Naia Kakak yang “Kakak Banget”

3 Replies

Keluarga Kid's Activity Parenting
Naia Nawa

Ide tulisan ini muncul begitu aja waktu saya lagi ngobrol pagi sama Ilman, ya ngomongin Naia gimana di rumah Nawa juga gimana kalo di rumah. Padahal tiap hari juga udah cerita terus mereka gimana di rumah sambil ngasih foto kadang video, hahahaha. Tetep gak afdol ah rasanya kalo gak cerita langsung ya kan.

Anw, apa punya anak pertama seorang perempuan ya yang bikin mereka kayaknya “ngemong” adiknya banget? Iya sih Nawa baru 1 bulan, belum terlihat, tapi si Naia ini sikapnya bikin saya terharu, kalo di film ada soundtrack “aaaww” gitu kali.

Soalnya nih ya setiap saya ngapa-ngapain, ngapa-ngapainnya tapi yang ngerjain kerjaan rumah, bukan laptopan. Buka laptop sedikit aja Naia mukanya udah bete, gimana lama-lama, huhuhu. Etapi kadang-kadang gapapa sih saya laptopan lama, asal dia bisa nonton YouTube di hp saya, zzzz -___-

Baca juga: #FamilyTalk #25: Tontonan Anak

Naia Nawa

Menenangkan Nawa

Nah, kalau saya misalnya lagi nyuci, masak, nyuci piring, atau ngapain lah yang berhubungan sama kerjaan rumah dan dia ngeliat saya sibuk bergerak gitu lah, dia inisiatif buat nemenin Nawa. Malah kadang kalau Nawa lagi bobo terus tiba-tiba nangis, dia sok nenangin dengan bilang “Dedek Nawaa, kenapaa? Mimpi yaa? Kan ada kakak Naia di sini” terus di puk-puk sama dia, terus Nawa juga anteng lagi denger suara kakaknya. Duuh, jadi terharu banget gak sih?

Mengambilkan Popok atau Baju Ganti

Belum lagi waktu awal-awal pasca melahirkan, Nawa masih pakai popok kain setiap hari (lama-lama pakai clodi dan pampers kalau malem, hahahah), setiap kali Nawa pipis atau pup, Naia langsung buru-buru ke kamarnya dia untuk ngambil popok baru dari lemari Nawa tanpa saya mintai tolong. Yaa, kadang-kadang minta tolong juga sih tetep, tapi itu kalo dia lagi gak merhatiin Nawa sedang apa, lagi sibuk main lah gitu. Begitu dimintai tolong juga semangat banget sampe2 hampir kepeleset, gitu-gitu deh pokoknya. Semangat banget-banget buat ngambilin popok atau baju baru buat si Nawa. Eh, tapi sampai sekarang juga masih deng. Pakai clodi kan juga tetep harus ganti yaa 4 jam sekali. Jadi, yaa gitu lah, dia mau ngambilin clodi baru atau pampers yang baru untuk ganti yang udah kotor. Duuh, makasih banyaaak banget ya kakak Naiaaa :*

Membacakan Cerita

Beberapa waktu lalu, saat saya mau sholat, saya bilang ke Naia “Mama sholat dulu ya kak, kakak Naia jagain dedek sebentar ya”. Dia langsung jawab dengan kenceng “Iyah.. Naia bacain cerita ya mah ke Nawa ya mah? Yaa”, “Iyaaa” saya jawab. Dan bener donk dia bacain cerita kayak kita bacain cerita ke dia. Gambarnya sih dia liat dari buku cerita, tapi ceritanya ngarang sendiri, seingetnya dia aja kita nyeritain ke dia gimana, hahaha. Saya abis sholat jadi senyum-senyum sendiri denger dia bacain cerita gitu ke Nawa.

Tetap punya Perasaan Iri

Iya, segimanapun sayang dan “ngemong”nya Naia ke Nawa ini, tetep ada sih perasaan irinya gini, sedikit memang. Bukan iri yang sampai membenci adiknya sih, tapi iri karena perhatian ke dia jadi berkurang aja. Makanya setiap saya gak megang Nawa, dia maunya diperhatiiiin terus. Makan maunya disuapin (padahal udah lancar banget makan sendiri), mandi juga maunya dimandiin, main maunya diliatin terus atau main bareeeng terus. Setiap kali saya mingset sedikit, dia langsung teriak-teriak “Mama liat, mama liaaaat”, gitu-gitu lah.

Malah, waktu pulang dari RS pasca melahirkan, saya kan ceritanya tidur di kasur sama Nawa, Naia di kasur berbeda gitu. Sampai suatu hari, di taksi, di perjalanan ke rumah sehabis kontrol, Naia tiba-tiba bilan “Kakak Naia senengan mama belum lahiran, soalnya bisa tidur sama mama”. Deg, saya yang langsung merasa bersalah. Ternyata dia ngerasa terpinggirkan kali ya. Yasudahlah keesokan harinya kami pindah ke tempat tidur yang lebih besar dan papanya tidur di kasur terpisah jadinya.

Tapi, setiap kali dia mulai terlihat iri, saya mengikutsertakan Nawa aja ke kegiatan kita bertiga. Misalnya dia lagi mau saya ngeliatin dia naik sepeda di halaman belakang tapi Nawa lagi nangis, saya ajak Nawa ngeliatin kakaknya main sepeda juga di halaman belakang. Nawa anteng, Naia tenang ada saya yang ngeliatin.

Atau saat Naia mau diliatin pas main piano Nawa belum anteng juga. Saya ikutkan aja si Nawa buat “nyanyi”. Saya genggamkan mic di tangan Nawa dan bilang band Naia dan Nawa xp. Tapi abis itu, setiap kali Naia mau main piano, dia jadi maksa-maksa Nawa buat megang mic lagi, hahahaha.

Walau tetep sih banyak drama setiap hari karena perhatian saya ke Naia kurang jadinya dia “berulah”. Gimana berulahnya saya ceritain di postingan lain aah, hehe

3 comments

  1. uci

    Berulah yaaa kaka, bentar lagi bakal ngerasain hal yg sama nih kaya isti :)) meski kaka dilibatin, pasti ada perasaan iri yah. Ini pas mau lahiran, si kaka nempel melulu, kan gerah org hamil ditempelin mluluu heheu

Leave a Reply

%d bloggers like this: