#FamilyTalk #43: Life With Kid(s)

18 Replies

Pribadi

Beberapa hari yang lalu Icha ngeshare foto-foto kejadian yang biasa terjadi saat punya anak. Jadilah saya kepikiran untuk kita cerita juga aja tentang ini, gimana rumah atau kehidupan kita setelah punya anak. Hal-hal yang… gak konyol juga sih, tapi kita jadi maklum banget setelah ngalamin sendiri.

Baca punya Icha di sini:
#FamilyTalk Life With Kids

Life With Kids

Sebenernya yang mau saya omongin lebih ke gimana rumah kita saat punya bayi atau balita sih. Tapi dicampur juga deh biar lebih banyak, hahaha.

Rumah (hampir) Gak Pernah Rapi

Iya gak? Saya udah nyerah deh masalah rumah rapi ini. Tapi bukan bener-bener gak pernah ya. Soalnya liat rumah rapi tu emang ngasih kepuasan tersendiri sih. Jadi ya kadang-kadang mah bisa rapi banget rumahnya. Tapiii, cuma buat beberapa menit aja, ahahahahaha.

Baca juga: Bye Rumah Rapi!

Pintu Penuh Stiker

Ini terjadi di rumah yang sekarang nih. Rumah kontrakan yang dulu Alhamdulillah bebas dari pintu yang penuh stiker gini. Yang sekarang, sejak Naia punya buku stiker, dan sejak ada adiknya, jadilah ada 1 pintu  yang gak selamet, haha.

Jadi, ceritanya harusnya stiker-stiker itu harus ditempel di halaman-halaman tertentu. Ternyata ada beberapa stiker bonus. Naia tadinya sih masih nempelin di buku-buku yang lain. Tapiii begitu saya meleng atau gak merhatiin dia sedikit, plus waktu itu ada temennya jadi dia mau sedikit “norak”, dia mulai deh nempelin stiker di mana-mana, hiks. Udah pintu, stroller, dan jendela yang ditempelin stiker sama dia.

Sekarang-sekarang kalau dia punya stiker lagi, saya arahkan supaya nempelinnya gak di tempat-tempat lainnya. Di pintu atau jendela yang sudah terlanjur ditempelin stikernya dia aja. Alhamdulillah anaknya nurut, hehehe. Jadi kalau ada stiker bonus atau tambahan, ya dia larinya ke pintu atau jendela tadi deh.

Sekarang jadi ngerti kenapa rumah yang ada anak kecilnya itu pintunya hampir pasti penuh stiker. Rumah mama saya dulu juga gitu soalnya. Padahal sekarang juga bingung kenapa dulu seneng banget ya ama stiker  :’)

Tembok Penuh Coretan

Saya mau mengantisipasi ini sebetulnya dengan ngomong baik-baik ke Naia kalau tembok itu bukan untuk dicoret-coret. Terus tapi sayanya juga galau. Lha kan karya seni bisa di media apa aja, kalau dengan coret-coret anak jadi bisa lebih kreatif gimana? Terus saya akhirnya berniat kalo punya rumah, maunya dicat dengan cat yang gampang dihapus biar anak puas coret-coret di tembok. Tapi ya kan belum punya rumahnya, hehe.

Dulu sebetulnya sempet berhasil. Naia gak coret-coret tembok. Dia coret-coretnya kalau gak di buku, di tab, atau di whiteboard. Tapiiii, begitu main sama temen-temennyaaa, temboknya udah deh gak selamet, semuanya mau “berkarya” sepuas-puasnya di media super besar itu, hahaha. Yaudahlah, saya angkat tangan lah jadinya.

Di rumah yang sekarang juga gitu. Tapi dia coret-coret tembok kayak dengan sengaja memang. Niatnya ya pasti cari perhatian dari saya. Jadi, begitu liat ada tembok yang kecoret-coret, saya mikir lagi, tadi kenapa ya dia coret-coret tembok. Ternyata karena saya tidur dan dia belum dapet perhatian, kita belum main bareng, jadi ya gitu. Sepanjang saya mau main bareng dan meluangkan waktu sama dia mah tembok amaan. Naia ngerti banget mesti coret coret di kertas atau whiteboard ajah 😀

Mandi atau Buang Air Kecil gak Tenang

Gak bisa tenang karena anaknya nungguin di depan kamar mandi minta makan, haha. Atau minta main yang lain atau minta apalah yang penting dapet perhatian dari saya, berasa kehilangan banget kalo saya ke kamar mandi sedikit.

Tapi kalau sebelum ke kamar mandi Naia udah dikasih mainan yang dia suka, playdoh gitu misalnya, bisa sih agak tenang sedikit di kamar mandinya. Atau malah saya bonusin deh nontonnya lamaan dikit biar tenang dikit di kamar mandi, hehe.

Sekarang gak bisa gitu lagi sayangnya. Iya, Naia sih tenang dan anteng-anteng aja main yang saya kasih, Nawa yang mulai ribut nyariin saya lagi. Apalagi sekarang Nawa udah mulai gangsrot. Sayanya yang gak tenang, dia bisa ke mana aja dan bisa masukin apa aja ke mulutnya, jadi ya takut nemu sesuatu apalah dan kemakan, huhuhu.

Jadi, berlama-lama di kamar mandi itu privilege banget sekarang buat saya mah 😀

Tidur Siang Bergantian

Tah, ini maksudnya anak-anak yak. Waktu Naia doank sih, dia tidur siang saya bisa ikutan tidur atau ngeblog atau melakukan hal lainnya. Tapi, begitu anak udah dua, udah jaraaang, haha. Soalnya mereka biasanya tidurnya gantian, hiks. Malah sebelum Naia sekolah mah Naia hampir gak pernah tidur siang.

Jadi nih, Nawa udah tidur selesai makan siang. Saya udah ngebatin dan ngarep Naia juga sebentar lagi tidur. Bener sih, tapi ternyata giliran Nawa yang jadi bangun, huaaa. Mana dia kalo bangun dan saya diemin sambil berharap bisa tidur lagi, sekarang itu suaranya kenceng, kayak teriak-teriak gitu bangunin saya, haha. Jadi, demi menjaga keamanan Naia tidur, saya gendong-gendong Nawa deh. Ya gak jadi nikmati waktu sendiri siang-siang atau ikutan tidur deh, huee.

Etapi sekarang sih mendingan. Naia tidur siangnya ternyata lama banget, jadilah begitu Nawa udah ngantuk lagi, Naia masih belum bangun. Jadi ada waktu sebentar untuk mereka tidur bareng dan saya bisa ngapa-ngapain lagi. Alhamdulillah 😀

Tidur Malam Umpel-umpelan

Duh, ini bahasa bagusnya apa sih, hahaha. Naia gak mau banget pisah tidur sama saya. Jadilah ampe sekarang tidurnya masih bareng, umpel-umpelan malah jadinya di satu kasur. Giliran Ilman akhirnya yang gak kebagian dan terpaksa harus tidur di bawah, huhu. Udah gitu, Naia maunya saya di tengah-tengah dan menghadap dia. Kan susah kalo Nawa lagi mau nenen, haha. Jadilah kadang dia yang pindah jadi di sebelah Nawa biar ngeliat muka saya dan tidurnya jadi tenang, atau nunggu Nawa selesai nenen cuma biar ngeliat muka saya dan tidurnya jadi tenang.

Duh, so sweet ya sebenernya, sebelum tidur maunya liat muka saya biar tidurnya tenang, hee. Saya sebenernya lebih seneng di tengah juga sih. Tinggal menghadap Naia sampai dia tidur, baru kalau Nawa nenen ya nenenin aja. Soalnya kalo Naia di sebelah Nawa, gawat. Tidurnya bisa tendang-tendangan mereka, huahua. Waktu Nawa baru lahir banget mah suka kasian sama Nawa. Tapi sekarang malah suka kasian sama Naia, karena Nawa udah mulai nendang-nendang. Dan kaki Nawa itu lebih gede dari Naia, jadi udah sakit kalo ketendang Nawa, huaa.

Main Ice Skating Pakai Bedak

Iyaaah, ini bedak bayi sampe cepet bener abisnya. Ya gapapa sih, secara pemakaian bedak bayi saya juga jarang banget. Itu aja Naia pakai bedak yang dulu hadiah dan belum habis, jadi yasudahlah.

Tapi begitu ada Nawa ya jadi sering lagi pemakaiannya dan jadi sayang kalo dibuang-buang, huhuhu. Muka Naia tuh kalo nemu bedak udah kayak kucing dapet ikan, nafsuuu mau mainin, hahaha. Bedak sampe saya umpet-umpetin biar Naia gak mainin terus dan biar gak abis terus, huehue. Soalnya gak bisa ngelarang saat dia bilang main ice skating pakai bedak, karena itu termasuk imajinasi anak kecil yang gak boleh saya hilangkan, hiks. Jadi ya gitu lah, penampakan bedaknya yang akhirnya dikurangi, bukan ngelarang Naianya main, hehehe.

Bawaan Segambreng

Waktu Naia udah 2 tahunan, which is udah gak ASI lagi. Plus udah lulus toilet training pulak, saya udah tenang karena barang bawaannya udah gak gitu banyak. Tinggal bawa tas kecil yang isinya 1 set baju cadangan Naia plus dompet saya.

Baca juga: Naia Lulus Toilet Training

Begitu Nawa lahirrr, jreeeng, mau pergi sebentar aja kok ya kayak mau nginep 2 hari yak. Nginep di rumah ortu aja bawaannya jadi buanyak banget, hahaha. Soalnya yang dibawa itu baju cadangan Naia, baju cadangan Nawa (yang gak cukup 1 donk pastinya), baju cadangan saya sendiri, plus pampers. Itu sebelum Nawa makan. Sekarang begitu Nawa udah mulai MPASI, nambah deh bawaannya. Jadi bawa-bawa makanan dia terus, huee. Yasudah lah dinikmati sajah yaa.

Makanya sekarang kalo pergi-pergi mesti pilih-pilih banget lah, hiks. Kalau hari biasa paling enak mah ke rumah orangtua aja. Bawaan banyak tinggal taro dan gak mesti berat-berat ditenteng-tenteng terus.

Alhamdulillahnya sih sekarang terbantu banget dengan adanya Uber atau GrabCar. Terpujilah mereka yang bikin aplikasi itu yah :D. Jadi, saya kalo pergi ya tinggal pesen Uber, barang tinggal masukin, Nawa pun dipangku. Saya gak gitu berat lagi deh. Begitu sampe rumah ortu/ mertua ya tinggal taro barang, taro Nawa juga, hihihi.

Bener kaan hal-hal itu terjadi hampir di kita-kita yang udah punya anak, hehe. Ada pengalaman lainnya gaak tentang life with kids ini? Share donk di komen, hehe 🙂

18 comments

  1. Junita Siregar

    Kalo saya inget banget waktu anak-anak kecil, mo ninggalin rumah bisa 5 kali balikan. Yang ketinggalan botol susu lah, yang dompet ketinggalan lah, udah siap anak yang satu mau pipis lah dll. Hebat kalo cuman 2 kali balikan bisa cusss…. Entah kok susah konsentrasi banget saat itu…

  2. nonirosliyani.com

    Aku sih yg kerasa banget, “tidur umpel-umpelan.” Padahal perasaan anak baru 1 deh. Tapi dia menguasai 1 kasur sendiri. Trus jadinya Bapaknya tidur di luar. >.< Kalau gini kapan dia punya adiknya ya.. Hahahaha..

  3. Nutrisi

    punya dedek yang masih kecil emang kadang bikin puyeng juga mbak, tapi lebih banyak senengnya deh, kl ada anak-anak pasti rumah jadi ramenya minta ampun. kl pada main jadi sepi banget kayak kuburan. jd rindu kl gk ada mereka.

  4. Pingback: Playful Wednesday: Stiker Kata – Momopururu

  5. yuzarsif

    Saya baru sadar bahwa seorang ibu itu begitu kuat, pas saya dititipin sepupu yang baru berusia 2 tahun.

    Sejam pertama sih lucu-lucu aja, tapi setelahnya ngurus anak kecil kayak mimpi buruk buat saya yang masih awam. Makanya sekarang lebih denger kalau dibilangin orangtua, karena sadar kalau ngurus anak itu tidak mudah.

  6. riskymastah01

    serba serbi punya baby. Terkadang kangen tetapi terkadang jengkelin. Pas udah gede kangen ketika mereka masih kecil

Leave a Reply

%d bloggers like this: