#Familife 2: Konflik dengan Pasangan

4 Replies

Pribadi

Saya: Papanya, kalo kita berantem gitu, gimana sih baikannya?
Ilman: AKU MINTA MAAF.
Saya: BUAHAHAHAH, emang gitu ya bener?
Ilman: Iya, aku minta maaf duluan pasti, gak peduli siapa yang salah. Terus rayu2 kamu, terus baik2in kamu. Kamu kan emang maunya digituin. Kalo udah gitu mah, nantinya kamu juga minta maaf sendiri kalo ternyata kamu yang salah.

Hahaha, obrolan itu dalam rangka bikin postingan ini emang, dan suksess deh bikin saya senyum-senyum sendiri. Emang ya perempuan, selalu gengsi buat minta maaf duluan. Untungnya suami makin lama makin ngertiin hal ini, jadi sekarang ya udah otomatis begitu deh.

Oiya, ini sekaligus jadi topik kedua #Familife saya sama Noni, yeay. Harusnya sih tayang minggu lalu, tapi blog aku 2 minggu gak bisa dibuka hiks T_T

Baca punya Noni di sini ya:
Menyelesaikan Konflik dengan Pasangan

family life 2

Iya, kehidupan pernikahan itu ya gak selamanya mulus kan? Apalagi pas awal-awal pernikahan. Begitu serumah dan tau lebih dalem lagi sampai ke kebiasaan buruk yang bertolak belakang, ya jadi sering sebel-sebelan. Tapi ya Alhamdulillahnya konflik itu selalu terselesaikan dengan baik. Ya sayanya juga males sih marah terlalu lama, kangenn cuy *uhuk

Sekarang umur pernikahan saya baru 5, hampir 6 tahun. Jangan ditanya lah kita pernah sebel-sebelan atau enggak. Ya jawabannya pernah laaah, pernah banget. Tapi ya selama kita berdua masih mau saling mengerti dan membutuhkan satu sama lain, ya pasti ada aja usaha untuk baikan laginya. Berantemnya biasanya karena apa? Karena apa ya, karena kebanyakan saya yang masih gak bisa terima salah satu kebiasaan suami sih kayanya, hehehe. Oiya, Ilman juga gak selalu inget sih untuk minta maaf duluan, biasanya saya yang ungkit dan ingetin supaya dia minta maaf, wekekekek.

Tapii ada beberapa hal sih yang biasanya memang kami lakukan untuk menyelesaikan ini, menghindari malah sih lebih tepatnya ya.

Tulis di Notes Bersama

Setiap ada yang gak sreg atau terpendam, biasanya saya tulis di notes bersama. Jarang banget yang bisa langsung diomongin. Soalnya saya nya yang gak kuat buat gak nangis kalo ngomong langsung, hahaha *teammelankolis. Jadi palingan saya pasang muka cemberut terus nunggu suami engeh kalau saya ada apa-apa. Baru deh tulis di notes bersama. Suami bisa langsung baca dan tau harus ngapain biasanya.

Baca juga: Saya Termasuk Team Melankolis

Pun bisa langsung direspon di notes itu juga, jadi saya bisa menenangkan diri sambil baca responnya. Jadi hampir gak pernah berantemnya secara langsung ngotot-ngototan gitu. Kalaupun pernah secara lisan gitu, ya ujung-ujungnya saya yang nangis, udah deh selesai dengan masalah yang belum terselesaikan, wehehe. Iya, cemen banget lah dikit-dikit nangis, jadi maksudnya belum tersampaikan udah nangis duluan. Makanya udah lah the best banget pakai notes bersama gitu. Maksudnya tersampaikan dengan jelas tanpa harus menghadapi orangnya secara langsung jadi bisa jaga emosi *jaga diri biar gak nangis maksudnya, huehehe

Membaca Ekspresi

Ini kami pelajari seiring lamanya nikah sih. Udah harus bisa membaca ekspresi jadi kita gak ngomong sembarangan dan tau kapan harus bercanda, kalaupun bercanda, candaannya yang sesuai juga. Soalnyabecanda itu emang penting kok, saat sebel-sebelan kalo dibecandain bakal ketawa, dan bikin cair suasana 🙂

Tapi, saat salah satu dari kita ada masalah entah dengan pekerjaan atau anak-anak, ya pasangan biasanya gak mau memperkeruh suasana hatinya, jadi yah pantang ngobrol serius atau becandanya nanti lagi kalau lagi bete gini.

Salah Satu Diam

Nah, ini penting sih. Kalau yang satu bete, seharusnya yang satu diam. Soalnya kalau sebel dua-duanya ya gak akan ketemu dan gak akan bisa selesai masalahnya. Jadi gitu, kalau yang satu sebel dan lagi marah-marah, ya yang satu diam sambil coba cari cara supaya marahnya hilang.

Biasanya sih Ilman yang lebih jago buat diem saat saya lagi marah-marah. Ya abis kebanyakan marah-marahnya saya itu emang karena PMS, jadi dia mesti liat tanggalan kalau saya lagi bete dan nyebelin banget. Udah dia diem aja deh, dan saya tambah sebel karena didiemin, hahahaha.

Menyediakan Waktu untuk Berdua

Biasanya sih keadaan jadi gak enak salah satunya karena kita kurang menghabiskan waktu berdua. Dan ini beneran. Beberapa kali pernah semingguan hampir gak ngobrol berdua yang nyantai gitu. Pagi-pagi Ilman berangkat pagi bareng Naia, jadi hampir pasti gak ngobrol karena saya nyiap2in sarapan, Ilman nyiap2in anak-anak. Malem gak sempet ngobrol juga karena saya udah ketiduran sambil ngelonin anak-anak sementara Ilmannya belum pulang. Begitu weekend kita ada acara keluarga atau Ilman yang ada acara di manaa gitu. Jadi yah, hampir gak ketemu buat ngobrol santai semingguan itu. Itu beneran bikin kita berdua bermasalah, karena aku orangnya haus kasih sayang banget gaes dan harus banget curhatin apa aja ke Ilman. Jadi gak ada waktu ngobrol santai gitu sama aja gak ngasih saya kesempatan buat ngeluarin segala yang terpendam. And it hurts 🙁

Biasanya sih waktu berdua ini kita gunakan untuk sekedar nonton bareng di tab atau ngobrol aja. Ngobrolin apa aja yang bisa diobrolin. Kalau obrolan udah ngalir, biasanya keluar sendiri deh uneg2 selama kemarin atau semingguan penuh dan bikin kami bete. Terus ya udah besoknya bisa baik lagi deh kita berdua, hehehe.

Jadi ya sebenernya intinya saya sama Ilman cuma butuh waktu untuk bisa saling ngobrol dan saling ngeluarin yang terpendam aja sih, menyalurkan emosi di tempat yang tepat, hehe. Emosi di kantor lah, emosi di rumah lah, emosi dalam hal apapun deh pokoknya. Itu semua harus banget dikeluarkan, kalau enggak cuma bisa bikin kita marah-marah gak jelas doank soalnya. Harus sama pasangan, karena buat apa kan orang lain tau masalah rumah tangga kita, hehehe 😀

So, kalau kalian, cara kalian menyelesaikan konflik dengan pasangan itu gimana? Share juga ya 😉

4 comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: