Perkembangan Nawa

11 Replies

Keluarga Parenting Pribadi

Huaaa, udah 8 bulan baru mau ngomongin segala perkembangan Nawa selama ini, hahaha. Habisnya, maunya dan niatnya sih tiap bulan ya bikin perkembangan Nawa itu udah apa aja, tapi yah gitu lah saya mah, kadang cuma berujung jadi niat doank, haha. Yang terealisasi palingan postingan perlengkapan bayi baru lahir aja, huee.

Baca juga: Ide Hadiah Lahiran

Yaudah lah ya, sekarang ceritanya mau ngerangkum gitu perkembangan Nawa tiap bulan apa aja. Yes, mulai dari bulan pertama, hihihi.

1 Bulan

Kenapa 0 bulannya enggak ya? Karena belum bisa apa-apa juga, kerjaannya ya cuma tidur, melek bentar beberapa menit, terus tidur lagi, udah. 1 bulan tuh udah mulai yang ngelirik-ngelirik saat ada orang di hadapannya, mengikuti gerak cahaya, juga menengok ke arah datangnya suara. Di umur ini, selain ngasih stimulus berupa sering bercerita, saya juga ngasih berbagai warna-warna kontras. Karena warna-warna kontras akan mengirimkan sinyal visual lebih kuat ke otak anak, jadi bagus untuk perkembangan penglihatan mereka di umur segini 😉

2 Bulan

2 bulan waktu itu lagi sering-seringnya ngoceh dan minta diajak ngobrol terus. Ngocehnya masih ah uh ah uh, tapi ya gitu, tiap kali bangun mesti deh ngoceh jarang berhenti. Kalau ditanggepin atau diajak ngobrol makin kenceng deh ngocehnya. Lucu banget banget lah.

Tapi gak kebayang sih nanti pas seumur Naia gimana ya. Soalnya Naia waktu umur bayi gitu ngocehnya jarang, tapi sekaraaangg, sepanjang hari bisa ngomong terus entah cerita, nyanyi atau ngasih pertanyaan tanpa henti aku pusing, hahaha. Bener-bener mesti disabar-sabarin, karena kalau gak sabar, ocehan Naia gitu bisa annoying banget sih. Biasanya kalau hari itu saya udah terganggu dengan ocehan dan cerita Naia, saya nelpon Ilman atau minta ditelpon cuma untuk ngadu kalau anaknya gak berhenti nyanyi/cerita/nanya, hahaha. Dan lumayaan, istirahat lah bentar, soalnya kadang2 jadi Naia yang ngobrol sama papanya, huehehe.

Bismillah deh, semoga saat Nawa udah segede Naia, saya bisa lebih sabar lagi jadi gak merasa terganggu dengan kecerewetannya nanti yah, Aamiin 😀

3 Bulan

Di bulan ketiga ini Nawaaa ngapain ya. Bentar, kok jadi lupa *tepokjidat*

Oiyaaa, Nawa mulai lancar tengkurep sendiriii. Dari sebelum sebulan juga udah sering ditengkurepin sih, untuk melatih kepalanya aja. Tapi, di umur segini, dia udah bisa mengangkat kepala sendiri dan udah mulai tengkurep dengan kekuatannya sendiri, hihihi. Lucunya, tengkurep pertamanya dia saat saya lagi sholat. Karena dia gak bisa jauh, jadilah sholat di rumah pun saya bawa-bawa dan ditaro aja gitu di depan atau di samping pakai kasur kecil. Nah tiba-tiba ya gitu, tengkurep aja gitu. Gak kerekam karena aku lagi sholat, huhuhu. Tapi langsung dikabarkan ke papanya kalau dia udah bisa tengkurep sendiriii, yeaaayy!!!

4 Bulan

Nah, kalau di 3 bulan dia belajar tengkurep, di bulan keempat, Nawa mulai bolak-balik. Dari tengkurep kembali lagi ke posisi celentang dan begitu seterusnya. Gak di awal bulan keempat sih. Kayanya pertengahan sampai akhir bulan deh. Dan pertama kalinya kembali ke posisi semula dari tengkurep terjadi saat saya lagi sholat, lagi, huaaa.

5 Bulan

Di bulan ini mulai saya ajarkan dan latih untuk duduk, persiapan MPASI bulan keenam gitu, biar bisa duduk sendiri di bangku makannya, hehehe. Tapi pertengahan bulan ke lima menuju enam sebenernya pernah saya coba kasih makan. Tapi ternyata ya emang belum siap, jadi agak-agak mencret, huhu. Lagian bandel, dibilangin dokter 6 bulan aja gak percaya *toyorpalasendiri*

Oiya, di bulan ini juga Nawa mulai gangsrot (duh, merayap lah gitu maksudnya). Setiap kali ngeliat benda yang bikin dia tertarik, mukanya antusias banget (lebih ke arah nafsu sih, wkwkwk) untuk ngejar dan gangsrotnya jadi cepet banget. Mulai bulan ini saya mulai takut kalau Nawa tidur di kasur yang atas, takut jatuh dan kepikiran buat beli bedrail, semacam pager gitu untuk di pinggir kasur. Tapi berhubung ada kasur di bawah, jadinya ya Nawa dipindah aja tidurnya jadi yang di bawah.

Tapi pernah kelupaan kalau Nawa udah tidur di bawah, jadinya ditidurin tetap di kasur atas. Lha pas saya lagi sholat subuh, dia ternyata ikut kebangun dan nyariin saya sampai ngejar. Papanya ternyata gak denger. Saya yang lagi sholat (udah mau selesai untungnya) jadi mempercepat deh. Dan bener aja, sebelum saya selesai sholat bunyi debum, ternyata Nawa udah jatuh dan nangis cukup kenceng. Sediiiihhh. Besok-besoknya jadi inget untuk selalu nidurin Nawa di kasur yang bawah. Plus di pinggir kasurnya (berhubung kasurnya spring bed gitu, jadi masih ada jarak yang lumayan kan sama lantai) saya kasih bantal lagi biar aman. Alhamdulillah sih sekarang udah bisa naik turun dengan bantuan bantal di pinggir kasur. Tetap belum berani nyingkirin bantal-bantal dari pinggir kasur tapinya, hee

6 Bulan

Waktunya MPASIII…. yeaay! Tapi sesungguhnya dan sejujurnya saya punya trauma tersendiri sih. Takut kalau kejadian Naia yang beratnya sangat kurang terulang di Nawa, huhuhu. Tapi karena itu saya jadi semangat juga. Karena punya pikiran jangan sampai kejadian lagi di Nawa, jadinya baca-baca lagi tentang MPASI. Dan tadinya sok-sok mau mempertahankan gak mau pake bubur instan, pokoknya gak mau! Tapi tekad itu hancur seketika saat lagi pergi dan menginap, makanan yang saya bawa basi, jadinya mau gak mau dikasih bubur instan daripada Nawa gak makan.

Jadi, gitu lah. Sekarang saya bertekad, yang penting jadwal makan Nawa bisa saya pertahankan konsisten setiap hari gak pake capek. Walau pernah ngerasa bosen banget masak makanan Nawa. Karena bener, masaknya lumayan lama makannya sebentar. Itu juga kalau dia tertarik, kalau enggak mesti mikir strategi macem-macem lagi biar makanannya masuk. Haduuh, pokoknya masalah makan ini beneran jadi tantangan banget banget lah buat saya.

Oiya, selain mulai MPASI, Nawa juga mengembangkan kemampuannya untuk duduk sendiri. Saat di bulan kelima kemarin latihan duduknya berhasil dan Nawa udah cukup kuat untuk duduk tegak, sekarang dia mulai melatih dirinya untuk bisa duduk sendiri dari keadaan tengkurap. Orang-orang bilang sih onggong-onggong yaaa. 😀

Walau di bulan ini dia memang belum sempurna banget sih duduk dengan usaha sendirinya.

7 Bulan

Nah, di bulan ketujuh ini deh dia udah mulai kokoh untuk duduk dengan usahanya sendiri, plus belajar merangkak. Jadi bukan gangsrot dan jalan pakai badan lagi, tapi udah pakai tangan dan kaki. Plus kemampuan ngoceh banyaknya kembali, huehehe. Tapi kali ini ngocehnya udah agak terbentuk gitu, papapapapa atau tatatatata. Saya sedih, kenapa papapapapa duluan bukan mamamamamama, hahaha. *emaknya baper*

Di umur 7 bulan ini, dia juga udah bisa geleng-geleng kalau gak mau dan kalau makannya udah selesai. Eh, selain geleng-geleng, dia juga kadang menyembur-nyemburkan ludah untuk nunjukin makannya udah selesai. Walau gak jarang juga sih dia begitu karena cuma pengen iseng aja dan cuma mau mainan 🙂

Saat belum bisa membahasakan “udah kenyang maa” ??? #nawa

A video posted by Istiana Sutanti (@momopururu) on

8 Bulan

Here we are now. Nawa sekarang udah 8 bulan dan merangkaknya semakin kencaaang. Udah cepet banget lah kalau nyamperin sesuatu, matanya nafsu banget liat barang yang menarik perhatiannya dan langsung dikejar. Kalau kalah cepet sedikit aja, dia udah makan sendal lah, ngacak-ngacak piring makanannya lah, makan kertas tisu lah, dan sebagainya deh. Bener-bener lagi dalam tahap gak bisa lepas perhatian karena mulai masukin apa aja ke mulut.

Ya emang di masa ini kan waktunya dia mulai mencari tau ya benda itu aman atau enggak, dan satu-satunya cara yang baru dia tau ya dengan memasukkannya ke mulut. Makanya mesti diawasi banget banget. Dan kalau dia tertarik sama yang bahaya-bahaya ya bilangin aja, ini kabel, ini plastik, ini kertas, gitu-gitu lah. Jangan kira anak bayi gak ngerti loh, itu akan direkam kok sama mereka, jadi selalu kasih penjelasan aja kenapa ini gak bisa dimakan dan kenapa itu aman dimakan, gitu-gitu laah 😀

Sekarang juga dia sedang mengembangkan kemampuan barunya, yaitu tepuk tangan. Oiya, ada lagi. Dia mulai mau mempertahankan barang yang dipegangnya. Pernah saya minta barang yang ada di tangannya, dan dia mempertahankannya dengan ngumpetin barang ke pelukannya plus muter muter gitu sambil duduk. Lucuuu bangettt aku gemas, hahaha. Kalau tetap diminta, dia biasanya kabur dan mulai ambil ancang-ancang untuk merangkak maju lagi, hihihi.

Fyuh, panjang juga yah ngerangkum perkembangan Nawa gini. Kalau gak gini gak bakal keinget deh, bisa-bisa lupa terus untuk nyatet dan bisa-bisa udah lupa perkembangan tiap bulannya apa aja, hehe.

Satu hal. Kenapa sih anak bayi itu lucu banget bikin meleleh bangetttt? Kenapa coba? Kenapaaaa?? XD

11 comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: