#Familife: Resolusi Keluarga 2017

13 Replies

Family Life Pribadi

Woohoo.. Inih tulisan perdana di awal tahun sekaligus tulisan perdana untuk #Familife juga, yeaay!! Akhir tahun lalu #FamilyTalk saya dan Icha berakhir kaan. Terus tapi tanpa temen colab kok ya saya berasa makin males nulis blog. Akhirnya coba ngajuin deh ke Noni buat colab bareng, berhubung karakteristik blog kita mirip parah, jadinya ngerasa Noni bakal jadi pasangan colab yang cocok. Alhamdulillaaah banget disambut dengan senang hati sama dia, hehehe 🙂

Baca punya Noni di sini ya:
#Familife: Resolusi Keluarga

family-life-3

Berhubung tulisan pertama, di awal tahun pulak, kita sepakat untuk ngomongin ini deh, “Resolusi Keluarga tahun 2017”, hihihi. Gak jauh-jauh ya, berhubung masih baru banget kan 2017 ini mulai. Terus ini juga resolusi keluarga loh ya, bukan resolusi pribadi. Ya kan topik besarnya emang kita ngomongin keluarga, jadi ya kita bakal ngomongin semua yang berhubungan sama keluarga, relationship sama pasangan, plus parenting, plus sesekali mainan DIY. Jadi, ayolah kita mulai aja langsung list resolusi keluarga saya dan Ilman 😉

1. More Family Time

Bukan berarti tahun 2016 kemarin kita kekurangan family time banget loh ya. Justru karena Alhamdulillah lumayan banyak, jadinya kita mau lebih, hahaha. Manusia ya, memang gak ada puasnya XD

Family time di sini kita niatkan untuk mendidik anak-anak lebih baik lagi. Lebih bisa mendengarkan anak-anak, lebih bisa mengerti anak-anak, juga lebih mensyukuri hidup lagi dengan main bersama. Ilman tuh yang ngerasa pengen banget ngikutin perkembangan Nawa juga. Ngerasa di bulan-bulan awal Nawa lahir kok interaksinya gak seintens waktu sama Naia dulu. Ngerasa Nawa jadi berkembang cepet banget dan agak ketinggalan sama perkembangan-perkembangan Nawa. Jadilah ngerasa butuh waktu untuk keluarga lebih banyak biar dia gak kehilangan momen momen ituh. Ini so sweet banget sih buat saya, huehehe.

Iya, saya sama Ilman mah karakteristiknya mirip banget lah, sama-sama mentingin keluarga banget banget. Makanya resolusi yang paling pertama terpikir ya ini. Ilman yang sampe cukup sering WFH (Work From Home) untuk nemenin saya kalau lagi kenapa-kenapa. Mensupport aja gitu dengan dia stand by di rumah sambil kerja, saya main bareng anak-anak plus masak-masak. Tapi ya gak tiap minggu juga sih bisa WFH gini. Kalau dipikir Ilman juga lagi butuh kerja dari luar atau dari rumah yang agak beda dari suasana kantor, baru deh. Atau ya kalau saya lagi sakit dan anak-anak gak ada yang jagain. Eh, kalau saya lagi sakit mah, Ilman gak bisa WFH sih, dia di rumah ya untuk jagain anak-anak bukan untuk kerja, jadi jatuhnya ke ijin atau ambil cuti sih, hahah.

Waktu masih hamil Nawa tuh, Ilman yang seriiiinggg banget banget WFH gini. Soalnya ya kan keadaan saya dulu itu gitu, kontraksi terus makanya harus bedrest, mana Naia belum sekolah, jadinya cukup kewalahan sama Naia yang minta main bareng terus. Iya sih, dia udah bisa main sendiri, tapi kan bisa bosen juga. Jadinya saat dia lagi mau main bareng itu yang saya gak sanggup ngadepinnya. Apalagi ngadepin emosinya Naia yang masih perlu dilatih. Sayanya juga harus lebih banyak latihan mengendalikan emosi sih 🙁

Atau pernah juga Naia yang diajak ke kantornya Ilman. Ini waktu awal-awal lahiran, saya masih agak kaget dan masih harus membiasakan berhadapan dengan 2 anak di rumah. Ilman berinisiatif untuk ngajak Naia kerja. Alhamdulillahnya sih Naia bisa diajak kerja sama ya di kantornya. Yaa minta main sih, tapi lebih banyak bisa diandalkan untuk main sendiri berdampingan sama Ilman yang kerja. So far udah 2x Naia diajak ke kantornya. Duh, semoga gak sering-sering ya, gak enak sama temen-temen kantornya aja, hee. Tapi kata Ilman temen kantornya seneng-seneng aja ada anak kecil. Alhamdulillah yah kalo gitu 😀

Begitu Naia sekolah, Alhamdulillah saya bisa sedikit lebih nyantai di rumah, Ilman juga bisa berangkat lebih pagi karena ngikutin Naia berangkat sekolah biasanya. Dia juga jadi jarang WFH. Tapi gitu deh, kadang kalau galau saya lagi muncul, suka nuntut Ilman buat WFH. Biasanya itu kalau saya lagi bosen banget ngadepin anak, hahahahahaha.

Yah, gak bisa bohong laah, bosen banget emang jadi ibu rumah tangga yang setiap hari di rumah, jadi kadang, apalagi pas hormon lagi tinggi alias PMS, ya gitu deh. Sering nuntut macem-macem. Kadang Ilman juga tau itu cuma pengaruh hormon. Jadi kadang ya dia cuekin aja, hahahahah. Atau dia ganti dengan makanan yang saya suka atau ngasih saya me time yang gak butuh waktu lama-lama. Walau pernah juga akhirnya memenuhi permintaan untuk WFH ya, hehehe. Maafin ya papanya 🙂

2. Travel More

Sebetulnya ini berhubungan sama nomer 1 sih ya. Traveling lebih banyak kan berarti family time lebih banyak, ya gak? hehehe. Jadi ya semoga family time yang kita inginkan bisa dicapai dengan traveling lebih banyak lagi di tahun 2017 ini ya.

Tahun kemarin Alhamdulillah banget kita punya kesempatan untuk ke Belitung. Ini bareng temen-temen kuliah sih rame-rame jadi lebih seru. Walau tetep lah family time juga karena nginepnya di hotel gitu bukan villa yang ngumpul semua. Juga beberapa kali ke tempat-tempat wisata lainnya sih. Gak banyak yang jauh, malah bisa dibilang tahun kemarin itu Belitung aja yang paling jauh, sisanya ke… Bandung, hahahah. Sampe-sampe Icha bilang saya lebih sering ke Bandung dibanding dia yang orang Bandung sendiri, wekekek. Abisnya gimana ya, emang seneng sih main ke Bandung. Masih ada beberapa tempat lagi yang belum berhasil kita kunjungi, jadi bisa buat wishlist tahun ini sekalian sih 😀

Plus, rencananya tahun ini kita mau coba mengekspolre pulau Jawa, semoga terlaksana yaah.. Aamiin aamiin. Udah merencanakan ke Jogja di akhir bulan ini sih, semoga gak ada halangan apa-apa dan jadi berangkat jadinya bisa ketemuan deh sama Noni, Gesi, Makpuh, dan emak2 blogger lainnya, hehe.

3. Learn More

Kalau ini sih insyaAllah tiap tahun ya, dan karena general banget ya jadinya hampir terpenuhi juga tiap tahun. Karena sepanjang hidup kita selalu belajar *tsaah*

Yang ringan-ringan dan sendiri-sendiri sih sebenernya cukup banyak. Kayak saya yang harus belajar konsisten lagi. Belajar mengendalikan emosi lagi, belajar lebih serius lagi dalam hal yang patut diseriusi (apa coba). Kalau dalam hal yang agak serius, palingan saya sama Ilman belajar parenting lagi, baik dari internet ataupun seminar-seminar. Sampe kita ikutan kuliah tematiknya juga kan, hee. Yang saya janjinya mau nulis materi tiap minggunya tapi belum terlaksana -_- Rencananya tetap mau ditulis, tapi sekalian jebret, wekekek, semoga nanti gak ada halangan lagi dan bisa ditulis di blog ini ya 🙂

Plus belajar Al-quran lagi juga. Karena gak mau kalah sama anak nanti, dan kalau bisa ya jadi pendidik pertama mereka di rumah donk ya 😀 Bismillaaahh

Satu lagi, saya juga mau belajar untuk bisa ngomong di depan banyak orang, ya presentasi lah gitu, hihi. Sampai saat ini saya beneran gak percaya diri dan gugup banget kalau harus tampil, jadi ya sampai saat ini paling gak mau deh tampil-tampil gitu.

Oiya, tahun lalu Ilman juga belajar untuk bisa presentasi dalam bahasa Inggris. Alhamdulillahnya dikasih kesempatan beberapa kali ngisi acara growthhacking Indonesia dan Wordcamp di Bali.

Nah, tahun ini dia bilang mau belajar bisnis lagi, huehehe. Berhubungan sama tujuan kita yang mau dapetin family time lebih banyak tadi itu sih ini. Semoga suksess yaah belajar bisnisnyaa..

4. Share More

Dalam hal apapun ya, ilmu maupun harta (Aamiiin). Kalau berbagi yang di depan orang banyak gitu sih lebih buat Ilman ya. Makanya dia juga mulai bikin vlog tentang digital marketing. Sampai saat ini sih belum banyak, ya namanya aja baru mulai, doakan konsisten dan semakin banyak ya!

Karena tujuan yang satu ini juga lah, kita mau juga belajar lebih banyak. Ya gimana mau menuang kalau gk diisi kan ya. 🙂

Jadi sebenernya resolusi keluarga ini berhubungan satu dan lainnya ya, hehe. Dan ternyata…. panjang juga ya, hyee. Tapi yang bagian akhir ini paling sedikit karena waktunya udah mepet, huhu maap yaa. Jadi segini dulu yaa buat #Familife perdana ini. Kalau kalian punya resolusi keluarga untuk tahun ini share juga doonkk di komentar.. ya ya ya 😉

13 comments

  1. Ucig

    Aku jg ti, klo suami drmh nggak akan bisa WFH. Oia kurang lebih sama, travel more jg hihiii…. Eh aku pernah nonton vlog Ilman. Sukses ya ^^

  2. mrs muhandoko

    semoga tercapai semua ya mak resolusinya. taun 2017 juga mau kucanangkan buat learn more 😀
    btw, seneng ada gantinya familytalk. Ditunggu yak post post Famililife selanjutnya 😀

  3. Pingback: Nice Home Work #1: Neuropsikologi – Momopururu

  4. Pingback: Apa itu Neuropsikologi? – Momopururu

Leave a Reply

%d bloggers like this: