#KisahTanggalTuaku: Trik Membahagiakan Anak di Tanggal Tua

6 Replies

Lomba Blog Pribadi Review

Ini adalah sebuah acara Kompetisi Blogger ShopCoupons X MatahariMall. Yang diselenggarakan oleh ShopCoupons. Voucher mataharimall dan hadiah disponsori oleh MatahariMall.

mataharimall-kompetisi

Duuh, buat Naia apa sih yang enggak yaa. Dia mau mainan apa ya dibeliin, mau makan apa ya juga disediain daripada susah makan, dia mau jalan-jalan ke mana, ya sebisa mungkin diusahain. Gitu deh pokoknya. Eits, tapi itu bukan kalo lagi sama saya kok, hahaha. Itu kalo lagi sama kakek neneknya tuh begitu. Apa bener ya kalau kita itu bakal lebih sayang cucu daripada anak sendiri, wekekek. Ya soalnya mah, saya beli mainan aja jarang buat Naia, apalagi ngasih yang lain lain, hahahahah. *pelit*

Apalagi di tanggal tua, makin gak kepikiran deh buat beliin mainan buat dia, keuangan udah menipis cuy! Mending buat kebutuhan yang lain. Walaupun anak memang bakal seneng banget sih punya mainan dan jalan-jalan ke tempat baru.

ShopcouponsxMM2

 

Nah, kalau di tanggal muda sih bisa ya saya beliin mainan baru, beliin buku baru, atau jalan-jalan ke mall xp. Tapi di tanggal tua? Syuliiit, huahua. Mau pergi ya galau uangnya sayang, gak pergi sayanya juga bosen di rumah. Bingung. Etapi biasanya kalo udah kepepet gitu mah malah jadi kepikiran hal yang lain dari biasanya sih.

Definisi Tanggal Tua?

Eh, eniwei, definisi tanggal tua itu apa sih? Tanggal uang udah tiris? Tanggal 20an di kalender? Atau tanggal seminggu lagi gajian? Tiga-tiganya kali yah buat karyawan biasa kayak suami, hee. Di tanggal 20an itu udah termasuk tanggal tua karena keuangan makin menipis sampai-sampai gak sabar nunggu gajian berikutnya.

Tapi di tanggal segitu buat anak-anak mah kan gak ada bedanya. Mereka belum tau lah kalo keuangan menipis, kalo papanya belum gajian, kalo kita harus mengencangkan ikat pinggang a.k.a irit demi kemaslahatan hidup sekeluarga, hahaha. Mereka cuma taunya ya main, karena dunia mereka ya memang dari bermain. Karena ya dengan bermain itu mereka bisa belajar. Tapi karena emang sifat alaminya anak itu gampang bosen ya, jadi kadang mainan maunya “baru” terus 😀

Tips Di Tanggal Muda

Nah saya kan baru punya anak 1 lagi nih. Emang sih baru 3 bulan, emang sih belum bisa mainan juga, mainannya paling ngoceh-ngoceh aja dan gerak-gerak lucu, tapiii kebutuhannya dia ini kan banyak juga yaa. Jadi, saya paling ngelakuin ini saat di tanggal muda, saat belum ketar-ketir karena jumlah uang di rekening bikin khawatir.

Pakai Kardus saat Belanja Bulanan

Saat belanja bulanan, karena belanjanya cukup banyak ya kan sekarang, saya jadi bisa minta pakai kardus aja bukan pakai plastik. Kardus-kardus itu lah yang akhirnya pada tanggal tua setiap bulannya membantu saya menyenangkan Naia, hehehe. 

Baca juga: 10 Barang Bermanfaat dari Kardus Bekas

Belanja Hanya yang Dibutuhkan

Nah, ini yang suka dilupain sih. Kadang saat di tanggal muda, berhubung rekening masih full, kita (saya sih, huhu) suka ambil ambil aja sesuatu yang menarik hati tanpa berpikir lebih lanjut bener gak itu yang saya butuhin? Jadi, kadang belanja membengkak ya karena ini, ngambil sesuatu di luar kebutuhan. Padahal ya harusnya belanja yang dibutuhkan aja lah. Makanya dari rumah harusnya sih mencatat apa-apa saja yang PERLU dibeli dan harusnya gak ngambil barang lain yang gak ada di daftar belanjaan 😀

Kurangi Pemakaian Barang Sekali Pakai

Kayak pampers gitu. Jadi, sebisa mungkin dikit aja pakainya. Kayak Nawa yang pakai di malam hari aja untuk ngejaga tidurnya biar tetep pules, siangnya clodi atau celana kain biasa. Iya sih lebih repot, apalagi awal-awal lahir, Nawa pupnya masih banyak, jadi ya tiap hari nyuci deh. Tapi lumayan lah bisa menghemat pampers, hehehe. Dan buat mencegah kehabisan barang sekali pakai, ya di tanggal muda saat belanja bulanan, saya biasanya:

Nyetok Barang Habis Pakai yang Dibutuhkan

Jaga-jaga aja, jadi kalau ada yang habis masih ngerasa aman karena masih ada cadangannya gitu. Jadi bisa tinggal ambil aja deh 😀

Tapi kalau terpaksa tetep habis di tanggal tua, ya paling nyari atau beli yang eceran di warung terdekat, hueee. Itu juga dengan ngumpulin uang yang mungkin masih ada di kantong-kantong baju atau yang nyelip di tas, hihihi. Banyak juga kan yang ngelakuin itu, cari-cari uang yang nyelip di manapun saat tanggal tua? Hayo ngaku! 😀

Makanya, #JadilahSepertiBudi yuk yang usaha macem-macem di tanggal tua sampai akhirnya ketemu sama promo di MatahariMall. 😀

Membahagiakan Anak di Tanggal Tua

Terus buat saya yang masih mau liat Naia bahagia sampe akhir bulan, mulai deh putar otak gimana caranya biar dia bisa dapet mainan “baru” di tanggal tua. Selain itu saya kan juga mau ngajak Naia jalan-jalan, biar dia hepi *modus, padahal saya yang bosen tiap hari main di rumah terus, pengen lah sekali-sekali keluar* xp

TrikMembahagiakanAnak

Untuk mengatasi itu semua, akhirnya kepikiran deh beberapa trik ini:

1. Bikin mainan sendiri

Paling pertama, supaya Naia berasa punya mainan “baru” terus, adalah…

Bikin mainan sendiri! hehehe. Iyaaa, bikin sendiri. Sekalian gitu buat memanfaatkan barang-barang bekas yang masih bisa kepake dan kardus bekas saat belanja bulanan tadi. Jadi yah, bikin mainan dari sampah daur ulang gituh ceritanya. Ya kebetulan sih saya juga punya waktu buat bikin-bikinnya di rumah ya. *nyengirkuda*

Baca juga: Playful Wednesday

Contohnya kayak Naia yang seneng banget mainan masak-masakan. Walau ada lego, boneka, dan mainan lainnya, ujung-ujungnya mainan-mainan itu ya dipake buat main masak-masakan. Entah legonya yang dia susun jadi dapur lah, boneka yang pura-pura masak atau makan makanan yang dia bikin lah, atau mainan mik yang pura-pura jadi es krim. Yah, sebebas-bebasnya otak Naia untuk berkhayal deh, yang penting semuanya jadi masak-masakan! Hahaha.

Terus dia matanya selalu berbinar banget tiap kali liat mainan dapur-dapuran atau kitchen set ala-ala dari plastik. Terus saya juga ngiler tapi sayang buat ngeluarin uangnya, huahaha. Terus JG tetiba mention di twitter contoh dapur-dapuran. Kok ya pas bener yak. Jadilah saya berniat buat bikinin aja dia dapur gitu dari kardus bekas. Gak perlu beli ya cyin buat dapur-dapuran gitu, haha. Dia malah jadi hepiiiiii banget. Walau akhirnya 3 bulan kemudian baru terealisasi tuh dapur anak, huee.

Dapur Naia

2. Jalan-jalan Ke Tempat Wisata yang Murah

Iyah, pernah saya lagi bosen-bosennya di rumah dan pengen jalan-jalan tapi udah tanggal tua gitu. Akhirnya coba lah ke Taman Mini aja atau ke Ragunan yang bayar masuknya gak mahal-mahal amat. Kebetulan pula rumah saya cukup dekat dari 2 tempat wisata itu. Cukup dekatnya maksudnya bisa dijangkau hanya dengan 1 atau 2 kali angkot sih, jadi irit gak perlu naik taksi atau ojeg.

Baca juga: Taman Mini

Apalagi di 2 tempat itu ya, kalau udah masuk ya ngider aja sesuka kita tanpa harus bayar lagi. Di Taman Mini sih banyak sih yang harus bayar lagi, tapi kalau sekedar ke anjungan mah grateesss semuah, hehehe. Eh, ke museum-museumnya pun murah kok, jadi bisa lah ke 1 museum aja, ke alun-alun Taman Mini, dan ke 1 anjungan, udah deh. Yakin deh segitu juga udah puas karena yah, namanya anak-anak ketemu tempat lega kayak gitu ya tinggal lari-lari terus hepi deh, hee 😀

3. Jalan-jalan Sekitar Rumah

Terus tapi bahkan untuk sekedar ke tempat wisata deket rumah pun udah gak sanggup lah kayaknya, yah pilihannya ya ke sekitar rumah aja. Cari taman yang bisa ditempuh dengan jalan kaki, muahaha. Sekarang enak soalnya, udah banyak taman-taman kota yang tersebar di Jakarta. Di Depok juga ada. Alasan idealisnya mah biar anak gak ke mall mulu gitu, sesekali hirup suasana alami juga gitu, wkwkwk. Ya paling tutup mata sih sama tukang jualan gitu-gitu. Atau, kalau akhirnya memutuskan untuk agak berlama-lama di sana dan khawatir gak bisa menahan lapar di sana, ya kami..

4. Bawa Bekal

Hihihi, dulu waktu di kantor yang lama sih Ilman hampir tiap hari bawa bekel. Jadi, ya hampir tiap pagi juga saya masak buat bekelnya. Andalan juga saat di tanggal tua. Mayan uang makan berkurang jadinya kan 😀

Tapi sekarang dapet makan siang dari kantor, akhirnya bawa bekal jadi tradisi kalau mau piknik murah meriah banget tanpa jajan. Udah mah jalannya deket banget ke taman deket rumah, tanpa harus keluar ongkos untuk angkot, plus gak keluar uang juga kan buat jajan, hihihi.

5. Piknik di Rumah

Tapi kalo ke taman khawatirrrnya kebangetan untuk tergoda jajanan di sana, akhirnya jalan paling aman ya piknik di rumah sih, hahaha. Alhamdulillah banget rumah yang sekarang ada halaman belakangnya jadi bisa sering-sering piknik ala-ala di sana. xp

6. Manfaatkan Promo di MatahariMall

Tah, ini kan yang akhirnya bikin Budi kembali semangat menjalani hidup dan menyelesaikan permasalahannya di tanggal tua, ketemu promo MatahariMall. Promonya beragam dan  bisa sampai 80% diskon pula! Huiih, idaman banget ini mah saat keuangan mulai menipis.

Mau barang habis pakai? Adaa. Gadget? Adaa. Mainan anak? Apalagi. Kayak promo yang ini, pass banget saya kepoin twitternya terus nemu promo “End of Season Sale” ini, yeay! 😀

PromoMatahariMall

Lumayan banget kan kalo diskonnya sampe 58% gitu. Udah lebih dari setengah harga. Bisa deh buat nambah-nambah peralatan masaknya Naia biar dapurnya makin lengkap, hihihi. Kayaknya kalo begini mah, tanggal tua bakal jadi tanggal yang ditunggu-tunggu malahan yaaa, hehehe.

Apa lagi yaa kira-kira cara membahagiakan anak di tanggal tua?

6 comments

  1. Nchie Hanie

    hahahaa ikoit donk piknik di halaman belakang rumah…

    bisa juga piknik2an di rumah skalian explore di dapur, bikin cemilan sendiri, yang penting di kulkas ada terigu, telor, gula putih , amaan bisa bikin pancake xixixix

    hmm ..matahari mall emang selalu menggoda iman, apalagi di tanggal tua begini…

  2. Fanny fristhika nila

    Kalo utk anak apapun diusahain ya mbak demi mereka seneng 🙂 .. piknik di rumah boleh dicoba nih, dipikir2 aku ga pernah juga ngajakin anak piknik model begitu.. kali aja napsu makannya jd lbh lahap ya kalo makan sambil piknik gitu..biasalah…dilema emak yg anaknya picky eater banget -_-

Leave a Reply

%d bloggers like this: