5 Tips Ala Saya untuk Hidup Tanpa Uang Tunai

21 Replies

Infografis Lomba Blog Pribadi Review
My Story with BCA

Siapa yang suka males bawa uang tunai banyak-banyak kayak saya? Ayook ngacuung! hehehe. Bukan apa-apa ya, masalahnya kalo bawa uang tunai banyak-banyak itu suka gak sadar tuh uang abis untuk apa aja, dan yang paling penting, gak tercatat! Jadinya lupa aja dan menguap aja deh itu uang yang diambil tadi untuk apa aja. Makanya, saya cukup sering bepergian tanpa bawa uang tunai banyak-banyak.

Apalagi sejak 2010, Bank Indonesia memang sedang mencanangkan adanya transaksi tanpa uang tunai untuk membentuk cashless society kan. Jadi, kenapa gak kita mulai aja lah ya, hitung-hitung ikut berperan dalam mendukung BI membentuk cashless society laah 😀

quotes2

Bayar macem-macem gak perlu khawatir kok, karena udah banyak lah sekarang fasilitas yang bisa dibayar tanpa pakai uang tunai, tinggal pakai kartu. Terutama sih dari BCA ya, bisa pakai kartu debitnya atau kartu Flazznya. Apalagi saya mah emang pelanggan setia BCA *cih, ngaku2 xp*. Karena ke manapun, BCA ini bisa diandalkan banget.

Baca juga: Rumah Impian

Based on #MyBCAExperience sih, tanpa membawa uang tunai pun kita tetap bisa hidup loh. Mau tau gak tips gimana hidup tanpa uang tunai? Mau tau gak? Mau ya? Mau tau aja deeeh, gak dosa ini #apasi

banner

1. Bayar Apapun dengan Debit BCA atau Flazz

Literally apapun loh. Eh, almost sih ya, soalnya di pasar tradisional untuk belanja sayuran sehari-hari masih belum bisa cyin, hihihi. Dan ini juga hampir di manapun banget. Mau belanja baju kek, sepatu kek, jajan biasa di Indomaret atau Alfamart kek, bisaaa banget pake debit card. Mau makan? Apalagi! Udah sering banget lah saya sekeluarga kalau makan ya gesek aja pakai Debit BCA. Hampir semua tempat punya banget mesin EDCnya, jadi hampir selalu gak kena biaya tambahan lagi. Ke tempat wisata? Juga samaa, tinggal bayar pakai Debit BCA, gampaang! 😉

Beli gorden deket rumah aja saya pakai debit, beneran males megang uang tunai banyak-banyak soalnya yah, jadi yah tinggal gesek deh biasanya. Selain karena males megang uang tunai, males ke ATM dan mengira-ngira harganya bakal berapa. Karena pengennya tuh uang keluar sesuai kebutuhan aja, kalau mesti ambil uang ternyata lebih dari yang dibutuhkan kan males.

Udah gitu kan kalau bayar pakai Debit BCA gini bayarnya sesuai nominal banget kan. Yang harus dibayar angkanya keriting 104568 misalnya, ya bisa sesuai segitu bayarnya. Coba kalau pake kes, mana bisaa.

Malah udaaah.. berapa tahun yak, sejak nikah lah bisa dibilang, saya kalau belanja bulanan hampir selalu pakai Debit BCA ini. Yaiyalah ya, di Indomaret atau Alfamart aja bisa, di hypermarket masa enggak, wehehe. Justru lebih buanyak banget kan pengeluarannya saat di hypermarket, jadi yah hampir pasti pakai debit lah.

Isi bensin aja bisa kok pakai Debit. Saya udah beberapa kali soalnya mengisi bensin saat gak bawa uang tunai, jadilah bayar pakai Debit. 😀

Ambil Tunai di Indomaret/ Alfamart terdekat

Kalau kepepet banget harus pakai uang tunai ya tinggal melipir aja ke pom bensin, Indomaret atau Alfamart terdekat. Banyak banget pom bensin yang menyediakan mesin ATM kan yaa, begitu juga di Indomaret atau Alfamart. Atau, kalau di Indomaret atau Alfamart gak ada ATM, bisa juga pakai cara tarik tunai. Belanja minimal 20ribu, bayar pake debit terus tinggal ambil uang sekalian deh, hehehe.

Ini bisa dipakai saat sehari-hari juga sih. Saya kalau mau ambil uang tunai sambil iseng jajan ya seringnya ke Indomaret aja lah udah. Hemat tenaga sekaligus rekreasi terdekat dari rumah, wakakak xp

Diskon 10% di Gramedia

whatsapp-image-2016-10-30-at-17-28-26

Kalau ke toko buku juga, tinggal pakai kartu Flazz aja gampang. Kebetulan kartu Flazz saya yang sekaligus member Gramedia gitu, jadi kalau bayar pakai itu selalu dapet diskon deh 10%. Ngapain pakai cash kalau pakai flazz lebih murah yekan, hihihi. #InovasiBCA

2. Andalkan Transportasi Online

Nih ya, jaman segalanya bisa online gini, saya ngerasa gampaaangg banget ke mana-mana. Apalagi anak udah 2 ya, jadi mesti bawa-bawa mereka ke manapun, ribet kan kalau naik angkot biasa? Mesti jalan kaki dulu sambil nunggu angkot. Sekarang mah tinggal duduk manis di rumah nunggu Go-Jek atau Uber jemput. Iya, kalau di hari biasa nih, misalnya mau pergi ke rumah orangtua gitu, saya tinggal pesen aja Uber, kalau pergi yang deket-deket tinggal pesen Go-Jek. Bayarnya? Tinggal isi GoPaynya lewat klikBCA atau M-Banking, simple!

Atau kamu bisa:

3. Manfaatkan Flazz untuk Naik Trans Jakarta atau Commuter Line

Kalau misalkan mau lebih irit sih, pakai GoJek atau Uber sampai stasiun atau halte Busway terdekat untuk selanjutnya naik Trans Jakarta atau Commuter Line ya, hehehe. Bayarnya juga cashless dan bebas ngantri donk, karena tinggal pake kartu Flazz aja. Itu yah kalau beli tiket harian kereta, antrinya bisa puanjaaangg banget. Jadi kalau gak pake Flazz terus mau buru-buru ngejar kereta, gak bakal bisa deh karena seringnya antrian selalu panjang, huhuhu. Kenapa saya gak punya Kartu Multi Trip aja? Karena saya naik kereta sesekali aja, jadi sayang kan kalo beli yang multi trip gitu, hehe. Mending pake Flazz bisa dipake di manapun. 😀

Isi ulangnya juga gampang banget, bisa di manapun juga. Karena kalau saldonya tinggal dikit, tinggal ke ATM terdekat terus isi ulang deh. Tentu bukan cuma bisa di ATM aja ya. Di stasiun yang gak ada mesin ATM aja gampang isinya.

Minggu kemarin baruu aja saya alami, top up Flazz di stasiun Jakarta Kota. Awalnya bingung dan nyari-nyari mesin ATM ada di mana, dan gak nemu. Akhirnya mau coba iseng beli kartu single trip aja di mesin yang disediakan. Belum sempet ngisi, saya ngeliat ada petugasnya, akhirnya nanya untuk top up Flazz aja, dan langsung diisiin deh sama dia pakai mesin EDC. Gak sampai 5 menit udah terisi lagi deh Flazz saya, hemat waktu banget!

Pokoknya selama nemu mesin EDC, bisa lah untuk isi ulang kartu Flazznya. Malah di mesin itu, kartu Flazznya juga bisa tinggal tempel doank, gak perlu dimasukin sebenernya. Suami saya pernah ngalamin soalnya, ngisi Flazz di mesin EDC, kartu Flazznya tinggal tempel, gak pakai dimasukin dan berhasil 🙂

Mesin EDC ini juga ada di Indomaret atau Alfamart juga kan? Which is almost everywhere now. So, bener-bener bisa diisi di manapun lah.

Jadi memudahkan banget buat pergi tanpa harus repot gonta-ganti moda transportasi dan tanpa harus sedia uang cash yang banyak! Life is so simple maan 😀

4. Selalu Bawa Key-BCA Ke Manapun!

Karena ini cukup krusial banget. Misalnya nih ya, perginya jauh dan pakai nginep dan belum sempet beli-beli apa  yang dibutuhkan, ya tiket pesawat, tiket kereta api, tiket mobil travel, ataupun kamar hotel/ penginapan, bisa deh andalkan klikBCA. Tinggal pilih mau bayar pakai akun KlikBCA aja. Nanti gak perlu konfirmasi pembayaran lagi jadinya, otomatis langsung tercatat begitu kita bayar.

Biasanya begitu kita pilih metode pembayaran dengan klikBCA ini, pasti ada tempat lagi kan untuk mengisi username klikBCA kita.Tinggal diisi, nanti saat kita buka klikbca dan memilih menu pembayaran E-commerce (dan pilih lagi merchantnya), nanti muncul deh tagihan yang belum kita bayar. Udah tinggal dipilih dan masukkan kode dari Key-BCA aja. Begitu selesai, beres deh, gak perlu repot nyari-nyari link konfirmasi pembayaran lagi, hihihi.

Yang suka bikin pusing gini kan kalo transaksi online? Suka bingungin gitu kita mesti konfirmasi ke mana begitu selesai transfer. Dengan adanya #InovasiBCA berupa sistem yang terintegrasi gini beneran memudahkan konsumen banget untuk ngelakuin semuanya secara online.

Eiya, selain untuk pembayaran transaksi online gini, kalo transfer-transfer ke mana aja yang mendadak kan jadinya bisa juga. Tinggal andalkan klikBCA plus Key-BCAnya, aman deh, bisa transfer ke mana aja di mana aja asal ada koneksi internet 😉

5. Install M-Banking BCA

Kalau key-BCA ketinggalan gak perlu khawatir dan panik donk. Tinggal andalkan #InovasiBCA lainnya, yaitu M-Banking. Ini malah dijamin hampir pasti gak ketinggalan ya. Ya adanya di hp gitu, barang yang wajib banget dibawa ke mana-mana. Udah gitu fiturnya ya mirip banget lah sama Internet Banking. Hampir semua yang ada di Internet banking, ada juga di M-Banking. Palingan ngejadwalin transfer berkala aja sih yang gak bisa 😀

whatsapp-image-2016-10-31-at-07-20-30

Tapi ya, ini nih pelaku sebenarnya yang bikin saya keranjingan belanja online selama hamil anak kedua, wekekek. Soalnya waktu itu kan emang lagi sering bedrest kan gak boleh ke mana-mana, ngerjain kerjaan rumah dikit aja bikin kecapean banget jadi ya gitu deh, bosen banget di rumah. Pelariannya jadi ke browsing-browsing toko online terooos, kadang berakhir pada pembelian, kadang enggak. Tapi ya gitu enaknya. Transfer cepet banget, lebih simple pulak daripada Internet Bankingnya. Kalau internet banking untuk transfer beda bank itu ribet mesti bolak balik masukin kode yang dikasih di Key-BCA, M-Banking mah tinggal klak klik klak klik aja udah, gak mesti masukin kode apa-apa lagi selain PIN 😀

Kalau lagi jalan dan nyasar tapi kehabisan pulsa untuk nelpon juga gampang tinggal beli pulsa pake M-Banking. Cepet berapa menit udah keisi lagi, gak perlu ribet nyari counter pulsa, hihihi

#MyBCAExperience My Story with BCA

 

Masukan untuk BCA: Flazz untuk Akses Tol Mana Saja

Oiya, terakhir boleh yaa ngasih masukaan *kedipkedip*. Flazz bisa juga doonk untuk bayar tol di manapun. Yah? yah? yah? 😀

Sebenernya sekarang sih udah bisa ya, tapi baru di beberapa pintu tol, kayak Cipali, Tol Makasar, Surabaya-Gresik dan Waru-Juanda. Harapannya sih di tol lingkar luar Jakarta dan dalam kota Jakarta juga bisa pakai Flazz aja. Lumayan banget, mempercepat waktu pembayaran tol dan (semoga) bisa mengurangi kemacetan di pintu tol.

Soalnya saya lumayan sering naik tol JORR (lingkar luar) untuk ke rumah orangtua, jadi ya bakal ngerasain banget sih manfaatnya. Lagipula demi tujuan BI, membentuk cashless society juga ya kaan, hehehe 🙂

PS: Sebenernya sih dari beberapa bulan lalu saya emang kepikiraann banget banget untuk ngereview apa-apa aja yang bikin saya puas tentang BCA. Ya kemudahan transfernya, banyaknya ATM, kemudahan bayar ini itu, kelebihan yang ditawarkan kartu flazz, pokoknya #MyBCAExperience lah semuanya. Tapiiii ketahan aja terus di draft, baru sempet ngelanjutin sekarang. Ini aja masih banyak banget yang duduk manis di draft minta diselesaikan sesegera mungkin, hahha. Itu juga udah banyak yang lewat waktunya karena mau ngomongin yang lagi hits saat itu (sebut saja awkarin), etapi karena kelamaan nulis gak jadi-jadi malah jadi batal tayang karena udah basi, wekekek. Syedih T_T

Btw, kesannya hard selling banget ya ngomongin BCAnya? Gapapa laah yaa, karena saya emang beneran bener-bener lagi puas banget sama semua fasilitas BCA yang sering saya pakai *lebay* *etapibeneran*. Soalnya, fasilitas yang sering saya pakai sekarang beneran memudahkan banget buat saya sebagai ibu rumah tangga yang doyan belanja online, suka ke toko buku, dan cukup sering bepergian tapi suka kelupaan bawa uang tunai, hehehe.

20160829-my-bca-experience

 

Berpartisipasi dalam “My BCA Experience” Blog Competition

21 comments

  1. Laili Umdatul Khoirurosida

    waaah aku jadi cepet cepet pake m-banking … Daftarnya itu harus ke kantor cabang atau gak perlu sih ?
    Selama ini masih pake klik bca aja..

    Aku kira hidup tanpa uang tunai itu bener bener hidup tanpa uang haha.. mana bisaa
    Tapi kalau gaada uang tunai alias belanja belanja pakai klik bca aku kadang malah bisa lebih boros ._.

    1. istianasutanti Post author

      ke ATM sih seinget saya mbak, daftarin nomor hp yang penting kan..

      hahaha, samaaa, aku juga kadang bisa jadi lebih boros. Tapi karena ada mutasi, bisa lebih dipirit2 kalo belanjanya udah kebanyakan 😀

  2. Dewi Elsawati

    Impianku banget pengen bisa hidup tanpa uang tunai. Masalahnya di kotaku toko dan salon gak semuanya bisa gesek, seringkali gak jadi beli di toko A cuma gara-gara bayarnya harus cash 😀 Males banget kalo harus ngambil tunai ke ATM, mana ngantri, bayar parkir lagi, hehehehe

  3. Asikaja

    Nyatanya, cashless society sampai saat ini baru terbentuk di kota-kota besar saja. Di Jakarta pun, belum menyeluruh. Sepertinya masyarakat kita belum bisa lepas dari uang kertas.

    Kecuali, kalau sarana pendukungnya sudah terpenuhi semua. Kan, repot juga, kalau nggak bawa uang cash, tapi tiba-tiba harus nambal ban di pinggir jalan. T_T

Leave a Reply

%d bloggers like this: