#FamilyTalk #38: Masuk SD

1 Reply

Family Talk Pribadi
#FamilyTalk #38: Masuk SD

Huhuhu, gak berasa banget ya anak udah mulai sekolah. Terus saya baper karena Naia udah berani ke sekolah sendiri tanpa ditemenin. Time really flies so fast.

Anw, ngebayangin anak masuk SD umur berapa itu sejak kapan sih? Apa sejak kita merencanakan punya anak, atau baru dipertimbangkan saat anak mau sekolah? (playgroup, PAUD, atau TK gitu)

Baca punya Icha di:
Masuk SD Umur Berapa?

#FamilyTalk #38: Masuk SD

Oiya, Naia sih belum masuk SD kok, tapi baru masuk TK. Tapi ya kan umur berapa masuk TK itu ya akan mempengaruhi umur anak masuk SD kan. Soalnya tetangga saya yang anaknya seumuran sama Naia, tadinya mau memasukkan anaknya ke TK juga, tapi ditunda karenaa…  Karena mikir, kalau mau masuk SD negeri, standar umurnya ya harus 7 tahun. Jadi bakal sia-sia kalau dia masukin anaknya ke TK di umur 4 tahun ini. TK 2 tahun aja saat siap masuk SD kan masih umur 6, jadi yah gitu deh. Pilihan ya.

Saya mah bebas weh, anak mau masuk SD umur berapa juga. Suami aja dulu masuk SD umur 5 tahun tuh. SD Negeri. Sekarang mah SD negeri udah gak bisa kan masuk SD sebelum umur 7? Jadi ya insyaAllah mah udah siap deh kalau Naia nanti bakal masuk SD sebelum umur 7 tahun itu. Definitely ya gak di negeri jadinya sih.

Tapi kalaupun Naia siapnya nanti malah di umur 7, yaudah nunggu lagi sampai dia umur 7. Tergantung kesiapan dia aja sih. Sekarang aja saya memasukkan dia ke TK ya karena udah dari tahun lalu semangat banget main sekolah-sekolahan. Di rumah sering pura-pura bawa tas, salim, terus dadah dadah katanya sekolah. Padahal ke rumah-rumah juga, tapi salim lagi katanya udah sampe sekolah dan saya jadi ibu gurunya, hahaha.

Di rumah jadinya peran saya 2, mama dan “bu guru”. Jadi, sebelum dia “pulang sekolah” ya manggil saya bu guru dan saya harus manggil dia anak murid, hahaha. Ya terbukti kan waktu masuk sekolah sekarang dia semangat. Walau beberapa hari pertama masih maunya ditemenin sama saya ya. Tapi sekarang udah bahagia terus tiap pulang sekolah, seneng banget kan liatnya, kalo anak memang udah siap akan sesuatu, dia akan selalu antusias jadinya.

Sebetulnya dari umur Naia 2 tahun saya juga udah hunting sekolah sih buat dia. Tapi ya gitu, belum tentu anaknya siap. Begitu dapet info sekolah-sekolah incaran, ya nunggu anaknya siap deh. Walau akhirnya sekolah di sekolah yang direkomendasikan di saat-saat terakhir, hueee. Tapi setidaknya saya udah kepikiran mau sekolah yang kayak gimana buat Naia. Saya jadi mengincar sekolah-sekolah yang kira-kira selaras dengan saya mendidik Naia di rumah. Sekolah yang hubungan guru dan orangtuanya lancar. Gitu-gitu lah.

Kalaupun Naia belum siap akan sekolah, saya juga gak memasukkan dia ke sekolah sih, yah main aja lah sama saya di rumah sampai dia siap. Hahaha, masalah kesiapan ini saya singgung terus yak daritadi. Walau sebenernya siap gak siap juga bisa dimanipulasi sih wkwkwk.

Misalnya kita mau anaknya masuk TK umur 4 ya bisaa dari setahun sebelumnya memperkenalkan anak dengan konsep sekolah, belajar bersama teman-teman dan dibimbing oleh ibu guru. Istilahnya mah “ngiklanin” sekolah itu kayak gimana. Dan sesuai dengan konsep iklan, which is memperkenalkan sesuatu untuk diikuti/dibeli dengan cara yang menarik. Jadi yah, sering-sering aja memperkenalkan sekolah dengan cara yang menarik juga. Dan jangan pernah memaksakan anak sih. Kalau tiba-tiba anak dimasukkan sekolah tanpa diperkenalkan lebih dulu konsep sekolah seperti apa, saya sih mikirnya dia bakal kaget ya. Dan belum tentu dia udah siap kan jadinya?

Jujur aja saya gak melakukan manipulasi ini, karena ya tadi itu saya bilang, Naia yang tertarik sendiri dengan konsep sekolah, hehe.

Tapi pada akhirnya akan selalu ada pilihan untuk gak sekolah di sekolah biasa sih, hahaha.
Baca juga: Sekolah biasa atau homeschooling?

Terus buat saya, kepikiran Naia umur berapa masuk SDnya itu ya sejak dia lahir sih. Oke patokannya 7 tahun, tapi kalau sebelum umur segitu dia udah siap gimana donk? Makanya kan harus dipersiapkan sejak dia ada, sejak dia lahir. Kalau mau di SD negeri sih ya ngikutin patokan itu ya. Tapi kalo saya ya itu tadi, ngikutin siapnya anak. Terus kalo anak gak siap2 gimana?

Pake cara itu tadi, manipulasi, wkwkwk. Eh tapi kok namanya jadi jelek gitu ya, terkesan negatif ah kalo manipulasi. Intinya diperkenalkan secara menarik aja tentang sekolah, jadi dia bisa menyiapkan dirinya. Gitu deh.

Okelah segini aja, see you on the next #FamilyTalk yaw

1 comment

  1. Rotun DF

    Pengalaman aku pas jadi guru TK juga gitu Mba. Misal ada orangtua ndaftarin anaknya masih usia TK A tapi pengennya masukin TK B. Ya kita kasih tau nanti pas lulus nggak bisa masuk SD Negeri. Kalau ortunya oke, yaudah kita terima. Yang penting disesuaikan dengan kemampuan anaknya aja sih. Meski pengalamanku usia nggak pernah bohong. Itu ngaruh banget buat kematangan emosional anak.

Leave a Reply

%d bloggers like this: