Hunting Stroller untuk Nawa

28 Replies

Keluarga Pribadi Review

Huah, ini problem umum buat ibu-ibu baru punya bayi atau yang akan punya bayi ya kayaknya. Hunting stroller yang pas dan cocok! Waktu hamil Naia dan Nawa, saya sih belum kepikiran kalau stroller akan segitu pentingnya buat dipunya. Tapi ternyata kok ya butuh ya. Terus tapi baru kepikiran hunting strollernya juga setelah Nawa lahir, agak telat sih, tapi gak telat-telat banget lah yaa 😀

Oiya, sebenernya sih mau ngelist aja stroller apa aja yang pernah dipakai sama yang pernah dipertimbangkan untuk dibeli sampai akhirnya beli yang saat ini dipakai 😀

BannerStroller

Baby Does

Duuh, saya gak tau ya ini tipenya apa, apalagi waktu Naia mah saya masih gak tau gimana cara milih stroller itu dan gak tau gimana “bahasa” stroller itu (((bahasa strolleeerr))). Waktu Naia lahir soalnya saya dilungsurkan stroller sama kakak saya tapi itu gak begitu terpakai karena saya emang jarang pergi-pergi dan di rumah juga jarang keliling-keliling. Karena lingkungannya juga masih banyak batu-batunya juga sih, jadi gak pas aja gitu kalau punya stroller. Dari situ kepikiran kok gak penting-penting amat ya punya stroller, karena gak gitu terpakai. Jadi ya dikembaliin aja deh tuh stroller daripada bikin penuh rumah xp

Gambar dari bukalapak

Begitu Naia gedean dikit dan udah bisa jalan bahkan lari-larian, kami makin yakin kalau gak butuh stroller. Tapi ternyata ya, kalau jalan-jalan tanpa stroller agak nyusahin saat Naia ketiduran. Karena kan kita jadi gak bisa ke mana-mana kalau dia tidur. Kasian kalau tidurnya sambil digendong (berat juga sih xp), makanya mending cari tempat yang enak buat dia tidur dulu baru kita lanjut jalan lagi.

Begitu hamil Nawa, saya dan Ilman jadi mempertimbangkan deh untuk punya stroller. Maunya sih beli stroller sendiri, tapi saya masih bingung dan masih gak tau gimana nentuin stroller yang cocok buat kita. Daripada udah kebeli tapi akhirnya saya menyesali keputusan itu karena gak cocok, ya mending saya tunda-tunda. Saya orangnya ribet sih, kalo belum sreg banget sama sesuatu ya gak akan saya beli, daripada nyesel, hee.

Pliko Junior

Makanya akhirnya gak kebeli terus sampai Nawa lahir. Untungnya sih waktu ke rumah mama sebelum lahiran, Ilman nemu (((nemuuu))) stroller nganggur merk Pliko ini yang ternyata punya kakak saya yang lain.

Yasudah kami pinjem aja jadinya stroller itu. Dan dipake donk bener sama Nawa setelah lahir. Tapi saya tetep gak sreg karena masih kepengen punya sendiri, huhuhu. Plus gak sreg sama modelnya sih, hehe

Ditambah Naia yang penasaran banget anaknya, karena dia gak inget pernah pakai stroller. Jadilah stroller yang dipinjam dari kakak saya itu dia naikin deh. Terus karena dudukannya gak kuat menampung berat Naia, ya akhirnya patah lah, huhuhuhuhu. Jadi Nawa kalau naik stroller itu akhirnya selalu pakai bantal. Itu juga keliatan sih kalau ada bagian yang patah, jadi saya was-was banget setiap kali Nawa ditaro di stroller itu. Terus jadi gak bakal bisa kepake juga kalau pergi-pergi jauh karena ya gitu, gak aman kan? 🙁

Oiya, stroller ini walau murah, lumayan juga lho. manouver rodanya enak banget. Cuma gak halus aja, gak halusnya bukan manouvernya yang suka macet ya. Halus rodanya beda sama manouver. Manouver itu buat belok-belok, mundur, atau belok dadakan dengan gampang. Halus itu saat rodanya kena permukaan jalanan itu terasa smooth. Kalau mau dinilai sih saya kasih 7 dari 10 deh stroller ini.

Saya cuma gak nyaman sama lipatannya yang masih agak gede, modelnya yang terlalu ringkih dan penampakannya yang kurang elegan ajah, hehe. Karena buat saya, penampilan itu penting xp

BabyElle Cozy Travel System

Akhirnya mulai deh saya hunting stroller ini. Saya mulai iseng nyari stroller di instagram. Terus tanpa tau atau belum tau bahasa stroller, saya mulai kepincut sama babyelle cozy travel system yang modelnya agak bulky tapi katanya ada tasnya jadi enak dibawa-bawa. Apalagi harganya gak gitu mahal, sekitar 1,2 jutaan. Mulai tawarin ke Ilman buat diliat dan dipertimbangkan.

Tapi saya tetep gak mau gegabah buat beli, jadilah liat-liat model stroller yang lain. Terus kepincut lagi sama yang bisa dilipet jadi kecil banget karena memudahkan banget buat dibawa ya kan. Saya soalnya ngebayangin buat pergi bertigaan sama Naia dan Nawa dan mesti bawa stroller biar kalo anak-anak tidur gampang, tinggal taro di stroller dan masih bisa jalan-jalan, huehehe. Dan dari sinilah saya mulai mengerti bahasa stroller, hahaha.

Sejak tau “bahasa” stroller, saya jadinya mulai ngelist, sebenernya yang saya butuhkan dari punya stroller itu apa? Biar gak nyesel belinya dan biar bermanfaat dan terpakai. Jadilah saya memutuskan kira-kira kriteria stroller yang saya mau itu:

  1. Harus 5 point harness – seatbeltnya gak cuma di pinggang dan tempat duduknya aja, tapi sampai ke pundak jadi lebih safety deh buat anak. Ini yang jadi pertimbangan paling utama. Yang penting safety!
  2. Lighweight – ringan
  3. Manouver nyaman – biar bisa saya dorong dengan tangan satu, tangan satu lagi menggandeng Naia 😀
  4. Reclinable – karena gak suka sama yang cuma punya 1 posisi (duduk tegak aja atau tiduran aja), gak fleksibel sis
  5. Compact – atau gampang untuk dibuka dan dilipat. Ngerasa gak guna gitu kalo ringan tapi gak gampang dibuka/ dilipet, heheh
  6. Kecil saat dilipat – biar gampang ditenteng-tenteng lah yaa
  7. Ada kanopi, plus ada “jendela” buat ngintip ke dalem stroller –  karena saya gak suka yang atasnya cuma tutupan lurus aja tanpa kanopi yang bisa diandalkan menutup sinar matahari. Terkesan ringkih aja gitu yang gak ada kanopinya, hee
  8. Ada handle depan – biar lebih terjaga aja ini mah anaknya, hehe

Mulai coret si Babyelle cozy ini deh karena saat dilipet, dia masih agak besar dan berat (sampai 8 kg, huhuhu). Ternyata si Babyelle cozy ini dinamakan travel system bukan karena saat dilipet bisa kecil dan ringan, tapi karena dia bisa untuk dipasangkan carseat. Jadi, kalau anak ketiduran di carseat bisa tinggal angkat se-carseat-carseat-nya, gak anaknya yang diangkat yang memperbesar kemungkinan dia bisa bangun. Jadi anak bisa tetep tidur walau dipindahkan gitu.

Dari semua kriteria yang saya sebutin di atas itu ada satu yang memenuhi banget, tapi harganya gak tahan, sangat jauh di luar budget kita, huhuhu. Akhirnya cari-cari alternatif sambil menimbang-nimbang aja mana yang bisa ditoleransi deh. Ribet sampai 2 minggu, eh sebulan malah buat milih stroller gini karena yang saya mau banyak, hahaha. Dan stroller-stroller ini yang sempet jadi pilihan saya:

CocoLatte Otto n70

Harga 1,2 jutaan.

Sejak tau bahasa stroller dan mencoret si Babyelle Cozy tadi, saya kepincut sama cocolatte otto ini. Berhubung dia juga baru ngeluarin stroller terbaru yang bisa dilipet sampe kecil banget banget dan enteng banget jadi nyaman banget buat dibawa-bawa, namanya CocoLatte Pockit. Tapi banyak kriteria yang saya mau gak ada di Pockit, jadi sama sekali gak kepikiran buat mempertimbangkan itu deh, hehehe

Anyway, saya akhirnya nyewa stroller ini buat dicobain. Siapa tau kalo enak dan cocok, jadi fix beli yang ini ya kan. Tapi setelah nyewa jadi gak sreg dan mencoret ini karena manouvernya gak enaaaakkk. Jauh lebih enak pliko bahkan yang murah itu, huhuhu. Walau reclinablenya suka banget ya karena bisa sampai tiduran banget. Tapi aku lebih mementingkan manouver sis, manouver! Plus kalau dilipat masih berat banget ih, gak suka. 7 kg broh! Duuh, anak udah berat, gak mau yang berat-berat banget lagi ah.

CocoLatteOtto

Walau kalau diliat sih, CocoLatte Otto ini hampir memenuhi kriteria yang saya sebut di atas tadi ya.

  1. 5 point harness – YES
  2. Lighweight – NO 
  3. Manouver nyaman – NO
  4. Reclinable – YES
  5. Compact – YES
  6. Kecil saat dilipat – YES (walau gak kecil-kecil banget ya, dimensinya 46cm x 25cm x 55cm saat dilipat)
  7. Ada kanopi, plus ada “jendela” buat ngintip ke dalem stroller – YES
  8. Ada handle depan – YES

Jadi, saya coret karena kekurangannya gak bisa saya tolerir, huhuhu. Walau enak banget sih beneran, enak diliat dan enak bahannya, adem gak bikin anak gerah. Oiya, saya cari2 video YouTubenya juga btw, buat ngeliat seenak dan segampang apa buka-lipetnya. Ini kalau mau ditonton yaa:

GB Qbit

Duh, gak gitu engeh harganya berapaan yang ini, maap. Tapi kayaknya sih berkisar 1,8 jutaan.

Gak pernah nyobain, cuma liat-liat aja di internet dan cari video reviewnya, nemu deh.

Dari kriteria yang tadi:

  1. 5 point harness – YES
  2. Lighweight – NO masih 7 kg T_T
  3. Manouver nyaman – Gak tau karena gak ngerasain sendiri, huee
  4. Reclinable – YES tapi gak sampai tiduran
  5. Compact – YES
  6. Kecil saat dilipat – YES
  7. Ada kanopi, plus ada “jendela” buat ngintip ke dalem stroller – NO
  8. Ada handle depan – NO

Kepincut banget ya kan karena lipetannya juga kecil dan bisa langsung ditenteng-tenteng. Tapii, kekurangannya juga gak bisa saya tolerir. Plus gak tau ini masuk ke Indonesia atau enggak. Karena saya gak mau repot-repot nyari ini masuk ke Indo atau enggak, saya langsung coret dan cari yang lain aja jadinya, hehehe

BabyElle Zoom

Harga 1,5 jutaan

Sayang gak nemu videonya, jadi gak tau bisa sekecil apa kalau dilipet. Plus masih berat juga sih, jadi gak terlalu kepincut-kepincut amat sama BabyElle Zoom ini. Yang bikin tertarik itu adalah saat masuk tas, rodanya bisa ada di luar gitu, jadi saat dilipet, kita bisa narik kayak narik koper gitu. Mayan kan, walau gak enteng-enteng banget tetep memudahkan untuk dibawa karena ada rodanya itu 😀

Tapi, roda itu tambahan fitur aja, hahaha. Yang utamanya dari kriteria tadi sih:

  1. 5 point harness – YES
  2. Lighweight – NO malah 8 kg T_T
  3. Manouver nyaman – Gak tau karena gak ngerasain sendiri, huee
  4. Reclinable – YES
  5. Compact – Gak tau karena gak nemu videonya jadi gak yakin bakal gampang dibuka/dilipetnya
  6. Kecil saat dilipat – NO
  7. Ada kanopi, plus ada “jendela” buat ngintip ke dalem stroller – YES
  8. Ada handle depan – YES

Jadi, ini dicoret juga donk 😀

Babyzen Yoyo

Nah, ini dia yang memenuhi semua kriteria yang saya mau. Tapi harganyaa? Sekitar 6,8 jutaan, huhuhuhuhu.

Over budget banget banget. Saya masih sayang aja gitu kalo ngeluarin uang lebih dari 2,5 juta  buat stroller, hehehe. Jadi yah, deffinitely dicoret karena harganya. Beneran karena harganya doank inih, karena baca-baca review plus nonton reviewnya juga beneran kepincut banget banget plus sesuai kriteria ya kan.

  1. 5 point harness – YES
  2. Lighweight – YES
  3. Manouver nyaman – YES (berdasarkan review)
  4. Reclinable – YES
  5. Compact – YES
  6. Kecil saat dilipat -YES
  7. Ada kanopi, plus ada “jendela” buat ngintip ke dalem stroller – YES
  8. Ada handle depan – NO

Kalo aja harganya berkisar 2 jutaan mah masih mau deh sayah. Yah, gak ada yang sempurna lah yaa, hehehe. Jadinya saya cari-cari aja yang mirip ini dengan harga yang masih terjangkau. Nemu deh Kiddopotamus dan BabyYoya (keduanya merk China btw). BabyYoya sih yang beneran plek banget, tapi akhirnya saya milih:

Kiddopotamus

Karena apa ya, karena gak mau keliatan plagiat banget, hahaha. Lebih murah juga sih dari BabyYoya.

Harga 1,8 juta – 2,5 juta.

Gak tau kenapa harganya bisa beda jauh gitu. Saya pilih beli di tempat yang ngasih harga paling murah lah, namanya juga ibu-ibu. Nah si BabyYoya itu harganya 2,3an dan dia punya banyak variasi cover gitu. Ada yang Doraemon sampai Mickey Mouse. Lucu sih, tapi saya lebih seneng warna hitam polos aja biar serasi sama gendogannya yang hitam juga, hehehe. Dan bukan selera saya aja gitu stroller unyu2 banget covernya, hee.

Oiya, sebetulnya sih ada 1 kriteria yang gak ada ya di Kiddopotamus, yaitu reclinable sampai 3 posisi. Tapi, saya bisa tolerir karena paling rendahnya tetep bisa buat rebahan. Terus tapi tulisannya untuk anak 6 bulan ke atas, sedangkan Nawa baru 4 bulan. Jadilah saya beli Cuddle Me buat tambahan, buat sandaran Nawa kalau ditaro di stroller ini.

  1. 5 point harness – YES
  2. Lighweight – YES (gak enteng2 banget tapi cukup, 5.8 kg)
  3. Manouver nyaman – YES
  4. Reclinable – YES (walau gak sampai tiduran, sekitar 165 derajat laah)
  5. Compact – YES
  6. Kecil saat dilipat – Not Bad
  7. Ada kanopi, plus ada “jendela” buat ngintip ke dalem stroller – YES
  8. Ada handle depan – YES

So far puas banget punya Kiddopotamus ini. Udah 3 atau 4 kali gitu pergi bawa-bawa stroller bertigaan aja. Lumayan banget jadi bikin gak gitu ribet, karena dilipet/dibukanya gampang, gak lama-lama buat masukin ke bagasi jadinya. Atau bisa tetep ditenteng saat jalanan gak memungkinkan buat pakai stroller.

Kiddopotamus

Yang paling susah sih nentuin manouvernya nyaman atau enggak ya karena harus dirasain sendiri. Tapi begitu udah kepincut sama kiddopotamus dan kekeuh banget mau itu yaudah langsung beli tanpa dicobain lagi. Alhamdulillah banget manouvernya enaaakk banget. Asli lah halus dan enak banget buat belok-belok dadakan, muter-muter segimana juga tetep enak. Saya bisa pakai tangan satu juga buat ngedorongnya, plus bantuan enteng juga sih.

Oiya, sempet juga ngelirik joie kayak punya Icha karena bisa bolak balik pegangannya jadi dorongnya bayi bisa menghadap kita. Tapi buat saya itu gak terlalu jadi prioritas. Eiya, eniwei, pliko yang murah tadi juga bisa lho bolak-balik pegangan begini. Tapi saat dibalik bayinya menghadap kita, jalannya jadi agak susah karena roda kendalinya kan harusnya ada di depan jadi di belakang. Jadi gitu deh, tetep gak nyaman walau bisa dibolak-balik gitu.

Makanya, walau Kiddopotamus gak bisa bolak-balik tapi saya tetep seneng-seneng aja, karena tetep bisa ngeliat Nawa lewat “jendela” yang ada di kanopi. Walau jendelanya juga gak gitu gede ya tapi cukuplaah.

Jadii ya gitulah perjalanan nyari stroller yang enak. Saya gak mau yang gonta-ganti stroller karena selain menghabiskan uang, menghabiskan space di rumah juga, mau ditaro di manaaa ya kan. Jadi yaah mending lama saat memutuskan dan milih biar bisa lama juga saat dipakai deh daripada menyesal kemudian 😀

28 comments

  1. Jade Ayu

    Aku jg lg liyat2 stroller nih. Soalnya yg punya Rafa tinggal yg travelling. Yg dr bayi udh diks org. Hihi.. Stroller itu penting bgt buatku. Mbantu bgtlah dia.

      1. istianasutanti Post author

        yoya belinya bisa online di IG yang sama sama kiddo. iyes, sama persis mba, aku lupa beda di mananya gitu sama kiddo makanya lebih mahal. untuk kiddo (karena aku gak punya yang yoya) so far sih cukup kuat dan bisa menampung berat maksimal 25 kg mba. semoga membantu yaa 🙂

  2. E. NOVIA

    Pas banget nemu postingan ini. Ahay…
    Dan ternyata listnya sama, hehehe..
    Baiklah…beli kiddo aja.. klo pockit udah punya tapi pengen nyobain yg bisa rebah. Dan gen 2nya udah bisa dari NB.

    Saya malah dah beli dual biar bisa berdua tapi makan tempat, agak susah di bagasi. Jadina mending bawa 2 stroller ketimbang makan tempat.

    TFS, Mak

    1. Tukang Naik Motor

      iki pas men yooo, kemarin balik nguli mampir toko bayi, lihat2 juga stroller rang harganya kmren 900k- 2,7 sing di incer lali merk e, foto ne enek tapi heee, terima atas riview stroler ini, jadi referensi buat ane ntr sama istri

  3. Pingback: Naik Pesawat Bersama Bayi – Momopururu

  4. jenis nyamuk

    kok pas banget yambak, kemarin sepulang kerja mampir ke toko peralatan bayo, lihat-lihat juga stroller rang harganya lumayan sedangkan uang di dompet masih kurang, jadibelum jadi beli balik kerumah, minggu depannya baru beli saya. keliatanya sama ya mbak kayak punya mbak yang ini.. 😀

  5. ridwan

    saya punya babyelle zoom, mau tambahin review disini, semoga bisa membantu,..

    compact : Yes (bisa dibawa di motor matic)
    stability : Yes 6.5 kg nett, 4 roda ukuran medium 10/10
    comfort : 7/10 dijalan tidak rata, masih terasa getaran sedikit, untuk perbandingan cocolatte i groove 10/10 , tapi bulky 10kg,
    Manuver : 8/10 tidak se gesit stroller 3 roda
    recline : duduk sampai rebahan 170 (bisa buat newborn)
    durability : kaki2 terlihat lebih kokoh dibanding cocolatte newlife / babyelle citilite

    con :
    – hanya hadap depan
    – canopi tidak ada jendela

    compact againts comfort
    manuver againts stability
    lightweight againts durability

    alasan saya pilih zoom karena cari yang cukup compact tapi tetap stabil dan kuat..

    Tips : you cant have it all,.. Coba di urut feature berdasarkan prioritas.

    semoga bermanfaat.

  6. Pingback: Berutang Demi Pencitraan – Momopururu

    1. istianasutanti Post author

      halo mba, anak saya udah setahun lebih. pakai kiddopotamus pun hampir 1 tahun jadinya nih. Alhamdulillah masih oke, hanya roda depan sudah agak ke kanan, tapi dikiiiitttt banget hampir gak kerasa. masih ringan kalau didorong pakai tangan 1 sama saya sambil gandeng anak 1nya 🙂
      Dan sampai sekarang masih puas banget, bisa cek lagi sedikiiitt reviewnya di http://istiana.sutanti.com/2017/02/27/naik-pesawat-bersama-bayi/ semoga membantu yaa 😉

Leave a Reply

%d bloggers like this: