dievaluasi lagi.

    HS tuh susahnya ortu dan anak harus ekstra disiplin dan konsisten, itu yg belum saya bisa penuhi.hihi

  5. hastira

    untuk home schooling mah aku mungkin gak bisa karena aku bekerja, makanya aku sekolahkan di sekolah biasa yang aku pantaus ampai anak SMP dan sesduah SMA dipantaud ari jauh karena sudah besar. Semua itu pilihan dan hak pribadi milih yang mana. Aku sendri milih di sekolah biasa krn ada kendala dari aku pribadi dan aku ingin akan belajar bersosialisasi dan mengatasi masalah yang ada di sekolah dengan bijak

    1. istianasutanti Post author

      Oh yes, tergantung kondisi juga sih mak. Seperti yang saya bilang juga, gak semua ibu bisa homeschooling-in anaknya, hehe. Dan iya juga sih, sekolah mereka bisa belajar bersosialisasi dan mengatasi masalah dengan bijak. Thanks ya mbak sharingnya 😉

  6. Windah

    dua tahun lagi abhi sudah masuk sekolah, tadinya masih mikir, ah sekolah tinggal cari yang bagus trus masukin aja, eh ternyata persiapannya juga ribet yaa. hiks, pengen sih nyobain homeschooling

    1. istianasutanti Post author

      iya, persiapan sekolah lumayan ribet. Apalagi kalo sekolah2 yang lumayan bagus gitu buka pendaftarannya bisa setahun sebelum sekolah, heu. Makanya saya cari2 sekolah juga dari Naia umur 3 tahun, biar bisa sekolah 4 tahun nantinya, hee

  7. rizka alyna

    Saya juga pengen anak homeschooling biar fokus ke satu bidang, tapi..ya gimana ya? Mamanya kerja. Kayaknya tahun ini saya masukkan TK saja deh. Ntar terserah anaknya lagi.

  8. Nadia Khaerunnisa

    Udah mulai kepikiran juga nih, cuma sejauh ini kalo kami masih pilih sekolah reguler. Cuma saya pribadi lebih pengen cemplu punya banyak keterampilan daripada akademis. Jadi disesuaikan aja nanti..hahaha entahlah..

  9. innnayah

    masih belum kebayang sih mba homeschooling itu gimana,,soalnya aku anaknya suka main rame rame…huhuu..bete mungkin ya kalau di rumah. tapi ngga tahu nanti,,,jaman aku punya anak kayak gimana

Leave a Reply

%d bloggers like this: