Ketika Tak Ada Keraguan Di Antara Kita

5 Replies

Keluarga Pribadi
5th Anniversary

Tsaaah judulnyaa. Ini mau ngomongin pernikahan lagi btw.  Lagi-lagi pernikahan ya, hahaha. Yaa karena gak ada habisnya sih ya ngomongin tentang nikah. Apalagi kalau ngeliat sekitar kita juga lagi banyak yang baru nikah, mau nikah, atau lagi galau udah siap nikah atau belum xp

Jadi ya dulu waktu saya dan Ilman dalam proses menuju nikah, kami banyak mendapat nasehat seputar pernikahan. Ya kami dengan senang hati terima donk, kan mau juga pernikahannya langgeng kayak orangtua kita berdua dan pasangan-pasangan lainnya. Mereka bilang kalau komunikasi dan kepercayaan itu penting banget untuk menjaga keharmonisan. Dan sampai sekarang saya setuju dengan itu.

Nah, tapi gak cuma yang pernikahannya langgeng aja ternyata yang kita dengerin. Yang paling saya ingat lagi justru kata-kata temen yang saat itu sedang proses perceraian. Dia bilang kita harus bener-bener ngelepasin “ganjelan” yang masih ada sebelum nikah. Ganjelan dalam hal apapun, ekonomi, prinsip, kebiasaan, dsb. Karena kalau setelah nikah masih ada ganjelan, itu akan jadi bom waktu yang gak akan pernah bisa hilang. Seperti pengalamannya sendiri. Akhirnya begitu bom itu meledak yah bisa ditebak kan jadi gimana? huhuhu.

Makanya beneran deh akhirnya saya sama Ilman mikirin lagi, masih adakah yang bikin kami gak sreg satu sama lain? Masih adakah yang kami ragukan? Kalau ada, harus diobrolin nih dan harus diselesaikan atau disesuaikan. Kalau gak terselesaikan dan sama-sama gak mau toleransi ya gak bisa lanjut deh kita.

Baca juga: Jangan dulu menikah kalau…

Ganjelan ini bisa banyak macemnya. Kayak misalnya Calon kita keras kepala banget, dan kita juga begitu. Gak mau sama sekali mengalah atau malah kita akhirnya kebanyakan ngalah dan bilang “yaudahlah, semoga setelah nikah gak gitu”. NO! It’s a big NO! Gak bisa atau bakal susaaaaaahhhh banget banget banget ngubah orang yang gak mau berubah. Bahkan untuk dirinya sendiri. Kita bisa lanjut kalau yang keras kepala (mungkin keduanya) tadi bisa sedikit saja menurunkan egonya dan mengambil jalan tengah jadi gak melulu keras kepala dan bikin salah satunya menderita karena ngalah terus. Atau…

Kita gak sreg karena merasa lebih “tinggi” dari calon suami. Seenggaknya carilah calon yang setara. Terserah ya level setaranya ini dalam hal apa. Bisa keuangan, bisa pendidikan, bisa pemikiran, atau yang lain. Masalahnya, kalau kita sudah merasa lebih tinggi dari calon kita, ya apa kabar kalo udah jadi suami, bisa-bisa kita malah sama sekali gak menghargai suami. Gawat deh kalau ada secuil aja rasa gak respek sama suami, kita bisa gak nurutin suami. Padahal tugas istri salah satunya itu kan? Nurut sama suami. Gimana mau nurut kalau pendapatnya suami aja gak kita dengar? Gimana mau nurut kalau kita selalu ngerasa suami gak lebih baik dari kita? Kuncinya itu kok, kita harus cari pasangan yang bisa selalu kita andalkan dan bisa selalu kita hargai. Harga diri laki-laki itu tinggi guys, jadi jangan deh, jangan banget meneruskan hubungan kalau kita sudah gak punya respek sama calon kita itu.

Kecuali kita gak mempermasalahkan sama sekali lho ya masalah level2an ini, ya silakan aja lanjutkan. Kan judulnya “kalau gak sreg”, hehehe. Dan masih banyak contoh-contoh “gak sreg” lainnya sih.

Rasa “gak sreg” ini menandakan masih ada keraguan di hati, masih ada ganjalan. Makanya buat saya sih lebih baik gak usah diteruskan kalau masih aja ada ganjalan. Yah, sampai bener-bener mantep deh gak ada keraguan sama sekali. Kemantapan ini gak mesti dicapai dengan interaksi yang lebih lama juga kok. Banyak juga yang kenalan sebulan dua bulan juga udah sreg, udah mantap. Banyak juga yang udah pacaran lama tapi tetep aja gak sreg, tetep aja masih ragu. Akhirnya ya gak mengarah ke mana-mana, dan ujung-ujungnya menikah dengan yang lebih sreg dan lebih sebentar masa perkenalannya. Atau ada yang dari awal ketemu udah klik,  seiring waktu tambah kik, lamanya kenalan makin menambah klik, tambah mantap deh akhirnya. Kemantapan itu segalanya deh dalam memutuskan pernikahan. Soalnya keputusan untuk seumur hidup ya kan, jangan sampai menyesal karena meneruskan sesuatu di saat masih ragu.

***

5th Anniversary

Alhamdulillah 5 tahun yang lalu di tanggal ini di jam yang sama inilah Ilman mengucapkan ijab qabul dan resmi menikahi saya. Apa saat itu masih terbersit kata “tapi”? Apa saat itu masih ada keraguan? Enggak, karena semuanya udah diobrolin dan sudah didiskusikan berdua sampai akhirnya saya betul-betul mantap bersedia dinikahi.

Terus, apa pernikahannya tanpa masalah? Tanpa masalah berarti, ya! Alhamdulillah. Tapi itu bukan berarti tanpa sebel-sebelan karena hal sepele dan tanpa bete-betean. Sebel-sebelan udah gak keitung kayaknya. Yaelah baru juga 5 tahun udah gak keitung.

Ya gak keitunglah karena buat apa dihitung dan diinget-inget terus hal-hal yang nyebelin ya kan, hahaha. Yang diinget mah yang bagus-bagus aja, saat dia ngasih kejutan buat meredakan kesebelan saya karena dia pulang malem, saat dia berhasil meredakan baby blues saya, saat dia so sweet untuk pertama kalinya ngasih rangkaian bunga, saat dia mau membawa Naia ke kantor karena saya sakit, saat dia mau main seharian sama anak-anak dan banyak lagi. Saat-saat kayak gitu lah yang saya ingat.

Eh, satu lagi deng yang diinget. Solusi akan kesebelan kita. Saat sebel-sebelan, kita gak cuma diem aja berharap hilang sendiri sebelnya. Kita langsung obrolin berdua, terus begitu ketemu masalahnya apa, terus diomongin solusinya gimana, terus dilaksanain kita berdua, terus akhirnya jadi tentram dan damai lagi deh. Solusi kesebelan itu yang terus diingat dan diaplikasikan. Dan masalah kita bisa selesai karena komunikasi! Karena kita berdua sama-sama tau ada masalah dan kita sama-sama mau memperbaiki keadaan. Kalaupun salah satu dari kita gak tau, ya salah satunya yang ngasih tau. Entah dalam bentuk lisan maupun tulisan.

Saya paling sering nulis saat lagi sebel di notes bersama (pakai evernote btw), jadi Ilman bisa baca dan jadi bisa tau apa yang saya rasakan. Tapi kadang saya juga bisa langsung menunjukkan muka BT, atau diem karena lagi sebel. Atau nangis. Apapun lah yang menunjukkan kalau saya “ada apa-apa”. Berharap ditanya dan Ilman sadar kalau saya sedang kenapa-kenapa, tapi ya kalau dia gak sadar-sadar, saya akhirnya buka mulut. Diem atau pertunjukan muka BTnya gak bisa lama-lama. Capek cuy diem-dieman. Buat apa serumah kalau diem terus, huee. Jadilah biasanya ya saya omongin, bisa sebelum tidur (pillow talk ceritanya) atau saat setelah sholat Subuh, waktu yang gak ada gangguan dari anak-anak lah, hehe.

Saat bisa ngobrol berdua gitu deh kita bisa membicarakan masalah kita secara tenang dan ya ngomongin solusinya juga dengan tenang. Kalau masih sebel ya ditahan dulu aja sampai tenang atau salah satunya diem aja ngedengerin. Karena kalau 2-2nya ngomong aja tanpa mau mendengarkan ya gak selese selese lah masalahnya. Jadi buat kita, mendengarkan itu penting juga. Karena dengan mendengar kan kita bisa makin tau apa yang dia rasakan apa yang dia sebelin dan apa yang dia mau.

Tanpa mendengar ya jangan harap kita bisa didengarkan juga sama pasangan. Karena dengan mendengarkan, kita bisa semakin mengerti dan memahami pasangan. Dengan mendengarkan, kita juga bisa tau pandangan yang berbeda dari pasangan. Jadi yah kalau mau didengar sama pasangan, kita sendiri pun harus mau mendengarkan dia 😉

Kalo kata Mario Teguh sih, pasangan itu cerminan diri kita, hihi xp (dan saya akui ini benar adanya :D)

Mario Teguh

Duh, padahal sebetulnya ini tulisan buat merayakan anniversary pernikahan saya dan Ilman yang ke-5 tapi malah jadi curhat panjang lebar gini, huehehe.

Jadi intinya apa? Intinya saya cuma mau bilang, menikahlah saat kalian sama-sama klik. Menikahlah saat tidak ada lagi keraguan antara kalian. Menikahlah saat tidak ada lagi kata “tapi dia…”. Menikahlah dengan mantap. Menikahlah! Karena menikah sungguh memberikan banyak berkah 🙂

PS: thanks to Dita yang udah ngingetin pake gambar Mario Teguh itu, huihihi 😉

5 comments

  1. Mirna Kei Rahardjo

    sebelum nikah sih ga klik klik banget cuma paham aja oh saya begini dan dia begitu.. setelah menikah dan penjajakan lebih dalam baru dimulai tuh klik yang lebih baik lagi… btw kalo lagi sebel-sebelan nih… biasanya langsung pasang muka bete sama kayak mbak… lalu salah satu dari kita pergi dulu entah kemana baru diomongin lagi… gt..

  2. bunda rizma

    hihi nggak keitung ya sebel-sebelannya berapa…
    capek kalau ngitung 😀
    kalau yang pernikahannya nggak pakai lama gimana tuh… ho9
    anyway, thanks for sharing ^^

Leave a Reply

%d bloggers like this: