Perlindungan untuk Momen Pertama

3 Replies

Kehamilan Keluarga Pribadi
Foto Keluarga

Apa-apa yang serba pertama itu emang bikin deg-degan sekaligus bahagia nyess gimana gitu kan yaa. Termasuk momen pertama lahiran. Bukan cuma lahiran anak pertama lho ya, jelas emang lahiran anak pertama itu deg-degannya minta ampun karena ya baru pertama kali ngerasain rasa begitu ditambah excited bakal ada makhluk hidup yang keluar dari badan kita (ih, kok serem sih penjabarannya, hahaha).

Tapi jangan dikira lahiran anak kedua gak deg-degan. Deg-degan juga, malah excited nya sama rasanya. Soalnya momen pertama anak kedua dilahirkan itu tetap bikin nyesss banget. Apalagi kalu kondisi kehamilannya beda banget. Kayak saya  hamil Naia dan Nawa lah, kan beda banget kondisi kehamilannya. Jadi, saat Nawa dilahirkan, wuih beneran bahagiaaa sekaligus legaaaa banget rasanya.

Baca juga: Kelebihan Hamil Kedua

Foto Keluarga

Apalagi momen-momen pertamanya Nawa dilewatkan bersama saya. Ya jelas lah ya baru 2 bulan dan saya juga di rumah aja, hahaha. Jadi ya momen pertama dia menyusu, momen pertama dia pulang ke rumah, momen pertamanya dia mendengkur, sampai momen pertamanya kena iritasi di muka karena bedak ya sama saya semua. Etapi yang jadi momen pertamaaaa banget buat kami itu adalah saat dia berhasil menyusu di ruang operasi. Yaap, saya berhasil IMD sama Nawa sesaat dia dilahirkan. Gak sesaat dia dilahirkan juga sih, diperiksa dulu kondisinya sama dokter. Kalau memungkinkan IMD ya diantar lagi, kalau gak memungkinkan ya kayak Naia yang langsung masuk inkubator, hee.

Apalagi di umur yang udah 2 bulan ini, udah sekitar 2 mingguan Nawa senengannya diajak ngobroool terus. Mulutnya kayak mau ngomong dan ya akhirnya ngeluarin suara ngoceh gitu seakan ngejawab kita yang ngajak ngobrol. Plus Nawa udah seriiing banget ketawa bahagia, sumringah banget anaknya kalo liat orang atau ada yang menyapa dia gitu. Aaaah, rasanya bahagianya sebagai ibu jadi berkali kali kali lipat banget ngeliat Nawa begitu.

Ditambah kakaknya juga ngemong banget. Waktu awal-awal saya masih takut kalau ninggalin mereka berdua untuk sekedar mandi gitu kalau di rumah. Takut Naia gak sengaja nabrak atau nibanin atau mukul. Tapi, nyatanya mah gak gitu, Naia malah jadi kakak yang hati-hatiii banget sama adiknya. Yang ngambilin pampersnya kalau butuh diganti, yang ngasih selimut biar adiknya gak kedinginan, dan yang ngingetin kita supaya jangan berisik karena adiknya lagi tidur. Huhuhu, terharu bangetlah sama Naia.

Baca juga: Naia kakak yang “kakak banget”

Udah gitu, Nawa juga selalu seneng kelihatannya kalau ada Naia. Naia nyanyi-nyanyi ya didengerin suaranya bahkan ditonton. Anteng aja gitu ngeliatin kakaknya nyanyi-nyanyi menggelar konser di rumah. Malah saya kaget waktu pertama kali tau Nawa anteng pas denger suara kakaknya. Waktu mau tidur siang, Nawa gelisaaah aja, eh begitu kakaknya nyanyi-nyanyi sendiri sebelum tidur, dia anteng, terus malah tidur pules, hahaha. Alhamdulillaah.

Naia & Nawa

Pun waktu mau tidur malam. Nawa langsung diem begitu denger kakaknya baca buku cerita ganti-gantian sama saya. Huah, ngeliat momen kebersamaan mereka langsung nyess deh rasanya. Langsung seneeeng lagi ternyata ketakutan saya akan Naia yang mungkin bisa menyakiti Nawa gak terbukti sama sekali.

Iya, saya segitunya mau melindungi Nawa bahkan takut sama anak sendiri (Naia) akan menyakiti dia. Yang akhirnya gak terbukti, hehe. Namanya bayi baru lahir ya kan, ya pasti akan mau melakukan yang terbaik lah untuk melindungi bayinya itu. Termasuk dalam perlindungan untuk melewati momen-momen pertama mereka. Ya kayak waktu pulang dari rumah sakit aja sih, gak mungkin kan saya cuma memakaikan popok kain sepanjang perjalanan. Soalnya perjalanan rumah sakit – rumah saya itu lumayan jauh. Secara kan udah pindah ke Depok, jadi dari JMC ya lumayan jauh lah ya, hehehe.

Pun waktu tidur malamnya. Walau masih menyusu 2 jam sekali, tapi dia anteng tidur dan gak terganggu dengan hal lain. Sekarang sih udah gak 2 jam sekali emang kalau malam, cuma 2 kali terbangun malah si Nawa untuk menyusu. Tapi dia tetap gak terganggu dan jadi bangun karena pipisnya masih banyak dan sering. Karena ada pampers yang bisa diandalkan untuk menjaga tidurnya. Soalnya beneran kering loh permukaannya waktu saya copot di pagi hari. Padahal pampersnya udah penuh banget sampai berat gitu dipegang. Dan saya yang amazed sendiri bahkan norak sampai pamer-pamer terus ke Ilman kalau popoknya tetap kering walau udah penuh, HAHAHAHAHA.

Begitulah seneng dan perlindungannya ibu yang baru punya anak bayi lagi ya. Seneng karena perlindungan yang diberikan ternyata terbukti membuat nyaman si bayi 😀

 

3 comments

  1. fanny fristhika nila

    anak kita sebaya ya mbak… anakku juga baru 2 bulan :D. Naia baik bgt, beneran bisa bersikap kyk kaka yaaa… beda ama anakku yg pertama -__-.. dia ga nyakitin adeknya sih, tapi ngisengin… pantat adeknya ditempelin koin lah, tangan adeknya ditempelin stiker ampe ketutup semua, ama adeknya dibangunin kalo tidur -__-.. hadeuuuh, kuatirnya itu udh ampe ubun2.. krn aku ga mau juga terlalu marahin, takut dia ngerasa diduain ntr.. makanya babysitter si adek udh aku wanti2, ga boleh sebentarpun ninggalin si kaka hanya berdua adeknya ;p ..

Leave a Reply

%d bloggers like this: