#FamilyTalk #20: Mau Punya Anak Berapa?

26 Replies

Family Talk Kehamilan Keluarga Pribadi
Family Talk - Mau Punya Anak Berapa

Wihihi, pas gitu ya momennya, pas saya abis melahirkan Icha kepikiran buat ngomongin ini. Mau punya anak berapa dan kenapa?

Omongan ini sebetulnya mah diomongin sama saya dan Ilman sebelum menikah. Oh iya donk, sebelum menikah kami membicarakan banyak hal, diskusiin macem-macem sampe perjanjian nanti setiap hari harus selalu tetap smsan (sekarang sih WhatsApp-an ya), gak boleh enggak, hahaha. Bahkan kebiasaan jelek kita aja kita obrolin saat sebelum nikah ini. Tapi tetep sih, walau gimana juga, pas nikah akan selal ada hal baru yang gak disangka-sangka, hehe.

Baca juga: #FamilyTalk #6: Jangan (dulu) Menikah Kalau

Eh, kan tadi mau ngomongin mau punya anak berapa dan kenapa yaa, haha. Dan ini diaa topik #FamilyTalk saya dan Icha minggu ini πŸ˜€

Baca punya Icha di:
FAMILYTALK Mau Punya Anak Berapa?

Family Talk - Mau Punya Anak Berapa

Jadi, saya mau punya anak berapa yaaa πŸ˜€

Sebelum menikah sih sama suami memutuskan seenggaknya mau punya anak 5, huahahahaha. Kenapa? Soalnya kan saya juga 5 bersaudara, jadinya ceritanya mau ngikutin ibu saya gitu yang punya anak 5. Soalnya ngerasain sendiri kalau pulang ke rumah masih rame gitu, ngobrol sampai malem, ngegosip bareng, dan jalan-jalan bareng. Berhubung saudara saya perempuan semua juga sih yaa, yang laki-laki cuma satu, hihihi. Kenangannya banyak punya saudara banyak begitu, enaak banget lah pokoknya.

Tapi, itu dulu lho ya, catet! Sebelum saya menikah! Di mana saya belum ngerasain acan-acan punya anak sendiri itu rasanya gimana, muahahaha. Sebelum nikah sih enak ngomong pengen punya anak 5, jarak masing-masing anak 2 tahun 2 tahun aja biar sepantaran dan berteman. Dan joss, begitu punya anak, ngurus anak itu tidak semudah kelihatannya sodara-sodara, hahahahaha. Mulai dari ASI, toilet training, pengasuhannya, makanannya, semuaanya lah yang udah dirasain itu ternyata gak gampang.

Akhirnya ya setelah punya anak keputusannya direvisi donk yaa, hahaha. Apalagi saat lahiran anak pertama ternyata saya harus operasi caesar karena masalah ketuban keruh, jadi kepikirannya pengen punya anak 3 aja deh. Sebelum nikah juga saya dan Ilman ngomongin sih, kalau gak 5 ya minimal 3 lah gitu. Kenapa 3 dan gak 4? Karena saya suka angka ganjil, gak tau kenapa, hehehe.Β Terlebih lagi saya masih punya keinginan untuk kuliah dan mengembangkan diri lagi, jadi kayaknya kok 5 gak akan tercapai yaaa.

Ngerasa 5 gk bakal tercapai karena saya mikirin umur, huehue. Gak mau ketuaan cyiin buat ngelanjutin kuliahnyah dan buat bisa berkontribusi ke masyarakat *hasek lah bahasanyaaa, berkontribusi*. Intinya ya gitu deh, jadinya sekarang saya dan Ilman memutuskan mau punya anak seenggaknya 3 aja. *Yess, sekarang udah 2, 1 lagi donk ya, hihihi*

Anyway, revisian ini dipikirkan setelah punya anak dan ngerasain repotnya ngurus anak kan yaa. Nah, pertimbangan kenapa jadi 3 ini ada beberapa deh, diantaranya:

  1. Anak sebelumnya harus sudah siap kalau mau punya adik. Ngeliat kesiapannya gimana? Kalau saya sih, pertama banget yang dilakukan ya nanya langsung ke anaknya mau punya adik atau enggak. Selama jawabannya masih enggak, gak berani ah nambah anak. Takutnya anak pertama gak rela gitu punya adik, huhuhu. Berikutnya, ngeliat dari kemandiriannya deh. Sudah lulus toilet training, sudah bisa makan sendiri, bisa mandi sendiri dan pakai baju sendiri. Walau bagian mandi ini Naia masih suka sambil main dan masih belum begitu bersih yaa, huehue.
    Baca juga: Panggilan kakak dan pertimbangan memberi adik
  2. Jarak antar anak lebih dari 2 tahun. Ooo…ya, begitu ngerasain punya anak sendiri kok kayaknya saya gak bakal sanggup kalau jarak antar anak 2 tahun yang artinya anak baru umur 1 tahun saya udah hamil lagi. NOOOO! Anak umur 1tahunan itu krusial menurut saya sih. Tantrumnya baru muncul dan belum lulus toilet training. Ngeribetin diri sendiri kalau memutuskan hamil saat anak pertama umur segitu. Buat sayaa loh yaa. Makanya kan Naia begitu umur 2 tahun baru deh memutuskan kapan lepas KBnya, jadi seenggaknya beda umurnya 3 tahun laah πŸ˜€
  3. Saya mau melanjutkan kuliah lagi tapi gak mau sambil ngurus bayi, huee. Bayi lho ya bukan balita. Kalau mau punya anak 5 dan jaraknya sama seperti sekarang Naia ke adiknya (which is 4 tahun), saya kapaaan kuliah laginyaaa? huehehe.
  4. Batasan operasi caesar. Katanya sih kan sc cuma bisa sampai 3, jadi yah mempertimbangkan ini juga sih. Bukan berarti yang ketiga mau sc lagi ya, cuma pertimbangan yang memperkuat alasan saya dan Ilman memutuskan punya anak 3 aja. Etapi kalau ternyata yang ketiga bisa lahiran normal, dipertimbangkan untuk nambah jadi 4 kali ya, wakakak. (katanya tadi suka angka ganjil.. kalo gitu 5 deh jadi! huahahaha. JADI MAUNYA BERAPAAA?!! kata Ilman xp).

Huehehe, jadi lumayan panjang juga yah ini. Maklum lah, ini ternyata postingan pertama setelah melahirkan. Euforia melahirkannya belum abis nih, masih pengen nyantai banget banget, menikmati rasanya ngurusin bayi lagi dan menikmati drama ASI lagi, huehehe. (padahal mah gak pake drama sih, lha wong ASInya lancar. Eh, drama deng, drama payudara bengkak..huaaa.. Help!)

26 comments

  1. Hilda Ikka

    Haiyaaah selamat menikmati peran ibu menyusui yaak. ^^ Hoho, aku dulu juga mikirnya pengen punya anak 3. Soalnya 3 itu cukup, kayak aku + sodaraku. Trus ngeliat makin hari jaman ini makin susah, jadinya 2 aja deh! XD Apalagi liat Muffin yang cuma 2 bersaudara kayaknya ya lebih selo, ortunya bisa menikmati masa tua sedikit tenang. πŸ˜€

  2. wian

    Aku dari dulu selalu pengen punya anak 2 aja. Dan setelah nikah dan punya anak, makin mantaplah klo cukup 2 aja. Repot maaakkk…. yang paling ngabisin separo otak aku adalah mikirin pengasuh yang jaga anak2. Hehehe

  3. Hidayah Sulistyowati

    Eh, ngomongin anak, dulu aku pengennya punya tiga, tapi trus anak pertama ke anak kedua aja jaraknya 5 tahun lebih. Nggak tahu tuh napa bisa lama, pas anak pertama aja langsung tokcer. Abis itu mau bikin lagi udah tua, dan sekarang pabriknya udah tutup, hahahaa

  4. Uci

    Suami maunya banyak anak heheeu.. Bener sih aku 4 bersaudara, tapi klo udah gede2 mah rumah sepii senyap. Maksimal 3 deh .. Perjuangan emak tiada henti ?

  5. Fanny f nila

    Mbaaa kamu kpn lahirannya?? kyknya anak kita deketan deh ;p.. kmrn aku lahiran 19 feb, SC juga πŸ˜€

    jujur ya, dulu aku ga pgn punya anak. pas msh pacaran ama yg lama, kita malah sepakat, ga akan punya anak krn kita berdua emg ga suka anak kecil. tp trnyata putus yaaa dan ga diridhoin jd suami ;p.. akhirnya nikah ama yg skr, mau ga mau hrs punya anak, krn dia penyayang anak :D.. setelah punya, ya jd seneng juga sih, tp ttp, aku ga mw nambah tuh.. cukup 1..

    again, paksaan dr ibu mertua yg ga pgn cuma punya 1 cucu, krn dia trauma ama pengalamannya pas 1 anaknya meninggal (adik suamiku), jd dia maksa kalo kita hrs punya 1 lg, in case amit2 kalo ada yg meninggal setidaknya masih ada 1 anak kesisa -__-.. pikiran ibu mertuaku emg serem… tpksa deh aku hamil lagi.. sempet ngamuk awal2, krn blm rela punya anak lagi. tp skr udh lahir, jd seneng sih ;p.. cuma STOP punya anak ketiga!! dan aku lgs mnta si dokter sekalian lakuin operasi steril saking ga maunya ada anak selanjutnya ;p ..suami sih udh setuju, tp ibu mertua g tau kalo aku di steril sekalian ;p

    1. istianasutanti Post author

      aaak.. aku tanggal 18nyaa, itu juga udah tengah malem sih, setengah jam lagi tanggal 19, huehehe…

      Haha, padahal mah terserah yang hamil yaa mau berapa juga xp (kesepakatan ama suami sih tepatnya, hee)

  6. dianramadhani

    aku juga pengen punya anak lebih dari 2 maak.. Pengen ku didik dengan benar (ngedidik aja udah pahala) semoga jd anak shaleh (syukur2 jadi shaleh nambah lagi pahalanya, hehe).. biar banyak yg do’ain

  7. indah nuria Savitri

    aku juga bahas panjaaaang nih ama suami mau anak berapa :)..tapi alhamdulillah dapat sepasang sudah. Apalagi sejak kemo aku ngga bisa lagi punya anak kan :). Rezekinya memang sudah diatur πŸ™‚

  8. Astin Astanti

    aku pinginnya banyaak, lima kalau bisa, itu duluu, dulu ya sebelum menikah. Tapi semuanya tergantung kondisi banyak hal, kesehatanku, materi dan kesiapan kakak kakaknya

Leave a Reply

%d bloggers like this: