#HungryFriday #8: Bakso Timbul

3 Replies

Hungry Friday Pribadi

Duh ngomongin bakso mah semua orang Indonesia juga doyan kayaknya ya. Jajanan favorit seluruh umat. At least buat saya, keluarga, dan temen2 tuh demen banget makan bakso. Apalagi pas lagi ujan begini, ish mantep banget deh makan bakso pedes anget-anget.

Baca punya Nad di:

Bakso

Nah, kalo buat saya, tempat makan bakso favorit itu deket rumah ortu di Priuk, namanya bakso Timbul. Iya sih jajanan pinggir jalan dan mungkin bukan bakso terenak, tapi dia bakso yang memorable aja. Semacam masakan mama yang gak ada duanya deh. Kalau ke mama  awal2 nikah, hampir pasti selalu ke sana, tempat wajb saat ngunjungin ortu pokoknya.

Memorable lagi karena kisah penjualnya agak2 inspiratif gimana gitu. Gimana coba? Hahaha. Jadi bakso itu namanya bakso Timbul karena yang jualan memang namanya Timbul. Dan dia mulai jualan bakso itu dari gerobak kecil dan keliling. Entah berapa lama ya keliling gitu, 1 tahunan kali deh. Mungkin karena udah punya pelanggan setia, akhirnya dia PD untuk nyewa halaman kantor pos Semper (entah gimana ceritanya boleh nyewa halaman kantor pos begini, huee) sebagai tempat makan baksonya dengan ditambah 2 meja panjang dan beberapa kursi.

Berhubung emang laris banget, akhirnya lahan kantor pos yang disewa jadi membesar. Meja yang ada jadi sekitar 7 atau 8 gitu, lupa. Semakin laris, karyawannya semakin banyak, keuntungannya juga berlipat, dia akhirnya sanggup untuk membeli rumah di dekat kantor pos untuk dia dan keluarganya. Terus gak lama sanggup lagi untuk membeli rumah untuk tempat tinggal karyawan yang diambil dari kampungnya.

Karena makin besar dan makin laris, akhirnya Timbul bikin tempat makan bakso yang lebih besar lagi di halaman rumahnya sendiri. Dan ya pindah akhirnya dari kantor pos tadi. Oiya, Timbul gak cuma jual bakso sih, tapi mie ayam juga. Yaa pasangannya bakso kan yaa. Tiap kali ke tukang bakso ya sandingannya gk jauh-jauh dari mie ayam, hehe.

Dan warung bakso Timbul sekarang jadi tempat makan yang cukup besar dan luas dengan karyawan yang udah belasan kayaknya.

Saya tuh tiap kali liat warung baksonya Timbul itu jadi mikir sendiri kalau usaha kita, kerja keras kita tuh pasti akan berhasil asal fokus & konsisten.

Eini kok malah jadi kisah sok2 inspiratif gitu yak, haha. Maapkeun yaa, soalnya kalo ngomongin bakso, which is favorit saya banget, ya langsung yang ada di kepala itu ya bakso Timbul. Bakso lain-lain yang lebih besar tempatnya dan (mungkin) lebih bagus brandingnya tetep kalah sama bakso ini kareka ya saya nyaksiin sendiri gimana “berkembangnya” warung bakso Timbul ??

3 comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: