Yang Disuka dari 4 in 1 Healthy Baby Food Maker Avent

11 Replies

Pribadi Review sponsored

Huaah, udah 4 (hampir 5) bulan ini Nawa mulai MPASI euy. Buat saya, masak MPASI itu kok makan waktu banget yak, hahaha. Jadinya sering banget masak sampai 2 atau 3 porsi biar praktis. Alhamdulillah sih sampai saat ini Nawa juga makannya banyak dan dia mau dan tertarik dengan makanan apa saja.

Tapi  ya, sebelum Nawa 6 bulan itu saya dag dig dug banget tentang MPASInya ini. Soalnya gak mau kejadian Naia berulang, beratnya kurang. Hal ini beneran jadi trauma yang menghantui banget. Makanya sekarang juga tiap kali ngerasa Nawa agak enteng selalu saya timbang sekedar untuk ngecek beratnya turun atau enggak dan bertambah atau enggak. Gitu gitu lah. Dulu beli timbangan karena emang mau memantau berat Naia juga. Tapi itu saat dia menjalani terapi minum susu untuk mengejar ketertinggalan berat badannya. Dulu itu salah satu faktor Naia kurang berat badannya karena emang gak memantau perkembangan berat badannya sih, saya anggap Naia beratnya naik terus karena makannya pun gak masalah, mau dan porsinya cukup buat seumuran dia. Tapi taunya ya gitu deh 🙁

Nah, kalau sekarang itu masalahnya menyediakan waktu untuk masaknya nih dan mencari-cari ide masak MPASInya supaya Nawa gak bosen. Terkadang nih ya, saya masak saat Nawa sudah tidur misalnya, tapi masaknya belum selesai Nawa udah bangun. Kan jadi gak fokus. Apalagi Nawa maunya nempel terus. Jadi kadang2 saya gendong belakang. Atau, kalau ternyata dia nenen lagi, kadang-kadang makanannya malah hangus karena sayanya fokus nenenin dan lupa kalau lagi masak T_T

Iyaa, pelupa saya emang separah itu. Makanya sedia bubur instan. Kalau-kalau ada kejadian yang kayak gitu itu. Tapi yaa, saya usahakan banget banget banget sih untuk selalu bisa masak sendiri makanan Nawa ini. Sampe nyediain wadah kecil-kecil lagi untuk menyimpan makanan di kulkas sesuai porsi 1x makan (kalau lagi masak 2 porsi sekaligus). Plus sampai beli sendok bayi macem-macem, walaupun yang dipake tetep itu itu aja sebenernya, huee.

Malah sampai punya blender baru! Iyah, seniat dan seantusias itu saya sekarang untuk mikirin MPASInya Nawa 😀

Pengen juga beli slowcooker, tapi gak disempetin terus, sayanya malah kepincut sama blender 4 in 1 nya Philips, makanya akhirnya malah punya blender xp.

Waktu di seminar ASI yang terakhir saya datangi nih saya liatnya dan langsung jatuh cinta, kepengen punyaaaa… Soalnya ini beneran bukan blender biasa. Namanya aja 4 in 1 Healthy Baby Food Maker, jadi bisa punya 4 fungsi di 1 alat, praktiiisss deehh. Jadi bisa langsung blender tanpa pindah-pindah wadah dan gak mengotori banyak tempat. Plus saat mengukus, lampu indikator akan mati dan akan berbunyi tanda waktu pengukusan selesai. Kalau gini caranya kan saya gak takut MPASInya Nawa gosong lagi ya. 😀

scf875_02-d1p-global-001

courtesy of Philips

Terus akhirnya keinginan saya punya 4 in 1 healthy baby food maker dari Avent Philips terkabul, yeaaaay! Tapi sempet nganggur beberapa hari karena saya belum baca-baca manualnya, gak sempet-sempet aku sebel, huhuhu. Akhirnya setelah baca manualnya dan paham, baru lah diutak-atik. Yang ternyata beneran asiik bikin MPASI pakai itu. Makanan bisa terjamin sehat dan pas matangnya karena gak perlu pasang alarm atau gak perlu takut lupa kalau lagi masak lagi, hehehe. Plus sayanya yang suka males potong kecil2 dulu sebelum dimasak jadi bubur ini jadi terbantu karena setelah dikukus kan bisa langsung diblender, jadi ngerasa gak perlu potong terlalu kecil, wekekek.

Yang Disuka dari 4 in 1 Healthy Baby Food Maker Avent

Wekekek. To the point aja ah saya, ini hal-hal yang saya suka dari 4 in 1 healthy baby food maker-nya Avent Philips 🙂

4in1blender

Multifungsi

Oiya jelas, namanya aja 4 in 1, haha. Jadi ya fungsinya itu yang gak cuma bisa ngeblender doank, tapi bisa mengukus, menghangatkan, juga mencairkan. Multifungsi!

  1. Mengukus. Yap untuk mengukus bahan-bahan makanannya. Tahap mengukus ini, kita harus memastikan banget kalau gak ada makanan yang hancur ya, karena bisa menyumbat saluran uap panasnya. Dan uapnya itu bener-bener panas lho, jadi hati-hati ya saat selesai mengukus dan ingin membukanya. Pastikan tangan kita tidak berada di atas tabung saat tabung dibuka. Saya pernah dodol soalnya, tangannya masih di atas tabungnya gitu, jadi kena uapnya, puanass bener deh 🙁
    Oiya, sebelum mengukus, pastikan air dalam komponen utamanya (mesin blendernya) cukup ya. Ada petunjuknya kok air sebanyak apa untuk pengukusan berapa lama. Biasanya sih saya mengukus selama 20 menit aja untuk sayur-sayuran kayak wortel, brokoli dan kentang gitu. Begitu waktunya habis, dia akan berbunyi lho. Jadi, saya bisa santaaaiii deh masak makanan Nawa sambil main lagi sama dia atau nenenin gak takut gosong, hehehe.
    .
  2. Menghancurkan. Selesai mengukus, baru deh MPASInya diblender supaya halus. Berhubung sekarang Nawa udah 10 bulan, jadi udah gak yang halus-halus banget makanannya. Jadi sekarang mah ngeblendernya sebentar banget. Oiya, langkahnya jangan dibalik ya, harus mengukus dulu baru blender!
    4in1blender_steamerblender.
  3. Menghangatkan. Pakai wadah yang dikasih ya. Soalnya udah pas bagnet temptnya sama tabungnya. Jadi, tinggal keluarkan pisau untuk blendernya, masukkan wadah MPASI yang mau dihangatkan, baru deh kukus. Berapa lamanya terserah, tapi ada juga petunjuk di tombolnya. Minimal 10 menit aja, gak usah lama-lama ya kan udah mateng.
    4in1blender_memanaskan
    Anw, jangan sekali-sekali menghangatkan makanan langsung pada tabung ya! Karena makanan yang hancur bisa-bisa merusak mesinnya dan jatuh melewati lubang-lubang tempat jalannya uap panas dari mesin ke tabung. 😉
    .
  4. Mencairkan. Yang ini saya belum pernah nyoba sih. Tapi intinya dari freezer kita bisa mencairkan bahan makanan tersebut di sini. Pastinya pakai wadah khususnya lagi ya. Di tombolnya tertera juga kok berapa lama kita harus mengatur waktu untuk mencairkan ini.

Joss! keren gak tuh? hehehe.

Jadi urutannya saat membuat MPASI Nawa, saya kukus dulu bahan-bahannya, baru setelah itu saya balik tabungnya untuk menghancurkan dan menyatukan bahan-bahan itu. Kalaupun ada semacam ayam yang direbus terpisah, saya masukkan setelah pengukusan selesai. Sambil mengukus saya biasanya merebus ayam di panci terpisah dengan waktu yang kira-kira sama. Jadi, begitu waktunya habis dan alatnya berbunyi, saya matikan rebusan ayam tadi dan saya masukkan ke blender untuk dicampur bersamaan.

Tapi sekarang saya pisah sih. Bubur dan ayam diblender sendiri, sayuran juga diblender terpisah. Jadi kayak semacam nasi dan lauk gitu, walaupun nasinya udah dicampur sama proteinnya ya, hehehe. Intinya gitu lah, dicampurnya di sendok 🙂

Compact

Iyes, bentuknya gak gede alias cukup compact untuk dipindah-pindah. Tapi gak cukup compact juga untuk dibawa traveling, karena agak berat euy. Palingan kalau mau dibawa-bawa, ya pas ke rumah ortu aja biar masaknya cepet. Atau pas staycation gitu gitu, traveling yang masih bisa dijangkau dengan mobil laah. Kalau naik kereta atau pesawat kayaknya saya mikir lagi sih untuk bawa ini. Masalahnya ya itu tadi, walau bentuknya cukup compact, tapi beratnya gak cukup ringan 😀

Suara Halus

Iyaah, dibanding blender biasa mah jauh sih. Saya bisa bikin makanan Nawa dan menghancurkan saat dia tidur walau jaraknya deket. Kalau blender biasa saya mesti nunggu Nawa bangun dulu baru ngeblender, dia suka kaget soalnya kalo denger suara blender gitu pas tidur. Kan saya jadi gak mau ganggu tidurnya, makanya nunggu dia bangun dulu.

Ah, punya ini kan makanan jadi langsung bisa disediakan saat Nawa bangun. Gak sampe dia cranky dulu baru siap. Soalnya pernah dia udah keburu cranky gara-gara makanannya belum siap dan saya mesti ngeblender dulu sambil gendong-gendong dia, huhuhu.

Mudah Dibersihkan

Apalagi bagian pisaunya, karena dia gampang banget diambil. Soalnya bagian mata pisaunya menempel di tiang yang terpisah. Kalau mau memblender ya tinggal masukkan pisaunya, tapi untuk menghangatkan, gak usah pakai pisau deh. Karena pisaunya terpisah itu jadi mudah dibersihkan. Kayaknya emang blender Philips mah semuanya gitu ya. Blender untuk ngejus dan menghaluskan bumbu yang saya punya sebelumnya juga mata pisaunya gampang dibersihkan karena bisa dilepas dari tabungnya, gak menempel gitu.

Oiya, dan semua komponennya klaimnya bisa dicuci di dishwasher ya. Tapi berhubung saya mah gak punya dishwasher, biasanya saya rendam dulu supaya makanan yang lengket bisa terkelupas sendiri dulu sebelum dibersihkan. Eh, tapi komponen utamanya gak boleh direndam loh. Komponen utamanya ini bagian yang bertombol dan bagian tempat air untuk mengukusnya. Jelas donk ya kenapa gak boleh direndam? Ya karena nanti mesinnya bisa rusaaak, hee. Jadi, saya kalau mau membersihkan komponen utamanya ya dilap aja pakai lap yang lembab 🙂

Gimana? Ada yang udah mulai kepincut? hehehe.  Ini best buy banget sih buat saya yang pelupanya kebangetan gini. Best buy juga karena masak MPASInya Nawa jadi praktiss gak perlu pindah-pindah wadah sekedar untuk ngeblender. Plus lagi, ada resep-resep MPASInya juga, haha. Lumayaan, ada tambahan resep bikin MPASI, biar tambah banyak variasi makanannya 😀

Anw, dengan harga 2,3 jutaan, ternyata 4 in 1 Healthy Baby Food Maker ini juga termasuk salah satu dari 10 alat MPASI terbaik tahun 2016 loh. Ya gimana enggak, dengan kelebihan yang udah saya jabarkan di atas ya pantes sih jadi salah satu alat MPASI terbaik. 🙂

11 comments

  1. Hastira

    woow, dulu jaman anakku kecil mana ada kayak gini, beli ah nyicil kali buat cucu, hadeuh anak ayng nikah saja belum kok mikirin jauh banget

  2. fbway99

    Mba ud pernah cb utk masak nasi? Sy jg kepincut pgn beli.. dari awal ud ngetag avent 4 in 1 ini.. tdinya pgn babymoov.. tp rada ribet yak kl mesti pindah2in lg.. dan bc reveiw part utk beraihin banyak..

Leave a Reply

%d bloggers like this: