VBAC yang Gagal

12 Replies

Kehamilan Keluarga Pribadi

VBAC a.k.a. Vaginal Birth After Caesarian. Bahasa gampangnya mah lahiran normal setelah sebelumnya lahiran dengan operasi caesar, wkwkwk. Daaan, saya gagal mengalami itu.

Foto Keluarga

Terus saya sedih? Enggak donk, hahaha. Malah seneeeng dan puaass banget akhirnya lahir juga anak kedua saya ini. Soalnya was-was banget banget sama ukurannya yang jauh lebih besar dari Naia dulu. Tapi walau begitu, top deh dokternya tetap menghargai saya dan Ilman berjuang untuk bisa lahiran secara normal. Secara ya, anak kedua ini gedenya hampir 1 kilo melebihi kakaknya, gimana gak was-was kan sayanya. Pantes aja perut saya juga besar banget dan selalu dikira hamil anak laki-laki sama orang-orang padahal hamil anak perempuan lagi, heu. Yah, saya aminin aja lah yaa, siapa tau anak ketiga nanti bener dapet laki-laki, hihihi. Aaamiiiinn!

Jadi gagalnya karena faktor besarnya itu? Secara gak langsung sih iya yaa. Soalnya, yang saya baca, syarat-syarat VBAC itu salah satunya anaknya gak gede sih. Makanya was-was waktu di minggu 32 dia beratnya udah 2,8. Sedangkan Naia dulu lahir dengan berat 2,9 kg di umur 37 minggu.

Tapi sampai detik-detik terakhir pun dokternya masih mau nungguin untuk saya bisa lahiran normal loh. Keren lah pokoknya. Padahal kan sepanjang kehamilan juga dokternya tau bayik di perut saya ini memang besar. Lha abis, setiap kontrol aja dan dihitung berat bayinya lewat USG, beratnya itu setara dengan kehamilan 2 minggu lebih maju dari umur kehamilan sebenarnya. Jadi, misalnya padahal saya baru hamil 10 minggu, berat yang terhitung melalui USG itu setara dengan umur kehamilan 12 minggu. Jadilah saya sempet agak bingung di perhitungan minggu itu. Untungnya dokter tetap kekeuh dengan umur sebenarnya itu, hehe. Jadi ya saya tenang-tenang aja sampai waktu lahiran tiba.

Tapi bohooong! hahaha. Saya gak tenang sepanjang kehamilan karena kontraksi terus, huhuhu. Mungkin karena terlalu besar yah ukuran bayinya buat perut saya, jadi sayanya kaget dengan perut yang terlalu meregang. Habis, perutnya juga terasa agak perih gitu sih di permukaan, makanya saya juga was-was. Tapi dengan konsultasi kenapa perutnya perih gitu, ya dokternya cuma bilang “Karena bayinya gede banget bu itu, jadi perutnya meregang banget pasti”. Oke fine, di minggu-minggu terakhir menjelang persalinan saya bener-bener nahan makan banget, nahan untuk gak makan karbohidrat banyak-banyak dan yang manis-manis juga. Tapi tetep aja bayinya jadi gede, hahaha.

Ya bayangin aja, dari 1 kg penambahan berat badan saya, ke bayinya 500gr sendiri, mayan banget kan? Pantes aja dia gede banget, pantes aja kontraksi terus, mungkin karena dia ngerasa sesek apa yak di perut, hahaha. Padahal mah enggak juga sih, lha wong ketubannya juga banyak, jadi bayinya masih lumayan leluasa *kata dokter dan kata USG siih, hehehe*

Dengan keadaan saya yang gak bisa terlalu capek itu, saya jadi gak pernah masak lagi deh, dan makanan selalu beli beberapa bulan terakhir, huhuhu. Beneran! Bahkan buat masak aja terlalu capek buat saya, heu. Pernah waktu adik ipar lagi nginep di rumah, saya dan dia belanja ke pasar dan masak ceritanya, eeh, malemnya harus ke RS dan dirawat 2 hari jadinya, hiks. Dirawat karena belum waktunya bayi itu cukup umur untuk lahir, jadi dokternya takut kalau-kalau si bayi harus lahir prematur. Tapi Alhamdulillah yah itu terlewati dan si Nawa sekarang lahir di umur 38  minggu.

Nah, begitu masuk masa-masa aman untuk lahiran, saya malah jarang ngerasain kontraksi, bahaha. Makanya akhirnya sengaja aja gitu jalan-jalan ke mana aja yang bisa bikin saya bergerak dan JALAN. Begitu masa-masa yang ditunggu tiba, suami seminggu full gak masuk kerja. Lha abisnya hari Selasa sempat kontraksi teratur dan ada tanda-tanda persalinan. Tapi ya saya cuma dirawat aja sampai hari Rabu terus udah abis itu pulang karena kontraksi teraturnya hilang lagi dan pembukaannya gak maju-maju. Huhuhu, sedih gak jadi lahiraaannn T_T

Dan itu beneran bikin saya sedih sampai hari Kamisnya ya Ilman akhirnya gak masuk lagi donk karena siaga *cieh, ceritanya siaga*. Entah kenapa yak, gak jadi lahiran, kontraksi yang menghilang, dan pembukaan yang gak bertambah gitu malah bikin saya kecewa. Kecewa karena kepikiran “kok masih belum lahir juga yah ini anaknyaaa.. Mau segede apa nanti pas lahiiirr?” hahahaha.

Eh, tapi ternyata hari Kamis dari pagi sudah ada sedikit-sedikit cairan yang merembes. Ples kontraksi teratur *lagi* ditambah mules. Tapi saya gak mau kecewa lagi, kalo ke RS lagi dan ternyata kayak hari sebelumnya nanti saya tambah kecewa lagi, akhirnya ya nunggu sampai sore baru bergerak ke RS. Sampai sore bener kontraksinya  belum hilang, makanya berani memutuskan untuk ke RS aja. Dan bener deh akhirnya pas sampai sana, udah lebih teratur dari hari sebelumnya, jadi saya “ditahan” lagi. Ples Alhamdulillah pembukaannya nambah akhirnya (walau cuma nambah 1, hyee).

Tapiiiii *lagi* begitu kontraksinya tambah super, si luka bekas caesar sebelumnya kok ya berasa perih. Langsung ngadu ke Ilman dan ngadu ke dokternya via WhatsApp. Udah lah akhirnya operasi sajah. Ya mau gimana lagi ya kan, lukanya udah berasa sakit gitu ya mau gak mau harus operasi lagi lah 🙁

Yasudah, dijadwalin deh operasi jam 11. MALAM! hahaha. Dan lahir tepat setengah jam sebelum ganti hari, huee. Tapi itu selama di ruang operasi saya malah senyum-senyum dan excited karena “Akhirnyaaaahhh… Ini bayik bakal keluar jugaaa” hehehe. Daan, begitu denger bayinya nangis, saya langsung senyum legaaa deh, senaaaaaang bukan main! Udah gitu kali ini saya sempat IMD! yeay! Soalnya kan waktu Naia dulu saya gak sempet IMD karena kondisi Naia yang udah gak memungkinkan, huhuhu. Lha kan waktu Naia saya operasi caesar juga karena ketubannya sudah hijau (hampir menghitam kata Ilman) makanya Naianya juga udah lemes kayaknya.

Pokoknya senengnya double-double deh karena kali ini bisa IMD. Merasa berhasill banget, woohooo!!

Akhir kata, perkenalkan yaa, ini Nawa, adiknya Naia, hehehe. *Gak kreatif namanya cuma beda 1 huruf, wahahaha*

Hello World! My name is Nawa, Naia’s sister ??? #nawa #naia #pregnancy #birth #momblogger #mommyblogger #bloggerlife

A photo posted by Istiana Sutanti (@momopururu) on

Tapi walau operasi caesar lagi saya agak heran sendiri sama kondisi sekarang, haha. Herannya, sehari setelah operasi pun saya udah bisa jalan dan duduk. Ya masih berasa perih sih, tapi duduk udah bisa agak sembarangan gitu, wkwkwk. Malah seminggu saat kontrol kemarin perbannya udah dicabut dan sekarang ya udah aja gini gak pakai perban, tinggal penyembuhan pakai salep dan menyamarkan bekas operasinya. Berasa “kok lumayan cepet yaa pemulihannya”. Herannya tapi heran seneng lah, pemulihannya cepet gini, jadi bisa ngapa-ngapain lagi di rumah dengan enak. Ya walau kadang-kadang masih terasa nyeri di luka operasinya sih. Tapi itu sesekali aja, beneran sesekali, gak sepanjang hari lukanya masih sakit gituu. Jadilah saya bisa sedikit sombong sekarang sama ibu-ibu yang bilang “ih, operasi caesar mah pemulihannya lamaaa”. Gak juga tuuuh xp

***

Anyway, buat yang mau VBAC juga, semangatt yaa. Perhatikan syarat-syarat untuk VBAC dan juga selalu konsultasi ke dokter. Soalnya saya dari awal juga memastikan ke dokternya, bisa VBAC kan yaa. Dan ditanya deh jarak anak pertama ke anak ini berapa. Kalau jaraknya cukup jauh, minimal 2 tahun, insyaAllah makin besar kemungkinannya untuk VBAC. 😉

PS: Dokter saya dokter Arju Anita btw buat yang mau tau, hihihi. Beliau juga selalu jawab kalau saya konsultasi via WhatsApp. Bersyukur banget memutuskan kontrol dan lahiran sama dokter Arju Anita ini 🙂 Mau ngomongin dokter ini di postingan terpisah aaah 😀

12 comments

  1. mira

    Yeayy.. Selamat yaaa.. Akhirnya lahir juga..

    Btw, aku juga gagal vbac. Soalnya udah cukup minggu kepala gak turun2 juga, beratnya lebih besar dari berat lahir kakaknya plus ada pengapuran plasenta. Jadinya bongkar. Dan bongkarnya juga malem2. Awalnya di rencanain jam 9, tp trnyata baru bisa masuk ruang operasi jam 10 karena yang emergency c-sect baru selesai. Dan pemulihannya juga kemarin cukup cepet. Walau senut-senut dikit.

    Apapun proses melahirkannya, yang penting semuanya sehat ya.

    Happy breastfeeding mak. 🙂

  2. Nadia Khaerunnisa

    Aku bara bacaaaa…waah, bener ya tiap kehamilan anak-anak itu beda-beda ceritanya. Syukurlah semua sehat dan selamat! 🙂
    Iya nih, VBAC mesti sering dikonsulkan sebelum hamil buat kondisi bekas jaitannya.

  3. Arinta Adiningtyas

    Selamat ya Mba.. Cantiiik baby Nawanya. Saya alhamdulillah termasuk yg sukses VBAC. Sebenernya bayi kedua saya juga gede Mba..makanya dari umur 7bln udah diet..hehe.. Gede disini utk ukuran saya yaa..karena bayi pertama lahirnya 2,6kg. Dan bayi kedua sukses ditahan sampe 2,9kg doang.. Hehehe..
    Betewe gimana pun cara melahirkannya, yg penting ibu dan bayi sehat semua. 🙂

  4. Rani R Tyas

    Saya juga udah diwanti2 sama dokterku dulu, VBAC ini sakitnya 2X lebih sakit daripada lahiran normal lho soalnya yang meregang perut dan miss V. Hadeeh.. Membaca pas bagian nyeri langsung pegang bekas sobekan. But thanks eniwe jadi tambah ilmu

Leave a Reply

%d bloggers like this: