#FamilyTalk #47: Mandiri

3 Replies

Family Talk Parenting

Sejak umur 2 tahunan tuh Naia maunya apa-apa sendiri. Apalagi sejak tau mau jadi kakak, beuh udah deh kita mah kalah lah. Mau sikat gigi sendiri, mau pake sepatu sendiri, bahkan milih baju sendiri. Walau kadang bikin kita gak sabar karena…. lama, huhuhu.

Baca punya Icha di sini ya:
Belajar Mandiri

whatsapp-image-2016-10-21-at-15-58-21

Tapi ya bagus banget lah kalo dia apa-apa maunya sendiri, biar mandiri. Tapi ya, sejak adiknya lahir, dia jadi maunya disuapin lagi, mandi dimandiin, dan apa-apa yang dia udah faseh ngerjain sendiri minta tolong kita (saya atau Ilman). Saya pun paham sih alasannya, ya simply because dia mau perhatian lebih kan. Tadinya terganggu ya karena kan dia sebenernya udah bisa ngerjain sendiri gitu, ngapain lagi sik minta kita yang ngerjain.

Tapi sekarang jadinya ya saya santai aja. Mau dipakein baju ya hayuk, mau disuapin ya siap. Soalnya saya tau, di sekolah dia itu ngapa-ngapain ya sendiri. Malah setiap habis makan snack selalu sikat gigi. Jadi insyaAllah ya di rumah kita paham alasannya dan kita memang gak mau Naia kehilangan perhatian kan. Jadi ya gitu.

Oiya, sebenernya belajar mandiri bisa dimulai dari kapan? Kalau buat saya sih, menurut pengalaman aja ya saat anaknya udah mau ngapa-ngapain sendiri. Ya kayak Naia yang sejak umur 2 tahunan itu. Lupa sih, tapi ya 2 tahun kurang atau lebih lah.

Saat-saat mereka mau melakukan apa-apa sendiri itu kesempatan bagus banget untuk ngajarin mereka mandiri. Tapi, saya juga suka risih. Karena mereka baru belajar kan, dan namanya belajar jadi kadang bisa ngelakuin satu hal tuh lamaaa banget. Saya jadinya pernah sampe gak sabar dan akhirnya nolongin dia. Tapi Naia malah jadi marah-marah karena sebenernya dia mau menchallenge dirinya sendiri dan mau ngasih tau kalau dia udah bisa 🙁

Anw, udah bingung sih mau cerita apa lagi. Tapi saya kasih poin-poin yang harus kita lakukan saat anak belajar mandiri aja deh ya 😀

Hargai usahanya

Namanya baru belajar, mungkin ada yang kurang rapi atau kurang apa ya kan. Ya hargai aja usahanya. Saya dan Ilman sih biasanya  bilang “wah, hebat udah mau usaha sendiri pakai baju/ sepatu, dsb”. Pokoknya kalimat-kalimat apresiasi lah supaya dia percaya diri kalau udah bisa melakukan hal itu. Berikutnya ya jadi semangat buat ngelakuin itu lagi, dan bisa lebih rapi. Practice makes perfect right?

Beri waktu

Yang jadi masalah sebenernya saat lagi mau pergi gitu ya. Iya, ini masalah banget buat saya yang masih suka mepet-mepet siap-siapnya, dan malah jadi buru-buru. Makanya suka ada aja yang ketinggalan di rumah. Jadi, kalau udah dikejar waktu gini, biasanya saya kasih waktu ke Naia. Misal sampai hitungan 10 dia belum selesai, ya jadinya saya tolong. Atau ujung-ujungnya kita berangkatnya telat 🙁

Ini harus diperbaiki banget sih. Supaya ngajarin ke Naia juga kan kalau kita harus menghargai waktu. Makanya, saya juga lagi belajar untuk mempersiapkan semua lebih awal. Udah lumayan sering berhasil sih, walau gak sedikit juga akhirnya malah santai-santai dan tetep aja telat -___-

Persiapkan lebih awal

Untuk mengantisipasi anak yang ngelakuin apa-apa sendiri ini ya kita persiapkan lebih awal donk ya. Dan Alhamdulillah banget bisa berkembang dan lebih baik sejak Naia sekolah. Karena kan dia harus udah stand by nunggu jemputan jam 6.30, jadi saya harus mempersiapkan dia jauh sebelum itu. Yaa kalau mau agak santai sedikit sih Naia bangun subuh ya, jadi kita bisa ngasih waktu ke dia untuk melakukan semuanya sendiri. Walau sekarang kayak yang saya ceritain, Naia maunya dimandiin dan disuapin lagi, haha.

Beri tahu orang sekitar/ keluarga kalau anak sedang belajar mandiri

Terkadang saya emang udah bilang sebelumnya ke orangtua, temen, atau saudara kalau Naia lagi mau pake sepatu sendiri/ naik ke mobil sendiri, atau apalah yang lain. Walau kadang pernah lupa juga dan akhirnya Naia ditolongin yang berhasil bikin dia marah-marah, huhuhu.

Iya, sampe sekarang nih Naia masih aja suka marah kalau ditolongin orang padahal dia mau ngelakuin itu sendiri. Kayak turun dari becak ditolongin tukang becaknya lah, pakai sepatu di rumah uti dan akhirnya ditolongin uti atau sepupunya. Gitu lah, dia sampe nangis lama karena sebenernya pengen pake sendiri. Ini yang masih jadi PR buat saya, ngasih pengertian kalau mereka berniat baik mau menolong dan mereka gak tau kalau Naia maunya ngerjain sendiri.

Terus, Naia sekarang lagi tahap mau ngambil sesuatu yang tinggi sendiri. Jadi di rumah saya sediakan bangku agak tinggi gitu, sebagai alat dia mengambil barang-barang yang agak tinggi. Dan selalu aja norak ke saya atau Ilman kalau Naia berhasil ngambil sesuatu atau mengembalikan sesuatu ke tempat yang agak tinggi tadi. Seperti biasa, apresiasi laah dengan bilang Naia keren atau hebat, hehehe.

Dan saya juga terharu karena Naia mau naik jemputan. Dia udah berani naik jemputan sendiri sama temen-temennya, bukan saya yang anter dan jemput ke dan dari sekolah. Walau kadang dia baper sama temennya yang dijemput orangtuanya  ya dan akhirnya minta saya jemput. Saya emang sesekali jemput sih, kalau sekalian ada urusan di sekolahnya jugaa 😀

Kalau kalian sendiri ada cara2 tertentu gak supaya anak bisa belajar mandiri? Share ya! 😉

3 comments

  1. Fiberti

    Hi mba Istiana. Tulisan yang mengena, terutama di poin memberi tahu org anak sedang belajar. Kadang kitanya membiarkan tapi tiba-tiba keluarga ada yg membantu. Niat mereka baik tapi menghalangi proses belajar anak, Ini perlu diingat. Aku jg perlu praktekkan terimakasih.

Leave a Reply

%d bloggers like this: