Saya Termasuk #TeamMelankolis

8 Replies

Pribadi

Udah lama banget nih ini ketahan di kepala, pengeeen banget ngomongin kalau saya itu termasuk tim melankolis. Sebenernya udah pengen ditulis waktu #STnya Icha, Nahla featuring sama #GesiWindiTalknya Gesi, dan mbak Windi ngomongin hal yang sama, siapa dari mereka yang termasuk tim melankolis dan siapa yang termasuk tim realistis. Udah lama banget kan? huehue.

Soalnya setelah baca tulisan mereka, saya yang jadi ngaca sendiri dan mikir-mikir lagi “gw termasuk tim yang mana ya? Ah, mau juga ah ditulis”. Gitu. Dan setelah menimbang akhirnya memutuskan kalau ternyata sayaaa.. yaelah di judul juga udah dikasih tau kalo saya tim melankolis kan, hahaha.

Oiya, kalo mau baca postingan mereka (yang bikin saya akhirnya nulis ini di blog, yeay) silakan ke link-link ini yaa:

Team Melankolis | Team Realistis

Nahla Gesi   |   Icha Windi

Emosi Nggak Stabil

Iya, gitu deh. Jadi saya emang tim melankolis. Sama kayak Nahla yang emosinya gak stabil. Mungkin dulu sebelum nikah sih hal ini belum keliatan, tapi setelah nikaah, keliatan banget kalo emosi saya gak stabil gini. Kadang seharian bisa semangat banget banget, tapi besokannya bisa murung ngejogrog dan minta Ilman di rumah terus atau chat Ilman terus bilang aku stress, aku pusing, aku blablabla lainnya. Sampe nangis juga jangan ditanya lah udah berapa ratus kali sejak nikah sama Ilman, huehehe.

Apalagi kalo udah PMS, beuh. Udah lah jadi tambah sebel sendiri karena Ilman cuma diem aja. Karena dia ngerti saya lagi PMS, dia ngerti kalo itu masalah hormon doank jadi percuma kalo diladenin, bikin dia kesel doank. Tapi kan maunya dideketin dirayu-rayu dimanjain gitu ya. Ayo pa rayu aku donk pa kalo aku lagi PMS xp

Eh, pernah deng dimanja, dikasih surprise kecil-kecilan gitu. Dibeliin batagor atau mogu-mogu di Indomaret. Remeh ya? Tapi cara itu malah berhasil bikin hari yang mendung jadi cerah kembali, hyehehe.

Oiya, kenapa justru keliatan emosinya gak stabil setelah nikah? Karena cuma sama pasangan saya bisa bener-bener bisa jadi diri sendiri. Sama temen deket aja enggak, saudara juga, apalagi sama orangtua. Orangtua saya itu (sayangnya) bukan tipe yang bisa dicurhatin. Perhatian mah perhatian banget jelas, sayang juga sayang banget. Tapi gak bisa jadi kayak sahabat yang enak buat curhat tentang cowok, tentang hobi, tentang kuliah, tentang apapun lah. Makanya sampe sekarang juga orangtua gak tau saya pernah suka sama cowok sampe 10 tahun lamanya. Makanya juga saya cenderung tertutup sama orang lain.

Ah, eniwei, kalo gak ketemu Ilman mungkin saya gak bisa move on kali dari cowok itu. Soalnya saya pernah curhat ke temen dan bilang kalo cuma ada 1 cowok yang bisa ngalahin pesona si idaman saya ini, ya cowok yang saya maksud itu ya Ilman, hehehe. Alhamdulillah malah jadi jodoh yah *blushing*

Nggak Malu Untuk Nangis

Bahkan di tempat umum. Tapi ini dulu sih, hehe. Kalau sekarang sih amit amit, nangisnya ya ke pundak Ilman aja udah paling adem, hihihi. Dulu itu saya heran, eh, gak heran sih ya, kan emang melankolis, saya sampe pernah nangis di angkot dan pernah juga sengaja ke mall, nyari spot sepi cuma buat nangis sesenggukan karena malu buat nangis di rumah. Gara-gara apa sodara sodara?

Patah hati. Wekekek. Soalnya aku mengincar dia sudah 10 tahun gaes, uhuhuhu. Udah pernah nembak 2 kali pulak, dia ngasih respon yang positif pulak, tapi why oh why? Ya itu karena rencana Allah ya begini, superr bagus, saya malah jadinya dijodohkan dengan manusia yang terbaik buat saya, ihihi.

Saat patah hati itu, saya yang sampe nangis beberapa bulan dan gak ngerjain apapun selama itu. Cemen banget ya saya ya kalo diinget inget. Tapi abis itu entah dapet kekuatan dari mana, ya move on aja gitu. Mungkin salah satunya karena dilamar Ilman juga sih, hee.

Pernah juga nangis karena saya dateng terlambat. Soalnya waktu itu ada wawancara masuk kuliah di salah satu sekolah tinggi negara, tapi karena angkotnya pada ngetem dan jalanan macet, walhasil dateng setengah jam (apa sampe 1 jam ya) terlambat, kan sedih. Padahal mah gapapa gapapa juga, saya tetep diijinin masuk juga dan tetep bisa wawancara juga, tapi udah terlanjur sedih dan kesel mengutuk jalanan macet serta angkot, jadilah wawancara sambil sesenggukan. Udah ditahan-tahan, tapi gak bisa gak nangis. Akhirnya ya gak diterima deh. Tapi *lagi* jadinya malah kuliah di UI dan ketemu sama Ilman deh (eaa, Ilman lagi xp)

Gampang Terbawa Suasana

Bahkan intonasi dan gaya ngomong orang yang baru diajak ngobrol aja bisa kebawa sama saya, hee. Dalam hal sikap sih gitu, gampang banget lah terpengaruh sama orang. Orang kayak gimana, saya biasanya ngikutin. Orang gaya ngomongnya gimana, kalau interaksinya cukup intens, ya saya juga keikutan. Gitu gitu lah.

Tapi, untungnya dalam hal pemikiran, saya masih cukup sulit untuk terhasut. Yaa masih kekeuh aja lah sama pendapat sendiri yang diyakini. Soalnya buat saya, pendapat paling penting itu pendapat dari Ilman, orangtua, dan temen-temen deket (itu sih banyaak woy). Haha, maksudnya, kalau baru 2-3 kali ketemu, pendapatnya mungkin gak gitu saya tanggepin, tapi kalau udah deket banget, ya saya pikirkan. Tapi emang yang paling paling saya dengerin ya pendapatnya Ilman.

Kalaupun saya kesel dan marah dengan pendapatnya itu karena terlalu mengkritik saya dengan tajam setajam silet (maap garing), ujung-ujungnya saya pikirin dan saya ngangguk-ngangguk ngaku salah sendiri akhirnya kalau memang apa yang mereka sampaikan benar adanya. 😀

Enak Diajak Curhat?

Tapi sayangnya buat saya ini kayaknya gak berlaku, hahahaha. Walau saya cukup melankolis, tapi kalau dicurhatin, sayanya malah bingung sendiri mesti nanggepin kayak gimana dan merespon apa. Kalaupun saya yang nanya, biasanya karena saya kepo doank dengan apa yang terjadi, bahaha. Tanpa bermaksud ngasih solusi, jahat yah, huhuhu.

Beda sama Nahla yang emang enak diajak curhat. Malah karena baca tulisan dia yang #TeamMelankolis itu deh saya jadi sempet curhat sama dia. Terus emang bener ngasih solusi dan jawabannya bagus. Ilman yang bacain juga ngangguk-ngangguk membenarkan apa yang ditulis Nahla, huehehe. *ketjupNahla*

Kepo Urusan Orang

Ini masuk ke melankolis gak sih? hehe. Tapi gak kepo-kepo amat juga sih, gosip artis aja gak tau banyak. Selain gak punya tivi ya karena ngerasa gak baik aja gitu untuk ngomongin orang, belum tentu bener (malaikat mode on). Makanya kalau kepo, biasanya saya tanya langsung ke orangnya. Ya daripada cuma dapet gosipnya, kalo bener sih yaudah, tapi kalo gak bener kan cuma jadi fitnah. Mending tanya ke orangnya langsung kan? Jelas, clear sudah masalahnya apa, beritanya bener atau enggak. Ya gak? hee

giphy

Cumannya saya suka baper aja gitu kalo ditinggalin atau ngerasa gak tau berita, makanya suka kepo. Gitu.

Waktu awal nikah, waktu masih belum bisa membagi waktu untuk ngumpul sama temen tuh yang sering bikin saya baper. Duh, kok mereka ngumpul terus sih, duh kok mereka gak ngajak gw sih, dan duh duh duh lainnya. Pokoknya jadi ngerasa dikucilkan aja gitu, padahal mah…. emang bahahaha. Padahal ya gak tau juga dikucilkan atau enggak. Positif thinkingnya mah ya emang udah gak sempet buat ngumpul ya mau diapain, jangan dipaksain lah. Kalau emang sempet juga akhirnya ngumpul, dan bener lah. Sekarang udah beberapa kali saya ngumpul sama sahabat2 lama saya itu dan tetep asik-asik aja tuh. Jadi sebenernya semua ya cuma ada dalam pikiran saya doank.

Pikiran dikucilkan, pikiran dilupain, pikiran gak dianggep ya sebenernya cuma ada di kepala aja, yang lain belum tentu bersikap kayak gitu ke saya. Ngomong sih gampang, tapi prakteknya tetep aja suka baper, HAHAHAHAHA *ketawamiris

Huaah, akhirnya tulisan ini kelar juga yeaaay *tebarconfetti* Setelah berminggu minggu mau ditulis nyari waktu untuk nulis dan laptopan lama-lama baru kesempetan sekarang. Kalian sendiri, team melankolis atau realistis nih?

PS: Aku stress banget gak sempet-sempet ngeblog, baru ini ngerasa damaaii banget bisa nulis dengan suasana sepi dan sendirian, fyuh. Yok, lanjut nulis apa yaaa 😀

PS lagi: Aku juga nangis sesenggukan nonton Curious Case of Benjamin Botton, huhuhuhuhuhuhu. Sedih banget kan emang T__T

8 comments

  1. Windi teguh

    Astagaaa Isti pernah memendam rasa selama rasa selama 10 tahun.wow wow. Kebayang km nangis menyepi krn ini hahahaha, aduh kok aku malah ketawa sih. But yg penting udah ketemu jodoh yg paling pas dan terbaik.

  2. Maya Siswadi

    Aiihh, aku jadi penasaran baca-baca tulisan kalian. Aku sendiri orangnya gampang tersentuh & terharu. Nonton film lumayan sering nangis, tapi aku bukan yg melankolis, lebih rasional sebenarnya :).

  3. Pingback: #Familife 2: Konflik dengan Pasangan – Momopururu

Leave a Reply

%d bloggers like this: