#FamilyTalk #23: MSG untuk Anak

14 Replies

Family Talk Keluarga Parenting
MSG untuk Anak

Jadi, kali ini idenya Icha karena saya sebetulnya termasuk ibu-ibu yang tadinya idealis dan sekarang agak cuek dengan masakan ke anak, MSG sih khususnya. Karena apalah ya, sejak hamil trimester 3 si Nawa aja saya udah gak masak, jadi sering banget beli makanan yang hampir pasti pada pake MSG, huhuhu. Dan saat itu kok ya gak kepikiran katering rumahan sik ah, padahal di daerah Depok sini lumayan banyak katering rumahan begitu, hih! Yaudah lah yaa, udah lewat, hahaha.

Eniwei, sebetulnya bahasan kali ini menurut saya berat, hahaha. Soalnya saya sendiri akhirnya perlu googling dan mencari penjelasan serta hasil penelitian segala macam yang menjelaskan MSG itu sebetulnya berbahaya atau enggak 😀

Baca punya Icha di:
MSG untuk Anak

MSG untuk Anak

Sok banget ah, mau ngebahas MSG aja pake nyari penelitiannya segala. Habisnya, saya gak mau asal ngomong MSG itu berbahaya atau enggak. Tapi memang sesuatu yang berlebihan mah ya bahaya lah yaa, ini berlaku untuk semua hal kayaknya, hehe.

Jadi gini, saya memang terbiasa masak tanpa MSG ini karena saya dan Ilman percaya tanpa menggunakan MSG pun  masakan bisa tetap enak dan lebih sehat malah. Dari pertama kali masak (pertama kali masak itu baru sejak menikah btw xp), saya hampir gak pernah pakai MSG. Terlebih lagi setelah punya anak. Wuih, MPASI rumahan itu yah kan udah menyebar banget lah ya resep-resepnya. Jadi ya makin terfasilitasi deh masak tanpa MSG, khususnya untuk anak. Ya ngerasa seneng dan ngerasa berhasil donk kalau anak masih bebas MSG.

Tapi, lama-kelamaan, karena Naia yang bermasalah berat badannya serta saya yang sesekali gak bisa masak. Jadi ya terpaksa beli deh. Dan beli makanan gitu kan gak menjamin bebas MSG lah yaa. Dan lama kelamaan juga saya dan Ilman yakin MSG gak berbahaya asal penggunaannya gak banyak-banyak. Jadi ya gitu deh, sampai sekarang saya termasuk yang agak cuek masalah MSG MSGan ini, haha.

Lha, Indomie aja saya masih doyan banget. Soalnya dasarnya dari kecil saya seriiiing banget makan Indomie. Berhubung saya juga susah makan kata mama saya, jadi ya maunya Indomie sok lah makan Indomie, gitu. Jadilah saat hamil Naia saya nahan-nahaaan banget untuk gak makan Indomie ini, dijatahin dan dihitung 2 minggu sekali baru makan Indomie lagi.

Tapi, begitu hamil Nawa kok ya kemarin saya malah gak bisa menahan untuk gak makan Indomie ya. Huhuhu lagi. Dan Naia ya juga udah saya kasih Mie juga lah. Orangtua itu contoh banget yes? Jadi, gimana Naia mau bebas Indomie kalau sayanya aja gak bisa nahan, hahaha. Tapi, untuk Indomie ini saya berhasil menahan sampai Naia 2 tahun. Jadi, dia baru kenal Indomie saat umurnya 2 tahun lebih itu, sebelumnya ya belum kenal.

Ternyata MSG Tidak Berbahaya

Nah, pas banget deh. Orang tua kayak saya kayanya seneng nih kalau baca ini, hahaha. Ternyata ya MSG gak segitu bahayanya. Hasil penelitian yang menunjukkan MSG berbahaya itu kalau dikonsumsi dalam dosis yang berlebihan. As I said before (and everyone else believed), segala sesuatu yang berlebihan itu memang berbahaya kaan. Nah, dalam penelitian yang menyatakn MSG berbahaya, MSG yang diberikan jauh melebihi porsi MSG yang diberikan pada setiap makanan. Jadi, penelitiannya tetap valid untuk MSG yang sangat berlebihan yaa. Selebihnya, asal dikonsumsi dalam batas aman dan wajar ya gak masalah 😀

Tapi walau begitu tetap sih sampai sekarang saya masak tanpa MSG. Gak tau ya kalau dalam garamnya sudah ada kandungan MSGnya, hahahaha (inget postingan Icha garam berMSG xp). Tapi enggak sih, saya, Ilman sih yang rajin ngeliat kandungan setiap makanan yang kita beli, dan gak menemukan MSG di kandungan garam yang kita pakai walau pakainya garam halus. Ya beda merk kali ya sama yang Icha punya itu, hehehe.

Eniwei, kalau mau baca-baca tentang MSG ini bisa ke link-link ini yaa:

Penelitian MSG:
http://www.huffingtonpost.com/dr-mercola/msg-is-this-silent-killer_b_491502.html
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2802046/

MSG tidak berbahaya:
http://mommiesdaily.com/2012/09/24/tidak-ada-bukti-bahwa-msg-berbahaya/
https://authoritynutrition.com/msg-good-or-bad/

14 comments

  1. Nadia khaerunnisa

    Soal MSG ini kalo di masakan saya penganut yg biasa2 aja. Kadang pake tp lbh sdikit dr takaran sewajarnya. Pun kalo beli makan di luar engga yg terus kpikiran “duh MSG!” toh jrg juga anak makan di luar. Saya cukup yakin kalo di masakan itu takaran MSG nya biasanya moderat. Karena kalo kebanyakan pun pasti kerasa dan malah jd ga enak rasanya. Paling yg ampe skrg dan insya Alloh sterusnya strict adalah soal mie instan dan ciki2an.
    Saya bilang cemplu kalo indomie itu mie nya org dewasa. Jd cemplu makannya mie organik aja yg saya sebut mie anak-anak. Alhasil diapun kalo minta mie, mintanya mie anak-anak. Kalo ciki2an ga aku kasi sama sekali, selamanya ampe dia ngeh aja hahahaha Gak akan dibiasain jajan warungan jg. Mending nyetok kue2 di rumah. Soalnya MSG mie instan dan ciki itu lebih luaar biasa jumlahnya drpd d masakan.

  2. uci

    Kaina juga kenal emiii pas usia 2 thn tii.. MSG kadang si emak dan babehnya yg ngga nahan jajan emii hihii jadi anak keikutan yaaa.
    Kalo ciki2an, aku yang agak ketat, mending nyetok roti, trus di macem2in..

  3. Ibunya Hana

    Saya sebenarnya pengguna MSG mbak, secara dulu ibu suka sekali masak pakai kaldu instan, Jadi ngikut-ngikut gitu. Tapi akhir-akhir ini entah kenapa, lidah saya lebih sensitif dengan yang asin-asin dan MSG berlebih. Jadi mulai mengurangi juga. Kasihan aja sama Hana yang terpapar asin terlalu banyak dari kecil.

  4. Siti Mawaddah

    sama banget mbak…
    kalau masak sendiri hampir gak pakai MSG siii
    cuma selama 24 tahun lebih hidup sama mama, dimasakin mama pasti pakai MSG
    aku pikir ya gak ada bedanya siii
    cuman sempet waktu itu coba bikin sayur bayam pakai kaldu bubuk yg ada MSG nya itu… eh ternyata rasanya sama kayak buatan mama hehe
    kalau nggak pakai rasanya ya biasa aja, yang penting ada gurih2 garam gulanya kan…

    terus ya sama .. indomie dan sejenisnya..
    ini aja pas hamil ke3. bisa dibilang indomie itu penyelamat perutku…
    kalau bener2 gak nafsu makan, daripada magh kumat mending indomie.. tapi tambahin telor dll biar gak terlalu merasa bersalah 😀

  5. tu2t widhi

    Aq sih gk rewel2 amat perkara msg. Yg jelas kalo masak sendiri emang gk pake msg. Kalo makan diluar jelaaass mereka pake msg. Emang ama anak beda ya, dia seneng makanan beli. Eh tapi lama2 dia bosen juga.. sukanya masakan emaknya yg agak hambar..

    Aq ad pantangan msg sih ya.. jadi kalo mau beli juga mikir hahaha.. yg jelas bukan nasgor migor aja.. dan indomie, jelas aq gk bisa makan. Jadi anakku gk kenal indomie hehe

  6. Maya Siswadi

    Kalau masak sendiri saya memang ga pakai MSG dan penyedap2 lain. Giliran makan di luar, ga saklek juga. Malah kadang di rumah ada hari2 cheating, anak-anak boleh makan mie instan atau jajan makanan yg mau ga mau ada msg. Yg penting ga berlebihan aja sih 🙂

  7. mas alwib

    kalo aku masih suka gak suka sm msg, tapi lagi mencoba ngurangin makanan yg ber msg 🙂
    termasuk mie instant, padahal ini mie berjasa banget selama jadi anak kost hihi

  8. fanny fristhika nila

    kalo mbak aja rada cuek soal msg, apalagi aku yaaa ;D… udah lah hobi kulineran, ga suka masak, si mbak art aku yakin juga pasti pake MSG kalo masak di rumah ;D.. yo wislah… tapi kan ttp normal penggunaannya ;D

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: