#FamilyTalk #34: THR Untuk Apa Saja?

4 Replies

Family Talk Parenting Pribadi

Ciee yang baru dapet THR cieee.. Eh, ada yang belom dapet? Duuh, semoga cepet cair yaa biar kebahagiaannya tambah lengkap deh mau lebaran, hihihi.

Eniwei, ini ngomongin THR karena emang Icha baru banget turun THRnyah. Terus kepikiran banyak juga yang udah turun, akhirnya kepikiran mau ngeshare biasanya THR dipake untuk apa aja.

Baca punya Icha di:
THR Buat Apa? Habiskan!

WhatsApp-Image-20160617

Namanya aja THR ya, Tunjangan Hari Raya, jadi ya diberikan emang untuk menunjang biaya-biaya yang mungkin keluar saat hari raya. Kayak pengeluaran buat mudik lah, buat masak lah, dan lain sebagainya yang emang berhubungan sama hari lebaran alias Idul Fithri.

Semenjak nikah sama Ilman, biasanya tiap lebaran saya ikutan mudik ke Semarang. Tapi kayaknya tahun ini bakal gak mudik lagi sama kayak tahun lalu. Soalnya yang mau dikunjungi aja udah di Jakarta, huehehe. Neneknya Ilman diurus sama ibu mertua, jadinya kata mertua, mau ngunjungin siapa ke Semarang kalau yang mau dikunjungi aja udah satu rumah hahaha.

Biaya Mudik

Jadi ketebak kan biasanya THR kita buat apa duluan? Yap, buat biaya mudik! hehehe. Jadi, tiap kali dapet THR ya spontan deh mikirin ganti uang tabungan yang dipake buat beli kereta 2 bulanan yang lalu. Yang tahun ini gak perlu dilakukan, jadi bakal tetep utuh dari biaya mudik 😀

Zakat Fitrah

Iya tau, seharusnya mah ini yang pertama kepikiran ya. Dan ini lebih WAJIB hukumnya dibanding mudik sebenernya, tapi malah kepikiran setelah mudik, zzzz. Ya gimana lagi, soalnya kan mudik beli tiketnya udah lama dan bagiannya emang lebih besar. Zakat fitrah ini dikeluarkan malah mendekati lebaran, hehehe. Alhamdulillah sih gak mengambil jatah besar ya.

Plus sebenernya tanpa THR pun zakat fitrah harus dikeluarkan kan? Jadi gak mesti pakai uang THR sih buat poin yang ini.

Baju Baru?

Umm… Ini gak wajib-wajib banget sih, malah pernah saya dan Ilman gak beli baju baru tuh pas Lebaran. Pake baju lama aja yang masih bisa dan layak dipake saat lebaran. Toh, intinya Lebaran bukan masalah bajunya baru atau enggak kan yaaa. Hehehe.

Pun pernah seragaman ceritanya sama keluarga mertua. Kita semua pakai batik di hari lebaran. Tapi batiknya juga batik yang emang udah kita punya sebelumnya, bukan beli yang baru, hihihi.

Walau sekarang kepengen sih seragaman ber4, saya, Ilman, Naia, dan Nawa. Tapi ampe hari gini aja belom kepikiran mau cari di mana, jadi gak tau deh bakal beli baju baru atau enggak tahun ini, huee. Gak pake baju baru saat Lebaran juga gak ditanyain orang kan? hahaha.

Dulu sih jaman kecil saya orang yang lumayan mengasosiasikan lebaran dengan baju baru ya. Jadi, kalau lebaran harus punya baju baru. Tapi seiring saya bertumbuh, mama juga pernah yang gak beliin baju baru. Bukan karena gak ada uangnya sih, kayanya ya emang mau ngasih tau aja kalau lebaran itu gak mesti punya baju baru kok, baju lama yang masih bagus juga bisa dipakai untuk lebaran.

Begitu nikah, eh ya ketemu sama yang berpikiran sama kalau gak harus pakai baju baru. Jadi yaudah santai aja, kalau gak sempet beli ya tinggal pakai yang ada di Lemari yang masih bisa dipakai kan? Gak mengurangi pahala puasa juga, gak menghilangkan makna lebarannya juga, hehe.

Tapi kalau sempet ya lumayan karena ada THR jadi gak mengganggu cashflow bulanan. Kalau gak ada THR bakal banyak banget ya kan yang keluar. Biasanya beli baju buat saya doank atau Ilman doank atau Naia doank, sekarang mesti semuanya ber4 (maunya kalau baru ya baru semua soalnya, huahaha), jadi pasti bakal mengandalkan THR untuk beli baju baru kalau mau. 😀

Beli Kue Lebaran (atau Bikin)

Beli karena di rumah gak ada peralatan perang buat bikin kue, hahaha. Ataupun kalau bikin ya di rumah mama, jadi paling buat nambah-nambahin beli bahan-bahan kuenya. Sebenernya sih impian banget juga bisa bikin-bikin kue lebaran sendiri di rumah. Lha tapi selama ini tiap mau lebaran, seminggu sebelumnya ya selaluu aja nginep di rumah mama. Soalnya seminggu setelah lebaran kan bakal mudik, jadi ya gantian aja gitu waktunya buat orangtua saya sebelum lebaran, buat orangtua Ilman setelah lebaran, hehehe.

Jadi, kalau lagi nginep di rumah mama dan mama bikin-bikin kue lebaran suka request kue apa gitu yang bahan-bahannya dari saya terus bikinnya bareng. Enggak deng, saya cuma bantuin dikit, jadi gak bareng juga, kebanyakan tetep mama, huhuhu. Makanya sehabis lebaran, bawaan kami jadi bertambah karena ada bingkisan beberapa toples kuenya, huahua.

Masak Makanan Lebaran

Mirip-mirip sih sama bikin kue, hehe. Soalnya kan saya bilang biasanya kami menginap di rumah mama selama semingguan sebelum lebaran, jadi gak masak makanan lebaran deh, mengandalkan masakan mama aja xp

Terus karena kami juga menikmati makanannya ya biasanya buat nambah-nambahin belanja bahan-bahan pokoknya aja (yang tiap tahun harganya makin naik ajah). Daging aja mahal banget yah, hiks. Saya pikir saat lebaran aja harga daging mahal loh, gak taunya hari-hari biasa juga harga daging emang mahal dan saat mau lebaran lebih mahal lagi karena demand yang tinggi, huhuhu.

Angpau Lebaran

Dulu seneeeng bener deh dapet angpau lebaran. Begitu udah nikah, jadi kena giliran yang ngasih-ngasih. Walau gak ada yang nuntut juga sih yaa. Makanya ini baru 3 atau 2 tahun terakhir aja. Pertama kali nyoba nyiapin duit angpau ya uangnya utuh, soalnya belum reflek ngasih anak-anak saat kumpul keluarga, hahaha.

Biasanya tukerin aja uang 2000an beberapa sama 5000an juga. Udah deh tinggal nanti liat anak-anak seneng dikasih. Walau mereka juga belum tentu inget yang ngasih siapa sih, soalnya emang lebaran banyak banget kan yang bakal ngasih angpau?

Investasi atau Tabungan

Huahaha, seharusnya ini yang dilakukan pertama banget sebelum dikeluarkan untuk yang lain-lain. Untuk menabung atau investasi. Dan sebenernya emang gitu sih, ditentukan dulu jumlah yang mau ditabung berapa, baru sisanya dihabiskan xp

Karena besarnya sama dengan 1 bulan gaji, jadi ya lumayan ya kan buat nabung. Dan cukup kepake juga nantinya entah buat sekolah anak atau buat dana darurat atau buat yang lain. Ya disesuaikan aja nabungnya ditujukan spesifik ke mana biar gampang dan biar inget terus supaya jangan diambil lagi tabungannya, hahaha.

Atau investasi semacam beli gadget baru buat menunjang pekerjaan. Atau buat beli emas, atau yaah semacamnya lah yang penting uangnya bisa disimpan untuk kebutuhan di masa yang akan datang yang akan berguna banget. Ngerasain banget untungnya bisa nabung gini biar gak nyusahin orang lain dengan berhutang, juga gak pusing saat sesuatu yang mendesak terjadi. 😀

Jadi yah gitu deh kira-kira THR kita dipake buat apa aja. Kalau kalian, THRnya dipake buat apa aja udah kepikiran belom? Share donks 🙂

4 comments

  1. uci

    Samaan ti kurang lebih… Berasa baca pengalaman pribadi :))masalah baju, kue dan maaak. Oia thn kmaren sama2 ngga beli baju baru, buat anak juga ngga, tapi karena udah ada baju baru anak hasil kado huhuu, beli hadiah lebaran buat ortu tii ^^
    Lebaran ngga pernah masak,selalu ke rumah mertua atau mama. Ganti2an 😀

  2. liandamarta.com

    Aku tahun ini gak dapat THR dari kantor karena udah keburu resign sebelum lebaran hahaha. Tapi sebelumnya THR itu ya buat beli-beli baju lebaran untuk orang tua, ponakan dan sepupu. Trus buat angpau juga. Kalo masih ada sisa ya masukin tabungan hehehe.

Leave a Reply

%d bloggers like this: