#FamilyTalk #41: Anak dan Alam

2 Replies

Family Talk Keluarga Kid's Activity Pribadi
Anak dan Alam

Jadi minggu lalu kami libur karenaaa, saya lagi liburan, wehehe. Terus minggu ini bingung mau ngomongin apaan, yaudahlah yang masih berhubungan sama liburan aja ya kan. Tentang anak dan alam.

Baca punya Icha di sini:
Anak dan Alam

Anak dan Alam

Nah, ngomong-ngomong liburan ini, sejak kira-kira 2 tahun lalu Ilman mulai mengajak kami rutin liburan ke mana aja. Yah, biasanya mah yang deket-deket aja, dan paling sering itu Bandung. Maksudnya ya jelas ya buat liburan. Tapi selain itu banyak juga sih tujuan lain yang mengikuti.

Refreshing

Kalau Ilman mah refreshing dari kegiatan kantor, saya refreshing dari rutinitas rumahan, hehehe. Bukan refreshing dari anak-anak yak, karena kan anak-anak juga dibawa. Justru jadi tujuan satu lagi deh dengan bawa anak-anak kayak gitu, which is, mengenalkan alam pada mereka.

Emang jadi impian saya banget sih buat bisa sering jalan-jalan gitu, buat saya pribadi sih ya refreshing, seneng aja ya kan ke tempat baru. Tapi begitu udah punya anak ya jadi nambah tujuannya. Selain mengenalkan alam ke mereka, kita juga bisa ngasih pengalaman menarik.

Pengalaman Menarik

Pengalaman menariknya itu semacam ngeliat apa saja habitat asli alam yang kami kunjungi gitu deh. Kayak kemarin saat saya jalan-jalan ke Belitung, Naia ngeliat sendiri gimana bentuknya bintang laut dan gimana bentuknya gurita di habitat asli mereka.

Seru ya kalau ngeliat binatang di habitat aslinya, kayak punya perasaan gak mau merusak lingkungan mereka gitu.

Anw, ngomong-ngomong pengalaman menarik, saya jadi inget sama program Kalaweit, ada yang tau? Itu loh, program konservasi Siamang yang dibuat sama Aurélien Brulé a.k.a Chanee (Sani). Dia segitu passionnya untuk menyelamatkan Siamang karena apa coba? Karena waktu kecil kasian ngeliat Siamang di kebun binatang, terkurung gitu. Ini pengalaman menarik banget kan buat dia? Dia jadinya berniat banget untuk memberi tempat asli untuk Siamang-siamang itu. Dan dilihat, Indonesia deh yang punya habitat asli Siamang ini, tapi sedih karena kondisi realnya hutan Indonesia udah tinggal sedikit untuk ditempati. Makanya dia juga sampai membeli beberapa hektar hutan untuk konservasi itu. Keren banget sih.

Ini ngebuktiin banget, betapa pengalaman masa kecil bisa sebegitunya mempengaruhi hidup seseorang di masa depan.

Menumbuhkan Perasaan Cinta Lingkungan

Nah, ini juga sih ya salah satu alasannya ya, supaya anak aware sama lingkungan. Supaya mereka ke depannya memikirkan konsukuensi terhadap lingkungan saat ingin melakukan apapun. Jadinya mereka gak seenaknya mencemari. Pencemaran terkecil itu apa coba? Buang sampah sembarangan! Kayak hal remeh ya, tapi dampaknya kan gede. Bisa bikin banjir lah, merusak habitat lah, mengotori air laut lah, banyak lagi deh pokoknya.

Dari kecil sih Naia udah diajarin yaa untuk buang sampah di tempat seharusnya. Tapi, kami mau ngasih tau aja ke dia alasan kenapa sih kami ngajarin dia untuk gak buang sampah sembarangan. Gitu gitu lah.

 

Aktivitas Fisik

Beruntung banget saat Naia lahir, di Jakarta sendiri udah mulai bermunculan taman kota.

Baca juga: #FamilyTalk Taman Jakarta

Di rumah yang lama, kami bisa ke taman kota sesuka kami. Malah bisa milih mau ke taman yang mana, karena ada lumayan banyak pilihan tamannya. Supaya apa? Supaya jalan-jalannya gak ke mall melulu. Udah cukuplah emaknya aja yang keranjingan mall, anaknya jangan, wekekek 😀

Dengan begitu kan dia jadi beraktivitas fisik juga ya kan. Di taman biasanya sih saya bawain sepeda. Sampai sekarang sih, kalau ke taman, ya Naia dibawain sepeda supaya dia bisa main di sana. Selain main sepeda biasanya mah di taman juga ada kan tempat mainan anak-anaknya. Ya itu juga lah yang diincer. Dia jadi main ayunan, perosotan, dsb yang dia suka lah. Malah di taman yang sekarang sering kami kunjungi, dia bisa sok-sokan “menyebrang sungai” gitu, hahaha. Karena ada parit yang dibuat terus dikasih batu-batu untuk memang dijadiin mainan untuk anak-anak.

Enggak deng, tujuannya emang buat aliran air, tapi ya jadi sekalian bisa dimainin sama anak-anak 😀

Untuk tujuan ini juga, kami, terutama Ilman sih, lumayan sering ngincer tempat-tempat apa lagi yang belum kami kunjungi di dalam kota atau kota yang deket (iyah, Bandung, tadi di atas udah kesebut, hehehe). Iya dalam kota, yang deket-deket dulu ajalah sebelum yang jauh, hehehe. Kalo jauh-jauh terus sayang uangnya, wahaha.

Waktu Naia kecil, umur 10 bulanan lah, kami ngajak ke Setu Babakan. Yang deket laah dari rumah, dan murah juga. Terus pernah juga ngunjungin Taman Wisata Alam Kapuk (siapa yang belum pernah hayo?). Lumayan banget tempatnya, saya aja baru pertama kalinya ngeliat hutan bakau gini. Eh, kedua deng, yang pertama di pulau Tidung. Tapi di sana Naia jadi bisa ngeliat hutan bakau itu kayak apa, kita jelasin fungsinya hutan bakau itu apa, plus ada habitat apa aja di sana. Kebetulan banget ada biawak, jadi Naia bisa deh liat biawak kayak gimana. Terus ada kepiting juga. Banyak yang bisa diajarin ke anak lah kalau wisata alam kayak gini.

Memanjakan Mata

Apalagi kalau wisata alamnya ke tempat yang indah gitu ya kayak Kawah Putih, Tangkuban Parahu, atau pantai, atau sungai yang masih jernih banget airnya. Ituh surga dunia banget sih.

Mensyukuri Hidup

Dan dengan ngeliat indahnya alam begitu, kita (saya sih) jadi gak henti-hentinya mensyukuri hidup. Perasaan ini juga yang mau saya tularkan deh ke anak-anak. Betapa hidup itu harus disyukuri dan dinikmati. 😀

So, seberapa penting sih buat kalian untuk mengenalkan alam ke anak-anak? 🙂

2 comments

  1. dianramadhani

    “supaya anak aware sama lingkungan. Supaya mereka ke depannya memikirkan konsukuensi terhadap lingkungan saat ingin melakukan apapun”.. bener banget mak.. banyak contohnya, jika manusia sudah merusak alam, maka dampak nya akan kembali kepada manusia itu sendiri, jika ga saat ini maka anak cucu kita nanti yang akan merasakan nya

  2. Suciati Cristina

    Yg jalan2 pas 17an ini hihi
    Totally agree 🙂 Aku pun suka siamang ^^
    Penting menumbuhkan kecintaan sama alam, karena kita hidup nya ngga bisa lepas dari alam yaa, contohnya air. Pakai secukupnya, ini udah salah satu rasa syukur kita..
    Noted:
    betapa pengalaman masa kecil bisa sebegitunya mempengaruhi hidup seseorang di masa depan.

Leave a Reply

%d bloggers like this: