#FamilyTalk #39: Menitipkan Anak Pada Orangtua

1 Reply

Family Talk Keluarga Parenting
#FamilyTalk #39 Menitipkan Anak Pada Orangtua

Huah, kayaknya sekarang banyak yaa yang menitipkan anak pada orangtua gini. Baik sehari-hari maupun sewaktu-waktu kayak saya. Tapi saya tuh jaraaang banget sih nitipin anak ke orangtua ataupun mertua *yea right, kata mereka xp*.

Baca #FamilyTalk lainnya ya! 😉

Baca juga punya Icha:
Menitipkan Anak Pada Orangtua

#FamilyTalk #39 Menitipkan Anak Pada Orangtua

Jadi buat saya tuh, menitipkan anak ke orangtua itu kalau beneran terpaksaaaa pake banget. Makanya saya milih di rumah aja kan jagain anak-anak sendiri. Karena ya gitu, gak mau menitipkan anak ke orangtua. Pun ke orang lain baik daycare maupun baby sitter. Selain emang cita-cita dari dulu sebelum nikah untuk ngurusin anak sendiri, saya ngerasa usia orangtua kita udah bukan usia untuk mengurus anak lagi. Apalagi masih balita, which is masih harus banyak-banyak nego dan sabar-sabar menjawab pertanyaan. Mungkin sih orangtua mah masih mau-mau aja ya, tapi saya sih maunya mereka nyantai. Kalaupun ketemu cucu, ya mereka tinggal yang enak-enaknya aja gitu, main, bercanda, bercengkrama. Bukan yang mengurus segala keperluan tetek bengeknya. Yang makan, yang harus memandikan, yang harus ngapa-ngapain lah yang mestinya dikerjakan oleh ibunya sendiri atau baby sitter.

Kalau saya bekerja, pilihan saya itu menitipkan anak ke daycare atau ke orangtua dengan memberinya baby sitter. Jadi orangtua saya berperan sebagai pengawas aja gitu. Bukan yang melepas anak sendirian dengan baby sitter di rumah. Emang sih banyak juga baby sitter yang baik-baik, tapi otak saya udah terlanjur terisi dengan keparnoan anak yang ditinggal sendiri dengan baby sitternya, huhuhu.

Saya sendiri biasanya menitipkan anak saat lagi mau punya waktu berdua aja sama Ilman. Entah makan berdua atau nonton midnight. Tapi pernah juga sih karena saya ada acara yang mengharuskan tanpa anak, jadi terpaksa banget Naia dititipkan di rumah orangtua. Alhamdulillah Naia bisa ngerti dan mau sih ditinggal 🙂

Orangtua kita, kakek-neneknya anak-anak kita, udah cukuplah mengurus kita jaman kita kecil dulu, gak perlu lagi direpotkan sama kita. Makanya buat saya sih, yang sesekali menitipkan anak pada mereka, sebelum menitipkan, hal-hal ini yang harus banget diperhatikan:

Penuhi Kebutuhan Anak

Kalau anak belum mandi, mandikan. Terus sehabis itu buat anaknya kenyang, berikan makan terlebih dulu gitu. Gitu-gitu laah. Intinya hal-hal yang berpotensi membuat anak cranky tuh dipenuhi terlebih dahulu sebelum diserahkan ke orangtuanya. Soalnya ya kalau gak dipenuhi sama kita, nantinya orangtua kita yang kesusahan karena gak tau anak maunya apa, huhuhu.

Sediakan Kebutuhannya

Kalaupun akhirnya belum sempat untuk memandikan atau memberinya makan, ya sediakan terlebih dahulu. Sediakan baju ganti anak, sediakan makanan yang sudah siap makan untuk anak. Kebetulan saya kalau nitipin anak ke orangtua atau mertua itu dalam keadaan anaknya udah tinggal main ya, jadi saya bingung kalau harus menyediakan kebutuhannya dia, hahaha. Jadi kalau saya sendiri, sebisa mungkin Naia itu udah mandi, udah kenyang, udah rapi, udah cakep lah untuk main aja sama orangtua. Walaupun biasanya akhirnya bukan orangtua saya ya yang nemenin Naia. Alhamdulillahnya sih ada keponakan yang bisa dipercaya untuk jagain. Keponakan saya udah gede banget soalnya, jadi aman lah insyaAllah, hehehe.

Etapi kalau di rumah mertua sih mertua sendiri sekarang yang harus jagain Naia. Makanya kan gak enak banget kalau saat diserahkan ke mereka Naia masih belum mandi dan belum makan 🙁

Plus menyediakan mainan juga. Supaya anak gak bosen dan ada pilihan untuk bermain. Jadi orangtua gak bingung, anak juga gak bingung mau ngapain. Udah dikasih pilihan mainan gitu. Walaupun kalau gak ada mainan mama saya suka ngajak Naia beli lagi. Tapi kan saya gak mau dia kebanyakan beli mainan, huhu. Udah banyaaak soalnya mainannya di rumah, mau ditaro di mana lagiii, hahaha.

Malah, kalau saya, mengusahakan agar bisa menitipkan anak saat mereka tidur aja. Karena yang dititipkan cukup menjaga tidurnya aja tanpa harus mengurusi kebutuhannya lagi. Anak anteng, orangtua gak kesulitan, hee. Hal ini biasanya dilakukan saat saya dan Ilman lagi mau waktu berdua saja, nonton misalnya atau ngedate gitu lah. Soalnya ya waktu buat kita ngedate berdua itu udah jarang banget kan begitu udah punya anak. Maklum, sebelum nikah mah saya sama Ilman belum puas-puas banget pacarannya xp

Baca juga: Susahnya Ngedate Setelah Punya Anak

Oiya, biasanya harus menyediakan uang juga ya, huee. Kalau-kalau Naia kurang makannya, kalau-kalau dia mau apa. Atau malah orangtua kita yang mau jajan, wkwkwk. Yaa jajan martabak lah gitu, hehehe. Biar mereka gak kebingungan lah kalau ada sesuatu yang melibatkan uang. Atau malah sesekali kita mentraktir mereka, bikin mereka seneng. Yaa anggap aja itu ucapan rasa terima kasih kita lah gitu ke mereka. 🙂

Ucapkan Terima Kasih dan Maaf

Secara lisan. Ini yang suka dilupakan. Bahkan saya juga pernah kelupaan kemarin, huhuhu T_T. Walau mungkin kita udah mentraktir mereka gitu, tetap ya ucapkan juga secara lisan. Ucapan ini mungkin terlihat sederhana ya, tapi penting banget loh. Soalnya kedua ucapan ini menunjukkan kalau kita sebetulnya punya perasaan gak enak banget untuk nitip-nitipin anak ke orangtua atau mertua. Seenggaknya ucapan ini meringankan beban mereka atau mengembalikan kondisi mereka lagi. Yang capek jadi gak berasa capeknya karena merasa dihargai dan bermanfaat. Yang tadinya *mungkin* kesel dan sebel jadi menguap karena merasa dibutuhkan. Gitu-gitu lah. Karena gak ada orang yang gak seneng dirinya merasa dibutuhkan. Iya kan? hehehe

Iya sih ada orangtua yang terima-terima aja dititipin anak, walau tanpa disertai baby sitter pun. Tapi saya sih beneran gak enak aja sama mereka. Beneran mikir mereka udah cukuplah direpotkan sama anak-anaknya aja. Waktu untuk mengurus anak pada mereka tuh udah cukup gitu maksudnya. Jadi yah, saya betul-betul mikirin banget sebelum nitipin anak-anak ke mereka. Apalagi sekarang anak udah dua, jadi bakal makin jarang deh kayaknya.

Jarang nitipin loh ya, bukan jarang main. Kalau main, mengunjungi orangtua, ya diusahakan bisa rutin sebulan sekali insyaAllah. Biar mereka seneng ngeliat cucu-cucunya sehat dan bahagia. Kan mereka juga jadi bahagia, ya gak? 😀

1 comment

  1. baiqrosmala

    belum punya anak jadi belum punya pengalaman nitipin anak ke orang tua. Tapi setuju aku mba, nitipinn mah sesekali aja hehe kalau main ke ortu malah semakin sering semakin seru 🙂 salam kenal

Leave a Reply

%d bloggers like this: