#FamilyTalk #42: Kebiasaan Baik pada Anak

2 Replies

Family Talk Parenting

Karena di salah satu poin di #FamilyTalk minggu lalu tentang anak dan alam saya sedikit ngebahas tentang buang sampah, akhirnya kepikiran deh buat topik minggu ini. Tadinya sih mau gimana cara kita ngajarin anak buang sampah yang bener, bukan sembarangan. Tapi akhirnya dijadiin lebih lengkap aja lah, kebiasaan baik apa yang mau kita ajarkan ke anak(-anak) sedini mungkin.

Baca punya Icha di:
Kebiasaan Baik

KebiasaanBaik

Buang Sampah

Di tempat sampah ya, bukan buang sampah sembarangan. Karena gemes banget sama orang-orang yang buang sampah seenaknya aja gak mikirin dampaknya apa. Begitu kebanjiran yang disalahin pemerintah lagi pemerintah lagi, padahal dia ikut andil dalam menyebabkan banjir itu. Lha kalo banyak sampah berkeliaran gitu apa gak bikin mampet saluran air? Padahal tiap banjir juga kan sampah-sampah tersebut ya ikut tergenang di airnya kan ya, hiks. Sedihlah pokoknya masalah sampah ini.

Eh dulu saya juga sering deng buang sampah sembarangan gini, huhuhu. Sampai kuliah pun masih aja buang sampah jajanan di kolong angkot. Sadar-sadarnya ya karena kebanjiran itu, ngeliat banyaak banget sampah terus sampah-sampah ini yang nutup saluran air. 🙁

Di taman sekalipun, yang tempat sampahnya bejibun, kayaknya tiap 5 meter ada, tetep aja kotor pada buang sampah sembarangan. Habis minum ya langsung aja gitu dilepas, bukan dia jalan terus lepas ke tempat sampah gitu, ini mah dilepas di tempat dia berdiri, kan gemes banget -_-

Makanya kalau lagi jalan-jalan ke taman, kami juga terkadang inspeksi sampah, hahaha. Tiap ada sampah padahal deket tempat sampah, kita ambil dan masukin ke tempat seharusnya. Naia juga jadi ikutan dan seneng. Kalau dia belum nyampe ke lubang tempat sampahnya ya kita gendong. Pokoknya kami mau Naia betul-betul sadar kalau buang sampah di tempat sampah itu penting, gak bisa ditawar-tawar.

Untuk sampah makanan saat di jalan pun, kami biasakan untuk nyimpen dulu sementara di tas sampai ketemu tempat sampah baru dibuang. Ya udah spontan juga sih Alhamdulillah sekarang si Naia. Kalau ada sampah ya dibuangnya ke tempat sampah. Kalau diminta untuk buang sampah bekas makannya ya dia nyari tempat sampahnya ada di mana, kalau gak ketemu dikasih ke saya, nitip katanya, hahahaha. Mending gitu lah daripada dibuang langsung ya kan 😀

Mencuci Tangan

Ini yang masih susah juga sih. Saya masih aja suka lupa kalau mau makan atau sehabis bermain yang bikin tangan kotor, kita harus cuci tangan. Eh, tapi begitu selesai main yang bikin tangan kotor mah biasanya Naia yang gak betah, dia yang minta cuci tangan. Malah terkadang udah aja gitu pergi sendiri ke kamar mandi buat cuci tangan. Atau ambil bangku sendiri buat cuci tangan di tempat cuci piring. Gitu-gitu lah, dia udah aware sendiri kalau tangan yang kotor ya harus dicuci.

Nah, saat mau makan yang saya suka kelupaan, huhuhu. Masih sering dia makan tanpa cuci tangan karena dia akhir-akhir ini makannya sering disuapin -_-

Tapi sekarang cukup terbantu sih, karena di sekolah saat mau makan snack, satu kelas berbaris rapi dulu baru mengantri cuci tangan. Jadi, yah, dia makin engeh kalau mau makan itu tangan kita harus bersih. Makasih yak sekolahnya Naia 😀

Sikat Gigi

Saya kecil itu males banget sikat gigi. Makanya gigi saya sekarang pun ada yang berlubang. Karena ya itu, gak dibiasakan untuk sikat gigi yang benar dan teratur. Baru setelah SMA, saat makin aware banget dengan badan sendiri baru mulai memperbaiki pola sikat gigi ini deh. Walau tetep ya gigi yang terlanjur bolong ya cuma bisa ditambal, gak bisa diperbaiki seperti semula.

Nah, tadinya saya mikir masih kecil lah, masih gigi susu, jadi gak masalah kalau sikat giginya bolong-bolong. Tapi kok ya ngeliat anak tetangga yang seumuran Naia (waktu itu saat Naia masih berumur hampir 2 tahun kayaknya) udah reges, coklat-coklat gitu dan gak berbentuk lagi. Kan saya jadi ngeriii. Terus pas saya cek giginya Naia, bener aja, udah ada karang gigi dan udah ada 1 yang coklat. NOO!!! Udah deh dari situ saya jadi kekeuh banget Naia harus sikat gigi yang bener biar giginya bagus dan terawat. Demi kesehatannya sendiri. Malah jadi sempet akhirnya sikat giginya dengan paksaan, huhuhu.

Tapi sampai sekarang masih jadi tantangan banget sih, karena Naia masih belum aware banget kalau sikat gigi itu penting. Jadi, ya masih pakai cara menyenangkan aja untuk ngajak dia sikat gigi. Berhubung sekarang dia lagi (dan masih) suka banget balapan, ya biasanya kami balapan untuk sampai kamar mandi untuk menyikat gigi. Gitu-gitu lah, yang penting dia sikat gigi.

Atau, dikasih pilihan, mau sikat gigi sendiri atau saya yang sikatin atau papanya. Pilihannya bukan mau sikat gigi atau enggak, tapi mau sikat gigi sendiri atau disikatin sama saya, hihihi. Kan ujung-ujungnya tetep sikat gigi ya dia, wkwkwk.

Kalo udah mentok sih (dan cukup sering juga xp), Naia diiming-imingi nonton setelah sikat gigi. Etapi akhir-akhir ini mah diiming-iminginnya lebih beneran dikit, bacain cerita menjelang tidur atau main mainan yang dia suka sebelum tidur. Sebelum selesai sikat gigi ya belum mulai deh aktivitas menyenangkannya itu.

Pokoknya sikat gigi ini termasuk hal yang paling menantang lah untuk diterapkan ke anak.

Bertanggung Jawab dengan Barang

Terutama miliknya sendiri ya. Dari kecil Naia udah lumayan sering diajak untuk bertanggung jawab dengan barangnya sendiri. Kayak misalnya dia mau bawa boneka kuda lautnya saat menginap di rumah uti atau yangtinya, kami tekankan ke Naia kalau dia harus selalu ingat si kuda laut itu, jangan sampai tertinggal. Alhamdulillah waktu itu berhasil sih. Tapi ya masih sering juga dia lupa.

Nah, di sekolahnya mulai dilatih lagi sikap ini. Mulai dari saat dateng, dia meletakkan tas, buku penghubung, dan minum di tempat masing-masing. Terus kelasnya itu sering sekali berpindah-pindah untuk beragam kegiatan, jadi anak dituntut untuk bertanggung jawab dengan barangnya masing-masing. Saat berpindah itu, anak-anak memakai sendal dan membawa botol minum. Jadi mereka harus selalu ingat untuk meletakkan sendal di tempat yang benar sehingga gak bingung mencari saat mau berpindah lagi. Mereka juga harus ingat untuk selalu membawa botol minumnya, karena kalau ketinggalan, mereka sendiri yang susah nantinya karena kehausan. Gitu-gitu laah 😀

Terus, bertanggung jawab terhadap barang juga termasuk gimana merawatnya. Jadi, kami sering mengajak dia untuk mencuci sepeda, sendal, bahkan tas. Supaya dia aware kalau barang-barang yang dimiliki ya harus dirawat dan dijaga ya supaya awet. Sendal dia banyak bukan sebentar-sebentar saya yang ngebeliin terus ya, tapi utinya yang rajin ngebeliin, setiap ke rumah uti bisa2 dia dapet sepasang sendal baru, hahaha.

A photo posted by Istiana Sutanti (@momopururu) on

Baca juga: Balita dan Tugas Rumah Tangga

3 Kata Sakti

Tolong, terima kasih, dan maaf. Kami mau Naia terbiasa dengan kata-kata ini dan paham arti serta kapan saja dipakainya.

Baca juga: Arti Tolong, Terima kasih, dan Maaf

Naia sih memang terbiasa ya kalau di rumah pakai kata tolong. Tapi, saat berinteraksi dengan orang lain, di sekolah misalnya, dia masih malu-malu banget untuk minta tolong. Pernah dia cerita sendiri kalau dia sampai menangis hanya karena gak bisa ngambil gambar yang harus ditempel karena kejauhan. Padahal dia bisa minta tolong ke temen yang lebih deket dengan gambar itu. Di rumah saya kasih pengertian kalau dia gak bisa melakukan sesuatu sendiri, gak apa untuk minta tolong orang lain. Tapi dia malah jawab “kan Kakak Naia maunya ngambil sendiri, biar bisa sendiri kalau gak ada orang lain”, huahua.

Memang sih, kami juga ngasih pengertian kalau apa yang bisa dilakukan sendiri ya sebaiknya lakukan sendiri, biar gak tergantung banget sama orang lain lah. Gak taunya hal itu nempel banget di Naia sampai dia gak mau minta tolong bahkan ke gurunya :’)

Kata terima kasih ini sekarang-sekarang sudah cukup terdengar. Tadinya Naia juga malu-malu banget untuk bilang terima kasih kalau ditolong atau diberi sesuatu. Eh, masih saat diberi sesuatu aja deng dia mau bilang terima kasih. Kalau ditolong, dia masih enggan bilang terima kasih karena dia sebenernya mau ngelakuin sendiri dan malah jadi sebel karena ditolongin, hahaha. Duh, Naiaa :’D

Hal ini sih yang masih jadi PR, padahal udah dijelasin juga kalau orang tersebut cuma mau berbaik hati menolong kita, tapi ya dia masih sebel gitu lah, huehue. Yang penting sih konsisten aja ya menjelaskan kalau orang tersebut cuma bermaksud baik aja dan gak tau kalau ternyata Naia mau ngelakuin sendiri biar mandiri.

Untuk yang kata maaf, pernah nih dia sampai bikin saya terharu karena setelah berbuat kesalahan, dia langsung meminta maaf ke saya dan mengakui kesalahannya itu. Perasaan yang tadinya sebel dan kesel, jadi langsung lenyap begitu dia dengan tulusnya minta maaf gitu.

Baca juga: Meminta Maaf

Saya mau banget menjaga itu, tapi gak mau juga dia jadi mengumbar kata-kata maaf. Makanya walau dia meminta maaf, hal yang pertama kami lakukan tentu menghargai dia dan mengapresiasi kalau dia hebat sudah mau mengakui kesalahan dan meminta maaf. Tapi setelah itu kami ajak dia untuk bertanggung jawab dengan apa yang dia lakukan. Kayak misalnya yang paling sering nih, numpahin minuman. Dia sih langsung minta maaf, tapi setelah itu kami ajak untuk mengambil lap dan membersihkan tumpahan minumannya itu. Dia makin seneng karena bisa mainan pel-pelan (kalau ngelapnya pakai pel ya). Terus sekarang sudah hampir refleknya Naia kalau dia menumpahkan sesuatu cari lap atau tisu untuk membersihkan tumpahannya itu. 🙂

Hmm.. Apalagi yaa kebiasaan baik yang mau saya ajarkan lagi, bingung euy. Mungkin masih ada, tapi belum kepikiran, hahaha. Ada yang mau berbagi cerita, kebiasaan baik apa sih yang mau diajarkan ke anak kita? Share donk di komen. 🙂

Makasiih yaaa!

2 comments

  1. Heni Puspita

    Menanamkan kebiasaan baik lebih menantang dibanding ngajari calistung/hal2 yg sifatnya akademik. Sama ada 1 lagi Mak kebiasaan yg mulai memudar: budaya mau antri. Pas ikut workshop layang2 anak2 mau antri tapi justru org tua yg nyuruh2 anaknya nyerobot antrian. Mrk juga rebutan alat2. Saya jadi malu.

Leave a Reply

%d bloggers like this: