#HungryFriday #3: Pasta

10 Replies

Hobi Hungry Friday Review
#HungryFriday #3

Judulnya pasta bikin inget sama drakor Pasta juga, hahaha. Eniwei, yuk sekarang #HungryFriday nya ngomongin pasta. Siapa yang suka banget sama pasta hayoo? Saya suka juga sih, tapi lebih suka burger, hehe. Malah kalo lagi kepengen banget pasta, bisa juga diganti sama burger, huee. Padahal gak nyambung gitu burger sama pasta, wkwkwk.

Nah, biasanya saya ya kalo mau pasta-pastaan gini perginya paling-paling cuma ke Pizza hut, pesen paket yang ada pastanya atau pasta terpisah. Atauu, bikin sendiri, ahahah. Tapi berhubung kita mah ngomongin tempat makan, ya ini tempat makan pasta yang pernah saya kunjungi.

Baca punya Nad di sini yaa:
#HungryFriday #3: Pasta ala Torino atau Napoli

#HungryFriday #3

Pasta!

Sabtu kemarin saya dan suami lagi iseng mau makan malem plus emang berniat ke toko buku sih, jadinya jalan deh di sekitaran Depok. Dan saya sama suami kudet banget kalo ada Warung Pasti di Margonda, huhuhu. Udah lama gak kulineran di Depok sih yaa, jadinya tuh Warung Pasta udah beberapa tahun ada padahal, tapi baru ke sana sekarang x(

Warung Pasta

Warung Pasta

Kayak yang udah saya bilang, saya baru banget nemu warung pasta ini minggu lalu. Yaudah deh kepikiran buat diposting hari ini, hehehe. Soalnya saya akhirnya ngerasain yang selama ini bikin saya penasaran rasanya kayak gimana kalau lagi nonton Master Chef, RAVIOLI!. Norak yaa, baru ngerasain Ravioli sekarang, hahaha.

Dan gak ngerti standar Ravioli yang enak itu kayak gimana, buat saya sih enak-enak aja pas makan Ravioli ini, hihi. Tapi apa emang setebel itu ya kulitnya Ravioli? *penasaran

Warung Pasta - Ravioli Baby Beef

Warung Pasta – Ravioli Baby Beef

Oiya, enaknya di Warung Pasta ini porsinya bisa kita sesuaikan, karena ada 3 pilihan porsi, Small, Medium, dan Large. Untuk Ravioli, hitungannya Medium itu 5 pcs dan Large itu 7 pcs. Kebetulan kemarin saya pesan yang Large, 7 pcs. Karena Ilman juga mau nyobain, hehehe.

Ilman sendiri pesan Spagheti yang Large. Dan agak sedikit melenceng dari harapan sih. Kirain Large itu bakal sebanyak apa, gak taunya gak gitu banyak untuk Spagheti. Banyak-banyak eneg kali yaa, hehe. Nah, tapi yang bikin bingung, Begitu Fusili porsi Small malah lumayan banyak, padahal sengaja pesen itu buat Naia karena mikir porsinya gak akan begitu banyak. Taunya ya Naia sisa banyak. Untung aja ya tadi Spaghetinya Ilman gak gitu banyak, jadi dia sanggup deh ngabisin Fusilinya Naia, huehehe.

Suasananya enak deh, cozy gitu. Cocok juga kalau mau kerja dari sini. Buat keluarga juga cocok. Tapi emang kebanyakan yang ke sana mahasiswa sih, secara tempatnya di Margonda yang deket UI, hehe. Udah gitu, ada tempat colokan untuk ngecas hp juga.

Suasana Warung Pasta

Oiya, selain di Depok, kemarin saya juga lihat di daerah Gading. Jadi bisa lah yaa ke sini lagi kalo lagi nginep di rumah orangtua. Dan emang Warung Pasta ini udah ada di banyak tempat juga sih. Cek aja coba deh di sini 😀

Choco Corner

Karena namanya Choco Corner, saya nyangkanya ini tempat makan yang serba cokelat, hahaha. Taunya ya malah nemunya menu pasta-pastaan xp

Saya ke Choco Corner yang di Gading waktu itu, lupa kapan sih, tapi enaak. Saya penasaran sekaligus pengen ke sana lagi karena mau pesen pasta saus Carbonaranya. Kebetulan waktu itu saya pesannya yang lada hitam, which is enak juga laah.

Choco Corner - Black Pepper Fettuchini

Choco Corner – Black Pepper Fettuchini

Suasananya gak gitu engeh karena waktu itu saya ngumpul sama temen deket dan riweuh nyari anak salah satu temen saya itu, wkwkwk.

The Food Quarter

The Food Quarter ini saya kunjungi waktu masih di rumah lama dan lagi iseng aja jalan berdua sama Naia ke Penvil. Mau makan bingung akhirnya nyobain tempat makan baru di sana judulnya The Food Quarter. Gak khusus pasta sih mereka mah, banyak jenis makanannya. Tapi berhubung waktu itu saya lagi kepengen makan pasta, ya saya pilih yang Spagheti nya deh. Sayang gak sempet saya foto, huhuhu. Saya malah fotonya Appetizernya (yang saya juga suka banget) namanya Sliced Potato Bolognaise.

The Food Quarter - Sliced Potato Bolognaise

The Food Quarter – Sliced Potato Bolognaise

Menu yang kentang ini persis banget sama tempat makan pinggir jalan yang judulnya Dapoer Kita. Yang bikin beda adalah porsinya yang imut tapi harganya 3x lipat dari Dapoer Kita xp

Harga di Food Quarter ini berkisar antara 30ribuan sampai 120an (untuk steak ya). Tapi kebanyakan 30-40ribuan kok 🙂

Dapoer Kita

Kalau yang ini warung makan pinggir jalan aja sih. Dan tempatnya sederhana banget, hehe. Tapi yang bikin berkesan adalah dulu saya dan temen-temen segeng biasanya ngumpulnya di sini. Jadilah tempatnya memorable banget, selain makanannya murah-murah juga sih, hee.

Dapoer Kita ini tagline-nya Cafe ala kaki 5. Jadi yaa sok-sok cafe gitu sih, tapi murah dan mayan laah buat mahasiswa, apalagi pelajar. Dulu nih tiap abis latihan, paling demen deh makan di sini. Dan kalori yang sudah dibakar lewat latihan langsung ditambah lagi dengan makan di sini, hahahahah 😀

Dan ini juga tempat ngedate saya sama suami jadinya sekarang tiap kali ke Priok dan mau berduaan, wkwkwk. Memorable juga buat kita berdua karena Ilman terkesan waktu saya kenalkan tempat ini sekaligus ngumpul dan kenalan sama temen-temen saya. Jadilah kalau ke rumah orangtua saya, tempat ini jadi list tempat makan yang hampir wajib dikunjungi. Hampir wajib soalnya belum tentu ada waktunya buat ke sini, huhuhu.

Oiya, kisaran harga makanan di Dapoer Kita ini sekitar 9ribu sampai 15ribuan. Murah kan? kan? kan? hehe. Soalnya ya emang warung pinggir jalan gitu. Soalnya ya emang masih mahasiswa juga sih ya waktu sering banget ngumpul di sini, jadi ya irit cyiin 🙂

Tapi sekarang temen-temen saya masih kok sering ngumpul di sini. Dan aku iriii, huhuhu.

Daan udah selesai deh ngelist tempat makan pasta-pastaannya. Sampai jumpa di #HungryFriday minggu depan ya! 😉

10 comments

  1. Nadia Khaerunnisa

    Kupikir jg choco corner isinya sweets and cakery gt ? waaa banyak banget referensi pastanya! Ravioli tu kyk pangsit gt gak sih? Selama ini ga minat pesen pasta selain yg bentuknya mie krna takut ga kenyang. Haha

  2. Ratna Dewi

    Aku dulu pas masih kerja juga suka makan di Warpas Rawamangun, cuma kadang makan seporsi nggak kenyang euy. Ada juga aglio olio enak pedesss banget di Segafredo Zanneti, Plaza Indonesia.

  3. fanny fristhika nila

    dapur kita ini deket priuk mbak? ga jauh dari tempatku juga dong…Tapi blm prnh liat ;D.. ntr cari ah…

    Aku juga suka bgt ama pasta.. biasanya sih tempat langganan pasta fav kebanyakan di derah jaksel sana, Delicato yang paling aku suka..tapi krn tempatnya jauuuh bgt dr rumahku, jd sesekali doang.. untungnya di daerah Gading yg jauh lbh deket ada juga pasta enak :D. tapi porsi pasta itu suka menipu mata… kliatan aja nih dikit, tapi ternyata piringnya yg suka kegedean bikin pastanya kliatan dikit.. pdhl sih bikin kenyang bgt :D. Apalagi kalo mesennya yg creamy2 gitu :p

Leave a Reply

%d bloggers like this: